UN, Cuma Buat Siswa yang Punya Nyali dan Mental

4:29:00 PM



Panasnya TL twitter tadi malam bikin ane gerah sekaligus , mentolo mbacok kata orang Jawa Timur.

Emang kenapa Pit? Lo PMS ya?

Bukan sih jeng, akika cuman kesel aje  ame tweet siswa-siswi yang pade ngeluh soal UN. Tiap kali timeline bergulir, isinya dari top ampe bottom begono-begono terus, ngeluh aje bawaannya, curhat ame seluruh jagad kalo UN hampir bikin mati setiap siswa yang lagi nelen soalnya satu satu. Saking keselnya akhirnya ane iseng dikit bikin kicauan nakal, hihihi..  


Singkat cerita, kicauan nakal itu jadi RT-an orang sekampung dan nggak dipungkiri jadi caci makian pelajar yang lagi ngelaksanain UN #lebay. Tapi yang paling syok ini nih, katanya saya TOLOL..

intinya, saya nggak bisa mikir, bedanya ujian dulu sama sekarang


Konyol emang, tapi saya nggak mau kalah aja, saya bales aja macam gini.


Sebenarnya, apa yang dipermasalahkan pelajar Indonesia dengan UN saat ini, UN angkatan 2013 ini? Banyaknya syarat dan ketentuan yang berlaku *lu kate naek haji pit?* membuat pelajar Indonesia pada ngeluh dan merasa berat atas apa yang diberikan Dinas Pendidikan untuk ketentuan UN tahun ini. Saya dulu pernah SMA dan tahu gimana rasanya saat-saat menjelang UN, PDKT aja 3 tahun coy, baru jadi gebetan aja cuman seminggu, abis itu di PHP-in. Sumpah ini salah satu momen paling galau buat ngedapetin hatinya si UN, biar doi bilang "lo lulus Pit!"

Nggak ada yang memungkiri, perbedaan antara UN tahun 2010 dan 2013 sudah berbeda jauh. Jauh ... jauuuuuh .. banget, sampe saya dibilang tolol. Tapi plis lah adek-adekku satuan pelajar Indonesia yang mau lulus, ini moment buat lo semua, moment yang menentukan kalian semua layak nggaknya disebut pelajar sejati *gombal nih.

komplain para PMS (Pelajar Mau luluS)


Tapi saya (agak) kecewa dan prihatin sama sikap adek-adek yang kebanyakan ngeluh, yah emang nggak semua sih, masih ada yang mau jadi seorang positif dan tahu makna UN sesungguhnya. Disaat mereka ngeluh dan kebanyakan bacot, akhirnya encok, mereka lebih milih buat pasrah dan mencaci maki pemerintah atas semua kesalahan yang harus mereka tanggung. Well, bukannya saya menyalahkan keluhan itu, yah namanya manusia, emosinya naik turun, apalagi para ABG dan ababil. Ada beberapa hal positif yang saya ambil dari UN tahun ini, contohnya :

UN dari tahun ke tahun ditingkatkan karena ingin melihat sejauh mana standarisasi pendidikan di Indonesia. Melihat secara jelas, bagaimana penerus bangsa mampu bersaing menjadi yang terbaik, karena semakin jauh kedepan persaingan akan semakin ketat, kalau UN aja udah ngeluh gimana dengan yang lain?

Sebenarnya dari dulu yang namanya ujian itu diajarkan kejujuran, secara tidak langsung bagi saya UN kali ini diharapkan agar pesertanya mampu lebih jujur atas apa yang mereka kerjakan. Selain itu melihat sejauh mana para siswa memahami apa yang selama ini mereka pelajari, banyaknya bacot di tweet menyiratkan bahwa mereka tidak mengerti alias tidak belajar karena minta UN ditiadakan dan juga, lebih memilih twitteran ketimbang membaca dan memahami lebih dalam lagi, ibu saya bilang membaca itu bagaikan sedia payung sebelum hujan.

Eits, tapi yang lagi UN kan udah pada baca pit?

Baca mbahmu! Iye baca, baca sms, baca komen fb, baca playboy *plak* ish! mana keluar coy!

UN menjadi cerminan bagaimana perangai pelajar Indonesia, dan you know me so well, kebanyakannya meminta hak dari pada kewajiban. Mintanya sih "P4k 513Y, niCCh..,,, UN-nnA ccUcah beUdh cuih?? gMnuah kLo dBt@ln ajAH p4K????!!!???" Saya selama ini didoktrin begini, "Jangan tanyakan apa yang negara telah berikan kepadamu, tapi tanyakanlah apa yang kamu berikan untuk negaramu.."

Semoga adek-adekku yang sedang menjalankan UN (setidaknya) tidak mengeluh, moment ini akan kau ingat nantinya. UN itu cuma butuh mental dan nyali, dengan racikan kerja keras berupa belajar, berdoa, dan restu orang tua. Hentikan sejenak bacotmu, kesempatan untuk menyediakan parasut penyelamat masih ada kalau kau mau. Semua ini hanya opini saya, yang mungkin masih punya saran monggo, saya tunggu, dan wasalam, akhirnya uneg-uneg saya keluar juga. See ya kawan..








Baca Artikel Populer Lainnya

11 komentar

  1. Satu kata dari gua : MANJA.
    Jaman dulu kita semua juga ada di posisi mereka. Belajar, UN, semua kita jalanin makanya hari ini kita bisa ada di sini...

    ReplyDelete
  2. Soal UAN 20 paket juga yg dikerjain kan cuma 1 paket. Mereka ngeluh soal 20 paket soalnya sekarang jadi makin susah buat cari bocoran soal. Kalo mau ngafalin jawaban, harus ngafalin 20 macem. Hahaha. Kasian deh kalian. Makanya belajar yg bener, ga usah ngandalin bocoran soal...

    ReplyDelete
  3. menurut aku ya, yang ngeluh2 tentang UN 20 paket itu mereka emang niat nyontek deh! Toh, kalau dia emang dr awal niat belajar dan jujur pasti bisa ngerjainnya tanpa harus nyalahin UN 20 paket :)

    ReplyDelete
  4. nggak tau mau komen apa. UN cuma nambah untung yang bikin "proyek" UN ini. IMHO sih. :D


    tapi, nice post, kok! :)

    ReplyDelete
  5. Mau UN nya susah atau gampang kalo siswa nya suka ngeluh gitu sih sama aja, mentalnya jadi jelek. ._.

    ReplyDelete
  6. Semakin banyak macam paketnya, semakin lihai pura anak-anak Peserta UN mencari bocoran maupun kunci jawaban. Justru ini nih yang lebih memprihatinkan daripada 20 paket-nya sendiri. Lunturnya "Rasa Malu" mereka yang membuat bangsa ini semakin terlihat rendah. Karakter bangsa ini mau di bawa ke mana? :|

    #pengalaman di sekitar saya nih :|

    ReplyDelete
  7. Ya sesuai zaman semuanya berkembang lah, mulai tingkat kesusahan dll. Tapi UN itu rata2 soalnya gampang, nggak sesulit soal untuk ujian masuk ptn atau tes masuk sekolah.

    ReplyDelete
  8. iya emang anak SMA kebanyakan ngeluh soal UN, mereka ga tau aja kehidupan keras setelah lulus SMA itu gimana (baca : kehidupan kuliah)
    nice post :D

    ReplyDelete
  9. mereka yang mengeluh adalah mereka yang tidak mau melaksanakan UN dengan cara terhormat *mereka berharap dapat bocoran dari gurunya*

    ReplyDelete
  10. Kalau masalah dua puluh paket kan memang sudah diberitahukan sejak lama, lha kenapa baru ngeluh sekarang? Ini menandakan apa hayo?

    Lalu kenapa kalau UN 20 paket? Saya SMP dan saya UN, ngerjainnya sama saja, bahkan bingung apa bedanya sama waktu SD.

    Kalau masalah soal yang susah, bukannya pemerintah udah memberikan kisi-kisi? Lalu si kisi itu dijabarkan sama gurunya kan? Dijabarkan itu dikasih contoh soal, materi, soal serupa tahun lalu, dll yang malah mempermudah kan? Lha terus sulitnya dimana?

    ReplyDelete
  11. Haha, keinget jaman SMA kemarin. Saya salah satu yang sempat ngeluh sih Kak, tapi ya lama-lama sadar ngapain ngeluh, sistem gak bakal berubah. Gak mau lagi deh ngerasain UN. Nice post Kak :)

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket