Anak Indonesia Jarang Bermutu

8:41:00 AM

Hai ceman-ceman, sudah baca postingan saya sebelumnya khuaan.. hohoho (promo mulu si Pipit), gimana dance saya? Hot kan kayak si depe http://www.emocutez.com(halah). Tapi kali ini bukan itu, kita akan menuju pembahasan yang berbeda.

Apaan Pit? http://www.emocutez.com

Oke sesuai judulnya, Anak Indonesia Jarang Bermutu, pasti semua pikir saya ngehina nih. Eits, nehi nehi nehi, mari kita telaah, supaya tidak panjang saya menyingkat dua kata dijudul tersebut pertama JARANG, kedua BERMUTU. Postingan kali ini berhubungan dengan postingan saya yang Begaul Bareng Ababil? Sapa Takut.

JARANG = Jaman Sekarang

Lah terus BERMUTU artine opoan Pit?

Sak durunge kuwi, tak duduhi foto-foto iki.

sebelum kawan-kawan tahu dia berapa umur sebenarnya.
kawan kira si nikita ini umur berapa?

yang ini umur berapa coba?
kayak anak kuliahan g?
how old is she? berape coba? 19 tapi muka mak-mak ;p
eeeeaaa, imut banget ya dia.. (dilarang muntah)


Sudah ada penggambaran apa itu BERMUTU. Mari kita perkosa bersama.

BERMU(ka)TU(a)

Hohoho, itulah maksud saya, jadi judul potingan kali ini bila diperpanjangan sepanjang jalan kenangan Anak Indonesia Jaman Sekarang Bermuka Tua. Sampun ngertos poro pamirso?

Pastinya dari foto-foto tadi dan juga foto saya yang masih imut-imut kayak marmut (eeeaaa) http://www.emocutez.comkawan-kawan bisa melihatnya. Kita masuk dalam cakupan umur deh kita mulai dari 10-20 atau mungkin jadi 21 tahun ya? Lalu ada apa dengan mereka?

Merasa nggak sih? Apalagi yang punya adek, kayak saya begini. Umur saya 19 tahun dengan tampang imut (amit-amit kali), mempunyai adik berumur 15 tahun dan saya patok mereka kelas 3 SMP. Jujur saja nih saya suka melongo dengan keadaan kondisi fisik dan tingkah mereka, wajah bermutu, badan bongsor, serta kelakuan kayak anak gedhe. Woow!!

Sebelumnya nih saya punya pengalaman tentang bermutu dan berimut (baca=bermuka imut). Mari kita sambit bersama.

Kejadian 1
Lokasi : Sekolah (SMA saya dulu)
Umur Saya : 18 th (kelas 3 SMA)

Saya : keluar gerbang sekolah sambil menuntun motor.

Ibu-ibu : menghampiri saya, lalu bertanya. “Adek kelas 1 kan? Anak-anak kelas x-3 sudah keluar dek?”

Saya : tersanjung sambil tersipu. “Hehehe, maaf bu, saya kelas 3, bukan kelas 1.”

Ibu-ibu : “Oh maaf saya pikir kelas 1 kayak anak saya.”

Ini ibu-ibu kagak katarak kan bilang saya masih kelas 1 SMA? http://www.emocutez.com Oke kejadian selanjut, ke TKP.
Kejadian 2
Lokasi : Lapangan Canda Bhirawa
Umur saya : 18 thn menuju 19 (sudah lulus SMA)

Saya : berjalan ke tribun setelah lari keliling lapangan.

Ibu-ibu (lagi?) : “Adek sering lari-lari?”

Saya : “Oh iya bu.”

Ibu-ibu : “Sama berarti kayak anak saya, seusia sama kamu kayaknya, kelas 2 SMA.”

Saya : Ini ibu-ibu kagak sakit mata kan? “Maaf ibu saya sudah lulus SMA.”

Ibu-ibu : “Lho, saya kira masih kelas 2 SMA kayak anak saya.”

Tuh apa saya bilang, wajah saya emang imut kan? (tanpa rekayasa lho!) hohoho.. dan kali ini cerita lain lagi tentang kakak-adik sepupu saya yang bernama Mbak Yuni dan Windi versi bermutu. Cekidot.

Begini, saat itu saya bersama keluarga pakde pergi ke stasiun untuk mengantar Mbak Yuni balik ke Jatinangor bareng regunya yang kuliah di sana juga. Nah saat itu dia mengenalkan saya kepada teman kuliahnya, Mbak Yeni. Disitu si Windi nggak mau ketinggal pingin kenalan juga.

Mbak Yeni : habis kenalan sama saya dia salaman sama Windi. “Yeni.”

Windi : “Saya Windi, Mbak.”

Mbak Yeni : “Lho kok manggil saya mbak? Bukannya Mbak Windi ini kakaknya Yuni.”

Saya dalam hati langsung. Epeeeeeeeeee???

Mbak Yuni : “Yen, ojo ngawur, ki adekku, kacek pitung tahun mbek aku.”

Mbak Yeni : “Lho, iyo ta? Anggetku mbakmu.

Kurang lebih begini kata Mbak Yuni, Yen jangan ngawur, ini adekku, jarak umur kita 7 tahun tahu. Dan saat itulah dalam hati saya ngakak, puas sekali, karena sebelumnya saya dibuat kesal sama si Windi. Rasa dendam saya terbalas http://www.emocutez.com(evil mode on).

Tuh lihat bukti-bukti yang ada, bukti saya imut *PLAK*. Maaf maksud saya si Windi, padahal dia masih kelas 1 SMP tapi dipikir tua gara-gara bermutu. Dan kebanyakan ini terjadi pada anak-anak jaman sekarang antara 10-15 tahun lalu 15-21 tahunan.

Anak-anak jaman sekarang benar-benar tumbuh dan berkembang lebih pesat ketimbang anak-anak jadul, bener nggak? Kadang kita tak bisa membedakan mana anak SD, SMP, dan SMA. Anak SD kita pikir SMP kelas 2 atau 3-an, anak SMP kita pikir anak SMA bahkan kadang kuliah, lah SMA, kadang malah udah dikira umur 25-an. Pola pikir mereka pun ikut berkembang pesat sebelum umurnya, iya nggak? Dan ini kadang bikin saya agak takut kalau adik saya dewasa sebelum waktunya, tapi untungnya tidak, alhamdulillah. Lalu apa yang terjadi dengan mereka? Mari kita perkosa bersama.

Berakhirnya Jaman Anak-anak
Masih ingat artis cilik kita, Chikita Meidi, Tasya, Sherina, Eno Lerian, atau mungkin Trio Kwek Kwek. Lagu-lagu ini mungkin? “Banyak nyamuk dirumahmuuu.. gara-gara kamu malas bersih-bersih.” Sudah tidak ada kan? Semua tergantikan dengan lagu-lagu cinta dari para band-band yang muncul setiap waktu seperti nyamuk, perkembangbiakan yang pesat, apalagi anak-anak sangat mudah mengingat sesuatu. Umur masih kecil sudah ngemeng cinta-cintanya, asoy geboy, akhirnya perkembangan mereka jadi bermutu.

Tontonan TV

Dulu waktu saya masih SD bahkan mungkin sampai SMP, hari minggu serta sore hari adalah waktu untuk anak-anak. Inilah surga anak-anak, film kartun Cesper, Doraemon, serta tokusatsu macam Power Ranger dan Ultraman jadi tontonan sehari-hari. Nah sekarang, semua hilang, ini jaman sinetron, anak-anak SMP bahkan SD didempuli dengan bedak tebal untuk tampil sebagai seorang dewasa sebelum waktunya. Mereka memberi contoh lewat sinetron, ya kau tahu semua sinetron pada sesat semua. Akhirnya yang harusnya main bekel atau dakon udah pada pacaran, kelakuan kayak anak kuliahan. Wooow!!

Perkembangan Teknologi

Jaman sekarang coy, anak TK bahkan yang janin udah punya facebook (lebay lo Pit). Yah intinya anak-anak kecil udah bisa gitu-gituan (?). anak belum sekolah udah pegang hape dan laptop, saya aja baru pegang hape N3315 pas kelas 1 SMA, pegang laptop baru kelas setelah lulus. Kita semua tahu, perkembangan teknologi menjadi salah satu faktor perkembangan kecerdasan anak, tapi bila berlebihan, yah sesuatu yang tidak diinginkan akan terjadi, akses bokep, terbius game online, penculikan fb, dsb.

Contoh Orang Tua dan Lingkungan Sekitar

Anak-anak menjadikan orang tua dan lingkungan tumbuhnya sebagai contoh. Orang tua khususnya bapak berkata pada anaknya (khususnya laki-laki) jangan merokok karena tidak baik untuk kesehatan, lah dia sendiri merokok, ya anaknya ikutan. Lingkungan pun begitu, mungkin bukan dari orang tua tapi lingkungan mengajarkan pada anak untuk berbuat hal-hal yang tidak pantas mereka lakukan, masih ingat kasus anak kecil yang merokok, minum kopi, bahkan minu-minuman keras akibat lingkungannya? Ironis..

Bumi yang Semakin Panas

Apa hubungannya Pit? Ayee.. lihat deh perkembangan kemajuan manusia, inilah jaman panas, global warming, polusi, dan keburukan  lainnya. Nah hubungannya. Bumi yang tua dan semakin buruk ini membawa dampak buruk pada sinar matahari dan udara serta air yang semakin rusuh. Yah sekali-sekali ngomong kayak ilmuwan deh, tapi ribet ye. Pokonya karena jaman sekarang ini, udara semakin buruk, panas matahari tak bersahabat seperti dulu karena mengandung sinar UVA dan UVB yang dapat merusak kulit. Anak-anak yang kena begituan pastinya bakal kena dampaknya kan? Wajah jadi kusam serta masalah kulit lainnya, paling nggak ini membuat muka anak-anak pada jadi bermutu. Bener nggak? (lho!)

Lalu gimana Pit kalo akika dibilang bermutu?

Yah IDL, itu derita lo, hahaha.. gimana yuaa, emang nggak bisa dihindari juga, karena hal ini berdampak ke hampir semua anak-anak. Solusinya minta sama Tuhan tolong diberikan muka imut kayak Pipit.
What? http://www.emocutez.com

Hehehe.. sebenarnya untuk dapat muka imut sesuai usia itu tergantung tumbuh kembang serta dukungan keluarga serta lingkungan, bagaimana mereka membesarkan anak-anak mereka. Tapi sulit juga, secara dari yang saya sebutkan apalagi tontonan TV, tak ada pengayoman anak-anak, dan kemajuan teknologi. Tapi semua masalah yang ada, pasti ada jalan keluarnya,

Solusi yang nggak tepat nih si Siripit.

Hehehe.. maaf, emang udah takdir kalo akika berimut macam gini, jangan iri yee.. lebih baik saya capcus buat mandi, sampai jumpa ceman-ceman, mari kita mandi di rumah masing-masing (closing nggak bermutu).

Baca Artikel Populer Lainnya

9 komentar

  1. bener banget kak, jaman sekarang bocah-bocah sudah matang sebelum waktunya. Bahkan saya merasa lebih muda dari anak-anak esempe hohoho x.x

    ReplyDelete
  2. Bener banget. Banyak banget anak jaman sekarang yang bermutu.
    Umurku sekarang 19 tahun, sering dikira masih SMA, padahal udah kuliah.. :D
    Malahan kalo aku bilang udah kuliah, mereka pasti ngira masih semester awal, padahal udah semester 4. Rasanya melayang deh pas dibilanng gtu, wakakak.

    ReplyDelete
  3. ada temen saya, badannya gedhe banget, ditanyain : "Kuliah dimana mbak?" padahal masih esempe =_=yyaampun

    ReplyDelete
  4. makasih buat teman2 yang sudah komen.. :))

    ReplyDelete
  5. nice posting pipit ^^

    bener banget tuh, emang anak anak jaman sekarang bermutu. untung aku enggak :p #gaya

    luckily, aku juga sering dikirain anak SMA kelas 2 lhooo
    *padahal udah kuliah* hahahaha

    *mari kita toss!! :p

    ReplyDelete
  6. Wahaha iya bener banget. Apalagi nikita willy, diumur yang masih muda tapi wajahnya (maaf) kayak tante-tante arisan #kabur

    ReplyDelete
  7. setuju... sekarang emang anak abege ataupun yang lebih mudaan dikit udah layaknya orang dewasa,., yang seumuran kita yang kuliah ma malah masih imut2 dan menjalani hidup sebagaimana adanya, haha,..
    btw, salam kenal.. nice post!

    ReplyDelete
  8. huuh,bner bgt...
    sya ja yg umrnya 13 to mo klas 1 smp ja sring di sbut sma to dah mo lulus.
    trus dlu wktu klas 3 sd dah bi blang klas 3 smp..
    parah...

    ReplyDelete
  9. Lucu tapi banyak makna. KEREEENNNNNNNN!!

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket