Me VS Acne 2, How I Cleared My Skin From Hormonal Acne

11:31:00 AM



Saya bukan dokter kulit atau ahli kecantikan, tulisan ini hanya bertujuan untuk share pengalaman kepada teman-teman pembaca semuanya.

Kalau teman-teman mengikuti blog ini, pasti masih inget kalau setahun yang lalu saya pernah membahas tentang Me VS Acne (bisa klik di sini). Masih jelas teringat, kulit saya bersih sejak Agustus 2016 setelah jerawat parah dan butuh penanganan dokter. Tapi, sejak Mei 2017 saya mulai berjerawat kembali.

FYI, kulit saya termasuk kombinasi, berminyak dibagian T (dahi, hidung, dan dagu), normal dibagian pipi, serta kering dibagian lipatan hidung. Sensitif terhadap beberapa makanan, keadaan lingkungan (panas), dan hormon.

Jerawat saya kali ini muncul karena keadaan hormon yang tidak seimbang. Kenapa saya bisa mengambil kesimpulan seperti itu? Belajar memahami keadaan tubuh, saya selalu menandai, setiap kali akan, sedang, dan setelah menstruasi, pasti ada jerawat yang muncul. Namun ada dua kategori jerawat yang saya notice apabila muncul saat menstruasi.

Apabila jerawat yang muncul kategori ringan dan hilang dalam waktu cepat berarti aman. 
Apabila jerawat yang muncul kategori berat dan butuh penanganan lama, ini udah nggak beres.

Kategori berat kayak gimana emang?

Jerawat kategori berat ditandai dengan bakal jerawat yang nyerinya minta ampun. Satu jerawat bisa jadi rumah untuk 2 sampai 3 buah nanah, sembuhnya lama. Dan yang paling bikin kesel, bergerumbul di satu tempat. Kalau ada satu yang sembuh, tumbuh yang lain. Selain itu ada beberapa spot favorit si jerawat hormon ini kalau nemplok di muka saya, dahi dan rahang.

kondisi dahi sejak bulan Agustus 2017, sembuh satu tumbuh yang lain


Kategori berat muncul biasanya ketika saya stres berat, jadi bayangkan ketika harus menstruasi lalu stres bersamaan, kelar idup lo. Dari bulan Mei sampai September 2017 saya mengalami banyak hal yang membuat saya tertekan beberapa kali dan akhirnya ditandai dengan munculnya jerawat hormon yang nggak sembuh-sembuh. Sempat konsultasi dengan dokter mengenai jerawat hormon ini, katanya :

Hindari stres 
Siapa juga yang mau stres? Semua manusia ingin hidup bahagia tanpa masalah, bukan begitu? Masalah hidup nggak akan pernah selesai, jadi yang namanya stres itu sudah jadi bagian hidup, tinggal kitanya aja, bisa kongkalikong nggak sama yang namanya stres. Buat saya ini bukan solusi, skip! 
Tidur cukup 
Sudah diupayakan tidur cukup tapi tetep aja nggak sembuh.
Akhirnya saya mulai mencari cara, gimana supaya jerawat hormonnya bisa sembuh? Sejak Agustus 2017 saya mulai bergerak untuk mengakhiri Me VS Acne 2.

Lepas Dari Krim Dokter

Krim dokter yang saya gunakan sejak Desember 2015 mulai saya tanggalkan satu per satu. Tanya kenapa? Saya merasa sepertinya kulit wajah mulai kebal dengan krim dari dokter, karena jerawat nggak kempes-kempes. Setelah konsultasi soal jerawat hormon,  saya masih diberi krim yang sama. Maka dari itu saya merasa, ini nggak bakal efektif dan jerawat ini nggak bakal sembuh.

Mencari Skin Care Baru


Lepas krim dokter berarti ada PR besar lain, skin care pengganti. Saya mulai rajin membaca review dari beauty blogger dan vlogger untuk refrensi skin care. Yah walaupun disertai dengan kekhawatiran, soalnya yang namanya skin care itu cocok-cocokan. Berasa kayak jodoh, kalau jadi ke pelaminan eh jerawat sembuh kalau putus ya breakout atau mungkin tambah parah. Tapi Alhamdulillah, pilihan skin care saya kali ini nggak salah, walaupun hasilnya nggak langsung kelihatan, jerawat mulai jinak satu persatu.

Menenangkan Pikiran dan Hati

Menurut saya jerawat hormon itu unik. Ketika muncul dan disebabkan karena stres, itu tandanya ada yang tidak beres di dalam pikiran dan hati. Butuh relaksasi? Kalau buat saya, pantai jawabannya. Tiap orang berbeda-beda untuk dapat menenangkan pikiran. Buat saya pantai itu seperti terapi, mencium aromanya saja sudah senang, apalagi bisa main ombak dan berenang. Percaya atau nggak, September akhir kemarin saya menyempatkan diri untuk mantai di Gili Labak, pulang-pulang, jerawat saya mulai kempes satu persatu. 

Dari pengalaman ini saya belajar hal baru lagi, bahwa tubuh tiap manusia itu unik. Tubuh kita punya cara untuk memberikan sinyal atas keadaan diri kita sendiri. Dari hal tersebut kita mulai memahami dan awas apabila kedepannya hal yang sama terulang, dengan begitu otomatis kita tahu bagaimana cara menghadapinya. Btw, setelah melewati 5 bulan yang berat, kulit wajah saya sudah kembali membaik, jerawat yang muncul saat menstruasi sudah kembali menjadi kategori ringan dan tinggal bekas jerawat.

no edit, no filter, no make up, hanya sunscreen dan lighting dari cahaya matahari
Untuk teman-teman yang memiliki masalah serupa (jerawat hormon), sebelum berobat ke dokter coba analisis dulu keadaan tubuh. Ketidakseimbangan hormon bisa terjadi karena stres, menstruasi, hamil, memasuki masa menopause, dan kondisi kesehatan  Jangan sampai salah penanganan ya teman-teman. Semangat buat kalian yang sedang survive dari jerawat, jangan menyerah!


Terimakasih sudah membaca postingan ini, semoga bermanfaat untuk kalian semua. Jangan lupa untuk follow fanpage  HEY! PIPIT dan instagram @PIPIT1992 untuk update terbaru. See you~

Baca Artikel Populer Lainnya

33 komentar

  1. bagus banget jd pengen nyoba,
    pitski aku jg jd penasaran sama review produk bodyshopnya wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Blm bikin reviewnya, pingin sih sebenernya

      Delete
  2. Hai Pipit salam kenal. Ngomomgin jerawat ini (bagi saya) juga ga ada habisnya. Tapi memang bener sih kuncinya harus sabar, telaten dan jangan gampang menyerah. Semakin dibawa stress ntar malah semakin banyak pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Akh sendiri heran, kenapa di usia 20-an masih jerawatan, ternyata ada faktor lain seperti hormon. Melawan jerawat itu harus super duper telaten

      Delete
  3. KAK!
    Aku tuh suka lihat pimple popper atau acne acne gitu di youtube hahahaha xD
    nah....kata mereka tuh, pokoknya jangan sampai pegang wajah pake tangan!! JANGAN SAMPE POKONYA >.< literally no!! <-buset ngegas wkwkwkw

    Trus yaa. Nih di aku work kak. Aku bukan tipe yg jerawatan nanah, tapi yg kecil2 gitu. Orang mah bilang udh gapapa ya. Tapi aku sering sebel juga kalo sentuh2 ada kaya gunung2 kecil >.<

    Nah....tapi aku jg pernah sih dpt jerawat yg merah gitu ada nanah kecil di ujungnya. Jadi, waktu malam aku kasih minyak jintan hitam, kuolesin dikit. Voila!! Paginya nanahnya dah kering!! Malam lagi kukasih, besoknya udah tanggal tuh nanah keringnya.

    Jadi kak, keluarga aku tuh terbagi menjadi dua kubu [?] Kubu minyak zaitun dan mnyak jintan hitam. Nenekku ga cocok jintan, aku ga cocok zaitun. Jadi mana cocoknya aja sih. Nah jintan itu agak keras dan paans, kalo zaitun dingin.

    Trus lagi, aku kan sukaaaa banget iseng pencetin jerawat yg kecil2 tuh. Nah akhitnya muka aku bengkak2 merah gitu. Misal siang nih ya. Trus kuolesin jintan hitam, aku tinggal tidur siang. Sorenya udah kempes dan merah2nya ilang wehehehehe.

    Yadah gitu aja /?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha..
      Oke Ra, makasih banget kamu apresiasi betul dan ngasih saran sama cerita pengalaman jerawatmu.

      Tapi kalau di aku skincare alami g cocok Ra. Aku udah nyoba pas me vs acne 1 perawatan yg dari drugstore dan juga alami (pake minyak, kunir, oat, dsb). G ada yg mempan, akupun nyoba g cuman yang sehari 2 hari, aku lihat progressnya selama kurbil 2 bln, tapi tetep g ada hasil.

      Soalnya kalau masalah skincare emang cocok2an. Bahkan sampe yg bahan alami pun g semua orang bisa cocok kayak aku. Tapi alhamdulillah, yg skincare sekarang cocok setelah 3 bulan pake.

      Delete
  4. Aku suka timbul jerawat kalo sering begadang sama kalo lagi jalan0jalan ke tempat-tempat yang panas kaya neraqa :v
    selebihnya permasalah kulitku yaitu berminyak.
    asli deh mukaku kalo dibiarkan begitu saja bakal keluar minyak yang banyak banget, lumayan buat bikin gorengan huhu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kulit tipe berminyak emang mudah berjerawat Rul. Jadi harus perhatian sama kondisi muka, baik cowok maupun cewek. Tapi selama muka kamu jerawatannya karena keadaan yg kamu sebutkan, yg penting jaga tidur sama g lupa pake sunblock, bisa nyegah jerawat deh

      Delete
  5. skin care yang organik emang cocok buat kulit ya, cuma ya harganya begitulah wkwkwk

    saya sering jerawatan juga diumur yang udah tua ini, kenapalah T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. G juga sih mas, soalnya skincare itu kayak jodoh, cocok2an. Tapi alhamdulillah di saya cocok.

      Diperhatikan aja dari pola tidur, sering begadang g? Atau dari makanan juga bisa. Soalnya jerawat itu bisa jadi sinyal atas keadaan tubuh.

      Delete
    2. iya emang beneran cocok-cocokan ya, kadang murah cocok, kadang juga mahal tak cocok.. *liat bill belanjaan istri*

      Delete
  6. Kalo saya muncul jerawat itu kalo lagi suka sama cewek, tapi kalo udah berproses jadi jatuh cinta ilang sendiri. Sama kalo kebanyakan makan kacang dah wkwk

    Tapi emang bener tuh ka pit, stres pada beberapa orang bisa bikin jerawat timbul, malah bukan jerawat aja tapi penyakit yang lainnya juga. So keep enjoy pada your life *loh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha..
      Jadi inget masa2 sekolah, katanya kalau berjerawat ada yang rindu.

      Salah satu kunci pereda stress ya emang menikmati hidup, setuju

      Delete
  7. Kurangnya tidur juga ngaruh ya, Teh, benar-benar kesehatan harus dijaga. Baik dari dalam maupun luar..

    Aku sndri gk prnah pake obat sih, ilang sndri, mudah2an cpet ilang bagi yang masih ada ya, Teh..

    Itu background foto Tea Treenya bagus, alami banget, di dekat sawah ya, Teh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap bener, kan ada quote nya tuh, you are what you eat. Jadi masalah jerawat bukan cuma karena pengaruh luar tapi dari dalam juga.
      Makasih

      Delete
  8. Oh... jadi kurang tidur juga berpengaruh terhadap jerawat ya. Hm... jadi perlu diperhatikan juga nih ya soal tidur biar gak jerawatan.

    Kalau aku sendiri sih Alhamdulillah gak terlalu bermasalah sama jerawat, paling ada muncul satu doang, itupun cuma beberapa hari singgah doang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah dikasih kulit yg baik2 aja. Harus disyukuri banget tuh. Soalnya berkelut dengan jerawat itu melelahkan.

      Delete
  9. langsung jadi bersih, bagus nih buat perawatan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah udah baikan sih daripada beberapa bulan lalu

      Delete
  10. gue enggak ngerti yah kok cewek ribet banget sama jerawat. maksudnya ya aneh aja gitu jerawat muncul banyak di wajah cewek. ternyata dari hormon.


    alhamdulillah gue sebagai cowok wajah enggak banyak jerawat. normal ajah. ahamdulillah hihi.

    ya gue juga menghimbau buat cwek cewek diluarsana agar engga gampang stres supaya enggak tumbuh jerawat. yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya hormon cewek dan cowok beda. Bahkan dalam penelitian, di lanjut usia, wanita masih bisa berjerawat karena perubahan hormon akibat menopause.

      Maunya g stress, maunya happy terus, tapi apa daya, hidup itu keras, psikologi tiap orang berbeda :)

      Delete
  11. Aku juga kulitnya kombinasi... pake skincare apa aja kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Campur sih, kalau perawatan sehari-hari aku kombinasikan produk cosrx sama the body shop, untuk yang mingguan kayak masker aku pake innisfree, freeman, dan the body shop

      Delete
  12. Lepas dari krim dokter..
    It sounds easy tapi banyak banget temen yang cerita ke aku dan bahkan konsul ke aku padahal aku juga gatau gmana caranya hahahahaa.
    Sebenernya lepas dari krim dokter memang butuh iman yang kuat.
    Ada yang gatahan lalu balik lagi, padahal kulit yang break out setelah lepas dari krim dokter itu emang ga bagus.
    Udah tau gitu kenapa di lanjutin kan?
    Iya gitu..

    Tapi bener katamu.. tantangan terbesar setelah lepas dari krim dokter adalah nemu penggantinya. Karena skin care itu kayak nyari jodoh. BENER BANGET CEUU.
    Aku juga pernah struggle disitu.
    Pernah ada yang bilang yang terbaik setelah lepas dari krim dokter adalah produk2 SKII. ku beli lah.
    E lah ndalah
    ra ngaruh.
    Malah bruntusan
    wkwkwkw

    Ga nyalahin juga sih.
    Emang kalau mau tau cocok atau ngga.
    Kitaa harus coba sendiri.
    Yakan yakan?

    Btw selamat untuk kulit yang semakin membaik ^^
    ps : aku juga pengguna setia produk body shop. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali jeng laili!!!
      Lepas dari krim dokter itu g semudah yang dibayangkan. Aku udah 3 kali lepas, baru kali ini bisa berhasil 100% daripada 2 kali percobaanku yang dulu. Bener-bener butuh keberanian dan komitmen kalau mau move on dari perawatan dokter.

      Tul tul nget! Yang namanya produk mau yang harga mahal katanya bahan alami, dsb belum tentu cocok dikulit kita. G bisa pake patokan kata orang, karena yg bisa menentukan ya reaksi dari kulit kita. Rempong, tapi kalau g dicoba g tau mana yang cocok. Kayak beli baju, tapi sayangnya g sesimple beli baju juga :(

      Yeeeyy!!! Sama2 pengguna the body shop! Tos dulu

      Delete
  13. Aduh itu mah skincare nya juga harus merogoh kocek dalam dalam sampe ludes kalo buat ukuran anak kuliahan yang banyak keluar duit buat tugas mah 😂😂😂

    Sekarang kulit teh pipit lebih bersih daripada aku, loh! Aku masih bingung sih ini ilangin bekas-bekasnya gimana. Rasanya membandel banget bekas-bekas jerawat tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..
      jamanku kuliah dulu pun g brani fir beli skincare beginian. Ini pun baru brani beli setelah bisa menghasilkan duit sendiri 😂

      kalau bekas-bekasnya aku belum ada perawatan khusus, lebih seringnya sih nelatenin peeling sama masker aja buat bekas jerawat

      Delete
  14. Bisa manjur gitu ya teh, hmm ada nggak yang kayak gitu tapi buat laki, kan laki juga butuh perawatan muka wkwkw

    ReplyDelete
  15. Gue ngerasain muka berjerawat bejibun sih pas masih kelas 1 SMA. Feeling gue waktu itu sih karena efek sabun mandi. Ya, gue suuzon aja pake sabun mandi dan langsung mengganti dengan merk lain.

    Dan akhirnya setelah sekian lama, kelas 2 sih. Jerawat gue udah ilang. Paling muncul sebiji dua biji. Haha

    Cukup berntung sih, gak neko2 dengan jerawat. #Curcol wkwkwkw

    ReplyDelete
  16. Wah, ini dia, saya juga mengalami problem yg sama dengan wajah saya padahal dulu waktu masih sekolah atau kuliah saya jarang berjerawatan paling kalau muncul cuma satu2, satu ilang, muncul yg lain tp nggak tahu kenapa abis nikah eh wajah sy malah sering berjerawatan. Entah karena pake skin cream yg nggak cocok atau mungkin karena faktor banyak pikiran kali ya, hehe...


    Oh iya, saya baru tahu ternyata jerawat bisa timbul gara2 efek stres ya?

    ReplyDelete
  17. Ya Allah mbak aku juga jerawatan sampe capek banget gak ilang-ilang.
    Gak parah sih tapi ganggu gituloh apalagi kalo pas besar, hmm
    sampai aku ada di fase, yaudah deh terserah mau numbuh dimana berapa segede apa, tak biarin sambil nyari-nyari obat cuci muka yang cocok.
    Tapi, ya gitu. jerawat datang dan pergi ooo begitu saja :(

    ReplyDelete
  18. salam kenal, pipit.

    Saya paling sering jerawatan kalo hari sebelumnya gak mandi sama kalo seminggu full ke kantor pakai gojek. Kotor dari bagian samping helm yang kena pipi gitu.

    Tapi dengan rajin cuci muka dan gak skip mandi sih fine-fine aja. no jerawat.

    ReplyDelete
  19. Wah ini sih masalahku banget!! Jerawat ga sembuh2,, balik maning... balik maning...
    *tepok jidat*

    Sekarang di bodyshop kan ada produk cuci muka yg vitamin c yak...aku pake itu...ada berapa macem gitu.. trus tiap pagi aku maskeran pake ketimun ama lemon. hehe

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket