Nyobain Tidur Di Bangunan Kosong, Berani?

1:53:00 PM



Tidur di luar? Emang nggak punya rumah? Lagi bikin percobaan gimana jadi tuna wisma? Sungguh nggak, bahkan saya pikir, kok bisa punya pengalaman tidur di luar rumah.

Seperti biasa, grup Enchanting Lady sudah menunjukkan tanda-tanda “mau posting apa”. Dan berakhir dengan tema absurd, tidur di luar. Ini yang ngajuin tema rada-rada susah diartikan adalah anggota termuda di grup, Zahrah.

Oke Zahrah, gue terima tantangan lo!

Buset, berasa nak gawl jekardah, ampun DJ.. nggak biasa pake loe gue buat nulis di blog, jadi begidik sendiri.

Kembali lagi ke tema tidur di luar. Sebagai orang yang sering berpikiran ambigu, apakah maksud si Zahra ini? Beneran tidur diluar karena suatu keadaan? Atau eksperimen gembel mencoba tidur depan emperan toko? Akhirnya setelah pencerahan dari postingan Zahra sendiri tentunya, dan Rhos. Ooo.. hanya tidur diluar biasa.

Soal tidur diluar, saya bukan anak pramuka, dari jaman sekolah berasa anti ikut pramuka. Temen-temen sekelas pada ikut pramuka, saya ngeles pake alesan “nggak dibolehin Mbah Kakung”. Sampe saya SMA, gitu tuh. Jadi apalah daya, rasa-rasa nggak ada pengalaman seru di era remaja saya yang harusnya membara bagaikan mimi peri yang terbakar api cinta.

Tapi semua itu berubah ketika kuliah. Jiwa saya seakan dipaksa buat liar, bentar kayaknya berlebihan nih. Cuman emang bener sih, semenjak kuliah saya lebih mulai mengenal diri sendiri, belajar menggali potensi diri lebih karena banyak kegiatan kuliah yang menurut saya diluar keadaan manusia mahasiswa pada umumnya. Soalnya rada kejam.

Akhirnya di era kuliah ini saya dapat kesempatan tidur diluar seperti kata Zahra. Berawal jadi panitia pelaksanaan pembaretan untuk adek junior. Btw buat yang nggak tahu pembaretan, itu kegiatan rutin kampus yang dilaksanakan dalam rangka penyambutan junior-junior untuk masuk ke jenjang selanjutnya. Kurang lebih seperti itu lah, soalnya kalau dijelaskan terlalu mendetil, ribet pula.

Jadi, sebagai panitia pembaretan, kami harus mengawasi adik-adik junior selama melaksanakan kegiatan di kaki Gunung Manglayang. Awalnya seru sih, tapi mulai nggak beres waktu acara caraka malam. Ternyata bener dugaan saya. Panitia harus berkorban demi adik-adik junior.  Jadi si adik-adik ini dengan imut dan manis bobo cantik di tenda dengan peralatan lengkap, dari sleeping bag, matras, dsb. Sedangkan panitia, luntang luntung nggak jelas, jadi bobonya gelandangan.

Karena waktu sudah menunjukkan tengah malam, dan besok kegiatan harus dilanjut, saya dan beberapa teman memilih tidur gelap-gelapan di bangunan usang yang tidak terpakai. Kondisinya itu kosong, nggak ada penerangan, otomatis gelap gulita. Alat bantu, senter dari hp nokia jadul. Akibatnya, kami kedinginan sampai pagi, soalnya nggak pake selimut. Tapi Alhamdulillah masih sehat semua.

Ya udah gitu aja, pengalaman tidur diluar paling berkesan, nggak seru banget yah. Kayak air putih, nggak ada rasanya gitu. Apalagi yang nulis jomblo, jadinya hambar.

Pit, udah 2018 nih, masih jaman ye guyonan jomblo? Basi!

***


Baca Artikel Populer Lainnya

45 komentar

  1. aku sih gak berani hehehe... aku penakut

    ReplyDelete
  2. Wwkwkwkwkwkkwkw alasannya bisaaa aja! Kalau udah nyangku pautin orangtua gabisa didesak lagi xD
    Akutuh suka alam~ but don't know whay ya kok juga sama2 gak suka Pramuka. Itu semacam berpetualang tapi ada buku petunjuknya. Ora asik <-personally loh ya. Yang gak setuju sini aku kasih permen :3

    Weh, ternyata gak selamanya jadi kakak panitia tuh enak ya. Maksudnya selama ini kan imej kakak pengospek tuh gahar seram jahat deleleell. Tapi sebenernya mereka punya tanggung jawab besar banget, dan tentunya berkorban untuk adek junior. Salah-salah malah disalahin banget kalo ada apa-apa.

    Basi mention kejombloan tahun 2018! Kan jodohnya dah mau deqat :3 eh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju bangeett, dulu aku sekolah juga ikut pramuka dan semua acara perkemahan dan pertualangan sudah di rencanakan oleh kakak pembina dan aku tidak bisa mengekplore diri lebih dengan alam haha..

      Dan ketika sudah masuk masa kuliah juga sama dengan mba pipit petualangan yang sesungguh itu benar2 nda bisa di tebak hahahaa...

      Delete
    2. Hm.. gitu kah?
      Kalau aku pribadi, emang dari kecil kurang begitu suka sama kegiatan/kepanitiaan apapun.

      Nah baru nih pas kuliah, hal yang waktu sekolah g aku suka, jadi suka. Dari olahraga, menjelajah, dsb. Mungkin karena terpaksa lalu jadi biasa, makanya mindsetku dulu berubah.

      Cuman emang sih kalau acara pramuka udah diatur sama panitia. Aku sendiri baru nyoba pramuka pertama kali pas kuliah, ikut 2 kali persami dong, hahahaha..

      Delete
  3. Hahahaa...
    aktipis nih ceritanye :)

    Asyik juga yah pengalamannya..
    di kaki GUnung gitu lhohh...

    Ngomong2 pembaretan, jadi inget pas gempa Tasik kemarin.

    Aku jadi pembina Pramuka ndampingin adik2 SMP buat acara pelantikan penggalang Rakit...

    Udah mati lampu, gempa pula....
    nice memory :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan aktipis, cuman senior yang pingin eksis tapi gagal total :(

      G ada tempat lain sebenernya sih, soalnya kampusku itu sudah berada di kaki gunung manglayang, jadi kegiatan apapun pasti larinya kesitu

      Delete
  4. Oh, ini tantangan dari Zahrah to..he
    Tapi asik juga lho, kalau dalam grup setiap minggunya selalu berbeda tema, jadi tantangan tersendiri ya, Teh..

    Haha.. alasan yang logis, dan waktu aku di pramuka juga banyak nemuin anak-anak yang melontarkan alasan macan itu :D

    Semacam ospek gitu nggak sih, Teh pemberantasan itu?
    Haha. apaan sih ini, udah yang kayak air putih, yang nulis jomblo, hampar terus yang baca ambyarrr.. ha

    Tinggal teh Mude nih yang belum post berarti ya..
    Tak tunggu ah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye, si Zahrah tiba-tiba bilang "tidur di luar", jadi bingung, ini beneran tidur diluar apa gimana?

      Hm.. dikampusku g mengenal ospek Di, tiap kali ada junior baru di masuk kampus, yang menangani semacam "ospek" bukan pihak kampus, tapi TNI-AD/Polri. Udah kerjasama gitu deh.
      Kalau pembaretan sendiri, lebih ke upacara dari praja muda menuju dewasa (istilah mahasiswa dikampusku). Dan upacaranya itu dilewati dengan 3 hari 2 malam menginap di kaki gunung manglayang, dengan full kegiatan dan berakhir dengan upacara penutupan naik gunung manglayang.

      Delete
  5. duh, jangankan tidur sendirian di luar. sendirian dirumah aja gak berani.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau tidur diluar sendiri, kurang kerjaan XD

      Delete
  6. Wuaaaaa aku salah baca tadi kaaak
    Tulisan 'panitia pembaretan' kubaca 'panitia penjambretan'
    😂😂😂

    ReplyDelete
  7. Apasih? Wkwkwk

    Tidur di luar, luar kamar pernah :D dikira ini ceritanya horror gimana gitu gataunya. Semua karna zahrah ehm.. tanggung jawab lo sampe bikin ka pit ngeluarin jokes jomblonya *kaburrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasa sep, click bait biar banyak yang baca, hohoho

      Delete
  8. Cobain sensasi pendakian mbak..
    Bukan cuma tidur di luar, tapi juga tidur di dalem kulkas rasanya.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hm...
      kalau pendakian blm tertarik
      pinginnya camping di tepi pantai, kayaknya asoooy

      Delete
    2. Boleh juga tu..
      Terutama camp di pantai yang belum rame..

      Tapi ngeri hlo kalo malem-malem denger suara ombak...
      Selalu kebayang kalo bangun-bangun udah di tengah laut.. hehe

      Delete
  9. ...sebagai orang yang pernah ketiduran sambil berdiri pas di dalam lift, saya merasa mampu tidur di mana saja :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga pernah tidur berdiri/sambil jalan *btw ini serius* XD

      Delete
  10. Saya berani tidur kalo ada yang nemanin. Tapi kalo mba kunti gak termasuk yah. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi selama ini bobok sama siapa di kos?

      Delete
  11. Eksperimen menjadi gembel dan tuna wisma hahaha apaan ini. Btw next time kalau mau kemping bawa topi ombrero sama keju segitiga biar bisa mancing beruang laut kayak squidward. HAHAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm.. aku belum sanggup kemping di dasar laut kayak squidward

      Delete
  12. Tos *anti pramuka-pramuka club*
    Sebener e jaman SD-SMP dulu masih lumayan suka ding, tapi habis masuk SMA - sekarang, udah nggak. Hahaha...

    Kalau masalah tidur diluar, saya pernah itu. Itung-itung jaman persami, terus diklat ekstrakulikuler sama UKM di kampus, yang paling tak kangenin sih suasana tidur didalem tenda pas acara muncak-muncak gitu. Adem-adem semriwing rasanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyahahahaha..
      Akhirnya ada anti pramuka-pramuka club! Yuhuuuuu!!

      Hm.. pas jaman bobok tenda dulu, g ada ademnya, soalnya tidur nahan bau sepatu kecampur lumpur

      Delete
  13. Oh, akhirnya yang anti pramuka mau juga buat pergi ke kaki gunung. Biasanya sih kalo tidur di tempat gituan, banyak hantunya. :D

    Kayaknya template kita samaan, deh. Baru tau sejak tadi perhatikan betul soal semua yang di blog tadi.
    kalau samaan gitu, tos dulu deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyahahaha.. kalau yang tidur di bangunan kosong ini pas aku semester 5/6 gitu. Masalah bobo ditenda sudah dirasa dari semester 1. Jadi pas kuliah jiwa-jiwaku lebih berani ketimbang jaman sekolah

      Delete
  14. Judulnya provokatif, bikin orang kepo, kirain ada yang serem-serem gitu, apalagi di bangunan kosong. Tapi syukurnya tak apa-apa, dijaga Allah dari beragam gangguan. Soalnya yang bobo cantik itu para muslimah salehah. :)
    Cuma pernah ikut kemping pramuka kala 1 MTs., 2 SMP, dan pas awal 1 SMU. Itu pun dipaksa pihak sekolah. Semua anak wajib ikut. Kecuali kelas 2 karena diajak teman. Ngerasain serunya tidur dan kelayapan di luar. Tapi kapok juga, Teh. Zaman SMU lebih suka ekskul karate saja, dilarang bapak kemah-kemahan, khawatir anak gadisnya macam-macam atau dimacam-macamin kali.
    Tapi, kaki Gunung Manglayang 'kan dingin banget. Aduh.
    Moga tahun ini tak jomblo lagi. Ada target nikah daripada pacaran dulu? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mbak, tetap sehat walafiat sampai sekarang :)

      Kalau bisa, ketemu yang cocok, nikah aja deh, biar enaa, hahahaha

      Delete
  15. Ahahahaha gue pikir tidur di luarnya bakal gimana. Ternyata... ya udah. ._.

    ReplyDelete
  16. Sayang tidak ada kesan horornya, kalau ada kan lumayan bisa di share ke twitter dengan tagar #memetwit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. judulnya doang yang horor, hidup aku mah jangan

      Delete
  17. Nggak mau ah tidur di luar, anaknya takutan hehehe :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete
  18. kegiatan di kaki gunung, terus ada bangunan kosong, asal main tidur, ehhh emang ga anngkerrr???

    ga takut di gangguin gitu? haha, ini mah uji nyali bareng2 namanya

    ReplyDelete
  19. Aku jadi pengen coba nih ahhaha. Walau aslinya penakut.

    ReplyDelete
  20. Aku kayaknya dulu jaman sekolah kenyang deh ikut-ikut kemping pramuka, osis lalalayeyeye yang bikin sering tidur diluar. Nggak enak sih ya nggak nyaman, apalagi kalo kebelet pipis hhh

    Tapi sekarang juga masih sering sih tidur diluar rumah, staycation di hotel misalnya. Ehgimana? :))

    ReplyDelete
  21. Sama sih, pas kuliah banyak banget perubahan yang gue rasain dan berdampak baik. hehe

    Tidur diluar? Ah sampir mirip sih kejadiannya. Gegara ada acara malam organisasi n rekrut anggota baru, gue kecapean dan ketiduran di teras rumah orang tanpa alas. wkwwkwk

    ReplyDelete
  22. Tapi sekarang udah ada Air Putih yang ada manis-manisnya, pit? Hahahahaha.

    Emang sudah seharusnya dirimu menerima tantangan seperti itu pit. Biar dirimu nggak di rumah mulu. hahahaha.

    Kalo aku, emang sering banget tidur di luar. Habisnya pulang sering malem (karena urusan kerja).XD

    ReplyDelete
  23. Weh, aku mah ga brani tidur di bangunan kosong. Serem ah. O_O kamu brani banget! Untungnya gak ada kejadian apa2 yah... aku pernah nonton film sklompok remaja numpang tidur di pondok tua, diteror orang kelainan jiwa.. yg slamet cm 1 org doang dari 6 orang..

    ReplyDelete
  24. Jd inget pas sekolah :p. Aku dulu pramuka mba.. Jd bbrp kali ngerasain kemah bareng pramuka lain :p. Trs prnh jg pas lg libur sekolah, zaman sd kls 6, ntah kenapa pgn kemping ama temen2 di blakang rumah hahahah.. Kita diriin tenda, tp apa daya, cm bertahan sampe jam 12 malam. Hahahaha.. Godaan tidur di kamar yg kasurnya empuk dan ber ac lbh menggoda kita :p

    ReplyDelete
  25. baca bagian jiwanya dipaksa buat liar pas kuliah kok ngerasa sama ya wkwkwk. soalnya aku juga gitu. makin liar pas kuliah. liarnya liar masalah kegiatan, ehe.

    yah kirain mau ada cerita serem-serem ._. soalnya judulnya udah seremable banget mbak. aku mikirnya kayak yang aku alamin pas tidur di bangunan yang nggak kepake, ada cerita mistis-mistisnya gitu.

    tapi seru ya kalo tidur di tempat kayak gitu tapi rame-rame. jadi nggak ngerasa takut.

    ReplyDelete
  26. sebagai kakak bantara aku sudah terbiasa tidur di tenda mba dari SD bahkan kuliah pun diajakin kayak acara pembaretan gitu tidur uwel2an dengerin hihihi wes biasa *somboong amat eikeh :D

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket