Unexpected Morning on Dholo Waterfall

1:37:00 PM



Saya sempat melakukan survei kecil-kecilan beberapa waktu lalu, dengan responden dari teman-teman saya sendiri, saya mengajukan pertanyaan, “Tempat wisata di Kabupaten Kediri yang berkesan buat kamu?”. Hasilnya? Jangan ditanya, sangat beragam, karena Kabupaten Kediri memiliki banyak tempat pariwisata untuk kalian kunjungi saat berlibur kesini.

Ada Simpang Lima Gumul yang merupakan Arc de Triomphe-nya Indonesia, Gunung Kelud, Kampung Indian, Air Terjun Dholo - Irenggolo, serta banyak lagi. Merasa kurang? Butuh liburan tapi mau dapet ilmu juga, main aja ke Kampung Inggris.

Mungkin, kalau saya jabarkan satu-satu, postingan blog ini nggak bakal habis, sampai jilid keberapa baru deh nemu akhir yang indah, kayak saya yang menanti jodoh, ‘curhat bu?’

Dari sekian banyak pilihan menarik atas wisata di Kabupaten Kediri, saya berpikir keras, ini pilihan yang sulit. Tapi kalau dipilih semua nggak bakal maksimal dalam satu postingan. Apa perlu saya tapa bisu biar dapet wangsit? Ya kali.. bakal lama, 40 hari 40 malam, capek, akhirnya lupa kalau harus update blog.

Tiba-tiba saya teringat cerita teman, dia sempat cerita, “Coba deh Pit, kamu main ke  Dholo pas pagi gitu, sensasinya beda!”. ‘Kayaknya menarik nih’.

“Em, gimana kalau kita ke Dholo Sabtu depan? Tapi berangkatnya jam 5 pagi, mau nggak?”
“Pagi bener mbak? Emang mau cari apaan pagi-pagi disana?”
“Mau nyari sensasi baru, oke ya? Kita kesana sabtu depan, nanti kamu tidur dikosku aja.”
“Iya deh, aku nurut aja Mbak.”

***

Sabtu, 9 Desember 2017, saya dan Ema memulai perjalanan. Pukul 05.00 WIB, kami berangkat dari kosan menuju Air Terjun Dholo yang berada di Desa Besuki, Kecamatan Mojo, Kabupaten Kediri. Jarak yang kami tempuh 33 km dengan waktu tempuh ± satu jam dari kos saya yang berada di Kecamatan Ngasem.

Sepanjang perjalanan dari kos sampai dengan air terjun, saya benar-benar takjub saat kami memasuki wilayah Desa Selopanggung. ‘Ini bukan Kediri!’, begitulah gumaman yang saya lontarkan, karena sepanjang jalan, saya seperti memasuki desa diatas awan karena kabutnya yang tebal dan pemandangan gunung yang masih malu-malu karena terselimuti awan di pagi hari. Mungkin ini yang dimaksud, sensasi yang beda kalau ke Dholo di pagi hari.







Sepanjang jalan saya berhenti sejenak di beberapa spot, menamatkan pandangan akan keindahan selimut awan. Ini sisi lain dari Kabupaten Kediri yang nggak saya ketahui, ‘Kemana aja selama ini Pit? Orang Kediri masak nggak tahu?’,duh.. jadi malu!

Perjalanan kembali berlanjut, karena tujuan utama kami adalah air terjun. Sepi sekali saat kami tiba di kawasan parkirnya, hanya ada ibu-ibu yang sepertinya penjual di salah warung yang ada di area parkir.
“Kalau jam segini masih sepi mbak ke air terjun.”
“Emang yang dicari sepinya bu, biar beda. Monggo bu.



Menuruni tangga menuju air terjun dibutuhkan waktu ± 15 menit. Karena kami datang disaat pagi, semakin turun ke daerah air terjun, semakin dingin rasanya. Untung pake jaket, seenggaknya tetep hangat sampai di kawasan air terjun.

Sepi namun memberikan kesan menenangkan. Hijau daun dengan hiasan embun ditambah suara air yang mengalir, terdengar seperti alunan musik, mungkin alunan musik alami ya, karena alam yang memainkan. Sekali lagi saya merasakan sensasi berbeda saat menuju Dholo di pagi hari.

Suara air terjun semakin dekat, jalan setapak yang sudah dibangun rapi terbagi menjadi dua jalur. Kami memilih jalur ke air terjun terlebih dahulu. Suaranya semakin besar dan terdengar deras, percikan airnya mulai membasahi muka, hawanya  dingin tapi memberikan kesan sejuk. Air Terjun Dholo sudah terlihat di mata.

Jujur aja takjub banget dengan nuansa Dholo di pagi hari, hanya saya dan Ema di sana saat itu, seperti private waterfall. Nuansanya itu tenang dan sejuk, kalau kesini siang hari, saya yakin nggak bakal dapet sensasi ketanangan dan private seperti Dholo di pagi hari.

Puas dengan private waterfall, saya dan Ema turun ke bawah. Air Terjun Dholo memiliki karakteristik pola tingkatan. Jadi saat kalian ada ditingkat paling atas, kalian akan melihat langsung air terjun yang gagah, tapi semakin kalian turun ke bawah, kalian akan sadar akan sesuatu hal, dibalik gagahnya Dholo, ada keindahan yang tersembunyi saat menapaki tingkat paling bawahnya. Ya Allah, pas saya jepret Dholo dari bawah, landscape-nya itu loh, tiada duanya.






Diberikan banyak sensasi kala pagi itu, mulai dari hamparan awan dan kabut yang syahdu, suara alunan alam yang indah, dan tentu saja private waterfall yang tiada duanya. Sekarang saya tahu, sensasi seperti apa yang ditawarkan Dholo saat pagi hari, beuh, mantap surantap deh pokoknya!

Untuk teman-teman yang penasaran sama sensasi Dholo waktu pagi, catat deh tips di bawah ini :
  1. Jam-jam cantik untuk menikmati pagi di Dholo itu sekitar pukul 05.00 – 06.00 pagi.
  2. Jangan lupa pakai jaket, agar senantiasa hangat, karena udaranya yang lumayan bikin menggigil.
  3. Gunakan alas kaki yang nyaman, anti slip dan kuat, karena kita akan menuruni dan menaiki tangga.
  4. Ada baiknya sarapan terlebih dahulu, supaya asupan energi terisi dan menghindari dari masuk angin
  5. Wajib bawa air minum, biar nggak dehidrasi. Ada warung sih, tapi kalau pagi belum buka.
  6. Jangan lupa berdoa, agar senantiasa dilindungi Tuhan.


Jadi gimana? Tertarik nggak nih nyobain sensasi Dholo di pagi hari? Yuk deh kalau ke Kediri saya temenin, kan siapa tahu cocok eh kitanya jodoh, hehehe.. Sampai jumpa di postingan berikutnya yah, have a nice all!


***

#GramediaHolidaySeason
Meng-apresiasi diri dengan cara liburan memang hal asik.

Tulisan ini diikutkan dalam event Gramedia Blog Competition




Baca Artikel Populer Lainnya

35 komentar

  1. baguussssssss :(( tempatnya enak buat kabur dari ketidakteraturan kota-kota.

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget..!! apalagi sensasi udaranya yang bersih dan seger aroma hijau daun, mantaap!

      Delete
  2. Pagi banget berangkat jam 5, nyampe jam 6 dong ya πŸ˜‚
    Tapi nggak ada sunrise, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. g ada fir, kalau di dholo sensasinya kabut

      Delete
  3. Aku belum pernah ke Kediri, tapi pengen ke sana hahahaha. Sebenarnya destinasi di manapun tetap indah sih kalau kita bisa menikmati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semuanya indah, betul kok..
      Cuman mau menjelaskan aja, ternyata menikmati suatu tempat dari prespektif yang berbeda tuh bisa kayak gini ya, lain aja gitu sampe g percaya kalau air terjun yang di pagi hari indahnya bukan maen!

      Delete
  4. Masih kuat nanjak ngak ye gua sampe ke atas, faktor u bikin gos-ngosan heheeh. Anyway, fotonya ciamik.

    ReplyDelete
  5. Perjalanan ke air terjunnya emang seru sih, pemandangannya apalagi. Trekking turun tangganya itu aja yg kadang bikin dengkul tremorπŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget jo, turun kebawah kaki gemeter, tapi seruuu!!

      Delete
  6. Emang cocok kalo datang pagi dan ga pas weekend, pasti bisa puas menikmati air terjunya.


    Bisa masuk list nih kak kalo main ke kediri

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, silakan di explore kediri raya kalau main kesini :)

      Delete
  7. Wah aku naksir air terjunya mbak, terus suasananya kayak di jurrasic park jurrasic park gitu ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, duh lupa bahas ini, kalau bonus sensasi yang lain tuh nuansanya kayak jurrasic park. soalnya banyak banget tumbuhan paku/pakis di sepanjang jalan menuju air terjun

      Delete
  8. Wah cantik sekali air terjunnya. Sensasi kabut awan awannya juga bikin kagak nahan.

    Perjuangan sekali ya sampai dari subuh subuh otwnya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar dapet sensasi yang beda, kudu dan wajib kesini pas pagi subuh

      Delete
  9. Cantik banget.
    Aku selalu ingin mampir ke Kidiri buat ke Simpang Lima-nya. Sayang Pak Suami belum berhasil membuat rute perjalanan untuk melipir ke Kediri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang biasanya teteh ke bondowoso naik apa?
      pesawat atau kereta teh?

      Delete
  10. Udah lama gak piknik nih, apalagi air terjuan. Uahhhh.. Jadi pengen ngerasain air yang sueger banget itu. Pengen langsung cus mandi. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan seger lagi qi, airnya dingin semriwing

      Delete
  11. Wetseewwwww!! Imej Kediri di otak aku tuh, panas! Meski ke Kelud juga bawaannya gerah waktu itu.

    But! This gonna be my another wishlist lah ya. That scenery tho >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau kediri emang panas Ra
      di dholo juga kalau udah jam2 siang panas, dinginnya kalau pas pagi gitu, adeeem

      Delete
  12. Nice one, hope someday can visit there....

    ReplyDelete
  13. Wah kediri ya.. boleh nih. Tapi kok itu serem banget ya haha gak takut jatuh pit? terus juga gak bisa mandi ya...padahal keren banget itu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jatuh dimana bang?
      Itu naik batunya g tinggi kok
      Bang, pas dateng kesana kan pagi nih ya, kebayang g tuh dinginnya kayak apa, ampun bang, sejuk iya emang tapi g deh kalau mandi :(

      Delete
  14. Kayanya asik tuh mandi2 di sana,, tapi pasti dingin banget yak,, -___-, kalau siangan dikit mungkin udah hangat tapi pasti rame banget..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
  15. Memang butuh perjuangan buat sampai ke tempat yang bagus ya :D Apalagi pag-pagi jam segitu sudah nyampai di air terjun, berangkat jam berapa kira-kira dari rumah saya ya >,>

    ReplyDelete
  16. Ini kunjungan pertama aku, dan aku UDAH JATUH CINTA SAMA BLOG KAMU mbaaak.

    Omaigaattt, air terjunnya asoy bngt. Adhem nontonnya, apalagi tampaknya nggak begitu ramai ya.

    ReplyDelete
  17. tekan banyakan adoh ra
    aku mung ngerti sedudo eh iku nong nganjuk ding
    apik mbak opo maneh foto sing ndek perahu2an
    juara pokoke

    ReplyDelete
  18. dulu pernah ke sana dan baguuuus tapi lupa tahun kapan ya dan sayangnya gak ditulis karena ngeblog belum hits. Kapan-kapan kalau saya ke Kediri lagi mari bertemu hehe, btw Uni udah follow blog-nya ya Kak, jika berkenan boleh di folbek~

    ReplyDelete
  19. Pit, apakabar? Itu dulu yang mau aku tanyakan. Sepertinya dirimu selama liburan bener-bener sibuk, ya. :D

    Ow, ya. Ini beneran di Kota Kediri ada tempat sekeren ini? Hahahaha. Bener juga, ya pit. Ke mana aja lu selama ini.

    Aku suka spot yang ada bendera merah putihnya itu. Sejuk dan ngademin banget ngeliatnya.

    Untuk air terjunnya juga gitu. Ademmm...

    Wah, ternyata harus jam segitu ya pit. Biar dapet moment syantiknya. Makasih...

    Sukses buat lombanya, pit.

    ReplyDelete
  20. Cakeeep bangeeet... Kayaknya sejuk sejuk gimana gitu. Tahun lalu pernah juga datang ke air terjun pagi, emang seru, sepi, justru enggak enak kalau siang sudah terlalu ramai. Jadi enggak bisa menikmati.

    Tau gak sih tadinya saya mikir pas baca judulnya... air terjun dholo Vs air terjun sekarang... ternyata emang nama wisatanya yaa... hihihi

    ReplyDelete
  21. Keren tampilan air terjunnya,nih.

    Aku juga pernah ngerasain di lokasi air terjun seolah sedang berada private waterfall.
    Saat itu aku ke air terjun Sekar Langit ngga ada satu orang pun dilokasinya.
    Sepanjang jalan setapak hampir 2 kilo aku celingukan sendirian ...
    Rada ketar ketir gimanaa gitu rasanya waktu itu πŸ˜…

    ReplyDelete
  22. Bagus banget tempatnya. Tapi sayangnya jauh dari tempatku, soalnya aku tinggalnya di Sulawesi. Tapi semoga next time bisa kesana deh. Aamiin. Doain ya mba. Hehe.

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket