Malam 1 Suro, Tak Seseram yang Kalian Bayangkan

8:30:00 AM

harusnya #4, yaudah sayanya males ngedit :p


Sampai juga di episode terakhir piknik virtual kita di Bantul. Episode terakhir ini termasuk momen yang langka buat saya pribadi, karena ini pertama kalinya buat saya.

Pembahasan pertama, kita mulai dengan penjelasan sedikit atas tanggal 1 Suro atau 1 Muharram. Setau saya dan setelah search  mbah google, kebudayaan malam 1 Suro menjadi adat dan tradisi masyarakat Jawa. Alhasil pas kuliah kemarin, temen-temen saya yang kebanyakan bukan dari Jawa saja, seluruh nusantara ada di situ, mereka kayak orang ketakutan menanggapi malam 1 Suro, yang setan, yang kesurupan, yang pokoknya serba lebay. Mungkin ini keistimewaan budaya Indonesia yang beragam, yang nggak tahu budaya 1 Suro jadi tahu, tapi kalau lebay kayak gitu nggak baik juga sih.



Karena sudah biasa dengan 1 Suro, saya menanggapi dengan sewajarnya. Di desa saya, tiap tanggal 1 Suro diadakan pengajian dan gelar seni pewayangan, di kecamatan pun begitu, bahkan tradisi di kecamatan saya setiap tanggal 1 Suro yaitu mengubur golekan di tengah-tengah persimpangan jalan deket pasar. Percaya nggak percaya, tradisi ini harus terus dilakukan agar tidak memakan korban. Pernah emak saya cerita, saat beliau masih muda, dan saatnya merayakan 1 Suro, Pak Camat sempat menentang tradisi mengubur golekan, katanya termasuk perbuatan syirik. Warga kecamatan dan sesepuh pada ngingetin kalau ini budaya masyarakat kita, tapi Pak Camat tetep ngotot dan malah sesumbar, “Suruh penunggunya menghadapi saya !” Besoknya Pak Camat meninggal dunia.

Itu tradisi di tempat saya, lalu bagaimana dengan D.I Yogyakarta, provinsi yang berlandaskan atas unggah ungguh keraton. Alhamdulillah, selama magang di Bantul, saya dapat kesempatan untuk tahu secara langsung ritual malam 1 Suro, sebuah momen langka.  Jogja memiliki tradisi yang lebih kompleks ketimbang Jawa lainnya karena asas kekeratonan yang kental. Saya mencari tahu lewat google dan bertanya-tanya pada bapak-bapak yang ada di Dishub Bantul. Tradisi malam 1 Suro di Jogja itu unik, yang paling ramai adalah ritual Tapah Bisu Lampah Mubeng Benteng Keraton Ngayogyakarto Hadiningrat dan Ritual di Pantai Parangtritis (lebih tepatnya Pantai Parangkusumo).


Ikut Nge-PAM Sekalian Wisata Budaya



Awalnya saya nggak kepikiran buat ikut dan tahu bagaimana rasanya ritual malam 1 Suro di Pantai Parangtritis yang akan dilaksanakan tanggal 13 Oktober 2015. Tapi karena solidaritas bareng temen-temen yang setempat magang di Dishub Bantul, saya akhirnya ikut.


Pegawai Dishub Bantul sudah menyusun formasi penjagaan di titik-titik rawan sepanjang jalur menuju Pantai Parangtritis dan Pantai Depok. Awalnya kami pingin ikut nge-PAM di daerah Pasar Seni Gabusan, namun akhirnya, Mbak Murni (salah satu pegawai Dishub) menyarankan kami untuk ikut nge-PAM bersama Pak Joko atau Pak Jacky di Parangtritis. Berangkatlah kami kesana.



Kami sempatkan dulu mampir di posnya Pak Joko, setelah itu kami pamit sambil minta digratisin masuk Parangtritis, apa sih yang nggak gratis buat kita? Hahahaha.. Lewat komunikasi via HT, Pak Joko memberi kabar ke Pak Jacky yang jaga di pos pintu masuk Parangtritis, kalau kami mau ngeliat ritual 1 Suro. Setelah selesai, Pak Joko berpesan kalau Pak Sugeng sudah siap menyelamatkan kami agar bisa masuk dengan gratis ke Parangtritis malam itu, lumayan, hemat ongkos 10ribu.


Seperti halnya ritual malam 1 Suro kebanyakan, saya sempat berpikir, sepertinya Pantai Parangtritis bakal banyak orang yang bersemedi di keheningan malam, ternyata ekspektasi saya tak sesuai realita. Cap horor Parangtritis di ritual 1 Suro seakan sirna dengan kerumunan orang yang datang malam itu. Saya mikir, ‘Eh, salah tempat ya? Ini konser dangdut apa ritual 1 Suro sih?’ Sumpah, rame banget, semakin malam semakin rame, persis kayak tahun baru masehi, cuman nggak pake kembang api.

Akhirnya kami jalan-jalan, melihat hiruk pikuk manusia yang berkumpul di sana. Sampai di Pantai Parangkusumo, bau dupa lumayan kecium, ada mbah-mbah yang pake beskap dan blangkon bawa semacam sesajen buat didoakan di pantai, tapi bukan itu yang saya herankan sebenarnya. Hati-hatilah berjalan di sepanjang garis pantai. Banyak orang-orang yang tidur lho di sana, alamak! Udah gelap, salah jalan bisa nginjek orang. Akhirnya kita putuskan buat menjauh dari pantai.


Ritual Sesungguhnya



Lalu bagaimana dengan ritualnya? Kami langsung menuju Cepuri Parangkusumo. Tempat di mana 2 buah batu terletak, batu yang dipercaya sebagai tempat pertemuan Nyi Roro Kidul dan Panembahan Senopati. Di atas batu tersebut sudah bertebaran kembang-kembang, tak lupa juga wangi-wangi dupa yang menyelimuti.

Saya sebenarnya ingin masuk, melihat lebih dekat ritual yang dilakukan kuncen cepuri, namun sayangnya hanya mereka yang membawa “sajen” yang bisa masuk. Akhirnya saya mlongo di pager pembatas sambil liatin orang-orang tadi duduk bersimpuh depan batu bersama kuncen cepuri.



Malam semakin larut, janji kami yang menyatakan akan di tetap di Parangtritis sampai pagi sirna sudah, kami sudah lelah dan juga mengantuk, akhirnya jam 1 dini hari kami memilih pulang kembali ke kos, sepertinya lebih nyaman tidur di sana ketimbang tidur beralaskan pasir pantai dan ancaman diinjak-injak orang.

Akhirnya episode piknik virtual kita di Bantul telah berakhir. Saya masih rindu Jogja sampai saat ini. Semoga ada kesempatan untuk kesana lagi, amin dan akhir pekan kalian menyenangkan yah :)


Baca Artikel Populer Lainnya

30 komentar

  1. Harusnya tidur di pasir biar tambah berkesan.. hehe
    hmmm lumayan dapet geratisan. harusnya sekalian minta ditraktirin bapaknya... hehe
    semoga bisa kesana lagi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. G ah, udah nanti kemasukan pasir di idung ama mulut, eh rawan keinjek lagi

      Hahaha, bukan cewek kayak gitu mas, mending masnya aja yg nraktir
      Aamiin

      Delete

  2. Malam 1 suro itu erat sama yang horor horor sih jadi pada ketakutan.. gue aja yang ga pernah ikutan acara gitu ekspetasinya aneh-aneh.

    Itu tidur tidur di pinggir pantai pada ritual apa emang ngantuk .___.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang kalo bukan orang jawa dan ngelakuin tradisi gini, ngedengerin 1 suro bawaannya parnoan. Padahal g lho kur

      Kagak tau buat apa tu orang2 tidur di pantai, katanya pingin liat sunrise pertama di tanggal 1 suro

      Delete
  3. tentang pak camat yg meninggal itu, benarkah karena dibunuh oleh makhluk tak kasat mata karena menolak melakukan ritual?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau soal dibunuh sama makhluk kasat mata, cuma Allah SWT yg tau mbak. Tapi pelajaran yg diambil jangan suka sesumbar dan menantang hal yg goib, karena kita diciptakan memang berdampingan dengan makluk yg tak kasat mata

      Delete
  4. Ekspektasi pas datang ke pantai, gue pikir bakal serem nih. Eh, tau taunya rame, kecewa pembaca. Hahahaha. Eh emang ginian termasuk musrik yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue g brani jawab ini musrik apa kagak. Ilmu gue belum cukup buat menafsirkannya. Tapi budaya dan kearifan lokal di Indonesia tetep dijalankan kan sampai sekarang, soalnya kita menghormati warisan nenek moyang kita

      Delete
  5. katanya gak seram, tp klo dah maenin sesajen gtu ama gua tetep aja seram...hahahhaha...

    ReplyDelete
  6. wahh aku paling suka kalo ada acara adat gini bawaannya mau mengabadikannya menjadi foto, kalo gitu menurut aku ngga serem ahh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang g serem kok, seru malahan, cuman aku nih g kuat begadang, akirnya jam 1 udah pulang

      Delete
  7. satu yang masih ane bingung nih mb, golekan itu apaa ??? eh itu gongnya gede banget yah pasti yang bikin bukan orang sebarangan.. trus mb itu yang tiduran di pantai buat apaan ?? kalau kagak sengaja di injek marah nggak yah.. oh iya mb satu lagi kalau pacaran di malam satu suro atau ke pantai Parangtritis bareng gebetan gitu pamali nggak mb ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke bakal gue jawab pertanyaan lu zhar
      -Golekan itu hampir sama artinya dengan boneka.
      -kata orang yg bobo dipantai pingin ngeliat sunrise pertama di 1 suro
      -g marah, orang jogja g pinter buat marah, paling2 digebukin warga
      -pamali apalagi sampe si pacar bunting

      Delete
  8. Sekarang mah tradisi 1 suro dan jadi objek wisata lokal dan internasional Ya, Mba Pipit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, biar masyarakat indonesia dilain daerah juga tahu kearifan lokal daerah lainnya.

      Delete
  9. Kena mind-blowing nih, kirain ekspektasi bener, taunya rame. Hmm~

    ReplyDelete
  10. walaupun judulnya "malam satu suro tak seseram yang kalian bayangkan" tapi tetap saja menurutku seram. saya cuma baca cerita dan lihat foto ritualnya aja udah seram gitu denger kata ritual2 sama sesajen2, mistik banget..
    Kalo saya cuma percaya dengan kekuatan Allah.. Kekuatan Allah jauh lebih besar dibanding kekuatan "makhluk2"-Nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung masing2 orang juga sih, kalau g kebiasaan sama sajen atau wangi dupa pasti bawaannya serem.
      kalau yg namanya percaya, pastinya hanya Allah SWT yang patut dipercaya

      Delete
  11. Kok melenceng jauh gini ya malem 1 Suro ?. Padahal kan malem Tahun Baru Islam. Setau gue, dulu Wali Songo yang mengajak malem 1 Suroan. Tapi bukan kayak gini.

    Nah, memang dari dulu udah ada tradisi pencucian pusaka. Dan ada yang bilang kalo malem Suro gak boleh ngadain pesta. Dan malem suro dikatakan mistis, itu berasal dari pihak keraton biar tradisi pencucian pusaka gak kalah sama pestanya. Tau sendiri kan kalo orang tua jaman dulu itu suka bohong. Ya aslinya itu, biar pencucian pusaka nggak sepi.

    Kalo dari beberapa sumber yang aku baca, itu bukan musyrik, tapi syirik. Gak taulah apa bedanya. Menurut hadist, sebaiknya malam suro diisi dengan sholat malam.
    "Puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa di bulan Allah yaitu Muharram. sementara, sholat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam" (HR. Muslim). Dan satu lagi, gak ada yang namanya bulan sial dan lain sebagainya. Itu namanya mencela waktu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk penjelasan lebih lanjut perkara malam 1 suro, kayaknya aku g bisa jawab, kalau pun kita mau meniliti g cukup dengan buka mbah google, soalnya banyak yang perlu dilakukan seperti mengumpulkan data dan penelitian pada pihak2 terkait. mungkin adanya peralihan dari adat yang cuman dirayakan oleh masyarakat tertentu, menjadi ajang promosi daerah kepada turis lokal dan mancanegara

      Delete
  12. Gue gak pernah ikutan acara begitu nih .

    Katanya si 1 suro itu yang horor2,, tapi sekarang jadi budaya and objek wisata ya... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau g tinggal di jawa dan ngerasain sendiri 1 suro, pasti mikirnya semua itu mistik, padahal g kok

      iya, jaman sekarang kearifan lokal kayak 1 suro dijadikan objek wisata buat turis lokal dan manca

      Delete
  13. tapi kalau penguburan golekan itu cuma budaya dan minta sesuatu tetep sama alloh itu aku setuju, diluar itu kayaknyaaku kurang setuju.

    karena budaya juga perlu kita pertahankan, apalagi indonesia yang budayanya paling kaya. nyambung gak ini ya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau masalah itu, in sha Allah menjalankan peringatan 1 suro sebagai bagian dari adat aja.

      Delete
  14. iya sih, kalau buat masyarakat jawa malam 1 suro emang masih kental dengan hal2 mistis
    entah buat mereka yang merayakan, ataupun cuma denger2

    btw kasian pak camatnya, niatnya baik sebenernya tapi kelewat sesumbar -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu jamanku masih sd, mbahku selalu bilang, jangan main pas 1 suro, bahaya. Awalnya aku kirain ini berkaitan sama mistik, tapi pas gedhe gini baru tau, maksudnya kalo liburan terus main jauh2 itu bahaya soalnya rame sama kendaraan lalu lalang.

      Iya, cuman dia salah ngomongnya aja.

      Delete
  15. mbak saya suka serem deh sama ritual-ritual kaya gitu, liat rempah-rempah ritualnya aja kaya nya serem gitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh.. Kenapa pada serem semua? G kok, g serem

      Delete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan