Pengalaman Pertama Memotret dengan File RAW, Bonus Convert RAW ke JPEG

1:23:00 PM



Banyak banget fotografer yang lebih memilih memakai jenis file RAW ketimbang JPEG untuk hasil foto. Saya pun yang baru anak bawang di dunia fotografi ingin juga mencobanya. Soalnya banyak fotografer yang bilang kalau pas diedit nanti bagusan pakai RAW.

Sampai akhirnya, saat travelling ke Lumajang kemarin saya memberanikan diri mencoba memotret dengan hasil file RAW di kamera Fujifilm XA-3 yang saya miliki. Awalnya sih asyik-asyik aja, berasa kayak fotografer pro gitu lah, “Pokoknya kalau udah sampai rumah mau aku edit”.


Keesokan harinya saya segera memindahkan file foto yang ada di kartu memori ke laptop. Membuka Adobe Lightroom untuk segera dieksekusi. Saat saya import file foto, ternyata Lightroom tidak dapat membaca foto tersebut.

“Gawat nih, kok nggak bisa ya? Apa mungkin gara-gara Lightroomnya versi trial? Oke, mari kita cari di google, cara mengkonversi RAW ke JPEG”.

Klik klik di google, beberapa aplikasi konversi sudah saya coba, hasilnya gagal semua, nggak ada yang bisa mengkonversi file RAW ke JPEG, bahkan saya harus mengorbankan dua foto karena kegagalan tersebut, “Mati lah awak!”. Jujur saja, saya udah panas dingin nih, aduh.. ngambil foto jauh-jauh sampai Lumajang, masak nggak bisa dipakai, apalagi mau bikin postingan di blog.  Aaaarrrggghh!!!

Nyari lagi, pokoknya gimana caranya saya harus bisa mengkonversi file RAW ini. Akhirnya saya perhatikan kembali, tertulis di informasi foto kalau filenya itu RAF. Coba lagi cari di google, konversi file RAF ke JPEG, ada beberapa aplikasi berbasis web yang menyediakan konversi tersebut. Saya cobalah satu foto, sayang hasilnya GAGAL! Semakin pusing dan patah arang.

“Aduh gimana nih, temen-temen minta juga file fotonya, padahal udah janjiin buat akun convert dulu. Sabar Pit, pasti nemu kok, ayok cari lagi!”

Keyword di google saya ubah menjadi How To Convert RAF Fuji to JPEG, munculah beberapa pilihan dan saya langsung melirik website Fujifilm, tak lupa langsung klik. Saya diarahkan pada aplikasi konversi dari Fujifilm yang dikembangkan oleh SILKYPIX. Langsung saja saya download aplikasi RAW FILE CONVERTER EX 2.0 dari website Fujifilm. Akhirnya, segala kegalauan atas file RAW yang saya miliki sudah terjawab. Aplikasi RAW FILE CONVERTER membantu sekali dalam mengkonversi RAF ke JPEG.

Untuk teman-teman yang sekiranya memiliki permasalahan yang sama seperti saya, bisa langsung men-download RAW FILE CONVERTER di sini. Selain itu saya juga akan berbagi bagaimana cara mengkonversi file RAW teman-teman di aplikasi tersebut.

HOW TO CONVERT RAW TO JPEG

Download RAW FILE CONVERTER EX 2.0, lalu instal seperti biasa

Klik Open File atau Open Folder, pilih folder serta foto yang akan kalian konversi. Foto akan ter-import ke aplikasi.





Seleksi foto yang akan kalian konversi, lalu pilih Development > One Scene Development. Isikan file name sesuai dengan keinginan kalian serta pilihlah folder penyimpanan hasil konversi untuk mempermudah pencarian file. Setelah itu klik Development

Selesai

SETELAH MENGGUNAKANNYA.. 

Aplikasi ini mudah digunakan, tapi agak rempong karena tidak bisa digunakan sekaligus untuk mengkonversi foto dalam jumlah besar, jadi harus satu-satu. Kualitas foto yang dikonversipun masih bagus, tidak seperti beberapa aplikasi lain yang hasilnya bisa sampai menurunkan kualitas foto. 

MASIH MAU MENCOBA FILE RAW?

Hm.. liat nanti deh. Saya sendiri belum mencoba untuk mengedit hasil file RAW langsung. Sebenarnya di RAW FILE CONVERTER ini disediakan pula editting nya, jadi bisa sekali jalan gitu. Edit dulu baru dikonversi. Mungkin akan saya coba nanti.

Mungkin ada saran aplikasi lain dari teman-teman? Siapa tahu lebih mudah atau pengalaman kalian dalam memotret, enakan pakai JPEG apa RAW? bisa banget kalian share di kolom komentar. Semoga postingan ini bermanfaat untuk kalian semua, have a great Monday!

Baca Artikel Populer Lainnya

28 komentar

  1. Hai lagi mbak hehehe..
    Masalah lightroom mungkin aja karena trial atau versi lightroom nya belum mendukung file raw dari kamera baru kyak fuji,IMO lho ini. Biasanya di kamera aku milih setting yg RAW+jpg tapi tergantung juga memori tinggal seberapa sih. Mau share aja tips (CMIIW) dari baca2 internet dan denger pendapat teman kalo pake raw mending underexpose dripada over karena detail di shadow bisa lebih kejaga kalo mau diterangin karena kalo over detail yg ada jadi hilang karena jadi putih semua, apalagi kamera baru2 biasanya low light performance nya udah lebih mumpuni buat ndukung hal itu. Tapi kalo bisa exposure nya pas dari awal lebih baik juga sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kemarin nyoba foto over exposure dan emang g banget. Tapi hasil RAW emang mantep banget buat foto under dan normal, bisa lebih cling gitu yak. Baru tahu deh kemarin setalah diutek-utek, tapi sayang karena LR aku versi trial jadi nggak bisa diedit di LR, cuman pake editnya raw converter. Padahal pingin banget nyobain edit langsung di LR :(
      Btw, terimakasih buat sarannya, nambah ilmu baru :)

      Delete
    2. Sama2 mba hehe Nambahin mba.. intinya kalo milih make raw berarti editnya harus pas di raw, bukan di convert jpeg dulu. Karena kalo convert jpeg dulu baru diedit berarti percuma make raw. Kayak di software yg mba tulis itu berarti yaa edit di sofware itu, minimal mbenerin exposure. Raw itu nyimpen data pic style, wb, shadow,dll yang kalo diutak atik (insyaallah) ndak ngurangin kualitas beda sama jpeg. Adobe di bawa versi cc biasanya harus download plugin adobe raw kalo ndak salah. Kalo LR itu udah jadi satu, kalo exportnya juga bisa jadi jpeg :)

      Delete
  2. Aku juga pernah nyobain motret pake RAW soalnya pingin dapet momen milky way!! Tapi sampe sekarang file nya belum aku apa2in tuh huhuhu wkwkw xD

    Eh btw ketahuan banget tuh kemanaaaaa, ke B29 kan yaaa xDDDD ihiwww ditunggu ceritanya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah lah.. kenapa belum diapa-apain Ra? Ayo dong dieksekusi, mau lihat hasilnya Ra, upload di IG yak..
      Ah kamu mah tau aja aku kemana, jangan-jangan kamu fans aku ya?

      Delete
  3. Mending diconvert dulu baru diedit, kalo ga komputernya bisa crash karena keberatan memorinya. File RAW itu kan gede banget sizenya, hehehe. Maklum, dulu pas pelajaan fotografi sempet nyobain ngutak-ngatik, jadi tau-tau lah sedikit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah diconvert pake aplikasinya masih oke-oke aja ko, cuman penasaran, kayak apa sih rasanya ngedit file RAW mentahan gitu, sayangnya LR aku versi trial sih, jadi g bisa :(

      Delete
  4. Wah, situs ini bisa-bisa jadi website kedua bagas*31 *loh. :D

    Kalo saya sih, walaupun diiming-imingi hasil yang cukup bagus, lebih prefer berformat jpeg sih hehe.

    Ayo mba lightroomnya dijadikan full version pake crack di bagas*31 *loh lagi lagi bagas*31

    ReplyDelete
    Replies
    1. G juga ah.. Kalau website sebelah kan emang khususon buat download aplikasi. Daku mah apa atuh..??

      Penasaran sama format RAW, kayak apa sih.. dan ternyata cucok banget!!! Lebih tajem dan alus gitu, tapi apa perasaan aku aja ya? Hahaha

      Delete
  5. Kalo photoshop emang ngga bisa buka file RAW yah mba Pit. Tapi kayaknya gawat abis tuh. Udah foto jauh-jauh, pake tekhnik segala macam, tiba-tiba ngga bisa digunain. Untungnya dengan selancar di gugel nemu solusi. Di tunggu hasil jepretannya yang goks~

    ReplyDelete
    Replies
    1. G tau juga sih, punyaku masih CS4, dan pas nyoba buka RAF (RAW), nggak bisa di CS4.

      Delete
  6. Dulu awal-awal punya kamera ga ngerti apa itu RAW dan JPEG.
    yaudah kan aku sotoy pilih dua-duanya, alhasil ga sampe beberaoa jepretan Memorynya langsung FUll, BOOM !
    Sedih banget banyak lokasi traveling yang ga sempet di foto :(

    E ga taunya semua gara-gara file RAW, Kapasitas foto RAW bisa 5 kali lebih besar dari ukuran foto JPEG. Pantes memory cepet abis.

    Nah sampe sekarang aku ga pernah lagi pakai RAW, karna RAW biasanya cuma dipake oleh fotografer handal profesional saja, dan menurutku format foto JPEG sudah sangat lumayan ko :)

    Hidup Foto JEPEEEG!

    ReplyDelete
    Replies
    1. o iya satu lagi, file Foto RAW dapat dengan mudah di buka dan di edit lewat adobe lightroom, yuhu !

      Delete
    2. Tapi lightroom di HP pasti cepet, kalo di PC mah jangan ditanya lemotnya naujubillah !

      Delete
    3. Sayangnya kalau LR versi trial dan yang free (diandroid) g mendukung buat RAW, harus yang premium gitu setahuku. CMIIW

      Iya emang, file RAW nguras memori banget, sempet takut memoriku g cukup. Jadi kepikiran buat beli memori baru, demi kesejahteraan foto-foto yang instagramable

      Delete
    4. Engga ko teh pipit, yang free juga bisa liat RAW di Androiit.
      Kalo ga salah ada di pengaturan gitu, yang ditampilkan file Raw atau JPEG, atau kedua-duanya.

      Delete
  7. HAI PIPIT!

    Wah, selain belajar memotretnya, juga ahrus belajar mengeksekusi after shootnya juga ya..dan emang jaman Google begini apa apa jadi mudah. Nggak perlu beli buku di Gramedia, apapun pertanyaannya, Google pasti punya jawabannya.

    keren deh, kayaknya nggak butuh waktu lama pasti udah jago foto :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, soalnya kalau foto mentahan doang kurang nendang Mey.
      Alhamdulillah, hidupnya di era digital, google membantu banget buat nyari jawaban atas kegalauan hati ini atas file RAW. Sayangnya kalau nanya google soal jodoh kok error mulu yak?

      Delete
  8. saya masih nyaman pakai jpeg, bisa langsung posting instagram hahaha

    tapi bukannya raw gitu support di photoshop ya? ora mudeng lho aku wwkwk *ditampol*

    ReplyDelete
    Replies
    1. enaknya file JPEG ya itu tadi, support di semua perangkat, dan tinggal upload IG.
      Kurang tahu juga sih, tapi file RAF (RAW) aku import ke CS4 g bisa. Entah karena PS aku versi jadul atau emang PS g support sama tipe RAF.

      Delete
  9. baru tau kalau raw lebih editable. Maklum, fotografer yang pake handphone only. Aplikasi2 converter itu memang sangat sangat membantu sih ya di dunia edit-editan, soalnya nggak semua format gambar bisa support di aplikasi tertentu dan itu terkadang... menyebalkan.

    ReplyDelete
  10. Hahahha
    Thanks yah buat infonya
    Baru tau juga kalo RAW bisa di convert k JPG

    Btw..
    buat saran aja sih kak..
    kalo kita mau coba2 bereksperimen convert-convert gitu, atau mw coba program foto baru, pastikan dulu kita udah punya back up dari gambar-gamber itu...
    Jadinya nanti kalo ada masalah, gabakalan ada yang ilang dan terbuang sia-sia...

    hehehe

    ReplyDelete
  11. Hello mbak..
    Saya belajar hal baru nih jadinya. Sangat bermanfaat. Kalau RAW sama format yang lain itu kelebihannya apa ya? Mbaknya sampai mau coba gitu. Maklum saya levelnya lebih bawah lagi dari mbak kalau urusan fotografi wkwkw

    ReplyDelete
  12. Waw.. pipit jago potograpi rupanya. Aku nyerahhh.. ga paham RAW itu apa.. hahaha. Tapi tulisannya nice, buat wawasan. Yah apalah daya kakak dipimu ini... Kamera yg dimiliki cuma sekelas kamera hape xixixi.

    Seneng iihh bisa fotografi dan olah foto profesional. Semoga makin jago ya Pit. Semangattt...

    ReplyDelete
  13. Kalau ak belum pernah coba sih yang raw, masih pake JPG. Karena lebih gampang gitu diapa-apainny.

    Ak aja baru tau,ada aplikasi convert dari raw ke JPG, Bisa nih di pakai nanti.

    ReplyDelete
  14. bisa dipakai nih aplikasi convert raw nya. :)

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket