AWKARIN dan Buku Harian, Ini Era Tanpa Privasi

9:58:00 AM



Di era serba internet kayak jaman sekarang ini, semua orang bisa jadi bintang dadakan. Kenapa incess bilang bintang dadakan? Soalnya pake modal sosmed doang, kalian bisa ngartis. Jaman sekarang kalau mau terkenal dan dikenal tuh gampang, aktif aja di instagram biar jadi selebgram, nggak bisa bikin foto kontroversial biar banyak yang follow and like? Bisa banget ngikutin jejak saya jadi blogger *kepedean.

Beberapa waktu lalu ada berita heboh dan jadi viral di mana – mana soal Awkarin, kalian pasti tahu lah, minimal pernah denger nama dia. Cewek yang satu ini emang artisnya ask.fm dan juga instagram, nggak lupa doi ikutan bikin channel youtube buat melebarkan sayap ketenarannya. Kebanyakan kontennya disukai sama adek – adek gemes jaman sekarang, slogannya sih “Nakal Boleh, Bego Jangan”. Kenapa tiba – tiba semua orang ngomongin Karin beberapa waktu lalu? Soalnya doi nge-upload video berisi curahan hati abis diputus pacarnya, dan lihat, dia bahkan muncul di One The Spot, sebagai fenomena alam yang menakjubkan. Amazing!


Jadi postingan kali ini akan berisi tentang Karin? Jawabannya NO! Tapi tentu saja masih ada sangkut pautnya dengan fenoma Karin yang kehebohannya sudah agak meredup. Saya sempet mengutarakan, semua orang bisa jadi bintang di era internet ini, lalu dihubungkan dengan Karin, maka Karin adalah salah satu dari sekian banyak orang yang menggunakan sosial media buat mendongkrak popularitas. Masih banyak lagi orang – orang (yang disebut) hits di media sosial dengan jumlah like dan komentar  yang nggak kalah sama artis TV. Kalau dipikir – pikir mereka nggak pernah muncul di TV, nggak seliweran terus di acara Dasyat, Inbox, atau sejenisnya, jadi penonton bayaran juga nggak pernah, tapi terkenal banget di jagad sosmed. Itulah kekuatan sosial media saat ini. Kalian pasti tahu facebook, tahu banget pastinya dan tentu saja kalian pasti salah satu pengguna dari situs pertemanan yang masih berjaya hingga saat ini. Ditambah twitter, lalu ada instagram, ada path, snapchat, blog, youtube dan bla bla bla yang nggak ada habisnya.

Apa persamaan dari semua sosial media tadi? Mereka memberikan fasilitas untuk berbagi seluruh kegiatan kalian dengan seluruh manusia di dunia ini, kecuali dunia lain. Kalau ngikutin semua tren yang ada, nggak bakal ada habisnya, bener nggak? Incess sendiri mencoba selektif buat milih sosmed apa aja yang perlu incess ikuti dan incess tinggalkan. Sebagai mantan anak asrama yang telat banget tahu soal sosmed, saya merasa ada untungnya juga. Mungkin sebagian dari kalian mikirnya, ‘Ih.. Pipit nggak gaul!’, wajar.. tapi beneran deh, hasrat yang nggak menggebu – gebu dengan sosial media tuh bisa bikin ati ayem *ah masak?*. Cuman nggak munak juga, saya kadang – kadang pingin install berbagai macam aplikasi sosmed di smartphone, tapi akhirnya urung tiap kali inget, temennya itu – itu doang dan kasihan henpongnya kalau terlalu incess paksa dengan pemasangan berbagai aplikasi *pengalaman smartphone rusak.

Ingin berbagi dan maunya dunia itu tahu, “Gue lagi seneng nih!”, “Gue lagi sedih banget!”, “Gue mau boker, lu harus cebokin gue!” oke, yang terakhir abaikan. Sosial media memberikan akses buat siapa saja buat berbagi keseharian bahkan isi hati sekalipun. Fenomena curhatan Karin, bisa terjadi pada siapa saja, nggak cuman Karin doang, kalau saya mau saya juga bisa *edyaan!*. Ini artinya apa? *mikir dulu*, artinya udah nggak ada privasi antar manusia di era internet. Jaman internet membuat semua orang ingin “DIKASIHANI” oleh umat manusia lainnya. Kebanyakan, manusia jaman sekarang haus banget dengan simpati dari manusia lainnya, tindakan ini diwujudkan dengan nge – share segala tindak – tanduk kita lewat status facebook, kicauan di tweet, foto di instagram, dan yang lainnya. Era internet bikin “AIB” yang harusnya kita simpan baik – baik, kita umbar dengan mudahnya di jejaring sosial.



Kalau kita balik ke beberapa tahun yang lalu, pas sosmed belum jadi makanan sehari – hari kayak sekarang, yang namanya curhat, paling banter ke temen deket, sekalinya bocor, perasaan malu yang nggak tanggung – tanggung bikin kita enggan buat keluar rumah. Kalau udah kayak gitu mending curhatnya ama buku harian aja, aman dan nyaman, nggak bakal ada yang  tahu, kecuali buku hariannya ilang dan ternyata dicolong temen terus disebar satu sekolah, KIAMAT!

Buku harian itu cuman salah satu sarana buat nyurahin isi hati. Keunggulan generasi yang belum kenal sosial media itu paham arti privasi, paham kalau punya malu, dan tahu kalau “AIB” bukanlah cerita menarik buat diberi tahu orang sekampung, bahkan orang satu rumah pun jangan sampai tahu kalau perlu, bisa – bisa dicoretlah nama kita dari daftar KK.

Tiba – tiba buku harian. Kalau ngomongin ini, kalian sempet nggak nulis – nulis di buku harian? Saya sempet banget, bahkan sampai kuliah saya masih nulis, walaupun nggak tiap hari. Buku harian itu salah satu sarana paling aman buat nyurahin hati ala remaja – remaja yang belum kenal sama sosmed. Ditulis dengan rapi, dikasih pulpen warna – warni biar kece, ditempelin stiker atau tokoh anime favorit, biar betah nulisnya. Selain itu nama – nama orang yang kita masukin di buku harian kita samarkan, antisipasi kalau nanti dibaca sama pihak yang nggak bertanggung jawab, biar mereka nggak tahu siapa yang dimaksud. Habis itu, buku harian dikasih nama, jadi pas nulis nggak cuman “Dear Diary”, ada julukan lain buat buku tulis yang setia menemani. Aaarrrghhh.. jadi nostalgia gini.

Tapi kalau diinget – inget emang bener sih, saya dulu kayak gitu, bahkan pas kuliah, buku harian itu selain buat nulis catatan keseharian, bisa buat gambar – gambar ngasal. Cerita dikit nih, boleh ya, boleh dong, kan blognya princess *nggak usah protes*. Kalau beli buku catatan harian itu yang kualitas kertasnya bagus dan sampul yang menarik jadi pilihan. Soalnya percuma banget beli buku catatan yang sampulnya bagus tapi kertasnya tipis, bisa koyak tiap kali digambarin, atau sebaliknya beli buku catatan yang kertasnya bagus tapi sampulnya biasa aja, nggak ada istimewanya, jadi males nulis dan gambar. Terakhir kali beli buku catatan pas kuliah, di toko buku yang letaknya di Jatinangor Townsquare. Bukunya bagus, sampulnya menarik, kualitas kertasnya juga bagus. Seneng dong pastinya, tapi timbul juga kekhawatiran, gimana kalau misalnya buku catatan incess udah abis, harus ganti buku baru dong? Masak incess harus ke Jatinangor buat beli buku catatan doang? Kediri – Jatinangor? Harga tiket sama harga buku catatan, mahalan harga tiket ooooiiii!!!!

Tenang Pit, tenang! Ini udah jamannya internet, kamu bisa belanja online.



Astaga, demi dewa, incess lupa kalau idupnya di jaman internet. Jadi inget kalau bisa beli buku catatan via online di Knock StoreProject. Knock Store Project itu olshop spesialis buat notebook kawan – kawan. Yang incess suka dari notebook Knock Store Project ini sampulnya menarik dan kualitas kertasnya oke. Yang bikin plus plus lagi, kalian bisa custom sampul sesuai keinginan. Sampul halamannya itu terbuat dari hard material dengan bahan doff, jadi nggak perlu khawatir gampang rusak, bahkan lecek sekalipun. Ditambah kualitas kertas yang bagus, bikin incess semangat nulis dan corat – coret gambar. Buat kalian yang penasaran, bisa langsung kepoin Knock Store Project.

***


Jadi kawan – kawan blog  yang berbudi luhur *sok nge-Mario Tegar*, di era internet, yang serba bebas dan nggak ada ruang privasi, kita dituntut buat jadi manusia cerdas yang nggak kebudak sama kecanggihan teknologi. Bukan berarti kita melawan arus kemajuan, tapi bagaimana kita pintar mengatur diri buat nggak berlebihan, nge – share boleh aja kok, tapi sebatas wajarnya aja. Fenomena Karin bisa jadi salah satu pembelajaran bahwa sosial media itu kejam dan nggak main – main kekuatannya. Kalau mau curhat bisa lewat buku harian, ke temen atau orang tua, bahkan lebih baik dari semua itu adalah Tuhan, sandaran yang paling tepat saat kau senang maupun sedih. Yuk balik lagi ke rutinitas, waktunya incess kerja nih, have a great Monday all!

Baca Artikel Populer Lainnya

29 komentar

  1. Daku malah blognya isinya curhatan semua. Ku jadi sedih kalau baca tulisan gini. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. cup cup cup.. sini incess lapin air matanya

      Delete
  2. Wah menarik neh, jadi ingat hobby nulis diary pas zaman masih bujang dulu he3

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau udah nikah, diarynya istri ya pak? #eeaaaa

      Delete
  3. Sebenernya sih balik lagi sama masing-masing individu yang make social media itu juga sih, banyak juga kok yang jaim di sosmed dan ga terlalu mau ngekpos kehidupannya pribadi, bahkan akun sosmednya di private. jaman dan teknologinya sih ga salah, yang salah penggunanya.

    btw, blognya udah ku follow ya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku g pernah maksud nyalahin jaman dan kemajuan teknologi, tetep yg harus cerdas tuh kita sebagai user, karena kita (manusia) yang menciptakan kemajuan untuk mempermudah aspek2 dalam kehidupan. Tapi sayangnya kenapa banyak "diperbudak" teknologi

      Delete
  4. Pit, gue ngebaca kalimat ini "Astaga, demi dewa, incess lupa kalau idupnya di jaman internet." kok ngerasa aneh gitu, ya. Gak tau, deh. Aneh aja. Serasa ada yang gak natural dari diri lo...

    Btw, ngomongin soal penggunaan Social Media, sebenarnya pengen sih, gue bahas di blog, karena begitu banyak yang masih (terkadang) menyalah teknologi sudah memperbudak.

    Aslinya, sih. Manusianya aja gak ngerti cara memporsikan diri dalam manggunakannya.

    Karena, terbukti dengan adanya teknologi, lo bisa punya blog. Dan masih banyak hal lain yang tentunya sudah membantu diri lo dalam menuju hidup yang lebih baik.

    Tapi, gue sih udah jarang curhat lewat Note gitu, terus ditulis. Cuman, paling menuliskan note yang isinya impian apa yang mau gue capai. Tetep, gue tulis di blog. CUman, blonya hanya untuk gue baca suatu saat nanti. Nggak gue publikasikan. :)

    Btw, makasih infonya pit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi postingan ini kesannya nyalahin teknologi ya?
      kayaknya harus dirombak lagi deh, postingannya. asli g ada niat buat nyalahin teknologi, maunya postingan ini ditekankan pada manusianya yang terlalu over.

      dengan teknologi, aku kebantu banget her, dan karena teknologilah aku bisa share tulisanku lewat blog. aku mengakuinya. tapi kita juga belajar buat pinter dalam menyikapi kemajuan teknologi, bukan mendewakannya sehingga terlalu berlebihan.

      sekali lagi, kayaknya postingan ini harus aku kroscek ulang, soalnya banyak banget yg ngira aku anti teknologi. mungkin kalau kamu liat komentar ini, bisa kasih tahu bagian mana yg bikin kamu ngerasa bahwa aku menyalahkan teknologi atau bahkan anti? biar bisa aku ubah secepatnya

      Delete
  5. Kak pit aku juga suka nulis di buku diary. FYI : buku diary aku dulu ada yang gambarnya F4 terus ada gemboknya juga lohhh... Jadi maman 😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga ada gemboknya lho, tapi gambarnya kelinci :3

      Delete
  6. Ekeke, nostalgia jaman 90-an ya Mbak. Saya demen banget koleksi kertas loose leaf yg warna warni buat catatan harian :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau loose leaf g tega dicoret2in ToT

      Delete
  7. Wah ternyata sekalian soft selling artikelnya hahahaha... Leh uga nih.

    Anyway semakin maju teknologi biasanya selalu ada yang jadi "korban". Termasuk buku diary. Karna dulu belum ada socmed makanya buku diary laku banget.

    Bedanya zaman sekarang buku diarynya jadi online. Intinya sih sama, kalo ga curhat ya ngasih tau kegiatannya hari ini. Beda platformnya doang.

    Sekarang karna platformnya bisa diliat sama semua orang, kita mesti milih-milih mana yang harus dishare sama orang lain, mana yang mestinya kita simpen sendiri. Biar ga jadi bumerang buat kita aja sih.

    ReplyDelete
  8. Ciaa bahas awkarin yaa haha. aku sudah lihat videonya dia yang booming itu. dan ternyata aku baru tahu loh kalau masuk on the spot segala hahaha.

    untuk penggunaan sosial media sih sebenarnya kembali ke diri masing-masing. seharusnya upayakan agar sosial media yang kita milikki itu benar-bear kita isi dengan hal yang bermanfaat aja, bukan hal yang malah bikin fitnah.

    zaman emang semakin modern, entahlah, sekarang kayaknya privasi sudah gampang banget buat diumbar yaa.

    ReplyDelete
  9. Wakakaka si awkarin masuk ke on the spot sebagai kategori apahhhh??!?!?! LOL!
    Dulu juga gue suka nulis buku diary, jaman jaman SD, gue tulisin semua anak anak yg suka jailin gue, dan gebetan guru kece yg ngajar bahasa inggris hahahah. Tapi yah bagi gue sih (di umur gue yg segini) curhat sama buku diary ngga enak, nggak bisa diajak ngomong, nggak bisa dapet nasehat. Itu mah sama aja dengan memendam sendiri dong.
    Di mata gue sih social media nggak buruk buruk amat, karena ya balik lagi ke cara penggunaan masing masing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. what curhat pake bahasa inggris pas SD? warbiasah!

      Delete
  10. Ahahahahahahahahahahahahahah sumpah kalo kesebar waktu SD sih ya iya kayak kiamat malu amat. Tapi waktu SMA buku harian aku mah dibacain sama temen temen tapi ga malu. Hahahaha. Hahahahahahahahhahahahahahahahhahahahaha. Apa bedanya w ama karin.
    Bedanya dia kontroversial sih. Dah.

    Eh yuk kita juga bisa terkenal kayak karin tinggal curhat aja bikin drama yha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayuk fir, gatel juga pingin bikin video heboh! hahahaha

      Delete
  11. Aku pengen hening di medsos tapi masi butuh buat promo blog gimana dunk incess baeknyyaah ahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. gini aja sist, puasa bikin status, tapi buat promo blog sah aja, #menyelesaikanmasalahtanpasolusi

      Delete
  12. itu.. itu pembatas bukunya keren banget xD
    dulu jaman smp nulis diary sih, tapi pas sekarang dibaca lagi malah rasanya pengen balik ke jaman itu terus nampar diri sendiri, haha.. begitu juga dengan postingan di internet/sosmed, aib aib..
    Rasanya sekarang mau nulis dan share yang ringan-ringan biar terhindar dari drama dan rasa ingin menampar diri sendiri di kemudian hari.

    Tapi buku jurnal gitu keren sih buat ditenteng pas lagi jalan (biar keliatan beda aja nenteng buku :p) apalagi bisa custom design.

    ReplyDelete
  13. Why always awkarin?
    Haha.. Aw.. Emang awkward bgt dia,, jangan2 putus bohongan lagi.. 😄

    ReplyDelete
  14. budaya nulis di Diary sekarang kayak udah kuno ya, banyakan pada pengennya nulis di sosial media, mereka nggak sadar apa ya kalo di sosial media kan bisa dilihat semua orang, malah jadi nggak bebas kan kalo ngata-ngatain orang hehehe... tapi ya itu dampak buruknya era era kekinian kaya sekarang ini

    ReplyDelete
  15. Sebelumnya gue cuman deger karin, wkrin, Awkarin apalah itu, tapi lewat tulisan mba pipit ini jadi lebih mendalami gue tentang siapa sebenernya Awkarin itu. Oh jadi dia begitu. Lagi-lagi social media power.

    Namun, kalo social media power yang kita gunakan untuk hal yang positif, dan nanti bonusnya kita bisa jadi viral dan terkenal, itu mah bagus. Tapi menurut gue ya cara yang dilakukan Awkarin ini sedikit aneh, hmm ya aneh aja menurut gue.

    Custom notebook di instagram udah banyak sekali ya, mau ah pesen. Tapi kayaknya aku harus berkonsultasi dulu dengan pundi-pundiku

    ReplyDelete
  16. Aku jarang nulis diary, gara-gara tulisanku jelek :( Tapi semenjak kenal blog, aku jadi seneng. Soalnya aku bisa nulisin curhatan tanpa membuat mataku pedes saat aku membacanya lagi. Untung tulisan di blog nggak ngikutin tulisan penulisnya, bisa-bisa tulisanku nggak ada yang mau baca gara-gara tulisannya kayak cakar ayam :')

    Bener kata Incess. Share yang sewajarnya aja :))

    ReplyDelete
  17. gak semua harus dibagi disosial media... walau curhat di blog atau fb..pasti banyak yang ditutupi...

    ReplyDelete
  18. wakakka... salah satu fenomena alam on the spot :D

    tapi memang bener lho.. gak semua yg curhat2an dimana2 bisa langsung viral kayak akwarin, mau ngeblog twit path dll kalau gak "fenomena alam" gak akan bisa viral

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket