Lompat Indah Pembawa Petaka

10:04:00 AM



“Apa kalian siap?”
“Siap!!”, kami berteriak lantang, menutupi rasa gugup dalam dada. Akhirnya penantianku selama 1 tahun ini hampir tercapai, ya tinggal 1 kali lagi, 1 kali tes penentu untuk bisa masuk ke sekolah ini.

***

Balairung Rudini, salah satu tempat di sekolah kedinasan, menjadi saksi bisu kami untuk mengikuti tes terakhir sebagai penentu apakah kami layak atau tidak untuk bersekolah di sini. Dengar-dengar, akan ada banyak pejabat tinggi negara yang hadir, mereka bertugas menanyakan berbagai macam hal kepada kami sebagai peserta tes. Mungkin kalau beruntung tidak akan ada pertanyaan yang sulit.
“Provinsi Jawa Timur.”, ucap salah satu panitia tes.
“Adik-adik, segeralah berbaris! Sesuaikan dengan urutan nomor tes kalian, jangan sampai salah, jangan gugup, karena ini penentuan terakhir atas usaha kalian selama ini.”, sahut Mas Galuh, salah satu pegawai BKD Provinsi Jawa Timur yang menemani kami selama di Jatinangor.


“Aduh, bagaimana ya? Aku bisa nggak ya? Aku deg-degan nih..” salah satu peserta ngoceh atas kekhawatirannya. Aku hanya diam, melihat sekeliling, sambil membatin ada yang janggal. Sebagaimana biasanya tes wawancara, semua berpakaian rapi, jas dan dasi, sepatu mengkilat, dan sebagainya, tapi kami? Kami hanya mengenakan kaos oblong dan celana training, ditambah nomor keplek yang bertengger di dada. Ini aneh, tapi ya sudahlah, lebih baik begini daripada pake baju yang ruwet bin ribet.

“Adik-adik, silakan kalian bersiap, lari dengan rapi, dan ingat jangan buat kesalahan, banyak petinggi negara di dalam yang akan menilai kalian”, sekali lagi Mas Galuh mengingatkan.
“Peserta dari Provinsi Jawa Timur, silakan memasuki ruangan”, terdengar suara dari to’a yang menggema. Barisan pertama segera masuk, kami yang dibelakang mengikuti dengan lari kecil. Aku yang diapit 2 laki-laki, Mas Rizki di depanku dan Mas Cesar di belakangku, merasa kagok dan aneh. Mungkin ini awal mulanya. Mas Rizki yang berlari lumayan kencang, tiba-tiba saja melompati tangga kecil yang menghubungkan ruangan luar dan dalam balairung, sontak aku reflek karena fokus mengikuti langkah Mas Rizki, aku pun ikut melompat, dan “BRUGH!”

‘Aw, sialan!’, seruku dalam hati. Ya, aku terjatuh tepat setelah melompati tangga. Barisan belakangku terhenti melihat keadaanku yang terjatuh, waktu seperti tak berjalan, aku diam, panik, bingung harus berbuat apa, dalam batinku, apa aku tidak akan lolos karena kejadian ini?
“Dek, ayo bangun!”, seru Mas Cesar membantuku berdiri. “Ayo, yang dibelakang jadi berhenti tuh, jangan ngelamun, kamu nggak apa-apa kan?”, tanya Mas Cesar padaku.
“Nggak apa-apa mas, terimakasih.”, jawabku pada Mas Cesar. Sumpah, kejadian yang membuatku malu, sampai barisan belakang berhenti karena aku terjatuh. Aaarrgh! Bawa aku pergi dari sini!

***
Ketika tes wawancara berakhir, semua bertanya, “Pit, kamu baik-baik aja kan tadi? Aku sampai kaget liat kamu bisa jatuh, makanya larinya pelan-pelan aja, ngapain juga kamu ikutan loncat-loncat kayak anak-anak cowok tadi?” sahut kawanku.
“Mbak, tadi yang jatuh itu sampean toh?”, Amel, salah 1 peserta dari Kota Malang menanyakan kebenaran. Aku hanya meringis, tak mampu berkata-kata, sungguh ini memalukan!

Jatinangor, 2011

***

Hai kawan-kawan blog semua! Dalam rangka menggembirakan giveawaynya bang Erick Paratama yang pertama, saya juga mau ikutan nyumbang kejadian memalukan yang pernah saya alami. Ini kejadian real, aseli, karena buat anak jangan coba-coba *ngiklan*. Kejadian memalukan yang saya alami udah lama sih, sekitar 5 tahun yang lalu, saat tes wawancara. Sempet deg-degan gara-gara insiden jatuh ini, mikir yang aneh-aneh, takut kalau-kalau saya nggak lulus tes. Tapi alhamdulillah yah, saya tetep lulus. Cuman ya itu, semua orang pada nanyain, apalagi yang barisan depan saya, pada penasaran siapa sih yang jatoh tadi.

Pengalaman jatoh pas acara penting perlu diwaspadai yah, jangan sampai besok-besok kejadian lagi. Malunya itu lho yang nggak nahan, walaupun sakitnya juga kerasa, apalagi kalau jatohnya abis lompat, malu iya, sakit banget, dan jujur aja, pengalaman kayak saya kalau ditertawakan nggak bisa juga, lebih ke arah kasihan. Ya sudahlah, itu sudah kelewat, biar jadi pengalaman. Buat yang belum ikutan giveaway embarrassing moments nyok ikutan, biar sekalian menggembirakan giveawaynya Bang Erick Paratama.

Tulisan diikutsertakan untuk giveaway di blog e-paratama.com

Baca Artikel Populer Lainnya

31 komentar

  1. ahahahaha ini sakitnya sih gak seberapa, tapi MALUUUNYAAA alamaaaak ~

    wiiihhh IPDN ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udahlah aku mau ngasing ke pulau karimub jawa

      Delete
  2. Aku jadi inget, temebku ada yang jatuh karena kepleset. di depan orang banyak. Aduh aku ketawa sendiri kan skarang. qkwwm... iya.. asli malu2in pose dia jatuh. aduh aku gak bisa berhenti ketawa nih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ngeliat orang yg jatoh kita kehibur, tp kalo kita yg jatoh, udahlah mau ganti muka

      Delete
  3. huwalah mb pipit ternyata....... PRAJA IPDN (*eh kalau perempuan namanya praja juga yak?)keren mba (y). tunggu mb saya mau..... NGOHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA..... njir pake jatuh, mba nya sih gegayaan pake loncat-loncat segala. Atau jangan-jangan mbnya cuman akting biar di tolongin sama Mz Cesar, cieeee... eh betewe pas jatuh sakit nggak mba ? Tapi lebih sakit lagi mb, kalau nembak cewe trus ditolak :"(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah bukan zhar, aku mah hanya blogger personal

      Ih izhar tau aja kalo gue sengaja. sengaja dengkulmu zhar, malu kalo udah disengaja urat kemaluannya udah ilang

      Delete
  4. Pasti kamu banget ini. Tapi kadang hal yang bikin malu gini, kalau diingat diingat kadang bikin senyum senyum sendiri.

    ReplyDelete
  5. terus ini hasil tesnya gimana ? justru malah biasannya jatuh itu membawa berkah loh hehehe

    ReplyDelete
  6. aduuhhhh Mbaaaakkkkk itu kalau kata pepatah udah jatuh tertimpa tangga.
    udah sakit karena jatuh, malunya nggak ketulungan.
    mungkin kalau bisa menghilang udah menghilang aja kali yaa biar gak malu-malu banget.
    hehehee....

    wah ini ikutan GA di blognya Bang Erick?
    goodluck ya Mbak....
    aku kayaknya pengen nyoba juga. hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya aku g punya jurus menghilang, hiks Y.Y

      Makasih yah

      Delete
  7. malu nya itu lho...hhahhaha...
    tp gak pa2 deh. klo kjadian kyak gni nih biasanya jd pngalaman yg tak trlupakan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. G juga sih, aku sempet lupa lho, keinget lagi pas buka2 postingan lama blog XD

      Delete
  8. Jatuh itu sakit, minimal nggak enak, hehehe. Paling nggak enak, itu malunya yaa.
    Tapi bukankah itu akan jadi kenangan manis?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenangan manis yg tak ingin diulang

      Delete
  9. Tengsin banget pasti itu kamu Mbak ._. sakit sih enggak ya, cuma malunya itu loh ._. wkwkw salut deh tapi kamu membagi ceritamu itu disini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Udah tengsin, sakit pula, fix hayati lelah

      Delete
  10. Sedikit lucu sih, tapi ada raha kasihan juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada lucunya ya? Kalo aku inget malah kasian Y.Y

      Delete
  11. hahaha, awkward banget itu pasti. jangan loncat-loncat makanya... untuk nggak ketimpah tangganya. kalau ketimpah kan kemakan pribahasa tuh, sudah jatuh tertimpah tangga :")

    ReplyDelete
  12. Mbak Pit, sebenarnya gue boleh, gak, ketawa jahat? *Hahahahaha.*

    TApi, kalo dipikir lagi. Jujur, dalem hati gue, kasihan kalo ngeliat mbk beneran jatuh pas di tangga itu. Pengen banget rasanya gue lari dan bantuin mbk berdiri. Tapi maaf. Gue gak di situ.. XD

    Aslinya, jatuhnya gak seberapa banget, tapi malunya SEKAMPUNG BANGET rasanya. Gak ilang2. Apalagi ditanyain "Eh, kamu to yg jatuh tadi?" -_-

    Gue sih, pernah nonton acara di Stasiun TV, Pembaca acaranya lagi mau duduk, eh, kursinya patah. DAN LIVE. Bintang tamu dan host satu lagi ketawa keras2 sambil menguatkan. Semoga gak kejadian lagi, ya mbk. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya silakan deh om pangeran, tertawalah.. Tertawalah..

      Tolongin dong om, gue jatoh didepan orang banyak, bikin barisan brrhenti, haduuuuuh.. Ditanyain yg laen lagi, fix bawa hayati pergi om

      Delete
  13. Kok gue udah lupa ya Pit kalo dulu pernah jadi pegawai BKD Jatim. Sejak kapan gue kerja disana ?. Padahal di tahun 2011 gue masih jadi anggota kehormatan komunitas alay lho. Mana mungkin gue bisa mengkhianati komunitas itu. Btw, ternyata kamu malu-maluin ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm.. Jangan2 yg nyapuin bkd tiap pagi lu ya? Hahahaha
      Makasih, aku emang malu2in Y.Y

      Delete
  14. Pasti malu banget lah ya,, haha *ketawa jahat

    Kok gak kayak di film2 si, klo ada cewek yang jatuh, terus ada sosok cowok yang nangkep. Terus pandangan pertama dan akhirnya jadian. haha *efek nonton FTV

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyr nyol, gue malu.

      Udah kagak usah pake adegan ftv, bisa2 gue g jadi kuliah disono

      Delete
  15. mungkin kisah jatuhnya tuh bikin malu,
    tapi semoga bisa menang giveaway nya yah melalui cerita ini.
    salam kenal lagi, pit.
    kalo masih inget sih. dulu jaman belum hiatus, sering banget sih mampir2. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal lagi yah, hehehe.. maaf lama hiatus

      Delete
  16. Aduh... suka kesian kalo lihat cewek jatuh, pengen ketawa gak enak, gak diketawain kehilangan momen berharga. Hahaha maapkeun.. 😂

    Jatinangor? Pejabat? Ikut tes IPDN ya? Berarti kamu lulusan IPDN dong. Keren. 😄

    Emm... namaku salah. :(

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan