Kapan Saya Nikah?

7:00:00 AM



Jadi cewek umur 20-an sekian itu, ada aja yang bikin baper. Baper pingin beli baju ama sepatu tiap saat, baper pingin beli make up, baper pingin jalan-jalan cantik, dan yang paling parah baper gara-gara pingin nikah.

Apa Pit? Coba lo ulang yang terakhir tadi..

Sekali lagi saya katakan nikah, kurang jelas? N-I-K-A-H, dibaca nikah. Iya, emang bener, baper banget pas di umur-umur 20-an gini, ngeliatin temen-temen udah pada lamaran dan siap nikah, serasa kehantam gitu, dari diri sendiri aja mempertanyakan ‘Kamu kapan Pit nyusul mereka?’  dan orang-orang sekitar pun mempertanyakan kapan saya menyusul. Pingin pastinya bisa nyusul di umur yang emang udah selayaknya, cuman kesan dari pertanyaan orang-orang itu seakan nikah adalah sebuah perlombaan, sebuah ajang kegengsian, siapa cepat dia dapat, secara cowok-cowok udah dilahap ama kaumnya sendiri. Duh Gusti, paringaken kekuatan..


Apa Menikah Semudah Itu?



Kebaperan soal nikah, kayaknya sih gampang buat dilakuin (nikahnya). Tapi kalau dipikir-pikir presepsi orang kebanyakan yang nyaranin cepet nikah itu hampir kayak malapetaka. Ada asumsi berlebih yang bikin single semacam saya (oke.. kayaknya dari raut kalian nggak terima kalau saya single, tapi saya pun tak suka disebut jomblo, jadi terima saja saya sebagai single) seakan-akan pihak tak layak hidup, eh bukan.. maksud saya sebagai pihak yang harus cepet bikin hajatan dan bikin anak. Padahal kalau dipikir-pikir orang-orang yang nyuruh cepetan nikah nggak ngebayarin semua hajatan yang kita bikin, mereka cuman dateng, makan soto, dapet supenir dan yang paling asoy, mereka juga nggak berkontrubusi dalam pembuatan si dedek. Lah.. kalau ikutan bikin dedek, nanti jadi anak siapa coba?


Yang namanya nikah, saya nggak tahu persis kayak apa, wong saya aja belom nikah, jadi ilmu pernikahan saya masih 0. Cuman nggak berarti kita nggak belajar soal pernikahan. Contoh yang paling deket itu orang tua kita. Dari mereka saya belajar dan sekaligus berdoa, pingin banget dapet suami kayak bapak saya (rata-rata hampir semua cewek begitu), terus nikah itu bukan perkara cinta dan kalau sah bisa ML tiap hari. Nikah itu lebih kompleks, ini tentang mempersatukan dua keluarga jadi satu, dikala tiap keluarga ada perbedaan tapi harus mau disatukan. Nikah itu nggak cuman bikin anak, kalau anak lahir, pastinya kita beli perlengkapan bayi, kayak popok, susu, dan sebagainya yang harganya nggak murah, belum lagi kalau mereka udah masuk usia sekolah, nggak mungkin orang tua nggak nyekolahin, pasti dengan segenap tenaga, mau ngutang sekalipun yang penting anak bisa sekolah. Makanya cinta aja nggak berlaku dalam pernikahan, buat bikin hajatan nikah nggak mungkin bayar pake cinta, pastinya pake duit.

Yang mirisnya nih, banyak juga cowok-cowok yang malah salah presepsi dan ngira pihak cewek itu matre soalnya nikah mikirnya duit. Nggak semuanya, wahai kaum berbatang. Kadang suka sebel dan sedih juga sama meme yang nyantumin tulisan “Calon istri yang baik itu yang mau diajak susah”, kesannya merajuk kalau cewek-cewek yang mikir banyak sama calonnya adalah cewek yang nggak mau diajak susah. Sekarang, di dunia ini nggak ada satu orang pun yang mau hidup susah, pastinya kita berusaha dengan usaha dan doa agar terhindar dari kesusahan, orang tua kita aja berusaha agar anak-anaknya bisa hidup lebih enak daripada mereka dulu. Gitu kok mau nyari calon yang diajak susah, apa cowok-cowok penyebar meme itu mau hidup susah juga?

Dukungan Orang Tua dan Lagu Kunto Aji Menguatkan Diri

Walaupun temen-temen yang mau nikah bikin saya baper, tapi alhamdulillah orang tua nggak pernah nyinggung apalagi mendesak biar saya cepetan nikah. Mereka seakan tahu, “Nggak baik maksa anak, apalagi memberikan tekanan”, “Dia baru lulus kuliah, harinya masih panjang”. Dari hal tersebut kebaperan tingkat akut soal nikah agak tersingkirkan, seperti ada dukungan dari orang tua walaupun mereka nggak mengungkapkannya.

Lagu Kunto Aji menguatkan diri? Hm.. agak konyol sih sebenernya, tapi lagu Terlalu Lama Sendiri-nya Kunto Aji berasa saya benget. Dan apa yang diutarakan ditiap liriknya entah kenapa bisa pas banget sama saya, terutama di bagian ini

Bahkan di saat sendiri aku tak pernah merasa sepi

Asli.. ini ngena banget, yah mungkin faktor kesibukan tiap harinya yang emang bikin saya asyique walaupun tanpa embel-embel cowok yang mau menemani. Main kemana pun tetep asyique bareng temen-temen, bahkan kadang sendirian gitu seru-seru aja, macam ada faktor X yang tetep bikin happy dalam keadaan single kayak gini.


Bagaimanapun sebagai perempuan normal keinginan nikah pasti ada, tapi kalau atas dasar desakan orang nggak lah ya, yang ngejalanin rumah tangganya nanti kan kita, bukan orang-orang yang desak itu. Sekarang sih cuman bisa usaha dan doa, sekaligus belajar memperbaiki diri biar calon imam nantinya sesuai dengan keinginan, Aamiiin.. (aminin juga dong). Baper sih boleh-boleh aja, tapi kalau udah keterlaluan makan dulu gih biar bapernya ilang.

*****

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"

Baca Artikel Populer Lainnya

51 komentar

  1. Aku juga belum nikah, jadi nggak bisa komentar banyak tentang nikah, hahaha. :D
    Tapi dari pengertianku, nikah itu tanggung-jawab, teamwork solid dari dua pihak. Semua hal kalau dipikir ya ujung-ujungnya terasa susah. Tapi setelah dijalani kan ya nggak gitu. Eh, apa malah jadi tambah susah ya? hahaha :D

    Oh iyo, susah itu bukan hanya perkara materi thok. Ada juga hubungannya sama konsep "penyatuan 2 keluarga". Ya, misal aja di keluarga pasangan ada kebiasaan-kebiasaan tertentu, di keluargamu juga ada kebiasaan-kebiasaan tertentu. Ada kalanya menyesuaikan dengan kebiasaan ini bakal terasa susah. Tapi yang namanya susah kan cuma terasa di awal-awal. Seiring dengan berlalunya waktu kan karena terbiasa jadi nggak terasa susah.

    Yo ngonoo lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo iyo ae lah...
      Kalau belom nikah mah terua ngomongin nikah kayak orang sotoy.
      Alhamdulillah kalau kamu ngomongin "susah" dengan arti lain. Tapi aku ngerasanya meme yg beredar g merajuk pada yg kamu sebutin, lebih ke arah materi

      Delete
  2. nikah itu enak mbak, tapi setelah nikah itu yang penuh was-was
    bagi pria menafkahkan istri dan anak dengan yang halal dan baik itu sulit.
    tapi itu menjadi mudah bila si suami mengerti ilmu agama dan ilmu dunia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada juga g enaknya. G enaknya itu kalau g ada calonnya :p

      Delete
  3. Senasib ya mbak Pipit :) Hehehe
    Hidup single, ehhh :D

    ReplyDelete
  4. Jangan buru-buru nikah lah, Pit, dunia ini masih belum habis untuk dinikmati sendiri. Nikmati masa muda dulu aja. Ntar kalo udah nikah pasti nggak bisa sebebas sekarang loh.

    Nikah buat gengsi itu persepsi orang-orang tertentu aja sih. Mungkin mereka pengen cepet-cepet nikah supaya biar lega udah dapat pasangan hidup. Padahal ujian sebenernya itu datang setelah menikah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, kalau dari diriku sendiri pun masih pingin mengeksplor banyak hal lagi, cuman yah namanya baper kan g disangka2 kan maz.. Hehehe

      Delete
    2. Yowes, baper boleh, tapi jangan sampe iku menghambat cita-cita. Oke ;)

      Delete
  5. aamiin. semoga segera dipertemukan dengan jodohnya yaa Kak. ganbatte!!

    ReplyDelete
  6. Kalau sudag siap dengan segala resiko sesudah nikah , silahkan menikah karena Allah menganjurkan Apabila telah dewasa menikalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insha Allah, kalau memang sudah ditakdirkan ane nerimo

      Delete
  7. Nikahnya nanti aja mbak pit, nikmatin dulu aja kesendiriannya. Hidup single itu ga susah-susah banget kok, yang susah itu nyari pasangannya *apasih?* Cewe yang bilang mau hidup susah itu hanya mitos wkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahha.. Betul! Cuman mitos!
      Tenang nad, i'm single and happy :D

      Delete
  8. Replies
    1. Apa kata Gusti Allah, kan bukan situ yg nentuin nasib saya :p

      Delete
  9. Alhamdulillah, masih 18 tahun jalan. #eaaa
    Eh tapi kenapa sih pada pengen cowok yg kayak ayah/bapak sendiri? Kalo aku sih jujur ya gak mau kok haha x')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, tergantung ayah2 dikeluarga masing2. Jujur aja buat aku dan adekku, bapak itu cowok langka di dunia. Jadi berharap banget bisa dapet imam kayak beliau

      Delete
  10. Nikah ya? menikmati kesendrian dulu. Yang penting usaha dulu Pik... :v Emang umur 22 tahunan bagi cewek udah masanya galau nikah. *Salam Tuna Asmara Pik* *Tos*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bapernya cewek 20-an bukan soal gebetan apalagi pacar, tapi soal siapa calon imam yg mau nikahin akuh.. Kamu aja gih yg jadi tuna asmara, hahahahaa *peace*

      Delete
  11. judulnya aja udah bikin baper.. yawdah makan dulu biar gak terus baper ^.^ kapan ya gue nikah *dalem hati*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cari jawaban via mbah google, siapa tau dijawab kapan nikahnya situ 😀

      Delete
  12. Gaya tulisannya bagus mba, saya suka. Kalau masalah menikah saya sudah berpengalaman, dan dari hasil "Nikah" selama ini adalah
    1. Jangan terlalu cepat menikah, buat persiapan.
    2. Siapkan dulu jika ingin menikah baik secara mental, fisik, pemahaman agama dan lain lain
    3. Lihatlah! banyak contoh di sekitar kita orang yang sudah menikah, ambil hikmahnya!
    4. Buat kesepakatan berdua
    5. Ingat, seperti sepak bola (kesukaan saya), Kalau kita sudah menikah, berarti "team" bukan sendiri lagi, kalau sudah team berarti harus kompak, (makanya cari yang cocok dengan kepribadian plus dewasa)
    6. Kembali ke hukum Alam.
    7. Pasrahkan kepadaNya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak mas buat ilmu soal pernikahannya :)

      Delete
  13. Kayak lagunya pungky bdm yg judulnya kebelet kawin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku taunya lagu kebelet pipisnya chicio

      Delete
  14. Tetep semangat mba pipit.. Ngga semua kaum berbatang berfikir yang seperti mbba pipit tulis loh ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk yg 1 itu saya g mengecam semuanya loh bang. Itu lebih ditujukan pada oknum2 pembuat meme yg suka usil bikin guyonan jelek

      Delete
  15. masuk usia 20an bahasan nikah menikah ini memang jadi hits banget ya. timeline Facebook, path, instagram penuh sama yang nikahan. Hehe. Kebetulan saya baru menikah 3 minggu yang lalu. Dan teman-teman saya masih anget bahasin soal nikah dan lamaran mereka yang katanya "aku kapan yaaaa?" hehe.

    Setuju banget sama kata-kata mbak pipit soal nikah itu bukan soal cepet-cepetan, tapi soal siapa tentang menemukan orang yang tepat. Hehe saya juga selalu bilang gitu sama temen-temen saya yg belum nikah. "Semua akan nikah pada waktunya". Dan saya ga suka dengan guyonan "kapan nyusul?" "kamu kapan nikah?" karena itu annoying banget. Bahkan buat saya yg udah nikah hehehee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh rasanya kayak melayang2 kalau orang yg komen emang udah berstatus istri orang. Kan kamu pastinya lebih paham sama urusan nikah ya daripada aku.

      Kamu masih keganggu sama orang yg nanya kapan nyusul? Hahahaha.. Padahal kamu udah nikah lho.

      Delete
  16. Asli! Dalam banget lagunya kunto aji itu...

    Ngomong2 nikah, gue juga bingung nih mau komentar gimana. Habis ya belum berpengalaman.

    Tapi klo liat temen2 yg udah nikah atau saudara yg nikah. Pastinya makin banyak masalah yg kompleks, disitulah kita bisa saling mengisi. Berpikir dewasa. Kata saudara gue yg udah pengalaman si gitu mbak...

    Semoga kita dapet jodoh terbaik di waktu yg tepat ya... Aamiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin nyol..
      kita mah kayak pom bensin yak, masalah nikah mah dimulai dari nol :p

      Delete
  17. Wah postnya khusus 18+ nih :v Gue masih dibawah. Bacanya jadi kepikiran nih mbak pipit. Dibagian bikin anak dan ML? Boleh dijelaskan secara rinci gak mbak pipit? Hahahahhaha

    Hmm kalau mbak pipit banyak yang nanya kapan nikah. Kalau gue ditanyain sama teman-teman kapan punya pacar, kasihan itu hati udah berkarat selama setahun. #Baper

    Yah semoga mbak pipit menemukan jodoh yang tepat dan melakukan ML yang baik. EHhhhhhhh salah. Maksudnya menemukan jodoh yang tepat dan menjadi keluarga yang langgeng. #Eaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah.. kayaknya kamu yg lebih pengalaman masalah ML, kan nonton bokepnya udah sering *eh

      doain makanya, biar sekalian aku buatin video spesial malam pertama :p

      Delete
  18. kita samaan.. :D
    saya juga pengennya dapat suami kayak Bapak saya..
    Emang semua anak perempuan pasti mengidolakan Bapak-nya ya.. hihihi

    Nikmati masa-masa Single ini sambil berbenah diri..
    Kan katanya jodoh kita sesuai dengan cerminan diri.. hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tos dulu gin!
      hahaha.. pastinya dong, aku juga masih seneng jadi single, masih ada faktor X yang bikin happy terus

      Delete
  19. Bener nih, nikah itu bukan perlombaan yg harus dulu-duluan. Bukan juga ajang pamer yg harus mewah2.
    Tp tetep baper juga klo ngeliat org2 terdekat udh pada nemuin tambatan hati terakhirnya. Rasanya kayak enak gitu ya ada yg nemenin sepanjang hidup *eaak*
    Tapi jomblo juga enak kok. Bisa bebas menikmati kejombloannya walaupun kadang merasa sendiri di tengah keramaian *kebalikan lagu kunto aji* XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, kamu kok jadi ikutan baper? apa kita seumuran? jadi kita wanita yg pingin cepet nikah? hahahaha

      Delete
  20. Wah ini tulisannya frontal banget, nikah gak cuma ML tiap hari. ML maksudnya makan lemper kan?

    Kalau udah umur segitu banyak banget ya pertimbangannya, jadi ragu aku pas umur segitu kira-kira bisa gak melewati umur 20-an dengan mulus. Umur masih 17an aja banyak yan dipikirin gimana 20 keatas?

    Tapi baca tulisan ini udah ngebet banget pingin nikah, buru-buru ke penghulu gih biar cepet dihalalkan. Yang penting ada calonnya aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dah, anggep aja makan lemper (melindungimu dari bahaya kepornoan)
      ah.. kalau cowok mah kecepetan nikah umur awal 20-an, tapi kalau udah siap lahir batin ayok ajah
      aamiiin.. doain lah ki, belum ada abang2 yang dateng ke rumah buat ngelamar

      Delete
  21. Kaum berbataaaang :')
    Sing sabar mbaknya. Nikah butuh kesabaran. Dan semoga kita semua, yang jomblo2 ini, diberi kesabaran dalam membujang sebelum tiba saatnya. Saat yang paling indah yaitu menikah. Weenaaaak.

    ReplyDelete
  22. bener bgt mba.. menikah itu bukan berdasarkan desakan namun harus benar2 dari hati.. semoga didekatkan jodohnya dan semoga menang menjadi best artikel..


    oh iya mba boleh minta folbacknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini nih, baru ada yg ngedoain menang best artikel, hahaha.. kayaknya yg lain pada salah fokus ye?
      aamiiin..
      ok ditunggu yah

      Delete
  23. Bakar aja tu orang-orang yang hobi nanyain 'kapan nikah'. Nikah enggak perlu buru-buru lah, nyari calon dulu yang bener-bener pas, karena ini kan enggak sekedar untuk hidup bareng 2 atau tiga bulanan, tapi untuk seumur hidup. Jadi nyari dulu yang bener-bener sesuai.

    ReplyDelete
  24. Anjay nikah kayak ajang lomba, siapa cepat dia dapat. Itu nikah apa Jorge Lorenzo? Yang selalu terdepan dam memenangkan balapan? HAHA.

    Yang penting, kita harus siap mental dulu, cukup umur, dan menemukan yang "terbaik" dan "tepat" Baru deh maret eh merit :D

    ReplyDelete
  25. salah satu jadi tantangan hidup orang2 yang udah berusia diatas 20 tahun tuh, perkara "menikah". ya memang ada beberapa cewek yang nikah karena memang matre dan menginginkan kemapanan calon suaminya aja, tapi ada beberapa juga yang tulus. nggak bisa dipukul rata lah :)

    ReplyDelete
  26. Emang kalo temen2 udah pada nikah bawaannya jadi baper pengen nikah juga. Tapi kadang mikir lagi kalo nikah ya nggak sesimpel itu juga.. banyak yang harus dipersiapin. Terutama mempersiapkan segala macam acara pernikahan biar gengsi tetap terjaga, biar tamu nggak cuma dikasih hidangan teh anget sama nasi rames..

    Yang penting sih, dari diri sendiri emang udah siap ya, usia 20an, nikah...
    *kemudian merenungi diri sendiri*

    ReplyDelete
  27. kadang suka sedih ya kalau ditanya-tanya kapan nikah,kata-kata itu rasanya horor banget, apalagi buat para single.. hehe

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan