Perkara Jodoh

11:38:00 AM



Saat SMA dulu sempat terbesit keinginan untuk menikah muda, pokoknya aku harus nikah pas umurku 21 nanti, kira-kira begitulah keinginanku dulu. Tapi ketika Emak menyekolahkanku di bangku perkuliahan, keinginanku untuk menikah muda lantas hilang. Rasa-rasanya aku mendapatkan ilham bahwa sejatinya masih banyak hal yang perlu aku lakukan sebelum aku menikah, walaupun untuk masyarakat disekitarku pemikiranku ini bagaikan malapetaka. Sampai akhirnya aku lulus kuliah dan emakku mulai menunjukkan gelagat.


Ndok, semoga kamu cepat dipertemukan jodohnya.”
“Emak pingin aku cepet nikah?”
“Bukan begitu, tapi usiamu memang sudah pantas kan untuk menikah?”, jujur saja, keadaan ini membuatku kepikiran. Aku mencoba meredam pikiran negatif atas perkataan Emak. ‘Apa mungkin Emak mulai kehasut sama omongan orang-orang? Ah nggak mungkin, walaupun kami hanya orang ndeso, Emak dan Bapak bukan tipikal orang ndeso.’

Apapun omongan orang tentangku, aku tak ambil pusing, aku selalu berprinsip, hidupku adalah hidupku, dan aku adalah nahkoda atas kehidupanku. Tapi beda lagi kalau sudah bersangkutan sama Emak dan Bapak. Mereka bukan orang lain yang bisa kuacuhkan, aku bisa goyah untuk setiap kata yang mereka ucapkan, karena aku tak ingin menyakiti mereka.


Gusti, aku yakin tak ada yang salah dengan hari yang kujalani. Aku tak peduli kata orang, namun kuatkan hati Emak dan Bapak agak tak hanyut dalam berbagai hasutan tetangga. Sejatinya aku belajar bersyukur atas segala nikmat yang kau berikan padaku, belum menikah bukan berarti tak laku, Kau hanya sedang mengasihaniku agar aku membenahi diri, sebab jodoh adalah cerminan. Karena aku percaya kau telah menuliskan empat perkara ketika aku hanya segumpal darah dalam rahim ibu.

Baca Artikel Populer Lainnya

33 komentar

  1. Entah kenapa pembahasan soal jodoh sama keinginan buat menikah "entaran" aja selalu jadi topik yang hangat, ehe.

    ReplyDelete
  2. Waduh. Ini malah kebalik banget sama gue. Hohoho. Semoga cepet nemu "jawaban" atas kebingungannya yaa. \(w)/

    ReplyDelete
  3. sama!

    bodo amat orang mau ngomong apa..
    tapi kalo emak & bapak udah angkat bicara, mulai kepikan deh

    ReplyDelete
  4. Ya wajar aja sih orang tua bilang kek gitu. Beliau kan pengen nimang cucu cepetan. Ambil hikmahnya aja.

    Dan ini mungkin bakalan terjadi sama gue pit. Hah! :D :D

    ReplyDelete
  5. Semoga apa yang diingkan tercapai sesuai keinginan ya, Teh. Tak cuma tentang jodoh, tapi juga rezeki dan cita-citanya..aamiin..

    ReplyDelete
  6. Semua rencana ada yg lebih merencanakan. Kita hanya merencanakan, tapi Allah-lah yg menentukan. Kuliah memang lebih asyik, menikmati kesempatan yg tak semua orang dapatkan..

    Semangat..

    ReplyDelete
  7. Beratnih pembahasannya kalau ngomongin jodoh, jodoh sudah ditentukan sejak kita lahir, tapi kita juga harus usaha untuk dapet jodoh itu.

    ReplyDelete
  8. huwaaaa pipit udah diminta berpasang pasangan nih.. ciyeeee udah punya calon belum? abang berdebu lho ini, ga ada niatan buat bersihin ? :)

    Tapi, yaa wajarlah ortu pengin nimang nimang cucu yekan, dan jodoh itu suatu teka teki. Tapi.. kalo kamu membawanya dengan tenang seperti halnya air yang mengalir disungai, itu bukan jadi beban, toh cinta tidak bisa dipaksa, tapi diperjuangkan.. ciyeeehh gue kesambet apa ya ini bisa ngomong ginian sama kak pipit aduh ruqyah aku kakkk ruqyah aquuuhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini bang, adek bersihin debu dihatinya

      Delete
  9. Wajar bokap nyokap nangain anak kapan mau nikah. Ya namanya juga org tua, pngen ngeliat anaknya berkeluarga. Kalo memang belum siap atau gmana, jelaskan ke ortu dgn cara lemah lembut. Jaga hati nya. Ehehe.

    Gue juga pngen nikah muda. biar kyk di FtV. umur msh muda tapi anak uda gedhe. jd serasa seumuran sma anak. okeh ini korban FTV.

    ReplyDelete
  10. Hmm, itu pertanda sih. Nikah buruan. Pangeran ngga akan hadir di realitas. Tapi, urusan jodoh ngga akan kemana~

    ReplyDelete
  11. Semoga dipertemukan yang memang sesuai dengan rencana-Nya. Hehehehe

    Nahkoda jangan gentar kalau ada gelombang, tetap semangat. Jadikan orang tua dorongan buat cepat sampai di pelabuhan diaaa haha

    ReplyDelete
  12. aku dulu juga gitu sih mbk, pas masih di SMA pengennya nikah umur 22 dan sekarang aku sudah umur segini tapi kenyataannya belum nikah juga.

    kalau di kampungku usian 20 keatas rata-rata udah punya anak (bagi wanita) tapi kalau orang tua sudah memberi isyarat apa boleh buat, segera cari calon pendamping ya mbk.

    tapi yang laki-laki lho.

    ReplyDelete
  13. Iya bner mending jangan ikut kebawa arus rang-orang nikah muda. Perbaiki diri dulu mungkin lebih apdol, karna perempuan baik buat laki-laki yg baik juga.

    Waduh ngomong apaan gue barusan?!!

    ReplyDelete
  14. jadi inget dulu saya juga gitu mau nikah umur 27-an, bodo amat deh dibully jomlo sana sini. Tapi sekalinya yang ngomong mama apalagi pakai embel -embel "mumpung mama papa masih ada" jadi kepikiran. Akhirnya ada yang deketin langsung todong nikah nggak pakai pacaran kita,tapi tetep pertimbangan agama dan bibit bobot bebetnya hihi. lah malah curcol, semoga disegerakan ya mba ^^

    ReplyDelete
  15. Iya sih orang tua ada ketakutan dengan anaknya, apalagi anak perempuannya.

    Kalo laki2 mah, nga terlalu sih

    Semoga dipertemukan dengan jodohnya ya

    ReplyDelete
  16. Etdah, aku kayak lagi baca kisah sendiri,
    bedanya Ibuku ga pernah tanya ke aku kapan nikah,
    dia justru masih menganggap aku bocah.

    Tapi orang-orang dilingkunganku yang bukan siapa siapanya aku,
    Yang ga pernah kasih makan ke aku justru sibuk menyuruhku cepat nikah.
    Pengen rasanya kusumpel mulut mereka pakai kulkas !

    skip

    Makasih teh tulisanya, ternyata aku ga sendiri.
    aku juga sedang bebenah memperbaiki diri :)

    ReplyDelete
  17. perkara jodoh selalu tanpa kita sadari datangnya, jika belum menikah mungkin belum ketemu jodohnya.. terkadang ortu di rumah juga suka nanya gitu "kapan nikah?"..

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket