Postingan Saya Nggak Menarik Ya?

10:31:00 AM



Menjadi blogger, menulis postingan, pasti selalu berharap ada apresiasi. Entah berupa sekedar ucapan terimakasih, atau bahkan komen yang panjang atas persetujuan si pembaca, bisa jadi pula sebuah kritikan, yang penting sejalur dengan postingan yang disuguhkan. Sudah 3 bulan ini saya aktif ngeblog, dan semenjak bulan Februari kemarin saya berusaha agar bisa menulis tiap hari sesuai tema yang sudah saya tetapkan. Alhamdulillah yah *ala syahrini*

Saya menerima banyak cinta dari pembaca blog, cinta atas mereka yang mau berkunjung untuk sekedar membaca alias silent reader, ataupun mereka yang memberikan cinta yang lebih dengan komentar-komentar yang ditinggalkan untuk saya. Senang? Of course! Siapa yang nggak happy kalau dikasih apresiasi atas hasil kerja kita. Serasa dapet pengharagaan sekaligus pemicu semangat buat terus nulis. Tapi, semenjak kemarin ada kawan-kawan blogger yang bikin saya dongkol.


Dongkol kenape Pit?

Tiba-tiba pas semua baca postingan dengan serius dan ngasih komentar beragam  tapi tetep sesuai alur postingan, adalah beberapa kawan-kawan blog yang malah komen nggak jelas.

Nggak jelas gimana?

Tiba-tiba komen nggak sesuai alur postingan, ada lagi kawan blogger yang nggak baca postingan, tapi sok komen. Jujur aja, saya lebih menghargai obat-obat yang komen walaupun mereka cuman bilang, nice share, thanks gan, dan sejenisnya. Karena komen mereka nggak bikin saya sakit hati.


Apa Postingan Saya Nggak Menarik?

Saya sempat bertanya-tanya, apa postingan saya nggak ada yang menarik ya? Saya sendiri nggak bisa menilai, yang menilai kan kalian, kawan-kawan blog sebagai pembaca. Saya berusaha untuk menulis dengan baik, baik dari segi bahasa yang mudah dimengerti, baik dalam menyampaikan, dan sebagainya. Kalau memang tulisan saya tidak menarik, monggo kawan-kawan blog memberikan saya kritikan yang membangun, saya terima dengan senang hati kalau kritikan membangun itu sebagai tanda cinta kalian buat saya.


Kalian Beneran Baca Nggak Sih?

Yang bikin anyel, pas ada kawan blog yang baca postingan tapi komentarnya mengidentifikasikan kalau dia nggak baca postingan saya. Padahal postingan saya waktu itu dikit banget, suer deh dikit. Apa kamu semalas itu sampai nggak baca? Mending jadi silent reader aja deh. Soalnya, sakitnya tuh disini *lobang idung*. Ada lagi, kawan blog yang berkomentar di salah 2 postingan. Niatnya sih baik, tapi sayangnya dia salah tempat buat ngasih tau saya. Kalau memang mau ngobrol secara pribadi, monggo hubungi via facebook, twitter, atau langsung kerumah saya bila perlu.

Pengingat Untuk Semua Blogger

Menghadirkan tulisan yang menarik memang nggak mudah, cuman bukannya nggak bisa. Semua butuh proses, nggak langsung mak bedunduk tulisan ketje badai jadi. Semua ada tahapannya. Dengan nulis di blog di tiap harinya, dengan blogwalking dan memperhatikan tulisan blogger lainnya, kita belajar memperbaiki dan berlatih buat bisa menulis dengan baik. Buat saya pribadi, ini pengaruh banget, cuman jangan cuman BW ke blogger seumuran atau blogger setipikal penulisannya sama kita. Coba BW ke lintas usia blogger, pasti kerasa banget bedanya.


Buat Kawan-kawan Blog (Termasuk Saya)

Tulisan blog berbeda dengan buku teks pelajaran Bahasa Indonesia. Inget nggak waktu dulu, guru Bahasa Indonesia ngajarin trik membaca cepat, dan trik ini berguna pas ujian. Jadi ada trik di mana kita menghapalkan kata kunci di tiap paragraf, nantinya kata kunci itu membantu kita menyimpulkan, apa sih yang diceritain? Sayangnya trik ini nggak berlaku buat tulisan yang disuguhkan di blog. Karena kita, menulis sesuka hati, hahahaha..



Maka dari itu, kita sebagai pembaca wajib membaca tulisan yang disuguhkan blogger sampai habis dan dipahami betul, biar tahu apa sih yang diceritain? Biar nantinya pas komen, jadi nggak asal nyrocos, ujung-ujungnya kon sok kemeruh, patrahe cah males moco! Jadi, yuk dibiasakan baca sampai habis, dan dipahami, biar kita nggak nyakitin orang yang udah berkarya.  Ya udah deh, gitu aja yang pingin saya sampein, mau lanjut cari duit dulu ye.. met hari Senin semua 

Baca Artikel Populer Lainnya

39 komentar

  1. Adduuuhhh Mbak Piittt.... aku termasuk di 'yang disinggung' di postingan atas nggak? Semoga sih enggak.. *berharap*
    Karena (insya allah) sebisa mungkin aku selalu komen sesuai dengan konten yang ditulis sama si penulis. Tapi kalau melenceng, boleh kok ditegur.. :)

    Anyway, makasih yaa Mbak Piitt....
    Postingan ini bisa bikin mikir, ngeliat, dan evaluasi diri sendiri. Baik sebagai author blog atau sebagai pembaca (di blog lain).

    Untuk tulisan-tulisannya Mbak Pipit..... aku suka koookkk...
    Sukaaaa... makanya aku follow blognya.. :)
    Tulisannya Mbak Pipit asyik. Ngalir. Kalau baca tuh kayak lagi diceritain langsung sama Mbak.. :D
    Terus nulis Mbak Piittt.....
    SEMANGAT! :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan kamu fit, sumpah demi tenggelemnya hayati di gorong2 selokan. :D
      makasih banyak fit, yuk kita evaluasi diri sebagai blogger dan pembaca yg baik.

      Delete
  2. huwaaah hai mb pipit lama nga ketemu yah, kangen yak sama saya ? sama kok mb saya juga kangen, iya, iya saya juga cinta kok sama mb pipit :'v

    hm ini gimana yak bingung nih, "KOMEN YANG NGGAK JELAS" duh sayakan sering kek gitu,tapi tema komentarnya masih tetep ngambil dari hati sama postingannya sih. tapi tetep aja nga jelas, ah baru datang kena tegor nih saya :(

    kalau masalah postingan blog yang nggak menarik, jujur nih sebenarnya emang ngga menarik mb. Iya, soalnya sewaktu saya duduk sambil ngebaca postingannya mb pipit, saya biasa aja tuh, nggak ada yang ketarik sama sekali. ngga ada tuh tali yang keluar dari postingan mb pipit trus ngikat saya kemudian narik saya masuk ke laptop, Ngga ada sama sekali mb, nggak ada. Hmm becanda mb, jan langsung naik pitam gitu dong. Mending naek haji yuk bareng saya ;) postingan mb pipit menarik kok, ilmunya dapet, curhatnya dapet, feelnya dapet, manfaatnya dapet, tapi kok ini pada haid semua yak.

    beuih di tanyain beneran baca, yah kalau saya, baca sampe abis lah mb. NGGAK ADA DISKRIMINASI SAMA SEKALI, mau panjang kek pendek kek, Panjang ama pendek, Pendek ama Panjang semuanya di baca. Kalau dikatain orang kurang kerjaan, yap betul sekali... 2 juta rupiah untuk anda. Yah dari pada ngebokep mending ngebaca *duh malah buka kartu*

    saya pribadi sih mb, hmm saya biarin aja dah kalau ada komentar nga jelas atau cuman setengah baca atau yang nggak baca sama sekali di postingan saya. Yah Postingan saya juga gitu sih udah panjang nga jelas, jadi nga ada faedahnya. Jadi yah kalau saya mah, kalau komentar di postingan saya seikhlasnya sajalah, soalnya ikhlas itu yang utama. Apalagi saya itu orangnya nurut mb, di suruh ama dikasih apa aja mau dan nerima, disuruh nikah ama Hanna JKT48 aja mau saya mb. O.K mb pipit yang ini udah nggak jelas mb, SIKAT AJA MB... SIKAAATTTT...!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. izhar... I LOVE YOU too, my mesumers jekeiti porti eg. :*
      aduh kalau kamu mah mau GJ sebagaimanapun aku tetep terima kamu apa adanya.
      Iya zhar, coba iklas, cuman disini mau nyampaiken aja, nyakitin hati orang yg berkarya itu g baik loh. sama ngingetin, budayakan membaca biar g asal nyrocos kalau mau komen. begono

      Delete
  3. saya juga sering ngalamin yg kaya gitu mbak... serasa saya yabg serba gak bisa nulis atau mereka koment asal asalan... gak tahu ah... salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. berusaha dari kedua belah pihaknya di, kita yg nyuguhin belajar gimana ngasih suguhan yg sedep, buat yg nikmatin belajar juga gimana jadi pembaca yang baik. oki doki, salam kenal juga :)

      Delete
  4. Kayaknya aku baru sekali-dua kali mampir ngasih komen di blogmu ini mbak. Tapi ya sekarang aku kasih komentar yang agak panjangan deh, hehehe.

    Ada banyak faktor ya kenapa ada pembaca yang ngasih komentar yang nggak nyambung. Pertama, mungkin karena sifat si pembaca ini yang memang males baca. Yang penting buat mereka cuma ninggal komentar. Kalau ini penyebabnya sih ya... penanganannya beda-beda buat tiap individu :p.

    Kedua, mungkin tulisan kita sendiri yang jadi faktor. Kalau ini yang terjadi mungkin kiranya kita perlu berbenah.

    Aku sendiri sih sesekali pernah mencoba, bikin artikel dengan jumlah kata < 250. Pokoknya kurang dari semenit bisa selesai dibaca lah. Terus memperhatikan apakah komentarnya hanya "ala kadarnya" ataukah menyinggung hal-hal yang aku bahas di artikel tersebut.

    Kalau aku sih pas membaca judul artikel aku sudah bisa mengira-ngira seperti apa nanti komentar yang bakal aku tulis. Setelah itu aku baca isi artikel sampai akhir. Apa ada "celah" yang bisa dikomentari? Apakah isinya "standar"? Kadang kala dengan menyertakan foto bisa bertambah lho "celah" untuk diberi komentar. Makanya, aku juga lebih suka artikel yang banyak foto (jangan foto narsis tapi :p) karena ya capek juga fokusnya baca teks terus.

    ya gitu deh. Pokoknya jangan patah semangat buat nulis saja. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju sama komentar kamu!
      2 faktor ini penting, dari kita sebagai penulisnya, merhatiin juga, apa kontennya udah menarik, bahasa yg dipakai mudah dimengerti dan g ngebosin, terus nambahin foto2 biar lebih ketje.
      kalau dari pembaca emang kudu ngelatih diri biar g males baca

      tetep dong, semangat 45 buat nulis

      Delete
  5. ini komen pertama saya di blog nya kakak pipit :'V lebih ngenes blog saya deh mba :V

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaelah, itu mah salah ente sendiri, jarang update, jarang bergaul ama blogger lainnya :v

      Delete
  6. ane termasuk tidak ia hee, kalo artikel panjang paling ane baca hanya sebagian :D

    ini seperti juga komentar ane pertaman di blog mbaknya, org ane jarang koment juga ngekekekk, salam kenal mbak

    ReplyDelete
  7. Ngerasa banget sih suka skimming post blog orang lain padahal ngerasa juga sendirinya suka nulis ga beraturan tanpa ikatan.
    Hampura kak Pit kalo misalnya aku pun suka komen aneh ga jelas m(_ _)m

    Semangat terus deh nulisnya, keren bisa hampir satu hari satu post. Aku aja yang banyak waktu luangnya masih nggak bisa XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. selama g ketahuan skimmingnya g apa2 atuh, huahahaha XD

      yuk kamu juga semangat terus!

      Delete
  8. Ya semuanya tergantung, kalo menarik dan perlu di komenin pastinya dikomenin. Tapi kalo cukup sekedar menarik untuk dibaca saja ya cukup jadi silent reader jangan komen ngalor ngidul gak sesuai dengan isi tulisan hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju juga, ada kalanya kita berkomentar karena memang kontennya cocok sama pengalaman atau mungkin rasa ingin tau kita yg besar. tapi ada baiknya juga jadi silent reader kalau emang g punya pendapat pribadi

      Delete
  9. Ehm.. sebenarnya kalo ada yang komen gak jelas atau bahkan gak komen enggak apa-apa. Yang penting kita tetep nulis aja Pit. Meksipun gak ada yang komen tapi pasti ada Silent Reader kan. Yang penting kita tetep nulis konsisten aja. Toh tujuan kita nulis di personal blog kan unutk membagi pengalaman kita kepada orang. Orang mau baca atau gak itu hak pembaca Pit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm.. Aku sendiri g munafik, aku jengkel sama orang yg g bisa ngehargain usaha dan karya orang. Mereka juga blogger kayak kita, coba gimana kalau ada yg mampir di blog mereka tapi komennya ngasal, malah ketauan g baca postingan. Dari situ akunya juga ngambil pelajaran, aku g boleh jadi pembaca yg g baik, soalnya bisa bikin sakit hati

      Delete
  10. Saya juga ngerasain hal yg sama, cius deh kayaknya aku tak berguna banget didunia blog, tapi whatever lah, yang penting ane ngeblog!

    Btw, tulisan mbak bagus kok, blognya juga bagus, pemiliknya cantik *eh
    Tapi beneran emang bagus, masih banyak lho para blogger diluar sana yg ingin jadi kayak situ, contohnya saya, aku mah apaan atuh blognya ngenes banyak sarang laba laba :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jyah... Dianya malah merasa hina :p kalau ngeblog mah ngeblog aja, cuman kitanya juga belajar buat nulis yg baik dan menarik terus yg jadi pembaca juga belajar membudayakan membaca sampai selesai

      Delete
  11. Ini Masukan yang berharga buat pribadi saya... Sebagai calon penulis hebat. . Aamiiin. . Terima kasih ulasannya begitu menggugah hati saya dlm menulis.

    ReplyDelete
  12. pit, minta maaf ya kalau misalnya saya termasuk salah satu orangnya.. hehehe
    bener sih, sakit hati banget kalau karya kita ngak dihargai sama orang lain..
    postingannya Pipit ini kita jadiin apa ya istilahnya, semacam kayak teguran gitu buat berbenah diri.. :)
    Semangat Pit.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga minta maaf yah gin, kalau ada salah sama kamu, kita mulai dari nol yah *mamang mamang pom bensin*
      yuk jadi blogger dan pembaca yang baik
      jangan lupa semangat nulis!

      Delete
  13. Waduh, pit. Gue juga kemaren sempet mikir gini, nih. Makanya ngilangin kotak komentar. Hohoho. Mau ngebahas, tapi nggak enak kalo di sini, nanti digampar-gamparin gue. Nanti aja kita ngobrol-ngobrol lewat Twitter deh. \:p/

    Tapi nggak semuanya komen yang 'nyampah' itu nggak baca tulisan lho. Semangat lah! \(w)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.. sini aku gamparin duluan XD
      masih enakan komen nice share gan, adem ati aku rasanya. tapi dipostingan ini bukan mereka yang bikin dongkol, cuman ngingetin aja buat budayakan membaca dengan baik

      Delete
  14. Iya,jadi blogger emang enak,visa dapet temen dari seluruh Indonesoa.keren ya. #ContohKomentarYangGakNyambung

    Dulu seeing banget ngerasain ini, udah nulis panjang-panjang eh Yang komentar malah gak nyambung. Terus mikir,apa mungkin into tulisan says gak nyampe atau emang komentatornya aja Yang males baca.setelah itu jadi banyak belajar lagi dan nulis dengan simple.tapi sebenarnya gak tulisan yang gak bagus,semua penulis punya karakternya masing-masing dan bagus pada genrenya masing-masing. Kalo ada yg gak suka paling masalah selera aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih bang semua masalah selera. aku juga kalau postingan itu emang bermanfaat, atau akunya pingin kasih saran, atau mungkin bagi pengalaman hal serupa pasti aku ikutan nimbrung, cuman kalau emang lagi ngebleng dan g tau harus ngomong apa dikomentar blog yah, aku mending diem aja deh, daripade salah ngomong

      Delete
  15. "Buat saya pribadi, ini pengaruh banget, cuman jangan cuman BW ke blogger seumuran atau blogger setipikal penulisannya sama kita. Coba BW ke lintas usia blogger, pasti kerasa banget bedanya."
    Pit... apa maksudmu dengan menyebutkan lintas usia... seolah tau banget selisih umur saya dengan kebanyakan member blogger udah kayak ibu dan anak... hahahahha. Dengan si ade wortel aja selisihnya belasan.. Ya Tuhan!.
    Namun, sudahlah nak Pipit... meskipun yang kau ungkapkan di tulisanmu hari ini benar adanya, tetap bagi kita penulis harus terus mengingat alasan awal mengapa kita mendedikasikan sebagian atau bahkan seluruh waktu kita untuk kegiatan ngeblog ini #eh alasan saya apaan yak? saya lupa? hahahaha
    Mungkin alasan yang paling dasar bagi seorang penulis tetap agar dia bisa jadi orang yang bermanfaat. So tulisan yang bermanfaat, meskipun sepi komen bahkan sepi pengunjung, insyaAllah sudah tercatat sebagai kebaikan disisi Tuhan ;)
    wabilahi taufik wal hidayah wassalamualaikum wr wb # duh berasa ceramah nih... maapin saya yang sok menggurui gini yak.
    Pipiittt... cemunguudhh eaaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dipi ngerasa tua bukan salah aku lho dip. Itu mah emang dipinya yg baper :p
      Iyap, pastinya semua penulis berharap tulisannya bisa bermanfaat buat khalayak banyak.
      Dipi juga cemungud!!!

      Delete
  16. Hai Pipiiit, salam kenaaaal..
    Selama ini saya jadi SR di berbagai blog karena blm punya blog, jadi baru beberapa hari ini mulai memberanikan diri untuk turut berkomen ria..

    Hmmmm, sebenarnya Blog Pipit bagus lho, tanpa harus lihat bagian komen sekalipun..
    Dan lihat berbagai postingan Pipit, sepertinya Avvtr termasuk blog yang beruntung dari segi komen..

    Blognya pakde Budi Rahardjo yang notabene masih bertengger di 5 besar indonesia aja ga sebanyak blog Pipit komentatornya..

    Tapi bukan berarti saya membela yang silent reader dan asal komen yaaa..

    Menurut analisa asal saya, orang komen tuh ada beberapa tipe:

    1. Komen tulus, murni karena tertarik dengan artikelnya, tanpa niat apapun..
    Jaminan mutu dia baca 100%.
    2. Komen asyik, komen sesama blogger yang berniat silaturahim/dikunjungi balik, tapi masih menghormati, membaca artikel secara baik, dan komen yang sesuai.
    3. Komen modus, komen yang cuma buat PDKT ama penulisnya, biasanya dibumbui kata-kata manis. Kadang nyambung, kadang nggak sama tulisannya.
    4. Komen kewajiban, komen anak komunitas blogger yang wajib ninggalin jejak biar boleh promote, tapi sayangnya dia cuma asal baca, atau ga baca sama sekali. Ini nih yang nyebelin. Semoga kita senantiasa dilindungi dari para tukang komen kewajiban ini.
    5. Komen tukang kritik dan grammar nazi, entah apa tujuan mereka, mungkin kurang piknik, atau mungkin dalam hati mereka ngefans. Tanggapi saja seperlunya.
    6. Komen Spam, "Hai Kakak! Cek blog kita yaaa! Ini link-nya: http://xxxx.xxxx.xxx"

    Dan satu lagi yang paling nista:

    7. Komen spam Website porno dan website judi online.


    Dari 7 tipe itu, pernah dapat yang mana aja? Hehehehe...

    *kayaknya nanti isi komen ini bakal saya copas ke blog saya, biar ga cape ngetik lagi, hahaha..*
    *berarti saya tipe ke-8, yang komennya sembari curhat, dan kemudian dijadiin bahan tulisannya sendiri*

    Kesimpulannya, gimanapun komentar orang, pede aja Pit..
    Sebuah tulisan pasti menemukan pembacanya, baik ia komen, ataupun tidak..
    Yang terpenting bukan bagaimana orang menanggapi tulisan kita, tapi bagaimana mereka bisa terinspirasi oleh tulisan kita kan?

    Selamat menulis!! :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komentar mas emang paling yahud deh, jadi kebuka lebar karena analisis mas yg menjabarkan berbagai macam komentator sampe ada 7 bahkan mungkin 8.

      Ke 7 nya udah aku dapetin mas selama ngeblog. Apalagi yg no.4, asli mas ngejleb banget, sesuai ama kenyataan yg ada *eh.. Cuman yg namanya dipaksa bikin jadi biasa sih mas, sisi positifnya aku belajar buat baca dan memahami lebih baik tulisan2 blogger lainnya.

      Iya mas, setuju, emang harus kembali lagi ke tujuan awal, kenapa aku nulis, karena pingin share sekaligus berbagi faedah sama orang banyak. Makasih banyak mas buat komentarnya yang superb!

      Delete
  17. Gue juga sering mendapati komentar yang tak sesuai alias tak relevan sama postingan yang gue buat. Itulah gunanya moderasi, jadi komentar tak sembarang masuk. Kalau gak sesuai ya tinggal delete, itu. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moderasi komentar pernah aku terapin za, tapi jujur aja aku g cocok sama mode ini. Enakan langsung aja ditampilin, hehehe

      Delete
  18. aku juga sering jumpain tipe komentator seperti ini mbak. kelihatan banget kalau singgahnya cuma formalitas ya kan :D

    kalau istilahnya saya dan seorang kawan yang pernah ngebahas masalah membaca ini (nggak hanya baca blog) : menulis di antara masyarakar yang tidak membaca. huhuhuu.. udah capek nulis, eh nggak dibaca. tapi emang lebih sakit lagi kalau udah ditulis, eh si kawan cuma pura-pura udah baca. kayak kejadian komen blog ngasal itu lah akhirnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. merasa kayak hati ini dikhinati g mbak? sakitnya tuh di sini ya mbak *nunjukin lobang idung* hahaha

      Delete
  19. Nasib penulis emang gitu. Kadang merasa "tidak dihargai". Padahal sudah capek-capek nulis. Kadang harus riset ke sana sini. Apalagi lebih banyak silent Reader. Jadinya kita semacam masih menerawang, pembaca kita itu maunya apa sih?

    ReplyDelete
  20. terus terang aja, dari semua promosi di KK aku hanya klik yang judul dan spoiler ceritanya menarik aja :D
    dan kalo udah gitu aku selalu baca sampai habis dan menyempatkan komentar.. kadang tidak komentar karena penyebabnya udah mau koment eh modem lemot, udah nulis koment panjang lebar klik publish malah ngak bisa -_-
    btw, untunglah aku bukan orang yang termasuk barisan yang kamu sindir di atas wkwkwk

    ReplyDelete
  21. Komen terdongkol itu udah dijelasin panjang lebar tapi dikomen "yah, aku ga ngerti nih kak,karena aku nggak ngikutin". Ninggalin jejak boleh, tapi nyampah jangan dong aaah

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan