Medok Bikin Ilfeel?

2:29:00 PM



Berhubung hari Selasa AVVENTURA nggak ada tema, patutlah saya sekali-kali bahkan mungkin keseringan posting sesuatu yang random, biar kelihatan alay juga *BANGGA JADI ALAY*. Sebenernya tema yang mau saya angkat sepele, bahkan kerasa konyol, mungkin ada yang ngira saya menghina, dan saya nggak peduli juga sih, hahahaha.. Oke langsung aja ya.


Jadi begini, berawal dari masa SMA pas study tour. Saya yang PD-nya terlalu overdosis ikutan ngisi salah 1 bagian video buat video kenang-kenang study tour. Pastinya ngomong pake bahasa Indonesia kan? Ya udah deh cap cip cus. Eh pas saya nonton videonya, amsyong! Kenapa medok banget? Geli! Nggak suka! Pokoknya ilfeel sama diri sendiri. Dari sanalah berawal, saya nggak suka ketika saya bicara Bahasa Indonesia dan terdengar medok. Diluar ke-ilfeel-an terhadap diri sendiri, ini nggak berpengaruh sama orang-orang jawa lainnya yang berbahasa Indonesia tapi terdengar medok, jujur saya biasa aja, suer deh! Saya tahu kalau logat asli daerah pasti bakal kebawa kemana-mana, dan nggak semua orang bisa menghilangkan logat itu. Jadi saya baik-baik saja ketika mendengar mereka berbicara bahasa sambil medok, lain cerita apabila saya sendiri, bawaannya langsung ilfeel.

Pas kuliah, bahasa Indonesia saya agak ketolong dan mendingan, soalnya temen-temen saya banyak yang dari luar Jawa, otomatis, mau nggak mau saya bakal ngomong pake bahasa Indonesia tiap harinya. Sayangnya kebersamaan bareng mereka musnah dan saya kembali ke kampung halaman setelah lulus. Itu berarti saya bakal pulang ke Jawa dan tentu saja menggunakan bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari, dan kalau bahasa Indonesia saya nggak dilatih, bakal medok dong? Tidaaaaaak!!! Ini seperti salah 1 malapetaka buat saya. Lebay? Mungkin.. tapi yang namanya manusia, hal-hal yang nggak wajar bisa jadi permasalahan yang serius buat dia. Dan itu terjadi di diri saya! Jadi kenapa dengan diri saya sampai ilfeel begini? Ini sih beberapa alasan yang logis (menurut saya) :

Tersugesti hasil Psikotest 
Jadi 5 tahun yang lalu saya pernah ikut les buat psikotest, nah guru les saya bilang kalau dari hasil uji coba psikotest itu saya berbakat di bidang bahasa. Ini yang bikin saya mau membuktikan kalau memang saya peka sama yang namanya bahasa dan bisa menirukan dengan baik bahasa Indonesia tanpa medok. 
Saya Suka Menjadi Misterius 
Agak jail sih sebenernya mencoba misterius dan nyuruh orang-orang nebak asal saya darimana, tapi pas ngomong bahasa Indonesia beberapa orang bilang saya ini bukan orang Jawa, ada yang bilang saya orang Jakarta, Bali, bahkan yang kemarin dikira orang Sumsel, buat saya ada keasyikan tersendiri ketika mereka mencoba menebak. 

Seperti yang saya katakan sebelumnya, ada kekhawatiran ketika kembali ke kampung halaman, takut bahasa Indonesia saya jadi medok lagi, soalnya nggak ada temen yang bisa diajak ngobrol bahasa Indonesia. Tapi saya menemukan sebuah solusi. Solusi ini terinspirasi oleh Heru Arya penulis di tulisanwortel[dot]com. Jadi si Heru ini ngaploud beberapa suaranya di soundcloud, akhirnya kepikiran deh, kenapa nggak ikutan buat soundcloud aja? Sekalian ngelatih bahasa Indonesia biar nggak medok lagi. Alhasil jadilah rekaman suara ala kadarnya, nggak pake ngedit-ngedit, hehehe.. masih males belajar buat ngedit. Buat kawan-kawan blog yang lagi senggang, tolong dengerin suara saya ya, kasih penilaian gitu, medok apa nggak kalau saya ngomong bahasa Indonesia. Nggak pake bohong yah..! Saya nggak mau ada kebohongan diantara kita, hohoho




NB : Jangan dibawa ke hati ya postingannya.. buat kawan-kawan blog yang ngerasa saya nggak bangga sama identitas saya sebagai orang Jawa terserah. Tapi asal kalian tahu saja, masih banyak anak muda Jawa yang nggak bisa bahasa Jawa halus atau yang kami sebut boso kromo. Sejelek-jeleknya saya dalam berbahasa Jawa, saya masih paham dan mampu melafalkan dan bercakap-cakap menggunakan boso kromo. Bukannya sombong, tapi begitulah kenyataan yang ada, kalau nyatanya boso kromo mulai terkikis di tanahnya sendiri.


Baca Artikel Populer Lainnya

43 komentar

  1. sepertinya ini masalah semua orang daerah Mbak Piitt...
    aku pun begitu.... kata orang-orang aku kalau ngomong pake bahasa Indonesia tuh medhok banget....
    pernah harus banget dengerin rekaman suara wawancara buat bikin transkrip. pas dengerin rekamannya malu sendiri sama suara yang cempreng dan medhok... *ngumpet di bawah kasur saking malunya* :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Mirip pas aku nonton video study tourku, aku langsung ilfeel :v

      Delete
  2. Hihihi, aku yo kadang ra sadar kalau bicara logat ngapaknya kelihatan. Qeqeqe. Nggak papa, biasanya pada terhibur kalau aku keluar ngapaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau orang lain aku yg ngomong aku suka mbak, malah seneng ngedengerinnya. Ngapak2 gitu lucu lho mbak XD

      Delete
  3. Bener banget, aku juga asli orang sunda kalau ada yang ngajak ngobrol pake bahasa indonesia tetep deh aku suka bawa-bawa bahasa sundanya walaupun dikit-dikit kecampur gitu haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pingin bisa bahasa sunda wid :(

      Delete
  4. Hahaha sama saja, kalau dikampung mah bahasa Indonesia akhirnya juga jarang dipake :D

    Btw mbaknya ini apa orang kandangan ya? atau apa pernah sekolah di smansa pare? kok ada lumayan banyak teman mutual efbi orang kandangan ya? heheheh :D

    Soal masalah rekaman soundcloud, Ini mah bahasanya udah kayak orang Kediri, bukan orang Indonesia,hahha "Bohong itu nyakitin tau" dengerin itu kok merinding yaa... Ndak medok kok mbak, biasa saja deh dengernya. salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mas yoggi.
      Jangan2 mas yoggi fans aku ya sampe tau SMAku dimana, hahahaha.. Atau kita 1 SMA juga dulu?

      Merinding.. Hantu kali bikin merinding

      Delete
    2. Gilee fans haha :D
      Soalnya temenan sama pak made sama pak Eko juga sih. Haha mungkin aku adek kelasmu mbak, lulusan smansa '13 XD
      Btw, aku dulu juga kakak kelasnya si Ita waktu SMP, adiknya mbaknya kan itu? Heheh

      Salam kenal(lagi) :D

      Delete
    3. Lah fix.. Tonggo dewe nek ngeneki :p

      Delete
  5. Waah.. sama banget Mba..

    dulu awal aku kuliah di Semarang hampir semua temanku bilang logatku aneh.
    ndilalah temen kosku kebanyakan orang sunda sama Sumsel, jadilah aku sering dikira orang jkt, sunda atau sumsel. pernah ketemu orang di acara nebaknya aku orang Jambi.
    eh, pulang kampung trus pindah lagi ke semarang jadi medok lagi deh.. yawes disyukuri saja kali ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belum bisa nrimo mbak kalau medok lagi :(
      Udah kesugesti ama rekamanku yg dulu di video study tour mbak. Ilfeel abist! Makanya pake souncloud bukan buat nyanyi tapi ngerekam suara, hahaha

      Delete
  6. Hah masa segitunya ga ada yg bisa diajak ngomong bahasa Indonesia?? :o
    Aku aja di Bandung baru bisa bahasa Sunda waktu sekolah ke Jatinangor dan Tasik, di Bandung mah pake Indo mulu x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukannya g ada sih fir, cuman di jawa itu ngomong sesama jawa pake bahasa indonesia itu aneh rasanya. Daripada di jabar, jawa nih lebih solid ngomong bahasa daerahnya.
      Aku juga pas kuliah itu ngedengerin temen2 dari jawa barat atau main ke bandung g pake bahasa sunda, tapi indonesia

      Delete
  7. Aku sering posting random, jadi aku alay :D *loh, kok seneng*
    Ternyata suara kak Pipit lembut, khas orang jawa ^^
    Gak medok, kok, kedengaran biasa aja di kuping aku. Aku malah pengen banget bisa ngomong bahasa jawa dan ada aksen jowone, dari bayi udah di jakarta sih, jadi gak bisa, boro-boro bisa boso kromo :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajar sih wi, kan kamu lair gedhe di jekardah. Kayak gitu pun tergantung keluarga ama lingkungan juga. Temenku yg lahir gedhe di maluku bisa bahasa jawa, soalnya keluarganya ngelatih anak2nya buat ngomong bahasa jawa dirumah

      Delete
  8. Lah.. sama mbak.. saya berusaha keras juga tetap tidak bisa menghilangkan medok. Kalau diem kayak orang flores atau batak tapi kalau mulai ngomong akan terlihat asli jawanya. Meski lahir di Sumatera, tetapi boso kromo tetap bisa karena lingkungannya ya Jawa.. Lantas, bila kita medok bahasa (bukan medok main wanita) apakah itu berdosa? hehehe.. salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah masnya pujasera ya? Hehehe
      Ya dosa dong mas, kalo medokannya sama istri sendiri ya berpahala mas :p

      Delete
  9. Gue juga ngerasa aneh kok kalo liat video lagi mgomong sendiri gitu. Kebetulan gue kuliah di jawa juga. Dan irang jawa yg medok itu lucu. Apalagi kalo cewe. Apalagi kalo giginya gingsul gitu terus badannya kecil. Jadi tambah lucu aja. Ini komentar macam apa sih.

    ReplyDelete
  10. Iya, saya rasa ini masalah semua orang di indonesia yang kenyataannya bersuku suku otomatis memiliki budaya yang tidak sama satu sama lain. Nah, ini nih yang kadang terbawa saat berbicara dengan orang lain atau saat instropeksi diri. Bagi saya, ya,,, menghibur sih,,, Hehe tapi berusaha untuk menjadi indonesia banget. Sip!!

    ReplyDelete
  11. Suara kamu di soundcloud udah nggak medok, tapi kenapa kayak di tahan tahan yaak wkwkw
    Aku juga medok kok piit. Selow, temen kuliah malah aku ajarin.
    Ya meskipun pas ngomong 'gue', temen temen jadi pengen nonjok saking medoknya. Tp gak apa apa. Emang ilifilin sih ya kadang hahaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. G ditahan sih li, itu earphonenya agak aku jauhin, soalnya pas ngerekam dari deket suara nafasnya kedengaran kenceng banget, hahahaha

      Delete
  12. Akuuuu
    Aku medok parah, mslah cenderung ngapak soale asli kebumen hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucu tau mbak medok ngapak gitu, aku pingin niruin tapi bawaannya malah keselek

      Delete
  13. Justru saya sebagai orang sunda pengen banget nih bisa belajar bahasa yang lainnya seperti bahasa jawa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, saya juga pingin bisa bahasa daerah yg lain

      Delete
  14. coba liat yg pernah upload "ora ngapak ora enak"...hehehe...banyak dpt jempol tuh...btw, nice artikel..

    ReplyDelete
  15. Ups, jadi inget ketika iseng ngelamar kerja jadi customer service.
    Di papan pengumuman tertulis dengan jelas: suara tidak boleh medok!

    Alhasil, saya pun gagal lulus tes :D

    Hahaha.

    Nggak usah terlalu dipikirin deh Mbak.

    Setiap orang Indonesia yang ngomong bahasa Indonesia rata-rata masih terbawa logat bahasa daerahnya.

    Berdasarkan penelitian yang saya lakukan, orang Jawa yang bhasa Indonesia sangat medok berasal dari daerah Mataraman (Solo-Yogya-Semarang-Ponorogo-Madiun-Magetan-Ngawi-Nganjuk-Blitar).

    Cara saya ngomong juga medok banget, kok. Mungkin, lebih medok daripada Mbak Pipit.

    Tapi mau gimana lagi, udah bawaan bayi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya g bisa mas, mau g dipikirin yg namanya manusia kan unik, hal2 yg g penting bisa jado penting dan kepikiran

      Delete
  16. Tapi menurut aku sih, Medhok itu EKSOTIS. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Tapi pas ngedengerin suara sendiri medok aku merasa nista

      Delete
  17. Saya juga pernah bikin vlog dan emdd medok sangad

    ReplyDelete
  18. lucu juga sih mendok gitu. gue juga kalau ke kampung, bakalan kembali lagi mendok. padahal kalau di kota mah, bahasa sok gaul gitu gue nya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Emang gitu, saya juga pas ketemu temen2 dikota pasti ketularan ngomong gaulnya

      Delete
  19. suaranya merdu, bikin merinding
    sama sekali gak kedengaran medok..

    kalo aku sih yes,
    gak tau dani gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak gini merdu? Terus taraf isyana apaan mas? Hahaha

      Delete
  20. ya karena kebiasaan ngomong pake bahasa daerah setiap hari pasti kebawa logat daerahnya, saya juga gitu, saya orang sunda dan kalau ngomong bahasa indonesia, bahasa sundanya suka kebawa dikit-dikit karena kebiasaan.. hehe

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan