3 Hari Untuk Selamanya

12:36:00 PM



Judul : 3 Hari Untuk Selamanya
Genre : Drama
Sutradara : Riri Riza
Bahasa : Indonesia
Tanggal Rilis : Juni 2007
Durasi : 104 Menit

Setelah sekian minggu saya tidak update tema-tema yang ada di AVVENTURA, akhirnya di Rabu Review kali ini saya mau berbagi salah 1 film lawas Indonesia. Gegara AADC 2, saya penasaran sama salah 1 film Nicholas Saputra yang kali ini berpasangan dengan Adinia Wirasti. Alhasil, ngubek-ngubek forum dan akhirnya ketemu juga film yang diberi lebel 18+ ini. Buat kalian yang penasaran, simak dulu video trailer 3 Hari Untuk Selamanya.



Ini Bukan Tujuan, Namun Hikmah di Balik Perjalanan



2 orang saudara sepupu, Ambar (diperankan Adinia Wirasti) dan Yusuf (diperankan Nicholas Saputra) melakukan perjalanan ke Jogja untuk menunaikan tugas dari Ibu Ambar, membawa sekotak barang pecah belah untuk Malam Midodareni. Sebenernya hanya Yusuf saja yang mengemban tugas ini, namun karena kelalaian Ambar, akhirnya ia pun turut serta menemani Yusuf dalam perjalanan panjangnya menuju Jogja. Tak seperti kebanyakan orang, perjalanan Jakarta-Jogja yang mampu ditempuh setidaknya sehari sampai, menjadi lambat karena Ambar mengajak Yusuf untuk menyusuri Bandung. Setelahnya mereka masih berputar-putar karena tersesat dalam perjalanan. Namun perjalanan ini tak hanya sebuah perjalanan biasa, karena akhirnya membawa perubahan pada diri Ambar dan Yusuf. Merenungi setiap jalan yang mereka lalui bersama, mengetahui perbedaan antar 2 insan, dan membentuk sebuah cerita perjalanan panjang yang berkesan.



Film 3 Hari Untuk Selamanya, merupakan salah 1 karya dari Riri Riza yang dibuat dalam bentuk Road Movie. Ketika menonton film ini kesan yang saya dapat di awal bosan. Alurnya tergolong lambat dan kisah seru mereka baru terasa hampir di pertengahan durasi film. Pas sampai di pertengahan waktu, saya baru ngerasain feel dari film ini, tapi pas asik-asiknya nonton, ngikutin cerita, buset dah.. banyak juga adegan yang dipotong. Jujur aja nih saya kecewa banget terhadap pemotongan adegan di film ini, kenapa? Soalnya adegan yang dipotong memiliki kekuatan menggabungkan semua alur cerita yang disajikan. Jadilah pas terakhir mau ending kayak plonga-plongo gitu. Berasa aneh, ngganjel, dan nggak pas aja gitu, nggak logis aja eksekusi film 3 Hari Untuk Selamanya. Padahal kalau dari segi cerita beda, akting pemainnya dapet, nilai-nilai yang disajikan bisa saya tangkap.


Walaupun bernilai 2.5  karena kekurangannya termasuk gedhe menurut saya, tapi film 3 Hari Untuk Selamanya masih patut buat kalian tonton. Tema dan cerita yang jarang digunakan sineas-sineas Indonesia, bikin film ini punya daya tarik tersendiri, cuman yah siap-siap kuciwa aja kalau ngerasa nggak puas karena adegan-adegan yang kepotong. 

Baca Artikel Populer Lainnya

23 komentar

  1. Semakin banyak di potong atau di sensor malah semakin penasaran ya sama adegannya sih kalau aku hahaha. Beneran deh aku malah baru tahu kalau ada filmnya Nicholas sama Adinia :D

    ReplyDelete
  2. Lah kok lasut sih jadi sama Adinia Wirasti *salah fokus*
    x))
    Hngggg jadi penasaran tapi takut baper, ah. Huahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah g usah nonton fir, kamu bakal baper gara2 ada adegan yg dipotong

      Delete
  3. filmnya tahun berapa pit? romance kah ini?

    kayaknya sinopsis nya sik karna perjalanan mereka ke jogja yg akan banyak waktu. tapi, karna banyak adegan yang didalamnya padahal puncak feel ada disana. berasa agak kecewa duluan hhe. Tapi tetep patut di tonton hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini tahun 2007 di, udah lama
      yup, inti di film ini itu ada di perjalanan mereka dari jakarta ke jogja, dan adegan puncaknya udah dipotong ama lembaga sensor

      Delete
  4. Ini film emang agak lama ya.. pernah denger soalnya, dan di review ini nggak dijelasin detaolnya kayak gimana ceritanya, makanya gue masih belum nangkep ini film sebenernya kayak apa hehe .. minimal dijelasin dikit apa yang bikin jadi merenungi setiap jalan yang mereka lalui bersama, mengetahui perbedaan antar 2 insan, dan membentuk sebuah cerita perjalanan panjang yang berkesan.

    Cuma dikasih tau dikit yang nyasar2 di Bandung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya mau jelasin lebih detail pak edotz, cuman ini film alurnya lambat, dan baru di pertengahan durasi kita bakal nangkep keseruan film ini, jadi mau cerita agak detail takut spoiler nantinya.

      Delete
  5. Sepertinya recommended juga nih filmnya, googling ah. :D

    ReplyDelete
  6. Huwaaaa Mamas NicSap. Si tampan Nicholas Saputra. Uhuuuu ....

    Aku baru tau banget tentang film ini. Awalnya nggak paham, sampai aku beneran tonton trailer-nya. Keren juga.

    Cuma emang beneran bamyak adegan yang dipotong? Yahhh ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya kalau film2 kayak gini jarang yang tau sih.
      iya.. adegan pentingnya juga, bikin kecewa berat!

      Delete
  7. Jadi, gegera banyak dicut pada beberapa adegan, lo tiba2 ngasi Rate yg rendah ya pit? Hahaha. Parah lo.

    Gue sih, kalo ada adegan dicut, gue pahami dulu. Karena, terkadang gak semua penonton bisa ngerti alur setiap cerita dari film. Nah, para creator selalu berusaha menyampaikan dalam bentuk yg sederhana. Jadi, buat gue sih, kalo pemotongannya karena hal penting, keknya fine aja. Tapi, kalo bener yg lo bilang di bagian inti, gue lumayan kecewa juga, sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. masak parah? g deh, suer!
      jdi gini her, coba kamu liat trailernya, nah disitu ada adegan nico yang siap bobo bareng buat bertempur. eh pas nonton filmnya ini adegan g ada, padahal kalau menurutku, adegan ini tuh penting banget her. adegan penghubung semua kisah perjalanan mereka selama 3 hari. eh tiba2 ilang dipotong lembaga sensor, yaudin.. pas mau ending cuman plonga plongo doang, soalnya ceritanya jadi berasa ngawur

      Delete
  8. Ada si ganteeeng hahaha.

    Wih aku juga pernah denger film ini, tapi belum pernah nonton.

    Jadi ceritanya hanya 3 hari selama perjalanan itu aja, Kak? Durasi filmnya berapa lama btw?

    Riri Riza emang sejauh ini nggak mecewakan sih filmnya. Nggak tau tapi sama film ini. Untuk adegan yang dipotong itu pure dari hasil filmnya? Kok bisa dipotong? Terus mereka syuting gitu buat apa dong kalo ujung-ujungnya dipotong-__-

    Aku nggak suka sama film yang endingnya nggak memuaskan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau g salah dipotong sama lembaga sensor, itu adegan ranjangnya nico sama adinia. Padahal kalau menurutku penting banget loh adegan itu sebagai puncak cerita pencarian perjalanan mereka

      Delete
  9. 3 hari untuk selamanya. I think dari judulnya bikin penasaran.
    Tapi label 18 ya? Aduh, masih 17, masa harus nunggu september dulu?
    Ya udahlah, tancap gas. Polllll!
    Aku save list ya Mbak. Thanks for review-nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah nonton aja ris, g ada apa2nya kok di film ini

      Delete
  10. lumayan lawas ni film.
    sayangnya gw gag bgtu suka dgn genre film cinta2an ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini bukan cinta2an. Film genre Drama yg menceritakan sebuah perjalanan dalam kehidupan anak muda

      Delete
  11. Ini film lama banget, inget-inget lupa gitu hehehehe seingetku udah nonton, tapi kok lupa ya hadewww
    Gak seru rasanya kalau ada banyak adegan dipotong, soalnya kurang nendang endingnya. Tapi kalau yg main aja Nicholas tetep suka jadinya, lol bgt kan aku hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, g seru filmnya soalnya diadegan penting malah difotong sadis ama lembaga sensor

      Delete
  12. saya baru tahu deh kalau ada film yang judulnya 3 hari untu selamanya, kalau saya pribadi sih pasti bakal bosen kalau alurnya lambat gitu.. hehe

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket