Tutorial Membuat Paspor Via WALK-IN

11:57:00 AM



Hola kawan-kawan blog! Btw, ada yang udah punya paspor? Atau belum pernah punya dan ada yang niat pingin buat? Kali ini saya bakal ceritain my trip my adventure di kantor imigrasi buat bikin paspor.

“Mau kemane lu Pit, kok bikin paspor?” atau “Lu jadi TKI Pit?” Pasti dibenak kawan-kawan sedang bertanya-tanya (atau jangan-jangan malah nggak pingin nanya) kenapa saya bikin paspor. Sebenarnya, bikin paspor ini perkara iseng. “Ape? ISEEENG???” hehehe… jadi begini awal mulanya, sahabat saya, sebut saja Kim, tiba-tiba dia menghubungi saya dan berkata, “Je, cepetan kowe ndang gawe paspor saiki, mumpung enek tiket murah nek Malaysia, kita tahun baruan nek Malaysia.” Yang intinya saya (dipaksa) harus membuat paspor sekarang juga karena ada promo tiket murah ke Malaysia. Dalam benak saya cuman satu, ‘Kon gendheng! Aku nggak nduwe duit gawe nek Malaysia, p*c*k po?’ seperti itulah, namun atas nama persahabatan (baca:hasutan sahabat), saya akhirnya mengiyakan keinginan si Kim ini supaya saya buat paspor.


Kim menyarankan saya membuat paspor via online biar nggak ribet, akhirnya berbekal mbah google, saya mencari info soal mengurus paspor via online. Tapi bukan Pipit namanya kalau nggak ngelawan arus, saya akhirnya lebih memilih mengurus paspor via walk-in alias datang langsung ke kantor imigrasi. Kenapa saya pilih via walk-in? Biar beda aja sama kawan-kawan blogger yang udah bahas dan kebanyakan sih via online, hehehe…

Sebelumnya, buat kawan-kawan yang mau urus paspor, siapin dokumen-dokumen dan kelengkapan berikut :
  • Uang sebesar (pilih sesuai kebutuhan pembuatan paspor) Rp. 155.000,- untuk paspor 24 halaman, Rp. 355.000,- untuk paspor 48 halaman,  dan Rp. 655.000,- untuk e-paspor.
  • Materai
  • Fc KTP di kertas A4 1 lembar
  • Fc KK di kertas A4 1 lembar
  • Fc Akte / Ijazah / Surat Nikah di kertas A4 1 lembar
Jangan lupa bawa yang aslinya ya..

Langsung saja kita mulai. Saya mengurus paspor di Kantor Imigrasi Kelas III Kabupaten Kediri. Dari pengalaman orang-orang yang pernah ngurus paspor, sebaiknya datang pagi-pagi biar dapat nomor antrian, soalnya kuota pembuatan paspor tiap harinya dibatasi. Sebagai anak baru dalam dunia perpasporan, saya dengan santainya melenggang ke kanim jam 7.30 WIB, dengan asumsi, pernah baca pengalaman blogger Jombang kalau kanim Kediri ini sepi, jadi walaupun ada kuotanya pasti tetep dapet nomor antrian, tapi ternyata saya salah, nyatanya saya gagal dapat nomor antrian. Kata bapak satpamnya, kalau mau dapat nomor datengnya harus pagi-pagi, soalnya nomor dibagikan jam 6.30 WIB dan dibatasi hanya untuk 30 orang.

contoh isian formulir


Besoknya saya datang sesuai saran pak satpam, cuman saya syok pas sampai di kanim Kediri. Orang-orang udah banyak, pada berdiri depan pager, kayak antri duit balsem, plus mayoritas bapak-bapak, yang cewek cuman dua orang, saya sama mbak entahlah namanya. Pas pak satpamnya dateng, langsung keroyokan, minta nomor antrian yang juga diselipkan formulir untuk kita isi, saya cuman bisa doa aja supaya nggak kalah sama bapak-bapak yang rebutan ambil nomor, dan alhamdulillah, usaha saya nggak sia-sia, dapet nomor 26.

Sambil nungguin antrian, saya ngobrol sama bapak-bapak dan ibu-ibu yang lagi nunggu juga. Ada yang ngurus paspor buat liburan kantor ke Thailand, ada yang ngurus paspor buat orang tuanya yang mau umroh, ada juga bapak yang heran (baca:kagum) ngeliat saya sendirian ngurus paspor, soalnya dia lagi nganterin anak perempuannya yang kayaknya nggak berani ngurus sendiri.

Akhirnya giliran saya datang juga. Di loket pertama, petugas imigrasi mengecek kelengkapan persyaratan, kalau udah ok, nanti kita dikasih map warna biru yang berisi surat pernyataan yang harus dibubuhkan materai, nah kalau sudah selesai diisi, dikumpulkan lagi. Kalau sudah dikumpulkan, kita ngantri lagi buat dipanggil di loket selanjutnya. Di loket berikutnya ini, sekali lagi petugas mengecek persyaratan lebih detail, dan menanyakan beberapa hal yang sudah kita tulis di formulir yang dibagikan bersamaan dengan nomor antrian, kalau udah fix, kita dapet nomor antrian untuk kedua kalinya. Nomor antrian ini dipakai buat antri foto dan wawancara. Nah kalau udah, selesai deh, nanti kita dapat tanda bukti pengambilan yang disertakan dengan tanggal pengambilan dan nomor rekening BNI46 untuk mentransfer biaya pembuatan paspor. Dan.. Jadi!!

udah sampai Prancis nih!! UHUUUY...


Dari pengalaman mengurus paspor via walk-in saya menyimpulkan beberapa hal :
Kelebihan 

  • Lama mengurus paspor walk-in sama dengan paspor online, cukup datang 2 kali (hari mengajukan persyaratan dan hari pengambilan paspor)
  • Menghindari website imigrasi yang lemot saat mengurus paspor online  
Kekurangan  
Pembagian nomor antri yang tidak tertib (kanim Kediri), kasihan buat orang yang sepuh atau wanita, soalnya rebutannya sama bapak-bapak yang masih kuat tenaganya.

Baiklah, semoga postingan kali ini bermanfaat, dan bisa jadi bahan pertimbangan kalian mau bikin paspor via walk-in atau online.





Baca Artikel Populer Lainnya

20 komentar

  1. Mari bertravelling sebelum me lanjutkan ke tahap selanjutnya,sipp

    ReplyDelete
  2. pas mau perpanjang paspor eh pas dapet postingan ini thanks for sharing ;)

    ReplyDelete
  3. jieeeeeh jadi TKI gelaaaap jieeee *kabur*

    Pit, itu e paspor gimana cara bikinnya? *baru tau* *telat*
    pas bikin paspor, ga ada opsi begituan. langsung bikin yang 355 .___.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku maunya jadi TKI di hatimu kur..

      Lu bikin via online apa walk in? Gw belum nyoba yg via online sih, tp harusnya g jauh beda ama yg walk in, pasti ada opsi, mau bikin 48 hal, 24 hal, atau e-paspor

      Delete
    2. Duh ngeri ilegal nanti ditangkep polisi :(

      Walk in. Hngg... Gue nyangkanya e paspor itu kita dapet paspor bentuk online. Semacem kartu kayak ektp atau.. "eh ni liat paspor gue" *sambil liatin layar browser henpon*

      Delete
    3. What? Gw ditolak...

      Lu bikin e-paspor? Ketje banget kur.. Mau ke jepang ye?

      Delete
    4. Eh ini siapa yan salah fokus sih X)
      gue kan awal nanya, yekali gue udah bikin e paspor =______=

      Delete
    5. Kayaknya gue kebawa perasaan kalo ama lu kur..

      Delete
  4. Aq mlh blm punya paspor.hihihi

    ReplyDelete
  5. Happy traveling, btw aku juga ngurusnya di Kediri :)

    ReplyDelete
  6. Aku belom pernah bikin paspor!
    Salam kenal kak Pipit, aku baru pertama kali berkunjung meskipun udah sering liat kak Pipit nongol di kolom komentar temen temen yang lain, huehe..
    Aku malah jadi kepikiran kayaknya aku juga bakal jadi tipe anak yang bikin paspor aja dianter bapaknya. Bukan akunya yang manja sih tapi orangtuanya yang terlalu khawatir bakal kenapa-napa XD
    #lah #curhat

    Kalau tiket ke Malaysia-nya kan murah, kalau perencanaan biaya travel di Malaysia-nya gimana tuh kak? Nanti share ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai safira, salam kenal juga..
      hahaha.. gpp, namanya juga khawatir.

      amin, muga2 bisa ke malaysia. tp masih belum ada rencana.. hehehe

      Delete
  7. kebetulan saya juga lagi mau bikin paspor....

    ReplyDelete
  8. wah, lagi nggak kemana - mana nih, tapi tengkyu buat tipsnya

    ReplyDelete
  9. Inti ngurus paspor itu kudu nyiapin waktu aja... ngurus sendiri jauh lebih menyenangkan dan ngga ribet ternyata

    ReplyDelete
  10. mbak di paspor online kanim kediri kok ndk ada pilihannya ya,, ?
    https://ipass.imigrasi.go.id:9443/xpnet/faces/xpnet-main.xhtml

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin belum diperbaiki mas didik. kemarin adik saya ngurus paspor juga, niatnya mau pake jalur online tapi g bisa soalnya ada masalah di web imigrasi. kalau mau ngurus di kediri untuk sementara ini harus via walk ini. semoga membantu

      Delete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket