Arnes, I Miss You..

12:45:00 AM

sumber


Pernah rindu? Terus bilang miss you? Semua manusia yang hidup sebagai makhluk sosial, pasti merasakan kerinduan. Saya juga kok, namun karena tak memiliki kekasih *KODE KERAS*, postingan ini bukan untuk seseorang yang saya rindukan.

“Nah, ntu Pit, lu sebut Arnes, mantan ya?” Kepo amat deh. Sebenarnya biar keren aja saya pakai nama Arnes. Buat kawan-kawan blog yang berdomisili di Jawa Barat, khususnya Bandung-Jatinangor pasti tahu Arnes siapa, yep.. salah satu nama travel yang ngangkut penumpang PP dari Jatinangor-Bandung. Eits, tapi saya nggak bakal ngebahas travelnya, apalagi mamang ganteng yang jualan tiketnya, hihihi..


Karena kepanjangan kalau pakai nama Jatinangor-Bandung, saya pilih Arnes sebagai perwakilan kedua tempat ini. Jadi postingan ini untuk menyampaikan kerinduan saya pada kedua tempat bersejarah dalam hidup saya yang entahlah, kapan lagi bisa saya kunjungi.

Kuliah di Jatinangor selama 4 tahun sebenarnya nggak pernah ada di benak saya, apalagi pas SMA dulu, tapi karena keadaan memaksa dan akhirnya terbiasa, saya kuliah di sana setelah sempat menganggur satu tahun pasca lulus SMA. Banyak suka dukanya, dan inilah yang membuat saya beranggapan masa kuliah saya lebih indah ketimbang masa putih abu-abu.

Rindu Akan Persahabatan, Persaudaraan, dan Kebersamaan

4 tahun hidup di asrama, memang nampak membosankan. Semua hidupmu yang seharusnya bebas melakukan apa saja karena jenjang umur dan tingkat pendidikan yang lebih tinggi lagi, tiba-tiba harus terbelenggu dengan hidup di asrama yang mana semua aktifitasmu sudah diatur, dari kalian tidur, makan, bahkan mungkin boker.

Tapi disanalah kita sebagai anak asrama mencari kegembiraan dimana dunia luar seakan hanyalah dongeng. Dari yang awalnya tidak kenal satu sama lain, akhirnya berkenalan namun masih sebatas antar provinsi, atau mungkin suku. Lambat laun karena memang harus membaur agar tidak ada ego suku, kami saling mengenal dan tahu bagaimana sifat, kebiasaan, dan budaya masing-masing. Akhirnya terjalin kerjasama untuk berbagi kegembiraan.

Kegembiraan anak asrama itu sebenarnya sederhana, jaman tahun pertama kuliah dan kami tidak boleh keluar selama beberapa bulan, cuman ngeliat jalan raya yang dilewati banyak kendaraan aja udah seneng setengah mati. Malam-malam curi-curi waktu, ngendap-ngendap buat beli nasi padang, onde mande.. sungguh nikmat, apalagi makannya keroyokan.




A photo posted by IRA PUSPITASARI (@pipit1992) on

Mengenal korsa dan menghindari keapatisan, biar kami bisa kompak, tapi ujung-ujungnya, kompak buat ngelindungin teman walau dia salah, hahaha.. abis itu siap-siap dapat hukuman. Tapi serius deh, itu pengalaman yang bakal saya kenang sepanjang perjalanan hidup saya. Tapi paling sedihnya ketika harus berpisah dengan semua teman yang mungkin lebih tepatnya saudara, karena nantinya kesibukan masing-masing pasti akan sulit untuk saling bertemu, saling bertegur sapa, dan mengulang nostalgia.

Rindu Akan Tempat Hits-nya


A photo posted by IRA PUSPITASARI (@pipit1992) on

Sabtu-Minggu jadi hari paling menyenangkan, kesempatan kami untuk jalan-jalan dan refreshing namun sayangnya bikin kantong kering. Kuliah tahun ketiga, saya dan teman baik saya lebih memilih untuk meng-explore Bandung, soalnya bosan sama Jatinangor. Dengan modal google, kami menyambangi tempat hits yang ada di Kota Bandung, mulai dari Jl. Riau (kita suka banget ke kafe-kafe dan nyobain satu-satu), Braga, Alun-alun Bandung, Asia Afrika, Bukit Keraton, sampai ke Pasar Baru.

Dan di Bandung pula, banyak kejadian konyol yang kita alamin. Dari masuk rumah sakitlah, ketemu artis tapi kita nggak ngeh kalau dia artis, sampe STNK motor disembunyiin jin di kosan (suer deh).

Rindu Makanannya

Berbicara soal makanan jangan tanya deh, disini bisa makan nasi padang enak banget, soalnya yang bikin rata-rata orang Minang asli, di tempat saya, jarang banget  yang jual nasi padang orang Minang asli, kebanyakan orang jawa deh, heu.. Abis nasi padang, saya rindu sama basreng, moring, cireng,cilok, siomay, combro, apalagi yang paling primadona GEHU yang dijual di depan gang caringin, pedesnya nampol, ampe mencret-mencret dah

Selain jajanan khas Sunda, cuman pas kuliah doang saya bisa nyicipin makanan se-Indonesia tiap kali masuk kampus, ada bolu kemojo, bolu meranti, piscok, bandeng presto, otak-otak sama jalangkote, lempok durian, pempek, banyak lagi deh pokoknya, sampe ngiler ngebayanginnya. Mungkin kawan-kawan blogger ada yang bersuka cita mengirimkan salah satu yang saya sebutkan?

Sebenarnya masih banyak lagi, tapi kalau saya ceritakan semuanya, bisa-bisa kalian nggak sanggup menahan kerinduan saya ini *ceile, kode*. Akhir kata, terimakasih sudah membaca postingan saya, semoga hari kawan-kawan menyenangkan.


Baca Artikel Populer Lainnya

19 komentar

  1. Waaah. Teteh teteh hitz nangor nih ya. Selamat datang di kehidupan baru

    ReplyDelete
  2. Membaca postingan ini, saya jadi kangen banget Bandung. Udah lama gak kesana :)

    ReplyDelete
  3. Saya juga mbak, kangen makan gehu

    ReplyDelete
  4. Kayanya seru ya kalau sesekali jalam kesana

    Btw cewek emang suka gitu bilang gak ada yg di kode in, padahal anu`~

    ReplyDelete
  5. Aih terharu pas baca bagian "Rindu Akan Persahabatan, Persaudaraan, dan Kebersamaan" semua pada kompak buat ngelindungin teman padahal udah tau kalo dia salah, dan akhirnya pada dapet hukuman rame-rame.

    Duh aku pernah kayak gitu, itu memang hal yang paling gabisa di lupain. ckck :'v

    ReplyDelete
  6. Teteh teteh jatinangor yang doyannya sama arnes shuttle nih, pit sekarang? Anak balubur, serang!
    Makan gehu, yang ngebuat gue pertama kali kena maag dan sakit selama seminggu.

    Eniwey lo sekarang di mana siih?
    Udah ngerasain sate bandenge belum, hayo?
    Gue kirim nih. Kirim fotonya.

    ReplyDelete
  7. Teteh teteh jatinangor yang doyannya sama arnes shuttle nih, pit sekarang? Anak balubur, serang!
    Makan gehu, yang ngebuat gue pertama kali kena maag dan sakit selama seminggu.

    Eniwey lo sekarang di mana siih?
    Udah ngerasain sate bandenge belum, hayo?
    Gue kirim nih. Kirim fotonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jakur ngiming2in doang ih.. Cuman kirim foto? 2015 nih kur.. Masak foto doang.

      Gue makan gehu g sampe kena maag sih, cuman pas pertama kali makan gue mencret2 seharian penuh, dan mgkin ada 2-3 kalian gue mencret gara2 masih bandel makan gehu, tapi akhirnya tubuh gue strong deh makan gehu.

      Gue dirumah, sini yok main ama gue..

      Delete
    2. Bukannya serba digital kan udah 2015? snapchat deh biar lo makin laper. XD
      Iya, pertama mencret-mencret. Saking enaknya dan ketagihan (iya, gue dulu rakus) jadi gitu...
      untung aja disentil kena maag, bisa lebih parah kalo diterusin lagi.

      Delete
    3. Maksud gue, 2015 ntu serba olshop kur, jadi lu bisa pesenenin dari tempat lu trs dialamatin ke tempat gue, ah jakur mah gitu, g peka.. *tsaaah

      Delete
    4. Bukan nggak peka, pura-pura nggak tahu aja. maen aman X)))))

      Delete
  8. Aduh, aku juga sekarang2 lagi dilanda rindu kampus. Suasananya, tempatnya, teman2, dan tentu kisah2 yg pernah terjadi dulu. Aku bisa sampe nangis lho kalo lagi dilanda rindu itu. Ah... andai saja ada mesin waktu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata mbak nia juga lagi kangen ya. Kayaknya saya perlu kasih peringatan, "postingan ini bikin kamu baper" hahaha

      Delete
  9. jadi kangen masa-masa kuliah dulu :)
    gak terasa ternyata udah delapan tahun saya meninggalkan dunia kampus.

    ReplyDelete
  10. Lah sekarang di Jatinangor malah lebih asik, banyak tempat makan yang baru juga. Malah pacarku sempet sempetnya naik arnes Dipatiukur-Jatinangor buat nyobain makan di Che.co :))
    Tapi iya sih, Bandung lebih luas, lebih banyak yang bisa dikunjungin. Dan lebih bikin kantong bolong. #okesip

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket