Saya dan IPDN, Mimpi yang Tak Ada Dalam Benak

3:48:00 PM

Kampus tempat saya bernaung selama hampir 2 tahun

 Akhirnya saya menulis tentang sekolah yang "memelihara" saya selama 2 tahun terakhir ini, sekolah yang membuat saya menunggu selama satu tahun agar mampu menjadikan saya bagian di dalamnya. Yups, apalagi kalau bukan Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) atau mungkin kalian lebih mengenal dengan STPDN yang dulunya booming gara-gara prajanya yang meninggal dunia akibat kekerasan.

lo kuliah di sana Pit?




Tenang-tenang, biasa aja, kayak situ mau pingsan aja pas tahu kalo saya sekolah di tempat "ngeri" gini. Memang nggak bisa dipungkiri, IPDN bagi orang awam terkesan mengerikan dan menakutkan akibat berita yang terjadi pada tahun 2003, 2007, serta yang terkhir 2013 atas meninggalnya praja IPDN. Jujur aja, ortu temen saya pas nanya saya sekolah di mana pasti nggak ada yang ngeh kalau saya jawab IPDN, mereka baru ngeh kalau saya bilang "Itu lo Pak/Bu, sekolah yang ada kekerasannya itu.." atau "Itu loh sekolahnya alm. Cliff Muntu.." Oh God! Nggak munak, ane berat, hatin ke sayat-sayat *lebay* tiap kali bilang sekolah ane macam gitu supaya mereka tahu "Yang mana sih IPDN?"

Oke, tapi untuk saat ini saya nggak akan membahas soal ke"ngenesan" hati saat saya saat membicarakan IPDN. Well, IPDN adalah salah satu lembaga kedinasan di bawah naungan kementrian dalam negeri, yang mempersiapkan kader pemerintahan. Nama IPDN sendiri sejak tahun 2004 (setelah kasus alm. Wahyu Hidayat), sebelumnya bernama STPDN, sebelumnya lagi APDN.  Untuk lebih jelasnya, cekinyot video di bawah ini..



Mimpi yang Tak Ada Dibenak

Membicarakan bagaimana saya masuk sekolah ini terlalu panjang, dari pada ribet, sok atuh baca aja di sini. Well, siapa yang menyangka saya masuk sini berawal dari paksaan orang tua. Yuhu, emak saya awalnya bersikeras supaya saya jadi polwan, ooemji, plis! abdi mah alim.. So, dengan segala kekuatan yang beta miliki, beta berusaha menolak, kokoh buat kuliah di Universitas Brawijaya.


Akhirnya emak saya nyerah dan yes, mimpi saya jadi mahasiswa yang cetar membahenol akan terwujud . Tapi beberapa bulan kemudian, sekali lagi emak saya berkata "Kak, gimana kalau kamu kuliah di IPDN?" ane sempet mikir tuh, IPDN? Sekolah yang mane ye? Sebelah plaza tunjungan kali ya? Atau kali brantas? Sumpah pas iku, aku ra ngerti soal IPDN, tapi.. tiba-tiba ane macam dapat ilham dan segera tahu kalau IPDN itu sekolah yang sempet masuk tipi beberapa kali gara-gara kasusnya yang cetar membahenol! #syok

Oke, ini ngeri bagi saya, emak saya mau ngirim saya ke neraka. Dan demi apapun ini bikin saya galau tingkat provinsi. Hellooooo maaak! Ane belom siap idup macam itu, ngeriiiii!! Gara-gara itu, saya nolak, ogah-ogahan sama emak, meyakinkan diri saya maunya kuliah aja, sebagai mahasiswa cetar membahenol. Tapi, nggak tahu kenapa emak saya bersikeras gara-gara anunya, eh maksud saya anu itu sekolah saya besok kalau lulus SMA.

Singkat cerita, doktrin emak saya buat masuk IPDN udah masuk bulat-bulat. Tapi semua itu nggak asal masuk aja, saya juga berpikir bener supaya  siap fisik dan mental buat masuk sekolah ini. Alasan saya sih klise, saya anak pertama, saya perempuan, kasihan orang tua kalau nantinya saya kuliah, lulusnya langsung kawin. Orang tua saya bukan orang kaya, duit abis buat biaya kuliah, eh trakirnya lulus nggak menghasilkan ijazah, tapi buku nikah. Terus satu ini yang menjadi alasan kuat, saya yakin apa yang emak saya pilih adalah yang terbaik buat saya, karena ridho Allah ada di ridho orang tua, setuju jamaah??

Persiapan saya mulai, saya yang awalnya nggak kuat lari, secara bertahap bisa kuat sampai 7 putaran stadion tanpa henti. Buat saya ini fantastis, karena saya bukan orang yang ahli dalam kegiatan lari beginian. Nggak ketinggalan ikut bimbel, jadi otak diisi, fisik juga begitu. Tapi apa daya kawan, beta belum bisa masuk, belum bisa jadi praja.

corps praja, corps yang menaungi saya 2 tahun ini

Syok? Pasti! Jujur aja, ketika saya udah niat satu hal, saya nggak bakal lirik-lirik yang lain. Pasrah.. cuman itu yang saya lakukan. Saya nggak nangis waktu tahu saya nggak lolos tes kesehatan. Saya cuman berdiri, jalan ke kamar mandi, basahin badan, dan coba berpikir, mau apa saya setahun ke depan di saat temen-temen seangkatan saya udah pada mauk kuliah? Besok paginya, saya bangun dan meyakinkan diri, tahun depan saya harus jadi praja, sekarang ngganggur? Fine.. why not? Beta bisa, beta seng akan menyerah, karena beta yakin, beta bisa jadi praja IPDN.

12 madya putri jatim di kampus IPDN Jatinangor

Dan, memang nggak kerasa, sudah 2 tahun saya di sini, jadi madya praja. Flashback sedikit nih, TK saya pingin jadi dokter, waktu SD, SMP, SMA saya kepingin jadi guru, dan sempet saat nge-jobless setahun saya malah kepingin jadi dancer. Keseluruhan, jalan hidup siapa yang tahu, tapi "Thanks God, I'm Praja IPDN."

Baca Artikel Populer Lainnya

36 komentar

  1. Hebat...gua sih ga akan tahan kayaknya kuliah di kampus yg semi militer gitu, hahaha

    ReplyDelete
  2. keren kak. temenku ada yang pengen banget masuk sana. aku sih nggak bakal kuat hehe :p

    ReplyDelete
  3. Tentara Pelajar

    ReplyDelete
  4. kalo niat bokap malah masukin gue ke Taruna TNI-AL
    maklum lah karna bokap PNS TNI-AL dan hidup di lingkungan angkatan kayak gitu gak jauh dari orang tua yang pengen anaknya jadi seorang Perwira TNI-AL
    apadaya nilai UN gue jeblok, akhirnya gue kuliah..
    dan selesai kuliah gue disuruh masuk Perwira Karir TNI-AL..
    gak jauh-jauh dari TNI-AL lagi -__-

    ReplyDelete
  5. Pernah dulu waktu masih SD pingin masuk IPDN eh waktu SMP pengen teknik mesin dan arsitek, SMA pengen DKV, kelas 3 udah dapet T.Fisika di swasta,ikut tes lagi ngambil T.Mesin dan T.Fisika, keterima di T.Mesin negeri eh nggak diambil gara2 nggak yakin sam orang tua juga nggak ngerekomendasiin. terus ngambil yg T.Fisika swasta. memang siapa yang tau bisa gini~ salam kenal kak pipit :p

    ReplyDelete
  6. Wah ternyata yang kemarin mention-mentionan sama aku di Twitter salah satu siswa di IPDN. Wuaw. Hehe

    ReplyDelete
  7. berarti deket dong sama bandung? Kyaaaa kita deket XD
    enak ya di nangor sejuk udaranya '-'

    gue tadinya mau di daftarin IPDN, tapi gue sadar gue nggak sanggup, jadi nggak masuk deh ._.
    uum.. 2 tahun yang lalu... kenal fauzi noor abdillah, pit?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sejuk? 0_o prasaan pas lari siang tetep kepanasan :p

      fauzi noor abdillah? banten? dia regional papua

      Delete
    2. sejuk udaranya, pit -_- beda aja gitu pas pertama kesana, mungkin pas kesana lagi nggak terik mataharinya XD

      oh dia regional papua :o

      Delete
    3. bah, prasaan klo gw abis dr koperasi mak panasnya, bener di luar g keringetan, tp di dlm hujan dras, udah bsh smw..

      iye, kampus IPDN pk sistem kumpul sebar kumpul, ada 7 kampus daerah, salah 1nya papua

      Delete
  8. WAW... keren !

    disana, ada juga tuh kakak kelas gue waktu SMA, lupa namanya siapa,

    mbak angkatan berapa sih :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. angkatan 22, abang dari lampung bukan? nih kawan aku ada yg dari lampung, di barak 2 orang

      Delete
  9. ngapain takut kuliah d IPDN,,,sru aj x,,,n jgn memandang IPDN dri 1 sisi, cba liat universitas lain ad jga kok mahasiswanya yg meninggal pas kuliah,,,maju trus IPDN

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah baca sampai selesai belum? kan posisi saya disini menceritakan kalau itu sebelum saya praja. tolong dibaca sampai selesai baru kasih komentar.. :)

      Delete
  10. ok gapapa bersaing secara sehat kan sekarang mw jd lurah ga harus dari ipdn

    ReplyDelete
  11. ga harus juga dari mau jadi lurah atau camat dari ipdn. kan udah ada lelang jabatan oleh jokowi. disana banyak orang yang lebih hebat dan capable dari ipdn. sapa tau menyebar kedaerah@ lain di indonesia ide nya jokowi. udah zamannya era globalisaia

    ReplyDelete
  12. tangguh ya kamuuu :')
    saya mah kalau udah main fisik, pingsan kali'. disuruh lari keliling lapangan aja hands up >.<

    ReplyDelete
  13. Wah yang ini cerita nya sama ka , dan semoga saya bisa seperti kaka :)

    ReplyDelete
  14. Salam kenal neng, anak ibu d ipdn angk 24...mdh2n bs sharing ya...

    ReplyDelete
  15. lulusan tahun berapa,ade gw juga lulusan IPDN tahun 2013 angkatan XX

    ReplyDelete
  16. lulusan tahun berapa,ade gw juga lulusan IPDN tahun 2013 angkatan XX

    ReplyDelete
  17. hana melisa p winataJanuary 6, 2014 at 6:59 PM

    Bagus kak blognya. Abangku jg di IPDN angkatan XXII kak, aku 2kali tes ga lolos2 belum rjekiny aku kali :P
    Padahal pengen banget bs sekolah disana :(

    ReplyDelete
  18. 2 Tahun lagi aye masuk nohhh disoonnoo,,,, gilleee nyak babehh mintanyee disono noh,,, tp kagak ape-ape dah... niat saya mau bahagiain bapak ibu.... Bissmillahirrahmanirrahim... IPDN i'm Coming

    ReplyDelete
  19. TETAP SEMANGAT...peluh keringat ketika semasa kuliah tidak ada apa apanya ketika kelak bertugas di lapangan...
    Jalani dengan sepenuh hati....4 tahun tak akan terasa...

    _BHINEKA NARA EKA BHAKTI_

    ReplyDelete
  20. Doakan aku biar dapat tahun ini kakak :***

    ReplyDelete
  21. Teh, blog teteh menjadi kekuatan bagi saya. Gapapa harus menunda satu tahun, terima kasih ya. Jadi semangat!

    ReplyDelete
  22. aku juga nyoba tes IPDN tahun kemaren, yang awalnya gak punya pikiran dan rencana sama sekali buat kesana. sempet bercanda bilang mau ke IPDN aja deh sama ortu, kirain gak boleh karena "kekerasan" yg sempet terkenal disana, taunya malah di arahin kesana banget haha
    tapi aku gak lolos di kesehatan, tahun ini mau nyoba lagi dan bakalan serius. doain ya kak ;)

    ReplyDelete
  23. tahun depan , stlh saya lulus SMA saya bakalan daftar IPDN. Keputusan sy sudah bulat. Fisik dan mental juga sudah siap. Doa kan ya kak pipitusayi semoga saya keterima dan lolos di IPDN. Kak tolong invite pin ku ya 7F8D8B23, ada yg mau sy tanyakan. Big Thanks kakak ({})

    ReplyDelete
  24. tahun depan , stlh saya lulus SMA saya bakalan daftar IPDN. Keputusan sy sudah bulat. Fisik dan mental juga sudah siap. Doa kan ya kak pipitusayi semoga saya keterima dan lolos di IPDN. Kak tolong invite pin ku ya 7F8D8B23, ada yg mau sy tanyakan. Big Thanks kakak ({})

    ReplyDelete
  25. haha sama kk sekarang aku jobless kayak kk, sebelumnya udah kuliah tapi karena ikut tes ipdn jadwal midterm beradu dengan jadwal tes yauda aku milih tes tapi galewat pas samapta dan sekarang nganggur :)

    ReplyDelete
  26. Halo kak, kaka angkatan brapa yak? Doakan saya kak, juli ini mo nyusul ke nangor buat tes pantukhir ^^

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket