FAQ Sekolah Kedinasan - IPDN

8:30:00 AM



Beberapa minggu yang lalu, seperti biasa, saya blogwalking ke blog-blog tetangga. Ada salah 1 blog yang membahas tentang Frequently Asked Question atau yang lebih kita kenal dengan FAQ (bukan f**k ya, jangan diplesetkan) dengan tema jurusan perkuliahan. Saya jadi tertarik buat ikutan bikin postingan FAQ, tapi bukan tentang jurusan, melainkan almamater saya.

Apa yang menarik dari almamater lo? Bukannya semua kampus sama aja?

Ok, kalau pada nanya gitu, mungkin bakal berubah pikiran ketika saya berkata, saya berkesempatan untuk kuliah di Institut Pemerintahan Dalam Negeri atau yang lebih dikenal dengan IPDN. Nah lho, pada penasaran kan? Hahahahaha.. secara nih ye, yang ngebahas soal IPDN banyak, bahkan kesannya lebih menjelek-jelekkan. Bener nggak? *bela almamater*. Cuman nggak sedikit juga yang ngebahas soal kebaikan IPDN, saya sendiri sempet baca-baca di beberapa blog milik praja (sebutan peserta didik IPDN) dan purna praja (sebutan lulusan IPDN), yang menceritakan tentang IPDN dengan baik. Sayang seribu sayang, kebayakan dari mereka nggak kayak saya *sombong*, maksud saya nggak kayak saya yang ikutan komunitas blogger, jadi blognya nggak punya gaung di mata blogger-blogger yang lain, pembacanya pun lebih banyak dari praja atau purna praja. Kan sayang  toh jadinya, tulisan bagus yang setidaknya menggambarkan IPDN lebih baik, terbengkalai begitu saja dan dinikmati “sesamanya”.

Atas dasar blogwalking yang memberi inspirasi dan mengenalkan almamater tercintah pada publik yang belum tahu soal IPDN, maka dari itu saya mengumpulkan pertanyaan-pertanyaan yang paling sering ditanyakan orang-orang soal IPDN. Yuk kita sambit bersama-sama, cekidot!

Eh, IPDN yah? Masih ada kekerasan nggak tuh?



Dari sekian banyak hal tentang IPDN, pertanyaan kekerasan paling jadi hits di antara semua pertanyaan yang pernah ada. Nggak orang tua, nggak kakak-kakak, nggak adek-adek, bahkan gebetan juga nanyain *abaikan yang terakhir*.  Well, wajar semua orang mencap IPDN sebagai sekolah yang terkenal dengan kekerasan. Kasus kematian yang terjadi pada Wahyu Hidayat dan Cliff Muntu membuat IPDN terkena imbas. Lalu bagaimana dengan sekarang?

IPDN tentu saja berbenah diri dengan baik, kecolongan atas kasus kekerasan yang terjadi membuat IPDN menggodok lagi peraturan-peraturan yang lebih garang dan penjagaan yang ketat pada prajanya agar kekerasan tidak lagi menghampiri lembaga ini. Asal tahu aja, apabila peraturan dilanggar praja, hukumannya adalah pemecatan. Kuliah susah-susah, eh dipecat, asli.. hayati nggak mau bang!

Terus apa yang membuat kekerasan masih melekat terhadap IPDN? Saya anggap IPDN bagaikan artis terkenal kalau didunia entertaiment, dikit-dikit digosipin, dikit-dikit diberitain. Jaman sekarang karena kebebasan pers, banyak media yang menggali berita dengan niatan meningkatkan rating atas acara/minat pembaca ditambah lagi  publik kita lebih suka mendengar berita-berita yang negatif tanpa mencari tahu sumbernya, mau bener kek, mau salah kek, penting bisa jadi bahan hujatan di medsos, langsung aja diterima. Selain itu, IPDN yang menerapkan pendidikan semi militer dianggap berlebihan. Gini deh ya, saya aja yang cewek biasa aja, malah dari pendidikan seperti itu saya mendapatkan faedahnya. Kalau nggak tahan dan nggak terima, mending cari tempat kuliah lain aja.

Kayak gimana sih kuliah dan kehidupan di IPDN?



Pertanyaan kedua yang membuat publik penasaran tapi bingung mau tanya ke siapa, soalnya cuman dikit yang ngebahas. Perkuliahan di IPDN sama aja kok dengan kampus-kampus lainnya. Masuk kelas, ketemu dosen, ngerjain tugas, UTS, UAS, dan bla bla bla. Cuman yang bikin beda itu semuanya udah diatur. Mulai dari jadwal kuliah sampe yang paling asoy, jadwal sidang komprehensif dan wisuda udah diatur lembaga. Jadi kami itu masuk bareng lulus juga barengan. Kenapa bisa kayak gitu? Soalnya pendidikan di IPDN menerapkan sistem JARLATSUH alias Pengajaran-Pelatihan-Pengasuhan. Jadi penilaian kelulusan kami nggak cuman dari kuliah aja, masih ada nilai pelatihan dan pengasuhan. Selain itu kami nggak memakai sistem “Udah semester berapa?” tapi tingkatan. 

Tingkat I atau yang kami sebut Muda Praja (semester 1 dan 2)
Tingkat II atau Madya Praja (semester 3 dan 4)
Tingkat III atau Nindya Praja (semester 5 dan 6)
Tingkat IV atau Wasana Praja (semester 7 dan 8)

Kehidupan kami di sana berupa kehidupan asrama yang udah diatur oleh lembaga, makanya istilah “Masa mudamu sudah direbut negara” sering kami pakai karena peraturan lembaga yang mengikat kami selama pendidikan. Alur kehidupan kami itu selebihnya kayak gini :
Jam 04.30    -   Bangun tidur, solat shubuh (buat yang muslim)
Jam 05.00    -   Aerobik pagi
Jam 05.30    -   Bebersihan
Jam 06.30    -   Makan pagi
Jam 07.00    -   Apel pagi
Jam 07.30    -   Perkuliahan  (sampe jam 2 atau 3 sore tergantung jadwal)
Jam 12.30    -   Makan siang
Jam 16.00    -   Kegiatan tiap tingkat beda, kalau udah tingkat II atau III lebih ke ekskul
Jam 18.30    -   Makan Malam
Jam 19.30    -   Wajib belajar
Jam  21.00   -   Apel Malam
Jam 21.30    -   Bobo cantik
Kehidupan kayak gini terus berulang-ulang, paling-paling bakal beda pas weekend, soalnya Sabtu-Minggu nggak ada kuliah, karena  hari itu saatnya pesiar alias keluar kampus.

Lulusan IPDN jadi camat yah?

Ini nih, presepsi publik yang masih bertahan ampe sekarang,  LULUSAN IPDN = CAMAT. Itu dulu, kalau sekarang, seiring pergantian pemimpin alias presiden kita, peraturan pun ikut berubah sesuai kebijakan pemimpin negara kita. Jadi lulusan IPDN itu bakal jadi PNS dibawah lingkup Kementerian Dalam Negeri.

Kuliah di IPDN bayar nggak sih?



Kuliah di IPDN itu nggak bayar alias gretongan (baca:gratis). Jadi hidup kami selama 4 tahun di IPDN udah ditanggung ama negara. Bahkan dapet uang saku per bulannya.

Apa aja persyaratan buat daftar di IPDN?

Kalau syarat-syarat buat daftar selebihnya, sebagai berikut:
Warga Negara Indonesia 
Lulusan SMA atau sederajat. Sayangnya dari SMK nggak bisa. 
Nilai rata-rata ijazah minimal 7.00 
Tinggi badan buat cowok minimal 160cm dan cewek minimal 155cm 
Ditambah dengan kelengkapan dokumen seperti fotokopi dan hasil scan dari KTP, akte kelahiran, ijazah, surat keterangan sehat, dan sebagainya.

Tahapan seleksi di IPDN kayak apa aja? Pake sistem apa?

Seleksi yang dilakukan antara lain seleksi administrasi >> tes psikologi >> tes kesehatan dan samapta >> TKD (Tes Kemampuan Dasar) aka CAT >> tes pantukhir. Sistemnya sendiri memakai sistem gugur, jadi kalau gagal di tes sebelumnya, ya nggak bisa dilanjutin lagi.

Kak apa ada tes berenang?

Pertanyaan yang lumayan seliweran di blog saya, apa ada tes berenang di IPDN? Tes samapta IPDN cuman terdiri dari lari 12 menit, push up, pull up (cowok) dan chinning (cewek), sit up, dan shuttle run (lari angka 8), jadi nggak ada tes renang ya adik-adik.

Akhirnya selesai juga menjawab pertanyaan dari diri sendiri, eh maksud saya yang banyak ditanyain orang soal IPDN. Semoga rasa penasaran kawan-kawan blog dengan IPDN berkurang karen FAQ ini. Mungkin ada yang belum puas? Tinggalin aja di kolom komentar atau bisa kunjungi website IPDN di sini

***

Special thanks for Bang Gunterman Akbar S.STP aka RAIZO 
buat PRAJA ARTWORK-nya yang ketje badai!


Baca Artikel Populer Lainnya

51 komentar

  1. Gue pribadi suka ngeliat orang yang berseragam itu keren dan gagah aja. Btw, dulu pernah ikutan daftar di IPDN, tapi nggak dilanjut karena ada banyak hal yang nggak bisa terbantahkan #halah

    Salam, Indra Permana

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, alhamdulillah kalau masih ada yg positif menanggapi IPDN :)

      btw, sebenernya kita udah kenal lama sih ndra, cuman gara2 jarang BW-an jadi lupa deh, salam balik deh :)

      Delete
  2. Wah IPDN Cie...
    Salah satu kedinasan yg paling dicari...hehe

    Ya ampun, apa gak bosen ya tiap hari kayak gitu, selama 4 tahun juga? Wah.
    Jadwal pacaran di tentukan juga gak tuh..hehe

    Tapi jujur aja ya, sebagian orang masih ngecap IPDN itu keras dengan sistem semi militernya. Dengan senioritas yg pasti ada. Mungkin oknum si, tapi bener2 ngecap ampe sekrang.

    Btw kapan pembukaan lagi nih IPDN, klo jadi adek gue mau daftar... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. pacaran? hahahaha.. kalau secara tertulis sih g ada, tapi norma-norma yg g tertulis lebih kejam biasanya *oops*
      yah gitu deh nyol, karena nila setitik rusak susu sebelanga, oknumnya dikit, tapi yang kena semua-muanya deh. paling g nulis ginian gini biar pada faham dan terbuka lah wawasannya soal IPDN

      hm.. jadwalnya g pasti nyol, itu mah tergantung keputusan kementrian sono kapan buka lagi. yg penting rajin ngubek2 website IPDN atau selancaran di situs2 punya pemerintah daerah.

      Delete
  3. Keren banget bisa lolos kesitu. :))

    ReplyDelete
  4. Gue masih belum terlalu paham apa itu IPDN. Dan semuanya tentang perkuliahan, secara gue masih kelas 10 dan masih fokus-fokusnya buat dapatin nilai yang bagus. Pesan orang tua gue "Ambil Jalur Undangan" udah tuh gue jadiin motivasi biar gue gak ikutan tes-tes blalala seperti itu :3 Gue benerkan? Kalau jalur undangan gak ada tesnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di IPDN g kenal jalur undangan, semuanya harus tes. soalnya pendidikan disini kan semi militer, jadi g cuman otak aja yg kudu siap, mental ama fisik juga kudu kuat

      Delete
  5. Bener banget, orang kalo denger "IPDN" pasti langsung ke hal yang negatif, seperti halnya gue yang punya temen di IPDN dan pas awal masuknya tuh katanya emang banyak kekerasa gitu. Tapi itu dulu. Kalo sekarang IPDN emang jadi lebih baik sih, udah ga denger ada kekerasan lagi, bahkan, banyak temen gue yang pengen kuliah di IPDN. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah den, pengalaman kecolongan dulu pastinya bikin IPDN berusaha keras biar g kejadian lagi. jangan sampe karena oknum, rusak lagi nama lembaga, kan akunya juga sedih yah.. :(

      Delete
  6. Iya bener dah IPDN mengapa harus melekat dengan kata Pukul memukul, tapi kayaknya pengen masuk ke sana hiks .. cuman abang saya yang masuk ke sana, aku sebagai adek nya di lempar ke Swasta -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. abangmu praja juga? udah lulus atau masih pendidikan?
      sabar ndra.. belum rejeki aja

      Delete
  7. Aaaaaak bangun jam segitu ya ampun gue udah pasti bertahan dua minggu doang langsung memecatkan diri. :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa kok, pake terapan "TERBIASA KARENA TERPAKSA", pasti bakal tahan ampe 4 tahun :D

      Delete
  8. Ini gue jadi malu sendiri sama anak IPDN. Gue yang di ospek 4 hari doang, malah dendam sama yang ospek, gara-gara banyak aturan, plus jam tidur yang dikit. Anak IPDN aturannya banyak ginii. Hadduuuh. Maluu dah gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.. g usah malu atuh ben, kan emang beda-beda pola didiknya. yang penting semangat nuntut ilmunya ben :)

      Delete
  9. Oh, jadi kak Pipit lulusan IPDN..

    Emang sih, imej IPDN gara-gara kasus muridnya meninggal itu jadi jelek banget. Jadinya ya citranya buruk, untungnya gak begitu ya sekarang. Itu jadwalnya ketat banget tuh, btw ada gak disana mahasiswanya saling jatuh cinta terus pacaran gitu?

    Tapi lumayan juga ya jadi mahasiswa IPDN lulus langsung bisa dapet kerja gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada kok, bahkan sampai menikah banyak ki. :)
      alhamdulillah ki.. biar g nyusahin orang tua

      Delete
  10. Wah, asyik tuh, kuliah gratis + uang sakuuu...
    (fokusnyanya langsung kesitu, wkwkwkwk)

    Tiap tempat kuliah pasti ada plus-minusnya yaa..
    Semoga gosip di tempat kuliah kita masing-masing semakin berkurang, capek deh, sama mental anak bangsa yang hobinya gosip aja, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.. buat anak kos, yg namanya gratis ditambah ada uang saku udah kayak harta tak ternilai ya? XD

      iya gie, aamiiin.. begitu juga tempatmu gie

      Delete
  11. akhirnya terjawab sudah semuanya disini.. wkwkwkwk
    tapi emang semua orang berfikiran kalau lulusan IPDN itu ujung-ujungnya pasti jadi camat.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gin, aku juga ditanyain orang kayak gitu. tapi sekarang udah beda sama dulu, cuman kalau mengarah ke camat masih ada kok

      Delete
  12. Gue malah baru tau soal IPDN lewat post ini, thanks ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama gung, semoga bermanfaat :)

      Delete
  13. nice blog dek,
    Ternyata cerewetmu selama ini, ada wadahnya juga.. ��
    Keep writing, you never know how many people will be inspired through your words. . ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maturnuwun mbak. Siap laksanakan

      Delete
  14. Waah Mba Ipit lulusan IPDN tooo. Ngeliat jadwalnya rasa2nya aku ngga kuat kalo bertahun2 harus kaya gitu >.< Keren deh yang bisa jalanin sampai lulus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semua bisa kok. Tinggal kitanya mau atau g ngejalanin

      Delete
  15. Sebenarnya banyak.sisi sisi positif dari iPDN. Kebetulan bbeberapa teman saya juga lulusan IPDN. Bahkan dulu saya pengen masuk IPDN juga. Tp ternyata tidak bisa hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak memang mbak. Tapi yah karena kasus yg dulu itu jadinya cap dari masyarakat masih melekat buat IPDN. Kayak mbak yang punya teman lulusan IPDN bisa menilai sendiri orangnya gimana.
      Belum rejekinya mbak :)

      Delete
  16. Ciyeee anak IPDN lagi pembelaan. Hahahaa *Ketawa jahat*

    Sebenarnya, gue yakin aja setelah kejadian meninggalnya 2 orang itu, tentu IPDN akan berbenah. Entah soal peraturan atau apapun, gue selalu percaya kesalahan itu bukan dari sistemnya. Tapi, dari personalnya. Gak cuman di IPDN, banyak kok, di kampus lain yang masih menerapkan sistem kekerasan kek gitu. Bahkan, menurut gue paling parah.

    Ya, terlepas dari itu semua, namanya Lembaga yang diatur negara, masa kuliahnya sampe nyiksa. Makanya, gue percaya kalo IPDN sudah lebih baik dari berita miring yang beredar. Kalo soal lulus IPDN jadi camat. Ya gak semuanya gitu.. Itu anggapan orang org zaman dulu pit. Sekarang udah enggak gitu lho...

    Nice udah mau berbagi tentang IPDN.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak pangeran atas respon positifnya.
      Aku juga setuju sama pernyataan pangeran, ditempat lain juga ada, tapi yg namanya lembaga dibawah naungan pemerintah dan lulusannya mendapat "hak istimewa" pasti dapat sorotan penuh dari publik. Semoga dengan tulisan ini orang2 kolot lebih terbuka lagi pemikirannya

      Delete
  17. nice sharing, jd inget dulu sempet punya cita-cita sekolah kedinasan.tapi pupus karena kurangnya informasi yg saya dapat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2. :)
      Kalau dulu jaman internet belum membeludak kayak sekarang emeng susah buat ngedapetin info. Mungkin belum rejekinya

      Delete
  18. Mantap..tetap support eksistensi IPDN meskipun banyak hambatan.. BNEB 19.0585

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah terima kasih admin, saya alumni IPDN tahun 2013. Banyak pertanyaan negatif yg masih melekat terhadap ipdn, tapi almamater trrus berbenah dan mengubah pola pikir umum terhadap IPDN. Semoga dgn blog ini, masyarakat lebih banyak tahu tentang IPDN yg sebenarnya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ijin kak, terimakasih untuk kunjungannya ke blog ini.
      Aamiiib kak, semoga publik lebih tau soal IPDN dan capnya yg jelek berubah menjadi citra yg baik

      Delete
  20. Halo salam dari wonosobo. Kalo dari pengamatan saya, sekolah di ipdn bagus kok. Tiap angkatan dipastikan saling mengenal meski beda tahun angkatan. Bahkan mereka diperkenalkan ke senior yang sudah bekerja sebagai PNS. Itu juga saya taunya dari atasan dan beberapa rekan lulusan IPDN

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. Terimakasih mas atas komentar positifnya di blog ini :)

      Delete
  21. Wah, alumni IPDN (Ikatan Pencari Duit Nasional) nih. Peace mbak... :D
    Kalo menurut aku sih, IPDN akan menghasilkan lulusan yang lembek kalo gak ada kekerasan (baca: disiplin). Pasti itu. Makanya, sebisa mungkin pendidikan semi militernya ditutupin dari media. Media sekarang emang kayak gitu, persetan beritanya bener apa nggak yang penting jadi headline. Waktu SMA aku pernah ikut ekstra jurnalistik, dan menurutku para jurnalis sekarang banyak yang nggak perhatiin kode etik lagi. Ya hasilnya seperti sekarang ini, rusak etikanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Komentarnya galuh bikin ngakaks kalau dibaca. Tapi kalau bagian kode etik jurnalistik, aku setuju sama kamu luh. Jaman sekarang yg penting bisa dapet duit

      Delete
  22. Kak saya siswa kelas 11 asal samarinda kalimantan timur yang ingin menjadikan ipdn menjadi tujuan saya selanjutnya,mau nanya nihh kak, sekolah saya unggulan dibawah binaan pemprov kaltim yg seluruh siswanya dibeasiswakan(seluruhbiaya asrama,makan,uang sangu)yaitu sman10 samarinda dengan akreditasi A, jadi akreditasi sekolah mempengaruhi gak kak?
    Terus per provinsi itu di kuota siswa batasin gak kak ?
    Karena sekolah saya disiswanya di asrama kan Saya sudah terbiasa dgn pola hidup seperti itu dan hukuman2 dari pengasuh danbapak tni yg tercinta :") dan saya disini merasakan senioritas yg tinggi dan sudah terbiasa akan hal itu lalu di ipdn apakah senioritas yg terjadi cenderung brutal apa sewajarnya kak?
    Terima kasih kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai wildan, setau ku g ada masalah dengan akreditasi sekolahmu.
      pastinya ada kuota, tiap provinsi pasti dibatasi, tahun 2016 ini jumlah kuota seluruh indonesia hanya 900 orang saja. kalau untuk kaltim silakan hubungi pemda ya.
      wajar aja kok, bahkan kata temenku yang lulusan taruna nusantara magelang, IPDN masih wajar aja

      Delete
  23. Ane mo daftar mbak,,kira2 bisa gak yah? Secara umur dah 29 wkkwkk..cuma mo ngulang aja rasax lari siang gmn,,apel parade gimana..nyanyi lagu penutup apel malam sambil tidur berdiri wkkwkk,,zaman ane pernah kulx dari jam 8.30 sampe jam 20.30 hihihi,,tapi dapet bonus cuma 3 tahun S1
    BNEB yah diks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap bang.
      Ijin bang yakin mau ngulang lagi? Hehe
      Yg sekarang g sekeras dulu bang, udah slow

      Delete
  24. kak lulusan smk gk bisa ikut test ya?,tapi saya baca2 di blog2 lain ada yg bilang lulusan smk bisa ikut ada juga yg bilang gak bisa,jadi yg mana yg bener.mohon jawabannya ya kak

    ReplyDelete
  25. Kak kalo gigi yang sudah dicabut masih bisa kemungkinan Lulus GA kak? Aku GA PD soal keadaan gigi yg ngaa bagus hehe bantu saranya, trimksih kak

    ReplyDelete
  26. Halo Salam kenal mbak Pipit, lagi asik2 browsing gak sengaja nemu blog yang ngebahas ttg IPDN, sekalian dah gw mau cerita disini tentang pengalaman dulu ikut tes IPDN.Hehe
    Dari dulu emang cita2 gw pengen masuk ke sekolah kedinasan terutama IPDN, taun 2009 pernah ikut tes penerimaan IPDN tapi sayang gugur di Pantukhir Pusat gara-gara satu "Hal" (you know lah....hehe), awalnya sedih banget waktu tau gak lulus dan sempat down, yah soalnya udah tahap paling akhir, udah susah payah lewatin pantukhir daerah dan udah jauh2 ke jatinangor eh malah gak lulus gara2 satu "Hal". hehe, tapi Tuhan kasih jalan lain, Alhamdulillah pada Taun yang sama gw jg keterima di sekolah kedinasan Punya nya BPS yaitu STIS dan Udah hampir 4 Taun gw berkarir sbgai abdi negara di BPS.
    Harapan gw buat IPDN semoga sistem penerimaan calon praja nya sudah bebas dari unsur KKN, cukup waktu jaman gw dulu aja, sayang banyak calon2 praja yang berkualitas tetapi harus tersingkir karena praktek KKN.

    ReplyDelete
  27. Pendaftaran,seragam,makan,dan asrama itu gratis atau bayar? Di kuliahan ada sesuatu yang bayar atau fix cuman bawa raga doang? Hehe😃

    ReplyDelete
  28. kak, kalau boleh tau, untuk tingkat 1 kegiatan nya biasanya apa kak?
    lalu apakah untuk gigi harus rapi?
    lalu di IPDN itu pesiarnya tiap hari apa aja sih?
    kalau boleh tau, apa sih enaknyadi IPDN dan gak enakny di IPDN menurut kakak?
    terimakasih kak

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan