Lo, Gue, Saya, Kamu, Aku, Kowe, Semua itu Sama Saja

10:49:00 AM

source

Happy June eperibedih..!!

Hahahaha, telat kali ye nyapa kayak gitu, tapi sebagai makhluk yang respect dan sayang kalian semua, no what what kan kite nulis kayak gitu. Akhirnya setelah sekian lama saya nggak nulis di blog butut ini, gairah menulis datang juga. Saya bocorin dikit ya, sebenernya saya mau hiatus buat 1 bulan ini *rahasia kok dibocorin*

LO? HIATUS?
 

Iye, kenape?

Jangan Pit, bakal keterusan kayak dulu lagi..

Emang betul sih, yang kemarin aja saya sempet hiatus 2 tahun dari kancah blog ini. Setidaknya walaupun cuman postingan 2-5 tulisan, saya tetap berusaha buat bercerita disini.

Terus kali ni apa Pit?

Oke, sebenernya nih udah lama banget dapet inspirasi kayak gini, cuman belom ada mood buat nulis, yah bisa kalian sebut MALES. Well, inspirasi ini dateng pas lagi rame-rame di twitter @kancutkeblenger, di sono sempet si mincut bahas soal penyebutan diri sendiri, kenapa kita nggak explore penyebutan diri sendiri bukan hanya GUE, dan buat orang lain ELO. Banyak alasan memang, ada yang bilang, pake gue elo tuh berasa deket ama pembaca, kesannya akrab getoh, biar nggak canggung, tapi emang bener sih. Kan salah satu tujuan nulis itu biar orang lebih mengenal kita plus akrab sama kita.

Untuk saya sendiri sih lebih condong pake SAYA sebagai kata ganti pemeran utama (halah). Kenapa? Mungkin alasan kuat karena salah satu inspirator saya yang membuat saya terjun ke dunia blog, si bang @samandayu, dia yang secara tidak langsung mendoktrin saya untuk menggunakan SAYA. Jujur nih, ada keinginan untuk pake elo-gue di blog ini, tapi apa yah? Kalo saya pake elo-gue berasa THIS IS NOT ME . Itu aja sih #gubrak

Mincut @kancutkeblenger sendiri, berharap kalau para anggota KK menggunakan bahasa daerah masing-masing untuk penyebutan diri sendiri, menurut saya oke punya tuh idenya, kita jadi tahu dan nambah info, "Oh gini toh bahasa Jawa", "Oh kayak gini orang NTT", semakin beragam dan jadi pingin tahu.

source


Jujur saja, bukannya saya ngelarang, saya sebagai orang jawa tulen nih yang ngomong bahasa Indonesia masih medok, kalau baca tulisan blog sesama Jawa yang pake kata ganti dirinya itu lo-gue, jadi pingin ketawa sendiri, kenapa? Soalnya di Jawa nggak ada yang pake lo-gue buat percakapan sehari-hari, iyo po ra? Sopo sing asli wong Jowo? Tenane kon kabeh gawe lo-gue nek ngomong karo kancamu? Secara orang Jawa kalo ngomong bahasa Indonesia medok, apalagi orang Jawa itu nggak pernah keluar lingkup daerah per-Jawaan, pasti keliatan banget dari cara dia ngomong.

Sebenernya pengalaman saya hidup di daerah luar lingkup Jawa udah ada 7 tahun ini, 5 tahun saya sempet di Papua, tepatnya di Biak, dan 2 tahun terakhir ini di Jatinangor. Logat-logat Papua masih saya ingat, ditambah lagi setelah saya masuk IPDN, belajar banyak bahasa dan logat dari temen-temen se-Nusantara.

Jawa sebagai asal saya, memiliki bahasa ibu yaitu JAWA (yaiyalah!). Bahasa Jawa sendiri memiliki tingkatan dalam berbahasa, yaitu NGOKO, MADYA, dan INGGIL. Apa itu? Gampangnya gini.

Ngoko itu digunakan untuk kita berbicara dengan teman sebaya kita, untuk penyebutan diri sendiri tetep aku, untuk menyebut kamu ada kowe, awakmu, dan kon (kon itu daerah Malang, Jatim). Ngoko ini termasuk kategori bahasa kasar.

Madya, digunakan buat ngomong sama kakak kita gitu, yah pokoknya yang umurnya diatas kita, untuk diri sendiri tetep aku, nah buat nyebut kamu pake sampean. Dan untuk tingkatan bahasa, madya setingkat diatas ngoko, jadi tingkatannya semi halus.

Inggil, ini bahasa Jawa tingkatan paling tinggi, digunakan buat ngomong sama orang tua, orang yang kita hormati, atau sesepuh. Sayangnya anak-anak Jawa sendiri mulai luntur, jarang ada yang bisa inggil. Ck, ck, ck, kalo gini bisa kekikis budaya kita. Pipit gimana? Alhamdulillah, kulo tasek saget, gini-gini saya bisa bro ngomong inggil, walo tampang preman. Pada inggil saya itu kulo atau abdi, sedangkan kamu itu (pada orang tua) panjenengan.

Buat daerah lain gimana? Nah, kalau pas saya tinggal di Papua, penyebutan kata saya menjadi sa, sedangkan kamu itu ko. Sejenis dengan daerah NTT serta Maluku, penyebutan kata saya menjadi beta, nah untuk kamu menjadi lu (NTT), dan ose (Maluku). Contohnya nih, beta su bosan deng ose.

Aceh pun punya bahasa sendiri, saya sendiri denger kawan dari Aceh bercakap-cakap pusing sendiri, tapi jujur, emang budaya Indonesia ini unik, tapi sering dengar kawan Aceh bilang kamu itu key atau kei? Lali tulisane, sepurane, mohon koreksi. Majuan dikit ke Sumatra Barat, di sumbar, nggak ada kata harfiah pengucapan kamu, saya pertama bingung, kok gitu? Kawan saya yang dari sumbar bilang, nggak sopan, jadi kalau mau panggil kamu itu pake nama langsung. Sekali lagi, budaya Indonesia emang unik.

Intinya, kita tetap satu apapun penyebutan untuk lo, gue, saya, kamu, aku, kowe, beta, ose, sa dan ko. Gimana nyamannya kita menulis aja, biar yang baca juga enak, akhirnya kita sama-sama keenakan (eh). Yang pingin kasih tambahan, monggo, saya tunggu komentarnya, akhir kata cium sayang dari Pipit, buat kalian semua. 

Baca Artikel Populer Lainnya

19 komentar

  1. Ta' tamba'i dikit boleh yo heheh

    Karena saya tinggal di Lampung hampir setengah abad jadi sedikit2 tau bahasa Lampung walopun kadang kalo ngomong rada aneh. Ya lidah Jowo ngomong Lampung itu ibaratnya kaya.... oke abaikan...

    Nyak-niku (aku-kamu)
    niku haga mengan pai? (kamu gak pergi makan dulu??)
    Ngupi pai? ^^ (Ngopi dl) *sambil sruput kopi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wooow... makasih byk atas inponyah.. :D
      saya juga ada banyak temen lampung tapi g pernah denger mereka ngomong kyk gitu, yg ada mlh lo gue loh.. dorang juga, ternyata aslinya gitu..

      Delete
    2. aslinya ada dua dialek, cuma yang paling enak diucapin yang dialek Api (A). Kebanyakan masyarakat Lampung untuk komunikasi dengan lingkungan masih gunain bahasa Indonesia, gak kaya kota Palembang yang kesehariannya make bahasa daerah :D

      Delete
  2. tambahin ya,
    klo di Batam
    Aku - Engko (ko) biasa yang banyak pake anak2 sekolah atau remaja gitu,
    jaman sekolah saya juga pake itu kata2nya, tp sekarang ganti Diriku - Dirimu hehe..
    Klo di Blog pake Saya

    Salam kenal dari Batam mbak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga ^^

      sekali lagi, kawan dari batam nambah kosa kata baru lo-gue disini

      Delete
  3. Tulisan di blog ini besar-besar semua yaa? *.*

    ReplyDelete
  4. kalo di Medan saya-kamu = aku-kau, banyak juga yang pake kata "awak"

    ReplyDelete
  5. bagus blognya, tp fontnya terlalu gede neng.. :D

    ReplyDelete
  6. saya tambahin ya :D
    kalo bahasa makassar, aku=nakke , kamu=kau (kalo untuk yg seumuran)
    kalo untuk orang yg lebih tua atau yg di hormati kamu= kita' atau katte

    Salam kenal yah ^_^

    ReplyDelete
  7. nambah ilmu lagi. sankyu onee chan :3

    ReplyDelete
  8. kakak aku tambahin dikit ya :) kalo di Aceh penggunaan kamu = "kei/key" itu kurang sopan, tapi yang sopannya kamu = "dron atau droneuh" dan ini artinya sama :) .

    ReplyDelete
  9. yg berbudaya itu lebih baik,,
    lebih berkarakter, iyo po ra, wkwkwkw
    salam kenal..

    ReplyDelete
  10. yaaaah, kok hiatus? padahal ane baru dateng nih

    ReplyDelete
  11. guwee jowo mbaaak guweeee!!
    hahahaha pake gue-elo emang makin akrab ya tapi kalo nggak biasa pake itu jadi aneh._.
    aku mah aku aja ya ya ya hahaha

    ReplyDelete
  12. kunjungan pertama mb..tulisannya seru dehh..pst orgnya seru jg nih ^_^

    ReplyDelete
  13. waduh.. sepertinya masalah kita sama..
    gue juga lagi dilema nih antara pake gue atau pake saya ?
    gue juga pertama membaca, kebanyakan penulis yg menginspirasi gue juga menggunakan saya ?
    jadi gimana dong ?

    ada yang punya solusi ?

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket