Let's Eat and Forget it!

1:16:00 PM

sumber


Waktunya kuliner kawan-kawan...!!!

Udah lama nggak bahas soal makanan-makanan asoy nan geboy di lidah, hehehe.. soalnya saya lagi hembring sendiri sama drama Korea. Tapi kali ini biar nggak bosen, ngepost soal kuliner buat kawan-kawan semua.

Hidup di Jatinangor yang deket sama Bandung kurang lebih hampir 3 tahun nggak membuat saya jadi anak gaul Bandung, yang ada malah kuper dan nggak tahu apa-apa kalau ditanya soal Bandung. Maklum, saya cuman bisa keluar dari asrama pas weekand, kalau nggak Sabtu ya Minggu, tergantung dapet pesiar pas hari apa. Seminggu sekali lagi keluarnya, ampun DJ!!!

Well, baru pas naik tingkat 3 ini saya bertekad untuk bisa pesiar ke Bandung terus dan mulai bisa intens pesiar ke Bandung walau dengan waktu yang mefet tiap dapat jatah pesiar, tapi tentu saja nggak saya sia-siakan. Berbekal info dari AGABA (anak gaul bandung) saya dan Dian menuju wisata kuliner Bandung di Jalan Riau atau Jalan R.E Martadinata yang katanya oke punya, buat destinasi pertama.

Tapi dasarnya saya yang suka punya niat buat dishare di blog, sayangnya nggak pernah kelakon, tiap kali ke kafe-kafe disono saya cuman bisa ambil gambar sama makan, lupa nyatet nama menu sama harganya buat info, hehehe.. Padahal yang namanya ngasih info kudu lengkap ya, saya malah kayak orang bego-bego gini. Walau begitu nggak ngilangin niat saya buat ngepost beberapa kuliner yang udah saya cobain di Jalan Riau.

Bober Cafe

sumber

Kesempatan pertama saya dapetin buat nongkrong di Bober Cafe pas sebelum pulang cuti kemarin, walau Bandung ujan nggak nyurutin niat saya buat makan di sini. Bober Cafe tempatnya lumayan cozy buat nongkrong, ditambah ada sishanya juga disini, sayangnya saya cuman berdua ama si Dian, jadi mau ngeshisha sedikit krik krik.

Ayam Kaget Cenat Cenut yang bikin ati akyu cenat cenut ama kamyu


Bober Cafe menyediakan menu westren, asian, dan Indonesia, jadi kalau lagi pingin makan nasi nggak usah khawatir. Menu yang saya cobain pas mampir disini yaitu Ayam Kaget Cenat Cenut. Namanya yang unik dan ngingetin saya sama h*m* SMASH bikin penasaran kayak apa sih rasanya, dan ternyata emang bikin saya cenat cenut sama bumbunya yang gggrrr.. enak banget!

pesenannya dian, asemnya pas dan enyak beud!

Perpaduan ketumbar dan juga kunir ditambah pedesnya yang mantep kerasa banget dibumbu ayamnya, ditambah nasi panas apalagi pas ujan-ujan, gila deh, semakin jleb dan cenat cenut hatiku #eeeaaa. Menu si Dian juga nggak kalah ganas, steak ayam dengan saus lemon, mancap bener, sayang saya lupa namanya, asemnya dapet dan seger, jadi pingin nyoba lagi kalau ke Bober. Kita berdua emang suka pesen menu yang aneh-aneh gitu, emang sih kadang zonk, namanya aneh tapi rasanya juga aneh, tapi pas di Bober, untung aja nggak ikutan aneh, hehehe..

snack yang kita pesen, tapi saking udah kenyang bungkus aja :(


Nggak lupa kita pesen makanan penutup tapi namanya perut punya batasan, kita yang sok-sokan bisa ngabisin malah udah kekenyangan duluan dan akhirnya dibungkus deh.

Karnivor

Selesai Bober, tujuan selanjutnya ke Karnivor. Kafe dengan menu utama daging-dagingan ini keren banget. Dibandingin dengan Bober, Karnivor lebih cozy dan asik buat nongkrong bareng orang terkasih, tapi jangan sampai loe dikasihani. Kesan jungle dan gaya ala indian (lebih mengarah ke taman safari sih kalau menurut saya) kerasa banget apalagi para pelayannya pakai seragam ala pawang hewan buas, plus bawa HT kemana-mana (dan ngingetin saya sama pangdal di IPDN).

nasi goreng yang step by step kenikmatannya, sayang motonya pake kamera hape
steak yang dipesen dian, yummy..


Banyak menu seru di Karnivor, sayangnya menu yang mau saya pesen kosong, dan akhirnya keputusan saya jatuh ke nasi gorengnya Karnivor. Kesan saya sama nasi goreng ini dari segi bumbu lumayan strong, malah kesannya bukan bumbu nasi goreng, ada campuran bumbu-bumbu lain gitu. Suapan pertama emang belum kerasa enaknya, tapi step by step nasi goreng ini bisa ngeyakinin kamu bahwa rasanya ditiap suapan akan semakin enak. Selain bumbu yang cukup kuat, karnivor menambah berbagai macam daging di nasi goreng ini. Ada daging sapi, kambing, bahkan usus ayam. Dian sendiri nyobain steak ayam gitu (lupa pula aku nama menunya), rekomen juga nih buat kalian pesen. Nggak tahunya dalam daging ayamnya diisi sama keju, jadi pas dipotong dagingnya, keju meleleh dari dalam, saosnya steaknya juga enak banget, cucok bagindas cyiiin!!

Nanny's Pavillon

sumber

Minggu kemarin sesuai saran Teh Intan, saya dan Dian melanjutkan destini ke Nanny's Pavillon yang terkenal sama pancakenya itu.  Tempatnya yang vintage kesan gaya ala-ala desa di benua Eropa menurut saya bikin cozy.

banana pancake yang dipesen Dian
lupa namanya, tapi suka rasa asem dari stroberinya, dingin-dingin seger

Saya dan Dian pesen pancake pisang dan pancake saus stroberi (lupa namanya), buat minumnya si Dian pesen milkshake vanilla sesuai saran Teh Intan, kalau saya lebih suka yang seger-seger jadi pesennya lemonade. Pancake disini emang andolen, adonannya pas, nggak kayak kemarin pas di kafe yang ada di Jatinangor, sampai bingung ini pancake apa apem. Ditambah lemonade yang seger, bikin tambah klop. Sayangnya harga pancakenya lumayan menguras kocek, padahal pingin nyobain menu lain, maklum anak-anak masih tampung duit dari kantong ortu, cuman bisa gigit jari pas liat daftar menu lainnya.

lemonade mango-nya segeeeer!!
milkshake-nya enak tapi kalau ketemu makanan manis ilang semua rasanya

Walaupun suka lupa namanya tapi semangat saya buat ngepost nggak ilang, apalagi di tahun 2014 ini rasanya menggebu-gebu banget buat nulis terus di blog, semoga bertahan buat seterusnya. Buat kedepannya saya bakal coba bawa catetan atau notes buat nyatet nama menu sama harganya juga, atau mungkin nyimpen struk pembayarannya biar kesalahan lupa nama nggak keulang lagi. Mungkin ada saran lain dari kawan-kawan buat saya supaya nggak lupa nama makanannya, hehehe.. ditungu ya, sampai jumpa di postingan kuliner berikutnya.


Baca Artikel Populer Lainnya

10 komentar

  1. astagaaa... liat gambarnyaaa.. malem2 gini jadi laper huhuhu... hayo kapan2 kuliner ke bali ^^
    oya, follow nd komen di blogku ya, ada review tentang buku kroyokan tentang koas, kalo suka silahkan beli hoho

    ReplyDelete
  2. Wuih, beda yang banyak duit mah, kuliner everywhere, haha. Kalo ke bober cafe sih udah, kalo ke yang lainnya belum, hehe. :D

    ReplyDelete
  3. Wahh lapperrr...
    Nggak pernah ke Bandung.

    ReplyDelete
  4. Wahh lapperrr...
    Nggak pernah ke Bandung.

    ReplyDelete
  5. buseeet ini mbak mbak kerjaannya udah nggak dinas lagi apa ya? postungannya wisata kuliner yang bikin ngiler gitu .____.

    ReplyDelete
  6. postingan ini buat saya kelaparan kembali ^____^

    ReplyDelete
  7. kangennya sama pipit... *cubittt pipi...
    aku mau banan pancake nya... kapan2 temeni ya kalau kesana

    ReplyDelete
  8. pancake pisaannnggg.. dan diet saya pun bataaalll... lol

    mau freebet 5 ribu??? Klik disini

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket