Guru "BUKANLAH" Pahlawan

9:57:00 PM



Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku..
Sbagai prasasti trima kasihku tuk pengabdianmu..
Engkau sebagai pelita dalam kegelapan
Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan
Engkau patriot pahlawan bangsa
Tanpa tanda jasa..



Ingat lagu ini? Lagu yang sering kita nyanyikan jaman kita sekolah. Guru terpatri menjadi pahlawan tanpa tanda jasa, percaya mereka tanpa tanda jasa? Sekarang mana mau guru bekerja nggak dibayar pake duit? Situ kira Umar Bakri?

Guru itu pekerjaan mulia, saya dulu sempet juga lho bercita-cita jadi guru, namun sekarang sudah tidak semanjak saya semakin tahu nyatanya. Tidak semua sih, tapi sangat jarang istilahnya LANGKA kalau kau bisa menemukan guru tanpa tanda jasa. Semakin kemari rasanya saya anggap lagu ini tidak cocok untuk semua guru. Banyak diantara mereka menggunakan nama guru untuk sekedar mencari nafkah bukan dedikasi mencerdaskan anak bangsa.

Saya tahu, Guru bukanlah Tuhan, bukan makhluk sempurna, tapi sosok mereka adalah panutan para siswa. Miris kalau lihat berita ada guru yang selingkuh dengan kawan sesama guru dan berbuat mesum di motel, ini kisah nyata, saya nggak ngada-ngada, itu terjadi di desa tetangga, dan jadi bahan gunjingan gara-gara masuk koran lokal.

Oke saya tidak akan bahas masalah guru sekompleks tadi, ini hanya secuil pengalaman kecil tentang guru yang menurut saya mencoreng nama GURU sebagai pahlawan. Sekitar 2 bulan lalu adik saya yang baru saja lulus akan mendaftar di SMADA, lalu ada seorang guru sebut saja T yang menawarkan jasa menampung dokumen untuk diserahkan ke SMADA. Niat baik dan tulus ini nggak disia-siakan dong sama adik saya dan teman-temannya, apalagi SMADA ini salah satu SMA terbaik di kabupaten. Intinya si T ini bakal jadi guru yang mewakili penyerahan dokumen untuk pendaftaran.

Banyak berkas yang diurusi, adik saya saja bolak-balik fotokopi ini itu, minta ke SMP-nya buat legarisir dan minta surat apalah, ke kantor polisi buat ngajukan surat bebas narkoba, runyam kan? Semua beres dan adik saya mengumpulkannya pada si T. Besoknya T berangkat ke SMADA membawa berkas murid-muridnya. Namun..

Kau tahu apa yang terjadi? Berkas adik saya dikembalikan, padahal berkas teman-temannya sudah terkumpul di sana. Adik saya kan bingung, lalu bertanya, “Lho Pak, kok berkas saya dikembalikan? Ada yang salah?”. Jawaban T malah kayak orang marah, dia jawab sambil nyolot, “Kamu pikirkan saja sendiri, apa itu yang kurang!”

Adik saya cuman garuk-garuk kepala sambil duduk dan memeriksa kembali dokumennya dan dia yakin itu lengkap! Eh ternyata usut punya usut setelah adik saya nanya sama temannya kenapa si T ngembaliin berkasnya, ternyata.. ini hanya masalah uang bensin! Bayangkan saudara saudara! UANG BENSIN! Adik saya nggak nyumbang uang bensin buat riwa riwi T, terus dia purik alias marah sama adik saya. UANG, UANG, gara-gara itu. Padahal nih ya, kalau diitung-itung bensin 2 liter kita anggap 10 rebor. 10 rebor seberapa mahal sih buat orang yang udah kerja, yang bayarannya paling nggak 3-4 juta? Gitu dia minta sumbangan. Apa nggak memalukan?

Kalau tadi pengalaman adik saya, sekarang pengalaman saya. Kalian tahu? Saya urungkan niat untuk tidak kuliah setahun terakhir ini dan baru daftar tahun ini, intinya saya jadi JOBLESS. Tahun lalu saat lebaran, saya dan kawan-kawan SMA mengunjungi rumah guru, apa yang terjadi saat guru-guru tahu saya nggak kuliah, saya kayak orang rendahan dihadapan mereka, bukannya kasih semangat, saya didiemin disitu. Ini nggak sekali, kemarin juga waktu kesekolah buat legalisir ijasah, guru saya nggak nanggepin saya, dia cuman ngobrol sama temen saya yang kuliah di unesa, sakit beud!! Akhirnya ketika saya ngurus ijasah untuk kedua kalinya, saya langsung ngilang, wuuuus.. biar nggak ketemu guru-guru.

Yang diatas itu pengalaman mental, kalau SD dulu main fisik malah, dari kelas 2 sampai 3, saya kena hajar guru olahraga. Orangnya memang tempramental, salah dikit saja, murid-murid jadi sasaran penggaris kayu gedhe atau ranting tanaman bunga sepatu (jadi kayak pecut). Saya dipecuti sama dia gara-gara ngebiarin temen-temen saya main kasti pas jam olahraga, dia marah-marah dan saya dipecuti di depan teman-teman saya. Saya juga pernah ditampar gara-gara nggak bisa nangkap bola, terus satu lagi, jari-jari dipukul gara-gara kuku saya yang katanya panjang, padahal udah saya potongi, mungkin kuku saya harus dipangkas sampai akar kali biar nggak disakiti orang itu. Alhamdulillah yah.. orangnya udah mati (lho!)






Liputan6.tv :: Pengabdian Guru di Pedalaman Pulau Seram ::
 
klik link diatas untuk melihat perjuangan Guru Joris Y____Y


inilah pahlawan tanpa tanda jasa
Sebenarnya saya tidak mencap semua guru, namun kenyataan saat ini perbandingan GURU sejati dan bohongan itu hanya 1:1000. Sedikit saja guru 'beneran' hadir di Indonesia ini. Mereka yang saya sebut seperti Pak Joris Lilimau, beliau mengabdikan diri sebagai pahlawan tanpa tanda jasa untuk anak-anak suku Haulu di Pulau Seram, Maluku. Beliau satu-satunya guru di sana. Inilah GURU SEJATI yang saya maksud, bekerja mendedikasikan dirinya untuk mencerdaskan anak bangsa, berusaha memberantas buta aksara, agar anak-anak tidak gampang dibodohi, menanamkan rasa ingin sekolah agar mereka dapat menggapai mimpi dan cita-cita. Seharusnya guru seperti ini yang mendapatkan penghargaan, mendapatkan upah cukup, serta bantuan dari pemerintah. Tapi sayangnya, kalau kita tilik, pada sibuk ngurus duit, pejabat-pejabat kita minta ini itu, una anu aja kalau perjuangan orang hebat ini udah masuk tipi, kebanyakan ngeles, ancen rahine gedhek! Saya berharap semakin banyak guru sejati yang lahir, bukan mengharapkan imbalan namun dedikasi mereka mencerdaskan anak bangsa, supaya Indonesia tidak ditindas karena generasi penerusnya yang cacat.



Baca Artikel Populer Lainnya

16 komentar

  1. heee? serius gitu pit?? kamu mengalami KDSK? (Kekerasan Dalam SKolah)#maksa wkwk

    etapi kejem bener tu guru kalo cuma gara-gara main kasti dipecutin, gabisa nangkep bola ditampar, kalo gitu apakabar gue dong sekolah ditempat lo? abis kali yaaa tinggal tulang doang *saking nakalnya :p

    anw, dulu aku juga pernah punya cita cita jadi guru. Guru TK malah, soalnya aku suka sama anak kecil yang unyu unyu. Yang gendut, putih, mirip boboho apalagi!! Aaaaa... Gak nahan pengen nyubit!

    ReplyDelete
  2. @om ahmad : ketahuan ni orang g baca =,=

    @linda : iya, aku digituin guruku. g cuman aku, hampir smua pernah kena amukan dia. ktahuan kalo aku pernah dipecut pas aku dimandiin emak, ada bekas merah panjang di punggungku. langsung deh bapak ke sekolah g trima..

    ReplyDelete
  3. Hoalah! masa gara gara secuil uang bensin, berkas dikembalikan? matre amat tu guru.

    Yah, mungkin lagu itu hanya beredar untuk kalangan guru masa orde nya soeharto. sekarang mah apa apa orientasinya pasti duit.

    Maklumi aja pit guru kayak gitu, entar juga dapet balesan yang setimpal.

    ReplyDelete
  4. tu pengalaman pahit yang km dan adik km alami namun tidak smua guru yang demikian kl mang ada guru yang demikian tu gk bisa jadi guru di zaman skr krn kl skr gurunya mukuli murid bisa jadi guru tersebut di hadang oleh muridnya di luar sekolah, yang sabar ya mbak semua perbuatan itu ada balasannya

    ReplyDelete
  5. waktu smp gue juga pernah punya cita2 jadi guru matematika gara2 gue deket sama guru matematika. *curcol*

    sempet ada yang nyeletuk gini, sekarang guru bukan pahlawan tanpa tanda jasa lagi, gajinya aja udah gede, gaji ga turun langsung demo. itu kata orang, tapi kalo guru2 gue sih alhamdulillah pada baik banget orangnya. apalagi waktu sma kan ngerantau. udah dianggap kek anak sendiri deh. :') asli jadi terharu.

    wah kasian juga ya ade lo, dia jadinya gimana? masih bisa daftar ga?

    ReplyDelete
  6. Astaghfirullah. :O
    Jahat amat. :(
    Tapi Alhamdulillah, aku ga pernah ketemu guru2 kayak gitu. Semua guru yang pernah ngajari aku baik2 semua.

    ReplyDelete
  7. ah ya. aku setuju!!! malah yang ada tuh guru nyusahin murid bukannya ngebantu ama nyemangatin.
    coba guru tuh kayak yankumi di gokusen ama sakuragi-sensei di dragon zakura. duh murid-murid pasti seneng diperhatiin gitu...

    ReplyDelete
  8. setuju bangeet ._.v
    sekarang udah amat sangat sangat sangat langka guru pahlawan tanpa tanda jasa .
    sekarang itu apa2 ya uang ,

    gua punya guru yg tiap masuk kelas mungkin 70% dr waktu pelajaran malah dia pake buat ngebanggain harta yg dia punya drpd ngejelasin materi pelajaran . *eh maap jadi curcol deh* -_______-

    ReplyDelete
  9. wah galak amat gurunya kalo suka main pukul

    ReplyDelete
  10. sangat amat kejam. :O
    tapi tidak semua guru seperti itu kok. :)
    buktinya saya? ahahay.. (guru les doang) XD
    untunglah saya nggak pernah nemuin guru seperti itu. sebisa mungkin kalau dari awal kita deket dan akrab sama guru, pasti deh dibaik2kin ^^
    *yang sabar ya.. janganlah membuat dirimu merasa benci terhadap guru. okay! :)

    ReplyDelete
  11. oh tuhan..
    serasa dijewer malaikat!!! hahaha

    ReplyDelete
  12. Wktu SMP aq jg pernah ditampar Pak Guru pake Buku akuntansi yg tebel ampe mimisan. mana didepan temen2 pula pas Upacara. Gara - garanya aq terlambat dateng. padahal aq dah kasih alesan kalo angkot yg aq naikin macet djln n g da angkot yg lewat lagi.
    Jadi trauma kl inget kejadian ituh :'(

    ReplyDelete
  13. Parental Advisory: Kejengahan seketika menghadirkan tulisan sarat emosional^_^

    ReplyDelete
  14. astaghfirullah yah, cuma karena UANG BENSIN . .
    tapi yang parah ya yang sampe di gampar itu,,

    ReplyDelete
  15. gara2 hal sepele ya, najong bgt.. hehe
    wah klo aku skolah di tempat kamu, gak akan mau deh ngikut pelajaran OR-nya, aku kan paling gak bisa olahraga.. :D

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket