Our Times, Nostalgia Surat Berantai

3:26:00 PM



sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Our_Times

Judul : 我的少女時代
Judul (Romaji) :  Wo De Shao Nu Shi Dai
Judul (Inggris) : Our Times
Genre : Romansa, Komedi
Sutradara : Frankie Chen
Bahasa : Mandarin
Negara : Taiwan
Durasi : 134 menit
Tanggal Rilis : 14 Agustus 2015

Vivian Sung sebagai Lin Zhen Xin muda
Joe Chen sebagai Lin Zhen Xin dewasa
Darren Wang sebagai Xu Tao Yu muda
Jerry Yan sebagai Xu Tao Yu dewasa
Dino Lee sebagai Ou Yang Fei Fan
Dewi Chien sebagai Tao Min Min

“Eh kalian udah nonton Our Times belom?”, salah satu teman princess nanyain di grup kumpulan pecinta oppa-oppa koriya. “Belom!!”, jawaban jamaah 3 orang yang belom nonton termasuk saya. “Ayolah nonton, bagus banget tau! Pit, nonton lah, nanti review di blog. Nonton yah Pit..”, temen princess kumat, maksa-maksa nonton dan nyuruh ngereview di blog. Akhirnya demi menyenangkan hati sang teman, princess nonton juga, dan tanpa disangka-sangka, minggu ini Our Times akan menemani Rabu Review kalian.






Storyline


Hidup sukses dari segi karir dan juga percintaan, kurang apalagi coba? Cuman yang namanya sempurna emang cuman punyanya Andra and The Back Bone, eh salah, punya Tuhan yang bener. Lin Zhen Xin, yang sukses secara karir dan percintaan, jadi bahan pergunjingan bawahannya yang menganggap Zhen Xin hanya orang bodoh yang mau saja disuruh bos mereka, sampai lembur-lembur, tanpa penghargaan yang pantas. Zhen Xin sadar, hidupnya saat ini tak seperti apa yang ia harapkan saat usianya 18 tahun. Usia muda penuh cerita, kehidupan penuh semangat, tanpa beban yang berarti.



1994, Zhen Xin 18 tahun, mengidolakan Andy Lau dan Ou Yang Fen Fai, teman 1 angkatannya yang tampan, tauladan, dan jago olahraga. Kisah Zhen Xin kala SMA menjadi semakin menarik karena surat berantai yang ia terima. Surat legendaris di era 90-an yang mengharuskan penerimanya menulis surat berantai lagi sebanyak 5 buah dan dikirimkan pada orang lain agar terhindar dari kesialan. Zhen Xin, mengirim surat itu untuk guru matematikanya yang resek, selanjutnya Tao Min Min, gadis paling cantik seantero sekolah, dan Xu Tao Yu, preman sekolah yang sudah membuat Zhen Xin sebal, karena Tao Yu mengganggu Ou Yang.



Tak pernah disangka Zhen Xin, surat yang diterima Tao Yu berakhir dengan kecelakaan Tao Yu. Zhen Xin syok, apakah mungkin surat berantainya yang mengakibatkan Tao Yu celaka? Namun dari kejadian inilah, Zhen Xin dan Tao Yu dekat, dekat dalam arti bos dan anak buah. Zhen Xin menjadi “babu” Tao Yu, mengerjakan semua PR Tao Yu, membelikan semua makanan Tao Yu, dan jadi partner bolos Tao Yu. Sampai akhirnya cerita mereka berlanjut menjadi sebuah kerjasama untuk mendapatkan Ou Yang dan Tao Min Min. Akankah Zhen Xin berhasil memperoleh pujaan hatinya, Ou Yang? Begitu pula dengan Tao Yu, berhasilkah ia mendapatkan Tao Min Min? Cerita selengkapnya, nonton sendiri yah..

Nostalgia Surat Berantai

Incess sempet nyari info soal Our Times ini dan nggak nyangka pula, salah satu kawan blogger (ijeverson.com)  yang ngereview  Our Times minggu lalu. Dan dari yang saya baca dipostingannya, Our Times, merupakan film yang sejenis dengan You Are The Apple Of My Eye, Koizora, dan Pupus. You Are The Apple Of My Eye, jujur aja incess belum pernah nonton (katrok banget ya), sedangkan Koizora udah pernah nonton, kalau Pupus, entahlah, lupa-lupa ingat nih. Tapi saya nggak akan ngebandingin Our Times dengan ketiga film tadi, soalnya belum pernah nonton plus agak-agak lupa ceritanya kayak apa, hehehe..

Cerita yang diusung Our Times itu sederhana banget, bertema kehidupan remaja di era 90-an yang mana belum kenal facebook. Tapi jangan kira karena sederhana dan kayaknya gampang ketebak, Our Times jadi film kacangan. Sepanjang menonton film ini, saya merasa ada daya tarik tersendiri yang dibawakan dari sebuah cerita masa lalu. Kalau kalian baca sinopsisnya, saya yakin sebagian pasti udah nebak-nebak kayak apa jalan ceritanya. Btw, saya juga gitu lho! Tapi saat menonton Our Times, nggak tahu kenapa semua tebakan-tebakan saya tentang film ini seakan menghilang.

Sebagai penonton, saya salut dengan team work Our Times, mulai dari penulis cerita, sutradara, pemain, dan semuanya yang nggak mungkin incess ketikkan satu-satu. Pengemasan Our Times bikin saya lupa dengan semua tebak-tebakan yang sudah saya siapkan saat menonton film ini. Sepanjang cerita saya terhanyut dan dibuat senang lalu sedih disaat yang bersamaan. Saya juga sadar satu hal, bahwa film yang bagus itu nggak perlu skinship yang berlebihan agar terbentuk dan terjaganya chemistry antar pemain utama, karena emosi para pemain dan jalan cerita yang kuat menjadi kunci utama tersampaikannya maksud dari sebuah film.

Twist yang dihadirkan Our Times membuat saya terkejut dan nggak habis pikir, “Bisa ya penulisnya kayak gitu?”, saya yang sudah terlalu sok nebak-nebak, ternyata kalah karena sebuah twist yang nggak disangka-sangka. Selain ceritanya yang klasik, sepanjang film Our Times, kita dibawa bernostalgia dengan kehidupan remaja era 90-an . Pas adegan surat berantai, jadi inget banget sama telepon misterius dan sms berantai. Emang sih beda, tapi rasa nostalgianya itu lho sama. Pas SD dulu, ada yang namaya telepon misterius, kalau kita telepon ke nomor itu, kita bakal mati, horor banget nggak sih? (horor buat anak SD maksudnya). Pas SMA, jamannya udah pake HP jadul, ada sms berantai, yang harus ngirimin SMS itu ke 5 sampai 10 temen kita biar nggak kenal sial, bahkan ada yang doain mati. Gitu kok, incess nurut aja ngirim SMS berantai, bodo banget ya, hahahaha..

Pokoknya buat kalian yang suka film dengan genre romantis, komedi, dengan bonus nostalgia masa lalu, Our Times recommended banget buat kalian tonton. Kalau incess disuruh kasih nilai buat Our Times, saya bakal kasih 3.5 / 5, soalnya pemainnya kece, akting dan chemistry –nya dapet, jalan cerita sederhana tapi ngejebak dengan twist, dan jugaada bonus Jerry Yan yang ternyata masih ganteng bangets! Duh.. jadi inget Meteor Garden euy! *sorry spoiler :p





Baca Artikel Populer Lainnya

24 komentar

  1. Pantes aja aku kaya udah pernah baca tentang film ini, ternyata ada diblognya tetangga yahh..

    Itu cewek waktu SMA-nya gitu banget ya, cocok kalau dijadiin puberty-puberty gitu. Aku penasaran sama film ini, pengen nonton, tapi temen ga ada yang punya, pengen download aku fakir kuotah :'(

    Soal sms berantai yang itu juga aku dapet, yang kalau ga dikirim bakal sial. Supah gondok banget kalau udah dapet gituan, apalagi kalau ga punya pulsa, takut beneran sial. Dulu aku bodoh banget :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, minggu lalu udah direview sama si jev nad :)

      kalau nonton film ini tuh jadi inget jaman SMA dulu, cuman yah beda tahun aja, tapi feelnya sama

      Delete
    2. Saya senang sekali bisa berkunjung ke blog-blog romantis kayak gini mba. semakin menghibur rasa kejombloan saya wkwk.. oh iya salam kenal dah salam hangat blogger indonesia

      Delete
  2. wah baca ini jadi penasaran pengen nonton juga :D makasih pipit :D

    ReplyDelete
  3. Sebenernya gak terlalu suka sama film mandarin, kecuali yang genere action atau komedi. Tapi, mengingat di film ini berlatara belakang tahun 90an dan kebetulan aku generasi 90an aku mau coba nonton ah. Hehe. Jadi inget zaman kirim surat-suratan, meski aku gak pernah ngirim surat sih, tapi dulu aku punya temen semasa kecil yg suka kirim-kiriman surat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sebenernya, saya juga g suka film mandarin, nonton ini awalnya dipaksa, tapi ketagihan juga

      Delete
  4. Review film ini kemarin udah sempat aku baca juga dari blognya Jeverson pit hehe. tapi nggak papa lah, setiap blogger cara reviewnya pasti beda-beda.

    ceritanya emang nggak jauh beda sama You're The Apple of My Eye ya. cerita romantis remaja sekolah tahun 90 an gitu. bahkan komunikasi mereka saja masih pake surat-suratan. beda banget sama anak jaman sekarang yang udah make aplikasi chatting.

    udah ada dua blogger yang review, kayaknya aku harus nonton juga nih, daripada semakin penasaran hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Incess belom nonton apple itu maz :(
      Hayuk nonton yuks

      Delete
  5. Kemaren kayak pernah baca review filminijuga tapi lupa di mananya. maaf aku bacanya perbagian aja karena takut spoiler, dan karena itu ini mau langsung nyari filmnya dulu hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang, g spoiler kok mas, aman.. Cuman kasih sinopsis dikit biar lebih jelas filmnya tentang apa

      Delete
  6. Ow... Jadi film ini itu genre romantis, komedi, terus ditambah dengan bonus nostalgia masa lalu ya pit? Gue belum nonton, sih. Hahahaha.

    Udah 2 atau 3 kali, ya gue baca reviewnya. Tapi, sepertinya film ini itu keren. Ada pake surat berantai gitu. Hem... Sebuah misi sederhana, tapi keren. Kalo sekarang itu, mungkin surat berantainya SMS Mama minta pulsa gitu kali, ya pit.

    Ya, mudah-mudahan bisa nonton, deh... Dapet baca reviewnya aja udah seneng. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok her ditonton *berasa kayak mbak2 spg*

      Delete
  7. Aktor-aktornya mengingatkan zaman SD dulu hahahahaha
    pernah denger sih sama surat berantai dan dulu juga ada sms berantai, tapi aku gak percaya hahahhahaa
    Oh ya bener juga, di dunia ini ga ada yg sempurna kecuali Allah, orang sukses aja masih ada yg gunjingin ya, duh lelahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aktor yg versi kehidupan dewasa emang aktor lawas mbak mei, jadi nostalgia banget, apalagi kalau mbak mei ngerasain kehidupan sekolah ala 90-an pasti tambah kangen masa sekolah

      Delete
  8. Wowowow... satu lagi yang jadi list buat ditonton hihi.. tapi blum tau mau kapan nontonnya. Apalagi settingnya jaman 90 an.. kayanya sesuatu yang berbeda buat ditonton...

    ReplyDelete
  9. Bener kaya komen nadiah. Kayak udah pernah baca reviewnya. Ternyata di blog tetangga.. hehe

    Seting tahun 90an itu ngingetin zaman2 sd deh kayaknya.
    Sampe sekarang gak begitu minat ninton yang begituan. Hehe

    ReplyDelete
  10. Belum nonton. Catet nih judul film, buat di donlot ntar. Kayaknya saking seringnya nonton film Thailand jadi jarang ngelirik film-film asia yang lain. Paling mentok ya drama Korea. Kayaknya film dari Taiwan bagus-bagus juga yah.

    Apalagi ini genrenya school, genre aku banget. Suka sama film-film kayak gini.

    ReplyDelete
  11. Agak kurang suka juga sih sama film mandarin, tapi keknya film yang ini lebih keren yah, ada surat berantainya gitu, kek difilm"(padahal ini film) hahaha....

    ReplyDelete
  12. film nya terlihat seru meskipun saya jarang nonton film mandarin.. hehe

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket