Desa FTV itu Namanya Desa Penglipuran

11:32:00 AM



Ada rasa seneng dan bangga pas tahu bisa ke Bali bulan Mei kemarin dengan GRATIS, sekali lagi saya pertegas G-R-A-T-I-S, bacanya GRATIS *panas nggak lo? hhahahaha*. Embel gratis ini nggak bakal dilewatin siapapun, termasuk saya, berasa kayak backpacker, tapi masih jauh kales..

Kenapa bisa ke Bali dengan GRATIS? Karena kemarin corps Drumband IPDN diundang buat meriahin HUT Kota Bangli.

Pastinya hal ini nggak bakal jadi hal sia-sia buat saya yang suka jalan-jalan, sambil menyelam minum air terus tenggelem deh. Embel-embel "kerja" tapi ada masa di mana kita bisa jalan-jalan di daerah wisata Bangli. Yang biasanye nonton eftivi, pasti tahu banget lokasi yang satu ini. Desa eksotik yang keren beud, berasanya pingin bercinta ama monyet *eh* Yup, apalagi kalau bukan Desa Wisata Penglipuran di Bangli.

Pertama kalinya kesini, sayanya dalam ati nyletuk, alamak yang biasanya jadi tempat syuting eftivi tukang haji naek bubur, hehehe.. Yang ceritanya cowok kaya raya ketemu cewek pedagang bubur terus naek haji bareng. So sweet.. nggak ding, sampe sekarang nggak ada ketemu cerita kayak gitu dikehidupan nyata, sayanya nggak ngalamin.

narsis depan rumah orang

Desa Penglipuran ini konon katanya sudah ada dari abad VIII. Tertata rapi dengan deretan rumah-rumah yang asri dan masih memegang tegus adat tradisional Bali. Katanya sih ada rumah yang umurnya sudah 270 tahun, buset dah, lebih tua dari mbah buyut saya. Desa ini berada di lahan sebesar 112 hektar yang terdiri dari pura, rumah warga, sekolah, dan fasilitas umum lainnya.

jangan liatin gimana cantiknya saya ya, noh fokus ke puranya

Desa Penglipuran mempertegas pengunjung untuk tidak membawa kendaraan bermotor masuk ke dalam, jadi nggak pake polusi mau nikmatin asrinya desa ini. Nggak ada kata lain selain keren dan betapa takjubnya saya dengan desa ini. Coba hampir setiap desa di Indonesia bisa begini, bukan cuman menjaga kelestarian budaya dan alam, tapi dari sini desa mampu menghasilkan dana untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya.Ditambah lagi biar nggak cuma Bali aja yang dikenal dunia, karena masih banyak daerah Indonesia lainnya yang nggak kalah indah dari Bali.

aye minta maaf karena terlalu narsis

Kalau mau masuk ke desa ini kalian nggak perlu rogoh kocek dalem-dalem, murah meriah kok, katanya sih buat turis lokal alias orang Indonesia kita cuman perlu bayar 7.500 rupiah saja. Jadi kalau ente-ente semua pada ke Bali jangan lupa pada mampir dimari yee.. See you on next post!

Baca Artikel Populer Lainnya

14 komentar

  1. wew G-R-A-T-I-S itu emang something banget dahh

    ReplyDelete
  2. itu sumpah baguus banget desanyaaaa
    kakak bikin irii T^T

    ReplyDelete
    Replies
    1. elus-elus poto aye deh dijamin bakal menghalau ngidam situ yang pingin ke sono :D

      Delete
  3. Ahay..ini desa tujuan KKL saya kira2 13 tahun yang lalu pas jaman masih kuliah..desanya bersih, tata ruangnya apik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 13 thn lalu? Kyak apa tuh? Msh sama pak?

      Delete
    2. kalo sekilas liat dari fotonya kayanya lebih apik sekarang deh.. dulu banyak anjing2 liar berkeliaran di setiap gang2 nya..tau deh sekarang :D

      Delete
  4. Cinta gratisan, yeaay! Hahahaha.
    Keren bgt loh itu, kak. Aku cuma bisa lihat di ftv aja, nih. Sedih ah.

    ReplyDelete
  5. naaah gratis nya nih yang luar biasa :D

    ReplyDelete
  6. Kaak di ipdn boleh bawa hp ndak? Trus kalo cerita di luaran yang katanya ipdn suka nyiksa bener nggak kak? Jujur ya kak jawabnya jujuuur.. Pengen masuk taun ini kak doain yaa :'(

    ReplyDelete
  7. oh jadi namanya desa panglipuran ya.. baru tau saya, enak kayanya suasananya

    ReplyDelete
  8. hahhah tukang haji naik bubur..

    promo depo 10 persen untuk pertama kali deposit

    Lewat Sini

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket