Pengakuan, Kenakalan Receh Pas SMA

11:37:00 AM

sumber : makeameme.org

Hai, apa kabar? Sepertinya saya ketinggalan banyak dikancah dunia persilatan blog, sampai keasyikan vakum kurang lebih sembilan bulan lamanya, habis ini lahiran deh, heu heu..

Btw, mengusung tema pernah nakal sebagai pembukaan di Bulan Oktober ini, saya kembali menulusuri jejak-jejak kenakalan yang pernah saya lakukan, tapi nihil. Saking sayanya terlalu baik jadi orang, ugh.. jijik nggak sih?

Berawal dari percakapan watzap mbak-mbak blogger di purnama-purnama sebelumnya yang memilih tema pernah nakal dari Rhos, akhirnya baru saya realisasikan sekarang. Sungguh kenistaan yang haqiqi, rasanya kinerja saya sebagai blogger dipertanyakan. “Niat ngeblog nggak sih?!?”

Well, sebelum saya memulai jejak-jejak kenakalan yang pernah saya lakukan (walaupun nyatanya nihil), saya ingin mengajak teman-teman semua untuk tahu kegelisahan yang saya rasakan. Sebenarnya apa sih arti nakal?

Kalau yang dari saya baca di berbagai sumber, nakal itu lebih melekat pada “manusia remaja” atau yang lebih kita kenal dengan kenakalan remaja. Sampai sini masuk akal sih, kalau dipikir-pikir kenakalan-kenakalan yang kita perbuat kebanyakan saat masa sekolah. Tapi, setelah itu saya dibuat syok, why oh why?

Dari beberapa definisi kenakalan remaja, beberapa ahli memiliki satu kesimpulan yang saya tangkap, bahwa kenakalan remaja itu suatu kenakalan yang mengarah pada suatu tindakan kriminal dan melanggar hukum. Nggak percaya? Percayalah, di mata para ahli kenakalan remaja itu suatu tindakan yang amat tercela, dan ngalah-ngalahi kejahatannya para koruptor.

Kembali ke cerita awal, jadi Pipit pernah nakal?

Hm.. kalau dikata nakal, kayaknya nggak juga, saya termasuk murid baik-baik di masa sekolah dulu, bukan murid yang suka bikin onar dan dicap jelek di mata guru-guru. Cuman ada satu keinginan nyeleneh yang saya idam-idamkan pas kelas 3 SMA, saya pingin banget terlambat ke sekolah. Aneh? Yah begitulah saya, ketika semua murid berlomba-lomba datang tepat waktu, saya ngebet pingin telat.

sumber : makeameme.org

Keinginan ini nggak langsung terealisasi, tiap kali mencoba telat pasti nggak jadi. Yang ngepas sampe sekolah, yang belnya baru bunyi pas naro motor di parkiran, dsb. Sampai akhirnya doa saya diijabah, Senin pagi pas upacara bendera saya telat. Asli saya bahagia banget, apalagi tahu kalau yang telat upacara disuruh upacara di depan lobi sekolah yang ademnya kebangetan, jadi nggak perlu panas-panasan di lapangan. Tahu gitu kan dari dulu saya telat aja, hahaha..

Ternyata, kenikmatan ngadem ini cuman sesaat, jadi buat anak-anak yang telat upacara disuruh nulis di buku, nah nanti daftar yang telat ini dikasih ke BK. Deuh.. masalah nih! Tapi nggak tahu darimana, jiwa setan saya muncul, kayak tiba-tiba kepikiran, nggak usah nulis di buku BK, kabur aja. Iya, saya kabur dari checklist anak telat, emang nakal!

sumber : danirachmat.com


Yang paling parah dari kelakuan telat, pas UAN saya telat 30 menit sampai dicari-cari Kepala Sekolah. Pas ketemu Bapak Kepsek, saya cuman nyengir, untungnya nilai UAN saya di mata pelajaran kala itu nggak jeblok, matematika bro soalnya!

Segitu aja sih kondisi pernah nakal yang saya lakukan, bener kan apa yang saya bilang, saya tipikal anak baik-baik yang nggak bikin onar macam geng nero. Untuk melengkapi tulisan ini, saya sempetin juga bertanya ke beberapa teman tentang kenakalan apa aja yang pernah mereka lakukan.

Teman saya, sebut saja Mawar, karena saking bosannya sama pelajaran di kelas, bolos dari sekolah terus main ke tempat wisata sampai sore, beda lagi sama temen saya si Bunga, pas SMP dia pernah ngeludahin anak SMK, sampai dikejar-kejar ke sekolahnya. Ternyata kenakalan-kenakalan yang pernah kita lakukan di masa remaja itu macam-macam, ada yang aneh kayak saya, tapi ada juga yang emang nakal beneran.

Dari cerita kenakalan kecil ini di satu sisi saya bersyukur, nggak melakukan suatu kenakalan yang fatal sampai membuat orang tua kecewa bahkan malu. Di sisi lain, kehidupan remaja itu emang serba slengekan ya, saking penasarannya, saya ngelakuin hal konyol dengan keinginan “INGIN TELAT”. Kalau dipikir-pikir mungkin kala itu saya jenuh dengan kehidupan siswa normal, yang masuk kelas selalu tepat waktu dan menjadi anak baik-baik, monoton dan nggak menantang. Akhirnya munculah ide untuk telat.

Kalau kalian gimana? Pernah nakal juga? Atau jadi murid teladan pas sekolah? Apapun itu, kisah-kisah ini jadi salah satu bahan pelajaran kehidupan, bahwasanya menjadi seorang dewasa itu banyak yang harus dilewati dan dialami, deuh.. merinding sendiri saya ngetik kalimat tadi.

Btw, terimakasih untuk teman-teman yang sudah menyempatkan mampir ke blog dan membaca tulisan ini. Sampai jumpa di postingan berikutnya.


Jangan lupa juga untuk mampir ke postingan :




Media Sosial Lainnya



Baca Artikel Populer Lainnya

19 komentar

  1. ya salam mba pengen bet telat :D kalau aku inget banget pas SMA tuh ga mau ikut pelajaran jadi diem di perpus sama geng. Sama penjaga perpus dibilangin kelian kok ga masuk kelas?pelajaran apa?agama wkwkwk masuk sana gurunya ada uedan lgsglah kami ngacir penjaganya galak bet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. si mbaknya bisa aja ih, tapi emang perpus tuh jadi tempat yang tepat buat nimbrung, apalagi pas aku kelas 3 SMA, perpus di sekolah baru dibenahi, dan dikasih AC, makin2 deh bikin betah di dalem sono

      Delete
  2. Mungkin kita harus membagi definisi antara siswa nakal sama siswa jahat.

    Kalo nakal tidak memberikan merugikan orang lain kaya nyontek, dateng telat, ke kantin pas pelajaran, tidur dikelas, gondrong dan lain-lain.

    Nah kalo siswa jahat itu kaya tawuran, bullying, seks bebas, berantem, narkoba dan lain-lain.

    Saya malah dateng telat mulu kalo sekolah wkwk nyontek pernah, gondrong sampe dibotakin pernah, bolos alhamdulilah gak, tidur dikelas juga pernah wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. mengutip dari beberapa ahli yang mendefinisikan kenakalan remaja kebanyakan mengarah ke hal onar yang berujung kriminal, saya juga g tahu kenapa para ahli getol banget bikin definisi kenakalan remaja segitu buruknya.

      Delete
  3. nakalnya cewe sama nakalnya cowok beda yak. lucu bgt cerita mu. haha..

    ReplyDelete
  4. wah anak baik yah.. level kenakalanku jaman SMA sih level medium,, yang paling parahnya point pelanggaran sampai 90 karena sering telat dan bolos pas kelas 3.. wkwk..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah g jadi anak nakal, takut g dikasih uang jajan sama mama

      Delete
  5. Akhirnya ada tulisan lagi setelah sekian lama.

    Sebagai mantan siswa baik, gue juga pernah ngerasain gitu. Pengen banget telat! HAHAHA... Kayaknya keren aja gitu telat. Dan gue melaksanakan dengan baik. Imbasnya pas kuliah, lebih sering telatnya. wkwkwwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah yah ~
      iye bener tuh, pas bisa telat jaman SMA itu tuh keren banget, eh jebule pas kuliah malah lebih parah telatnya tapi santuy aja

      Delete
  6. Plek. Mirip. Persis, mbak.

    Salah stau cita-cita jadi anak nakal ku jaman SMA juga pengen telat masuk sekolah. Dan alkhamdulillah (lah, malah alkhamdulillah) itu kesampaian pas duduk di kelas XII. Dua kali telat, jadi pas terima rapot dulu, bapak ku pernah dapet semacam surat pemberitahuan gitu. Isinya ya total poin yang saya dapet dari 2X telat masuk gerbang sekolah. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tos dulu, tim pingin telat teah terbentuk! hahaha..
      aku pikir aku doang yg punya keinginan aneh macam itu, eh kamu juga ternyata

      Delete
  7. Jadi gini
    Hmmm 10x...
    Ada pepatah bilang, "lebih baik terlambat daripada tidak masuk sama sekali" mungkin itu ya landasan anak baik mencoba terlambat?
    Ada juga yang bilang "seterlambat-lambatnya anak baik, pasti kadang masih tepat waktu juga" begitulah kiranya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. g tau, pokoknya pingin telat aja :p

      Delete
  8. Segitunya pengen telat, Teh..wkwk
    Aku sendiri gak pernah telat sih, bolos pun gak pernah sedari sekolah dasar. Keren ya..haha

    Tapi setelah baca tulisan ini kenapa jadi pengen cerita masa sekolah ya, dimana saya pernah minta maaf sama guru sampe nangis, ada apakah gerangan? haha

    Tapi ya itulah masa sekolah. Sekarang pengen lagi ngerasain masa itu. Seru banget.

    ReplyDelete
  9. Haha, kalau saya mah anak rajin dan baik-baik. Sebagai anak guru yang dulunya mengajar di sekolah saya (untungnya pas saya masuk beliau pindah), maka nama baik ayah sangat harus dijaga banget. Jadi ya... saya baik-baik saja. Haha

    ReplyDelete
  10. Dunia ini perlu orang-orang kayak mba Pipit. Out of the box. Tapi jujur aja sih, pas SMA cuma dua kali telat. Itupun telatnya cuman 3 menitan. Kepikiran buat telah? Ngga juga sih. Malah yang telat dapat barisan yang paling kena matahari>

    ReplyDelete
  11. Piiit, aku malah sering (nggak sekali or dua kali lagi) terlambat ke sekolah padahal rumah deket. Efek terlalu menggampangkan jadi gini, ujungnya dihukum suruh hormat bendera di lapangan.. gurunya sampe bosen ��

    ReplyDelete
  12. Wah, sudah lama rasanya saya tak berkunjung ke blog Mbak Pipit hehe

    Untung ya mbak pas ujian tadi bisa ke kejar, kalo aku telat pas ujian udah bikin konsentrasi ilang. Gak bayangin kalo ujian saya telat huhu

    Pernah mbak saya nakal, gak sengaja lempar kemoceng kena mata teman saya. Untung gak dilaporin ke orang tua huhu

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket