Siapa Bilang Lebih Baik Sakit Gigi?

9:00:00 AM



Hari Jumat menjadi pengalaman kedua buat saya dalam hal per-gigi-an, pasalnya, di hari yang barokah itu saya mencabut gigi geraham yang letaknya di sebelah kanan dan posisinya bawah (bingung jelasinnya). Tentu saja gara-gara gigi ini sudah expired dan nggak sanggup lagi bertahan di tengah hiruk pikuk deretan gigi-gigi lainnya *halah*.

Dimulai dengan rasa ngilu beberapa hari yang lalu, buat yang pernah sakit gigi pasti tahu perasaan saya gimana. Pulang kerja, capek, eh disambut sama belaian manja si gigi yang cenut-cenut, ampun deh. Mau ke dokter gigi mikir-mikir, bukan mikir karena takut, wong saya sudah pernah cabut pas kuliah dulu *sombong*, mikir kapan waktu yang tepat. Secara nih ye, sakit gigi saya kali ini kambuhnya saban malem doang, mau ke dokter gigi malem-malem nih gigi rewel, mau ijin nggak masuk kantor buat periksa pas pagi, aduh gimana gitu, dilema bo’..


Akhirnya, Jumat kemarin kayak dapet rejeki luar binasa, si gigi tiba-tiba nggak rewel, niat awalnya cuman mau booking daftaran doang di dokter gigi, biar besok paginya langsung bisa dicabut. Eh, mumpung si gigi lagi baik, yaudah, sok atuh dicabut pisan. Nggak butuh waktu lama, mak jleb si gigi geraham lepas sudah.



Sepele yang Menyakitkan dan Bisa Membahayakan

Kalau dengar lagu dangdut dengan syair seperti ini..

Lebih baik sakit gigi, daripada sakit hati ini..

Zuzur saja, saya nggak setubuh! Pengalaman sakit gigi saya sudah 2x ini dan ujung-ujungnya cabut gigi. Mungkin alm. Meggy Z nggak pernah sakit gigi ye, makanya bisa bilang kalau dia lebih milih sakit gigi. Buat yang belum pernah sakit gigi, mendingan udah cukup sakit hati, karena sesakit-sakitnya hati yang tersakiti nggak sesakit gigi yang cekot-cekot *curhat*.

Sakit gigi itu kelihatannya sepele, contohnya nih ye, pernah nggak dengerin menjenguk orang yang lagi sakit gigi, kagak ade kawan-kawan, yang ada tuh, menjenguk orang yang lagi sakit tipes, sakit malaria, sakit demam berdarah, dll. Kalaupun ada, berarti kawan-kawan super sekali, super konyolnya.

Tapi kalau kawan-kawan mau meluangkan waktu buat sekedar search apa itu sakit gigi, bakal banyak keadaan tubuh kita yang berhubungan dengan sakit gigi.

Sakit di sekitar gigi  dan rahan dapat gejala penyakit jantung (seperti angina atau serangan jantung), telinga (seperti eksternal infeksi telinga atau bagian dalam), dan sinus (udara bagian-bagian dari tulang pipi)-wikipedia

Itu versi seremnya, kalau versi sakit gigi biasa, bisa berupa gigi berlubang dan abses gigi. Kalau saya, gigi lobang iya, sindrom gigi retak juga pernah, dan posisinya sama-sama di gigi geraham bawah. Sakit gigi yang timbul dari nyeri itu bisa banget ganggu aktifitas, padahal yang sakit cuman satu gigi doang, tapi efeknya luar binasa, cekot-cekotnya bisa nyebar ke kuping, kepala, bahkan mungkin mata. Sampai-sampai buat jalan aja nggak kuat, pingin selonjoran terus di kasur sambil nenggelemin kepala di bantal.


Cari Alternatif Lain, Kalau Parah ke Dokter

Pas sakit gigi, gimana keadaan sakitnya, cuman kita yang tahu. Ada baiknya dicoba dulu dengan berkumur-kumur pakai garam yang udah dilarutin ke air hangat, kalau manjur, berarti nyeri giginya cuman transferan dari hati yang lagi sakit gegara mantan. Tapi kalau cara ini nggak mempan, lebih baik segera ke dokter gigi, bukan ke dokter hewan.

Masih banyak orang yang takut buat meriksain giginya, padahal sakitnya udah kayak mau kiamat aja. Tetep ditahan-tahan minum obat penghilang rasa sakit doang. Aduh, nggak baik tahu. Kalau saya sih ogah, kenapa? Karena periksa ke dokter buat cabut gigi itu nggak sakit keleus. Iya nggak sakit, suer.. paling cekot-cekot kalau obat biusnya habis, hahaha.. cuman ambil prinsip gini aja sih, biarin deh abis cabut gigi cekot-cekot, penting besok dan seterusnya nggak sakit lagi.

Pas pertama kali cabut gigi dulu, saya emang udah bertekad dan nyusun mental, soalnya udah nggak tahan nahan sakit gigi selama hampir 1 semester perkuliahan. Dicabutnya si gigi nggak kerasa apa-apa, yang ada saya cuman mbatin, “Ih, gigi aku goyang-goyang di gusi, seruuu…!!” Eh sialnya, pas obat biusnya abis, sumpah.. rasanya pingin misuh-misuh, apalagi lagi pulangnya naik motor digonceng emak, udah gitu jalan aspalnya nggak rata, fix.. nikahin hayati bang! *lho

Nah, yang kedua ini lebih ajaib. Kenapa saya bilang ajaib? Soalnya rasa sakit yang teramat dalam pasca cabut gigi berasa nggak ada (kerasa dikit sih), jadi senang tiada tara, emang bahagia itu sederhana yah.. Sebelumnya, sama Mbah Kakung diberi petuah, dan mungkin bisa bermanfaat buat kawan-kawan yang berniat cabut gigi :

  • Minumlah antibiotik ± 30 menit sebelum mencabut gigi. Antibiotik ini berfungsi membunuh bakteri atau memperlambat pertumbuhan bakteri. Dan juga mengurangi rasa cekot-cekot setelah cabut gigi. 
  • Setelah cabut gigi, minumlah langsung obat yang diberikan dokter, biar rasa nyeri pasca dicabutnya gigi nggak parah-parah banget. Buat saya manjur banget cara ini, setidaknya saya nggak misuh-misuh gara-gara kesakitan sepanjang jalan pulang. 
  • Bagian paling favorit, belilah es krim. Dinginnya es krim membantu menghentikan darah pasca cabut gigi. Jadi habis cabut gigi silakan menikmati es krim kesukaan kawan-kawan. 
  • Yang terakhir, kalau memang mau cabut gigi, jangan pergi sendirian ke dokter, hanya manusia sekuat baja yang bisa melakukannya, kenapa? Pasca cabut gigi, kalian tidak akan bisa konsen untuk mengendarai kendaraan apapun. Bisa-bisa terjadi kecelakaan beruntun, naudzubillah..




Jadi, masih yakin buat milih sakit gigi ketimbang sakit hati? Jangan deh ya, bahkan ngalamin dua-duanya hayati tak sudi. Cuman yang namanya sakit itu nggak ada ngebanding-ngebandingin, karena semua rasa sakit itu nggak ada enaknya. Kalau nggak mau sakit gigi ya dirawat giginya baik-baik, kalau nggak mau sakit hati? Ya jangan nyakitin orang lain.. 

Baca Artikel Populer Lainnya

23 komentar

  1. Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati

    What a bullshit statement! Hahaha kalo udah sakit gigi? Serasa dunia pengen ditabok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah kan lagu fif, tapi gara2 lagu itu buat orang yg g pernah sakit gigi mah lebih milih sakit gigi.

      Delete
  2. Sekedar info pit, biasanya yang sering lupa dilakukan dokter gigi sebelum cabut gigi cek tekanan darah.
    Kalau tekanan darahnya tinggi lebih baik break dulu. Soalnya bisa bikin darahnya ngak mampet2
    Lalu... kapas yang digigi gegetnya yang kuat. Jangan dilepas sampai dirasa luka akibat cabutan gigi bener2 mampet.
    Agak trauma soalnya, madam cetar kemarin copot gigi tapi darahnya ngucur terus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih banyak beryku tercintah ;* nambah 1 lagi pengetahuan tentang cabut gigi.

      Delete
  3. Ga mau ngerasain sakit gigi. Ga nahan sakitnya :(

    ReplyDelete
  4. Pernah sakit gigi, sakitnya itu bikin sakit hati. :( Kalo sakit hati, gak menimbulkan sakit gigi. Apalagi 2 gigiku lobang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setubuh mbak, sakit gigi emang bikin sakit hati. T__T

      Lho g periksa? Awas lho kalau cekot2

      Delete
  5. sakit gigi adalah penyakit yang sangat menyiksa Mbak, saat kita merasakannya, banyak penyakit lainnya muncul seperti sakit kepala dan sakit hati..

    saya kapok sakit gigi,sakitnya gak nahan euy :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga kapok sakit gigi mbak :(

      Delete
  6. sakit gigi itu kayak gimana sih rasanya? rasanya kayak sakit gigi yah?
    emang giginya sakit apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya kayak tenggelem di kenangan mantan

      Delete
  7. Pernah kayak gini jugaaa. Lebih tepatnya pas geraham mau numbuh tp gabisa akhirnya dibedah. Rasanya maaak... gak bisa diungkapkan :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Antara gigi tumbuh sama sakit gigi itu beda-beda tipis emang. Sama2 menyakitkan

      Delete
  8. sakit gigi itu.. lebih sakit daripada sakit hati :( *e curhat

    btw aku juga sudah kehilangan gigiku tapi yang sebelah kiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyeee.. Gpp sini akuh dengerin :p

      Udah 1 kali aja kehilangan gigi, jangan sampe kehilangan hati juga

      Delete
  9. Allhamdulilah udah lama ga ngerasain sakit gigi, terakhir waktu kelas 4 SD, sampe sekarang belum ngerasain sakit gigi gitu, sakit hati sih iya. *Lah?*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending sakit hati den, karena sesakit sakitnya hati yg tersakiti, tak sesakit gigi yang terzolimi

      Delete
  10. Sakit gigi ngeganggu aktivitas :(
    Dicabut ya? Hmm, kalo gue sih lebih baik pilih alternatif lain: tambal. Untuk gigi berlobang. Kan sayang kalo dicabut, nanti gak tumbuh lagi itu gigi. Ompong. Hii. Gak banget deh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ngalamin sakit gigi dasyat, gue tetep milih opsi cabut gigi. Nambal gigi menurut gue cuma sementara efeknya, soalnya semennya bisa pecah

      Delete
  11. gue sakit gigi rasanya pengen makan mantan hidup2. hahahaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bah kuat bener? Cuman makan nasi aja gue g kuat, lu makan mantan bisa ye..? Wonder women! Emejing

      Delete
  12. sakit gigi itu sangat sangat tidak mengenakan, yang bilang lebih baik sakit gigi ketimbang sakit hati tuh, orang fix belom pernah merasakan yang namanya sakit gigi -___-

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan