Saya dan IPDN, Pembaretan #2 : Cukup Sekali Seumur Hidup

9:10:00 AM

Postingan sebelumnye...

Persiapan selama 2 minggu kami jalani dan lewati, akhirnya tanggal 12 April, kami berangkat menuju camp untuk camping selama 3 hari 2 malam dalam rangka pembaretan madya praja angkatan XXII. Hari pertama telah terlewati dengan caraka malam, dan hari kedua yang panjang telah menanti..


Selengkapnya klik di sini



==================

Blog ane nih bagai ikan yang mati kekeringan gara-gara nggak berenang *halah*, sejujur-jujurnya nih pingin mosting tapi selama satu minggu full ini, saya berasa artis yang lagi syuting kejar tai kambing di tipi, ngejar season ke-50 (mak, kapan tamatnya?). Oke setelah kemarin saya ngoceh soal pembaretan #1, kali ini saya akan membuka lebih banyak tabir pembaretan yang belum terbuka setajam silet. Ambil cendolnya gan...




Hari Kedua

HOW TO FIGHT (HTF)


inget foto ini baik-baik, bagaimana praja yang masih kinclong-kinclong


Hari yang indah buat mulai main lumpur. Yups, hari kedua adalah hari untuk HTF ato istilah gaulnya, How To Fight.

Apaan ntu Pit?

Setelah ane nyari wangsit di tempatnya mbah google

HTF itu sendiri merupakan latihan militer yang dilakukan secara aflikatif dari materi-materi latihan yang dilaksanakan dalam satu route tempuh. Materi latihan yang dititik beratkan pada kemampuan fisik prajurit dan dirangkaikan dengan materi taktik yang terbagi dalam pos per pos. 
ini masih salah satu kegiatan HTF


Karena nggak mungkin HTF dalam kelompok besar, jadi 1 pleton dibagi jadi 7-8 orang. Kita disuruh jalan mengikuti rute yang sudah ditentukan, berangkat pukul 09.00 dari camp, kita memulai perjalan panjang mencari kitab suci. Serunya ikut HTF itu kalau yang jaga pos usil setengah idup, kebayang nggak kalian jalan jongkok mundur kayak undur-undur, ini ane alamin buat bisa ke pos 1. Sampai di pos 2, kami di tes sama yang jaga pos, ditanyain gini nih..

Jaga pos : "Dek, apakah kalian cinta Indonesia?"

Kami : "Siap! Cinta!"

Jaga pos : "Kalau begitu cium lambang bendera di lengan kanan kalian.."

Kami cium tuh benderanya

Jaga pos : "Apakah kalian bangga dengan IPDN?"

Kami : "Siap! Bangga!"

Jaga pos : "Cium lambang IPDN di lengan baju kalian.."

Cium lagi, kan kita bangga.. Thanks God, I'm praja #eeaaa

Jaga pos : "Apakah kalian cinta tanah air?"

Kami : "Siap! Cinta!"

Jaga pos : "Kalau begitu, cium tanahnya!"

Buseet dah, nih yang jaga pos emang menipu, kita cuman ketawa sambil ngarahin kepala ke tanah, pura-pura nyium gitu. Setelah itu perjalanan HTF sesungguhnya dimulai, masker lumpur sudah siap menemani perjalan kemana-mana, soalnya mulai dari pos 2, selalu aja muka, rambut, leher kayak orang lagi perawatan salon, perawatan lumpur. Baju? Jangan tanya lagi, Pakaian Dinas Lapangan (PDL) udah jadi baju gembel buat guling-guling lewat halang rintang, jadi nggak usah ngarep idup bersih, karena berani kotor itu baik! Perjalan HTF ini butuh waktu 7 jam, bayangkan gimana capeknya..


salut buat pak tani, walopun cuman lewat sawah macam gini, tapi berat banget


lewat gorong-gorong (?) menyesatkan


ingat foto yang pertama? bandingkan sama foto ini

MALAM KEAKRABAN (Makrab)


berasa nonton layar tancep

Abis capek-capek jalan, malamnya diadakan makrab untuk satuan madya praja XXII dirangkaikan dengan apel di lapangan utama, acara dilaksanakan jam 19.00 dengan penyalaan api unggun. Acara ini acara hiburan buat madya praja yang udah capek-capek dan suntuk plus butuh hiburan, apalagi besoknya mau naik gunung manglayang. Yang bikin spesial acara makrab ini ada wasana yang nembak madya dengan nyanyiin lagunya Keris Patih yang Setengah Hati itu loh.. maak! semua orang pada nganga dikedinginan malam kala itu (kenapa jadi sok horor gini?), gimana nggak nganga? Seorang cowok nyanyi didepan banyak orang buat nembak si cewek. Tapi part ini mengingatkan saya sama acara reality show semacam Katakan Cinta yang buat ababil gicyuuu...

Hari Ketiga

Naik, naik, ke puncak gunung.. capek capek sekali.. (2x)
Kiri kanan, kulihat saja, kapan kita sampainya???? (2x)

Yah, beginilah kalau bukan seorang pendaki gunung, suruh naik gunung yang tingginya cuman 1800 meter langsung KO (ane sumfah, jujur!). Acara puncak dari dari seluruh rangkaian pembaretan adalah mendaki sampai puncak manglayang. Yups, inilah saat-saat penentu seorang praja setelah melalui proses persiapan yang lama, hanya untuk naik manglayang dan sampai puncaknya nggak sampai berjam-jam.

Setelah acara makrab, kami semua satuan madya praja, diberitahukan kalau besok makan pagi beserta apelnya dilaksanakan pukul 05.00, seperti biasa, ane bangun-bangun cuman cuci muka, ama gosok gigi doang, kagak pake mandi. Acara makan pagi untungnya nggak mengecewakan, soalnya hari itu pas banget tanggal 14 April, dan menu makan paginya adalah NASI KUNING, yummy.. sekilah inpoh nih ya, di IPDN nih setiap tanggal 4 dan yang berakhiran dengan 4 menunya nasi kuning kawan, dan ini merupakan menu sarapan paporit seluruh praja.

Well, setelah makan selesai, dilanjutkan dengan apel pagi, dan sambutan dari kepala bagian pengasuhan, Pak Adam Suseno, eh maksud ane, Pak Adam Ismail, Adam Suseno kan suaminye Inul, kami berangkat pukul 06.00 dari camp menuju pos pertama yaitu Warung Bereum di kaki Manglayang. Perjalanan dari camp ke Warung Bereum nih agak lama, yang 1 jam-an lah, tapi itu kami tempuh pake KAKI, kalau pake mobil mah 15 menit udah nyampe kali.

Sampai di Warung Bereum, kami yang dibagi 1 pleton isi 31 orang di absen, jaga-jaga barang kali ada yang ilang (anak TK kali..). Pengasuh yang menemani kami segera memberitahukan, beberapa hal teknis sebelum naik gunung, misalnya nih...

Pake sarung tangan, biar tangan nggak lecet waktu pegang tali webbing

Bawa minum bila perlu, tapi kalau haus jangan minum banyak-banyak, secukupnya aja buat ngebasahin tenggorokan, kalau saya sih, modal 1 batang coklat cukup dah #sok


Jangan sendirian, harus dalam kelompok, takutnya kalau ada kejadian kayak terluka, dan posisi kamu sendirian siapa yang bakal nolongin?

Oke, setelah selesai pengecekan personil dan arahan, kami berdoa dan siap mendaki gunung. Awalnya semangat coy, tapi kayak lagu yang tadi ane nyanyiin, ini nih kapan sampainya? Tiap kali sampai di pos-posnya terus tanya ke kakak-kakak WAPA MANGGALA (salah 1 ekskul di IPDN, ekskul pecinta alam) nih kakaknya bilang ayo dek semangat, 10 menit lagi, itu masih pos 3, wah semangat aja nih kalo tinggal10 menit, nyata-nyatanya di tiap titik, ada 6 pos, dan dari pos 6 aja buat ke puncak jauhnya minta ampyuuuuun!!!

Kadang-kadang nih ya, masih sempet aja yang jaga pos usyiil, muka dicoretin lumpur lah, suruh push up lah, mending push up di bidang datar, nih push up di lereng gunung, kebayang nggak -____-"


puncak manglayang :3 apel bareng Bapak Syamsu


Oke, finally dengan nafas terengah-engah kita semua sampai di puncak, puji syukur kehadirat Tuhan YME, ane masih sanggup idup dengan nafas di ketinggian 1800 meter #lebay. Istirahat sebentar, yang bawa kamera silakan poto-poto, abis itu, kami semua melakukan apel di puncak manglayang, apel pakai baret, topi yang jadi sejarah saat muda praja sekarang berganti jadi baret ijo dan ungu, hip hip ayee!!!


Akhirnya selesai juga kurikulum dari Bapak Mendagri tercinta, "Pak, ane udah naik manglayang!!!"


puncak manglayang jadi saksi bisu angkatan-angkatan yang melangsungkan tradisi corps praja


Rasa haru bahagia tersirat sudah, tapi nggak kepikiran kalau ternyata turun gunung lebih mengerikan daripada naiknya, sedikit cerita, karena madya praja berjumlah 700 orang di Kampus Jatinangor ini, saat turun kami terjebak kemacetan, jangan kira macet cuman bisa di jalan raya, di gunung juga bisa euy! Sampai-sampai ane yang masih dalam posisi 400 meteran udah kehujanan, di atas sono, cuman bisa doa cyin, moga-moga ane diberi keselamatan ama Allah.


Medan yang jadi becek dan licin, mempersulit kami buat turun, akhirnya kakak-kakak wapa sempet nyuruh beberapa orang dari kami, termasuk saya lewat jalan pintas. Lewatnya pun sendirian, jadi macem orang kesasar di utan, takut, tapi seru, soalnye ane lewatin kebon cabe yang ada di lereng gunung. Ini salah satu kenangan paling berkesan selama pembaretan.

Kawan-kawan, jujur ini pengalaman manis, tapi pahit untuk diulang, cukup sekali aja saya ngerasain, setelah itu, biar jadi kenangan indah di dalam hati. Bagi yang nggak ngerti istilah-istilah yang saya sebutin, langsung tanya aja ya, kan orang-orang pada bilang, "Malu bertanya sesat di jalan." Akhir kata salam sayang dari Pipit, kiss and hug buat semuanya..







Baca Artikel Populer Lainnya

18 komentar

  1. wah seru dong kak? :p
    keliatan seterong loh :D

    ReplyDelete
  2. yang seperti ini kak yang takkan terlupakan. Lelah memang, tapi mantap serunya..
    kalau baca di sini, jadi inget orientasi kampus nih :)

    ReplyDelete
  3. Meskipun berat pasti kalau udah ngalamin bakal banyak cerita kocak dan nggak terlupakan << pengalaman

    Btw, itu pict minta ke panitia apa gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita bawa kamera sendiri rid.. kalo minta rempong, soalnye ada di senior

      Delete
    2. Enaknya boleh bawa sendiri. Di tempat gue semua dokumentasi milik panitia (baca: senior) semua. Sekarang ga punya dokumentasi masa-masa 'sulit' itu =3=

      Delete
    3. kalo di sini boleh2 aja rid, yg penting kehilangan tanggung penumpang.. :p

      Delete
  4. Wih gila, beneran kayak militer ya "ospek" nya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini bukan ospek ko.. kalo ospek di IPDN bisa di bilang pas saya masih calon praja dulu, namanya LATSAR MENDISPRA (latihan dasar kepemimpinan dan disiplin praja) itu selama 3 minggu di pusat pendidikan infantri di cipatat, jadi yg ngelatih tentara asli.

      kalo pembaretan ini merupakan tradisi corps praja, termasuk dalam permendagri yg ngatur kurikulum program D4, jd beda sama ospek.

      Delete
  5. kerennn.... itu ngga mandi sampe malam hari ya??? hahha...

    pengen juga ikut kegiatan gini, berasa outbound, hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya mandi tergantung situasi, tp kemarin slama 3 hari 2 malam saya cuman mandi 1x aja, seterusnya cuman cuci muka+sikat gigi doang, soalnya MCKnya g mendukung untuk 700 madya praja

      hehe, beda jauh bang sama outbond, yg saya ceritain di atas itu hanya sebagian kecil dari seluruh kegiatan pembaretan, karena yg aslinya butuh mental tinggi dan stamina yg besar, kita disini semi militer jadi ini sangat beda dengan outbond yg memang buat senang-senang. :)

      Delete
  6. kenapa ya setiap ada artikel IPDN pasti keinget kasus kekerasan IPDN yang waktu itu di siarin si SCTV masih keinget terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. hal itu g saya pungkiri, memang IPDN terkenal gara2 kasus kekerasannya, tapi setidaknya dengan saya nulis begini, kawan-kawan blogger jadi tahu bahwa sekolah ini bukanlah seburuk yg dikira. saya disini ingin menceritakan pengalaman saya sebagai praja dan berbagi dengan kawan-kawan blog :)

      Delete
  7. pasti asik bisa ikut pembaretan

    semoga tahun ini saya bisa jadi praja IPDN
    BHINEKA NARA EKA BHAKTI

    ReplyDelete
  8. lembah manglayang ya terkenalnya, kemarin waktu aku ke tempat kakakku yang di sana (sekarang udah wasana) udah foto-foto. kebayang kalo suatu hari nanti juga ikut pembaretan disana. amiiiin

    ReplyDelete
  9. Ka' siswa" SMK emang nda ßΐş̲̅α msuk IPDN.?? Pngrn msuk,, cman siswa SMK..

    ReplyDelete
  10. Ka' siswa" SMK emang nda ßΐş̲̅α msuk IPDN.?? Pngrn msuk,, cman siswa SMK..

    ReplyDelete
  11. seru ya :D
    Btw kenal muhammad akbar gk?

    ReplyDelete
  12. Ka mau nanya kalo cakara malam tuh 3 minggu gitu? Trus pembaretan itu sekali aja atau ampe tiap tingkatan? Trus kalo pas kaya gitu ada peloncoan ga atau main fisik? Makasih sebelum nya teh info nya menarik jeung takjub ke teteh :D

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket