Ini Indonesia Bung! Bukan Negara Islam

11:39:00 AM



Bhineka Tunggal Ika, pasti nggak asing sama kalimat ini? Berbeda-beda tapi 1, karena Indonesia nggak cuman punya suku jawa, sunda, dayak, dan suku-suku yang lain, Indonesia itu rumah untuk kita Warga Negara Indonesia yang menjunjung tinggi persatuan dan kesatuan dalam perbedaan. Yah mungkin kesannya saya sotoy, sok menggurui, cuman akhir-akhir ini saya miris banget, hati seakan tersayat, bukan karena mantan, tapi karena Indonesia selalu cekcok urusan agama.

Jamannya internet gini nggak tahu kenapa orang-orang jadi merasa paling bener dan seakan-akan dia Tuhan. Kawan-kawan blog pasti tahu kontroversi soal DKI I alias pemilihan gubernur DKI yang sebentar lagi akan diselenggarakan. Di mana-mana orang-orang pada menyerukan jangan pilih pemimpin non muslim, bla, bla, bla.. Saya sendiri hanya orang awam yang ilmu agama masih cetek, cuman ada pendapat yang pingin saya sampaikan disini.


Saya melihat orang-orang mayoritas seperti di Pulau Jawa ini pada norak, iya norak, saya ulangin NORAK! Indonesia adalah negara yang mengunakan Pancasila sebagai ideologi dasarnya.  Sila pertama disebutkan Ketuhanan Yang Maha Esa, dari sila pertama aja udah keliatan kalau di Indonesia ini nggak cuman 1 agama yang ada 6 agama yang diakui pemerintah, Islam, Kristen Katolik, Kristen Protestan, Hindu, Budha, dan Kong Hu Cu. Lah wong udah jelas-jelas yah Indonesia bikin asas, eh kok ya banyak yang suka ikut campur urusan agama orang. Psst.. biarkan keyakinan seseorang itu cuman antara dia dan Tuhan.

Indonesia, Bukan Negara Islam

sumber


Saya muslim, tapi saya Warga Negara Indonesia. Seperti yang saya ungkapkan, saya masih cetek urusan agama, tapi setidaknya saya tahu kalau Indonesia itu beragam dan nggak cuman muslim yang hidup di sini, masih ada 5 agama lain yang diakui secara de facto dan de jure di Indonesia. Santer terdengar, masyarakat mayoritas (melalui hasutan oknum-oknum penikmat cendol) di Pulau Jawa pingin mendirikan khilafah, tapi maaf saja, saya nggak setuju.

Pikirkan bagaimana 5 agama tadi kalau mayoritas ngotot buat bikin khilafah, ini negara dengan beragam agama dan suku bung! Kita manusia yang punya otak dan hati, makanya pemimpin dulu bikin Pancasila sebagai asas keberagaman Indonesia, lah kalau ngeyel? Situ tahu nggak rasanya jadi minoritas kayak apa? Situ tahu tenggang rasa dan toleransi nggak yang diajarin di sekolah dulu. Nggak usah jauh-jauh ke luar negeri buat rasain jadi minoritas. Cukup datang ke Papua, NTT, atau Bali biar tahu rasanya jadi kaum minoritas.

Saya 5 tahun di Papua baik-baik saja, menjadi minoritas tidak berarti ditindas, disana hidup berdampingan nggak apa-apa, kerasa banget pas lebaran atau natal, semuanya punya toleransi untuk saling melengkapi, pas OPM menaikkan bendara pun, yang berjiwa NKRI harga mati, bela-belain buat ngelindungin, nggak pendatang, nggak masyarakat asli, kalau Indonesia diserang, harus dibela. Bukan soal agama atau suku, tapi soal Indonesia yang harus utuh karena persatuan dan kesatuannya. Perbedaan nggak menjadikan alasan buat kita pecah kan?


Yuk lah, urusan agama kayak gini jangan dibawa-bawa berlebihan, sadar nggak sih, oknum yang bikin provokasi kayak gini lagi ketawa terbahak-bahak sambil minum cendol di jet pribadinya. Kitanya juga, jangan gampang kemakan ama berita nggak jelas, disaring dulu gih kalau dapat berita yang udah nyangkut SARA, bila perlu piknik aja biar nggak panik. Ketahuan banget yang nggak woles soal ginian kagak pernah piknik :V 

Baca Artikel Populer Lainnya

33 komentar

  1. Aku sebenarnya penasaran kenapa isu agama di negara kita ini bisa jadi sensitif ya? Apakah pengaruh ini diturunkan dari generasi yang lebih tua secara kontinu dari masa ke masa?

    Aku mengenang pas zaman masih bocah dulu itu anak-anak kan ya nggak mikir perbedaan agama. Barulah semenjak SD dan mengenal agama lebih jauh muncul "benih-benih" perbedaan. Penasaran, gimana caranya memfilter ini supaya sedari dini bisa dicegah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue setuju nih, pengaruh dari generasi tua yg kuat banget diturunkan ke anak2nya jasi salah satu alesan. Dijaman yg udah canggih sekarang ini masih banyak yg menggunakan cara-cara kolot, entah menyangkut agama atau hal sehari hari

      Delete
    2. isu agama tentu sgt sensitif, sampai kapanpun akan begitu dan inilah yang menjadi senjata andalan para provokator politik, bisnis etc. Kalau terkait orang2 tua atau generasi terdahulu rasanya tidak,gak ada ortu yg ngajarin hal jelek pd anaknya :)

      Delete
    3. Coba kita mulai dulu dari diri sendiri, soalnya diri kita pun masih punya ego tinggi dalam membela sesuatu yg kuat dalam diri kita. Bukan berarti maksudku pasrah kalau ada yg menghina, tapi lebih ke memperkaya diri kita dengan ilmu, dan belajar mengenal budaya indonesia lebih lagi, biar kita paham kalau kita hidup dalam perbedaan dan membutuhkan toleransi yg tinggi.

      Delete
  2. SARA itu paling gampang dijadikan issue yang gampang sekali berkembang menjadi bola panas. apalagi cirikhas kita yang hobi ngegosip dan nambahin bumbu dari cerita. ditambah suka sekali membelokkan pemahaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, selain itu ego antar suku yg mengunggulkan sukunya karena g mau kalah, makanya Indonesia nih rentan

      Delete
  3. Gue mo ketawa aja dah. Ini era digital dimana isu semacam itu mudah disebarluaskan. Sebagai pengguna sosial media, kudu pinter milih mana yang baik untuk diserap dan mana yang nggak baik untuk diserap. Jangan ditelen mentah-mentah semuanya.
    Kalo gue jadi warga DKi nih ya, gapapa walau pemerintahnya non muslim asal hasil kerjanya bagus. Toh, yang gue liat kinerja Ahok bagus-bagus aja, tuh. Penyelamatan dana UPS si Ahok tuh yang nyelamatin. Coba deh, kalau pemimpinnya bukan Ahok, gak bakal ketahuan kasus itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap setuju, selama kerja pemimpin itu baik, kenapa g? Banyak pihak yg kebakaran jenggot ketika pemimpin yg baik membuat pihak kebaran jenggot ini memberantas praktek2 tak berperikemanusiaannya

      Delete
  4. mungkin karena mereka taku sama tanda tanda kiamat, yang ada pemimpin yang nggak baik itu nanti ada. Tapi pemimpin nggak baik itu bukan berarti nggak beragama islam kan ya.
    Aku juga heran sama mereka mereka itu, toh juga pemimpin yang ga islam.. ahok contohnya.. sudah membawa perubahan besar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku nangkepnya oknum2 yg menggunakan agama supaya tujuannya tercapai aja sih li. Sekarang banyak yg jualan ayat tapi penerapannya di lapangan berbanding terbalik

      Delete
  5. Widihh.. mb pipit udah bersabda nih

    hm saya juga agak heran sih, kenapa sekarang banyak isu-isu agama yang nggak jelas yak. padahala semasa saya SMA kelas 1-2 nggak gini-gini amat, pas masuk kelas 3 sampai sekarang nah baru mulai muncul isu-isu yang nggak jelas kek gini. Ntah pemikiran saya yang waktu itu belum sampai kesitu atau memang isu-isu kek gini baru muncul yak.

    Apalagi yang masalah pendirian khilafah-khilafah islamiyyah gitu di Indonesia. Jujur saja, saya sebagai umat muslim sangat mendukung jika sistem khilafah islamiyyah berdiri kembali. Karena sejak baginda Rasulullah SAW wafat, Khilafah merupakan identitas dan kekuatan bagi Umat Muslim. Tapi saya sebagai warga negara Indonesia kurang setuju jika negara kita menjadi sistem Khilafah. Yah seperti yang mb pipit bilang negara kita bukan cuman muslim doang yang hidup disini, ada banyak agama yang di akui. Bagaimana kalau yang lain menolak ? sedangkan kita masih bersikeras dan ngotot untuk membentuk kekhalifaan di Indonesia, otomatis perang saudara antar Etnis dan agama pun akan terjadi. Dan ini yang membuat saya kurang setuju akan hal itu. Kata guru PKN saya waktu SMA "Indonesia memang mayoritas muslim, tapi Indonesia bukan negara islam, dan juga bukan negara sekuler". Karena emang bukan, dan itu dibuktikan dari sila pertama pada pancasila yang berbunyi, "Ketuhanan Yang Maha Esa". Lantas kita mau ngerubah Pancasila gitu ? terus kita mau mengkhianati perjuangan dari pahlawan kita yang rela mati-matian demi meperjuangkan negara ini ? yah nggak mungkin kan. Apa salahnya kita saling toleransi antar umat, dan masalah toleransi juga nggak usah di besar-besarin.

    kalau masalah yang Ahok, menurut saya sih selama dia kerjanya bagus, kerjanya bersih, transparan, kagak cuman janji dan OMDO, bisa melakukan toleransi dan tidak melakukan diskriminasi. Kenapa nggak boleh ? untuk masalah ahok bukan muslim, sekali lagi di Indonesia bukan cuman muslim doang, dan negara kita bukan negara islam. Semua punya hak untuk memimpin tanpa ada diskriminasi. Lah pemimpin yang se agama dengan saya aja banyak banget yang nggak jelas, bayangin loh sampe mentri agama aja bisa korupsi. kalau masalah kalimat "namanya aja manusia tak luput dari kesalahan" kenapa kagak sekalian Si Gayus keparat aja yang lu suruh jadi presiden, biar tambah kaya sekalian :3.

    huh orang Indonesia makin nggak jelas aja, sama kek saya :3. gampang banget kemakan isu-isu agama yang nggak jelas, dan hebatnya lagi isu-isu kek gini itu nyerang ABG labil. Contohnya para barisan mantan saya, maksudnya mantan adek kelas. Kebanyakan mereka langsung ngemakan mentah berita-berita SARA yang ada, apalagi yang masalah khilafah beuuh saya sampe di katain kafir dan di katain kalau hati saya udah di kuasai ama setan, sama mereka karena saya kurang setuju. Muke gile hebat banget mereka yah.

    Wah untung saya orang sulawesi, jadi saya nggak norak dong, mb pipit ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wooooow... Baru kali izhar ngomong serius, kereeeeen!!!!!

      Semua yg kamu sebutin aku manggut2. Kayaknya g perlu aku tambahin. Mungkin zhar, mereka perlu nonton paha mulusnya jekeiti zhar, ajakin sono zhar, biar pada adem kepalanya.
      Izhar mah g norak, ndak macam mereka ji *eh bener g tuh logatnya?*

      Delete
    2. Aslinya dia memang kek gini... ini versi betmen nya

      Delete
  6. 1. Umat islam memang dilarang memilih pemimpin non muslim
    2. Tentang pancasila dan khilafah, Baca lagi piagam jakarta
    3. Fakta khilafah menyatukan berbagai suku
    4. Fakta lain islam menghormati agama lain alias toleransi
    5. Fakta papua dlsb. umat islam ditindas
    6. Siapa yang memerdekakan indonesia?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Islam mengajarkan perdamaian, namun karena oknum2 yg menikmati es cendol di jet pribadi, banyak yg kehasut supaya kepentingan oknum2 ini tercapai.

      Kalau saya pribadi, khilafah saya rasa belum cocok dengan indonesia yg notabene memiliki pluralisme pada masyarakatnya. Ditambah masih ada etnosentris yg tinggi. Oh ya, dari mana mas tau kalau umat islam di papus di tindas? Apa mas pernah tinggal di papua juga?

      Soal dalil bahwa umat islam dilarang untuk memilih pemimpin non muslim, saya tau. Kalaupun saya menjabarkan sepertinya saya g layak mas, ilmu agama saya masih cetek buat menafsirkan sebuah ayat atau dalil. Tapi yg saya tangkap begini mas, kalau memang dalil itu begitu kuat, bagaimana nasib anak2 sekolah dan mahasiswa yg kuliah yang mana kepala sekolahnya atau rektornya non muslim? Mereka pemimpinnya kan? Jadi harus pindah sekolah atau tempat kuliah. Lalu bagaimana dengan karyawan swasta atau pns yg bekerja disebuah kantor dengan pimpinan atau atasan yg non islam, berarti harus mengajukan pindah atau keluar dari tempat kerja. Mas, saya yakin kalau perintah Allah itu g ada yg nyleneh, pasti ada makna di balik setiap perintahnya, g bisa kita mentah2 nerimo, maka dari itu ada ahli2 yg memang memiliki ilmu lebih dalam menafsirkannya. Mungkin mas g akan puas sama jawaban saya, saya mohon maaf mas, saya bukan ahli agama, namun di Indonesia kita hidup berdampingan dan 6 agama diakui secara de facto dan de yure disini, ditambah suku yang sangat banyak di indonesia. Saya rasa kita saat ini lebih perlu meningkatkan tenggang rasa dan toleransi. Karena nyatanya praktek dilapangan yg namanya toleransi sudah sangat berkurang

      Delete
  7. "Santer terdengar, masyarakat mayoritas di Pulau Jawa pingin mendirikan khilafah"
    Mungkin lebih tepatnya "Oknum Tertentu" yg mengatasnamakan mayoritas kali ya mbak. :)
    Soalnya saya sendiri sbg bagian dari yg sampeyan sebut sebagai mayoritas (klo saya gak salah memahami) itu juga gak stuju dengan konsep yg di usung oleh mereka.

    Btw, saya juga sudah lama mengikuti perkembangan wacana soal itu di timeline, tp lama2 saya risih juga. Haha.. Males mau nanggepin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih kok aku sendiri jadi males gini, butuh piknik

      Delete
  8. Hallo Pit. Apakabarnya ni? Sehatkan? Sorry, ya. Gue baru bW, ni. Maklum, kalo udah ada projek, ya gini. Sibuk gak jelas. XD

    Menurut gue sih, put. Setuju sama lo kalo Indonesia bukan negara Islam. Karena, sejak dulu kita itu diajarkan Bhinneke Tunggal Ika. Bahkan, zaman SD gue selalu diingatkan ke Guru : "Nak, karena kita memiliki banyak suku dan Agama, di situlah kalian harus saling menghargai satu sama lain. Supaya Indonesia ini bener-bener ada sesuai dengan Sila Pertama."

    Tapi, sekarang kok malah semuanya pada bahas agama gitu, ya. Dikit2 dikaitkan dengan Agama. Emang, sih. Gue bukan Ahli agama yang tau bagaimana ini dan itu. Terus, kenapa pancasila pertama 'Ketuhanan yang maha Esa." Yasudahlah, pit. Gue sebagai rakyat biasa hanya bisa mengkretik secara jauh. Jika terlalu dekat, nanti gue malah dianggap org yg tidak peduli dengan agamanya sendiri. Entahlah. Zaman makin maju, toleransipun semakin menurun. Gk sebanding.

    ReplyDelete
    Replies
    1. awas kita nanti dikatain kapir her XD..
      aku sendiri nulis ini karena neg sama timeline fb yg slewiran ngomongin pemimpin non islam. mereka g woles, bikin diriku pingin piknik ajah hahaha.. yah gitu lah pangeran, kita mah rakyat kecil ya, paling g kita yang juga blogger ini bisa menyuarakan isi pikiran kita ini biar pada tau kalau kita masih menjunjung tinggi perbedaan yg membuat kita beragam di Indonesia ini :)

      Delete
  9. Assalamu'alaikum ikhwan akhwat

    Apakabar semua ? Semoga kita dalam lindungan Allah Azza Wa Jalla.
    Waaah.. lagi ramai sekali ya pembahasan ini, ana sebagai muslim prihatin. Apakah kita sedang di pecah belah ? ehem ana tidak tahu, dan takut suudzon.

    Dan memang di Al-Qur'an (QS. Ali Imran:28, QS. Al-Maa-Idah:51, QS. An-Nisa:89, QS. An-Nisa:144, QS. Al-Ma'idah:57) masih banyak kalo di jabarkan hehe..

    Ana pribadi dari pertama kali sudah dapat hak pemilu, ana gak pernah memilih yang non muslim dan sama sekali gak pernah memilih siapapun. Guru-guru ana mengajarkan gak perlu di perdebatkan, kerjakan aja dulu ibadah, amalan, yang sudah terlihat jelas. Karena banyak sekali sekarang aliran2 yang sudah mempecah belah di atas keyakinan kita.

    Bukannya ana gak peduli, ana tetap cari tahu. Kita yang masih baru mengenal islam, dan diajarkan ini itu tapi dengan pemahaman dan logika kalo memang baik kenapa tidak, karena nanti yang di pertanggung jawabkan ialah guru-guru kita. Bukan berarti ana tetap memilih non muslim, ana mending diam! yaa kalo emang mereka yang terpilih non muslim atau muslim tapi buruk {Sabar} "Cukuplah Allah sebagai penolong kita"

    Islam cinta damai, islam toleransi kok, jangan salahkan islam tapi salahkan oknumnya. Kita memang beda, tapi kita harus saling menjaga.

    Kesimpulannya : Tetap cari tahu kebenarannya, kalo udah mentok udah puas silakan antum genggam, silakan antum amalkan. Kalo masih berbeda, gak perlu di debatkan, toh nanti di hari penghakiman akan ditanya diadili.

    ReplyDelete
    Replies
    1. walaikumsalam wr. wb.
      pastinya tetap mencari tahu kebenaran atas perintah Allah yang tersirat dan tersurat melalui ayat2 Nya. saya nulis ini pun didasarkan kepada pengalaman saya selama 5 tahun tinggal di papua. saya sedih kenapa sekarang di era internet ini orang2 saling mengunggulkan keyakinan mereka, apakah kita lambat laun menjadi Tuhan yang berhak menghakimi hanya melalui "komentar facebook"? semoga kedepannya kita bisa lebih berbenah diri dan belajar lebih banyak dalam memahami toleransi, karena nyatanya implementasi di lapangan tak seperti ucapan

      Delete
  10. Hmm, itu biasanya orang yg bersikap sok banget mbak tentang agama, menganggap dirinya paling benar dan sempurna, sesempurna bulu brewoknya adam levine.. Padahal kencing aja belum lurus, udah nganggep dirinya bener, kan sok banget tuh, bener gak mbak? Kalo gak bener, kita nikah kalo bener kita pacaran. Gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan udah jadi Tuhan di facebook, iya g mas yono?
      hahahaha.. bantuin lah mas biar kencingnya bisa lurus, kalau perlu pegangin gih biar terbantu XD
      eh.. g boleh pacaran, dosa

      Delete
  11. Tulisan mbak greget banget deh kalau gak dikomentarin wkwk ..
    saya juga bingung mau ngomentarin apa.
    Tapi jujur saya ga mau baper sama apa yang terjadi sosial media.
    Kalau menurut saya ga semua hal di sosial media dikomentarin dan di baper-in

    Yang komen - komen itu yang saling mendiskriminasi-in itu kita ga usah ikut - ikutan, tiap kita emang punya pandangan masing - masing tentang hal ini.
    Tapi saya juga aneh, kenapa suka banget orang - orang ngelompok - ngelompokin gitu -_-

    Kita cinta damai aja ga usah saling memprovokasi :D
    Toh kebenaran hanya milikiNya

    *edisi sok bijak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyeeee yg gemes juga, hahahaha
      Kebenaran pasti terungkap suatu saat, layaknya power ranger yg berhasil mengalahkan gorgon
      Nulis ini kemarin gara2 gatel aja, isi timeline medsos kayak udah jadi tuhan semua, ~heu

      Delete
  12. Wussss, selow pit, selooow.

    Urusan agama emang sensitif banget kalo dibahas kayak gini sih Pit. Aku juga heran sama mereka yang masih aja ngeributin perbedaan agama. Padahal kita sebenernya kan sama-sama satu, Indonesia.

    Untuk kedepannya yang penting bisa jaga diri aja, jaga diri dari omongan-omongan negatif dari luar, jaga diri dari pengaruh menyesatkan yang membuat Indonesia pecah, yaa pokoknya jaga diri aja deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah woles nih maz, kalau inget postingan ini aku kok jadi butuh piknik

      Delete
  13. Saya.... hmmmm... ini topik serius... kalo merespon isu yang seriusnya tingkat dewa (SARA terkategori topik yang harus disikapi dengan sangat bijak dan berilmu) paling ga butuh waktu ngoceh dua jam, diskusi satu hari, dan voting diakhir acara... hahaha.
    Apapun itu, menurut saya, Pipit sangat berani memunculkan topik yang demikian. Bravo sist! Mmmuuaahhh..
    Menurut saya, orang yang bergama Islam harus terus BELAJAR menjadi muslim, mukmin, dan muhsin. Sebagai muslim dia harus yakin bahwa Islam adalah agama yang paling benar dan paling baik serta bertauhid kepada Allah SWT. Sebagai mukmin, dia harus menjalankan ajaran agama Islam seperti ibadah dll. Terakhir sebagai muhsin berarti semua sikap yang ia tunjukkan dalam kehidupannya mencerminkan kemukminan dan keislamannya. Bab agama ini berat... sampai saya begitu enggan untuk mengomentari sikap orang lain, karena makin kesini makin terlihat banyaknya kekurangan saya dalam urusan agama saya sendiri.
    Sikap saya sendiri kurang lebih seperti ini : saya yakin bahwa Islam adalah yang terbaik, saya menghormati keyakinan atau agama orang lain (teman2 saya banyak yang juga beragama non muslim). Pada banyak situasi, sisi kemanusiaan menurut saya lebih penting untuk dikedepankan, demikian pula perdamaian dan kesejahteraan bersama karena saya hidup di lingkungan yang majemuk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setubuh dip sama yg kamu utarakan.
      soal urusan agama akupun masih cetek, tapi kita g boleh berhenti buat belajar biar wawasan kita g terpaku hanya pada 1 penafsiran dalil.
      semoga kedepannya Indonesia bisa menghilangkan perdebatan SARA yang tiada akhir ini

      Delete
  14. Baru denger lagi istilah de facto sama de jure, kak Pit.

    Di kelasku ada kelas Reading (yoi, kelas membaca) dan lagi ngomongin critical reading dari sosial media dan internet. Karena nyatanya kebanyakan orang nganggep berita dan pertanyaan dari internet semuanya bener terus dielu-elukan. Padahal kebanyakan cuma opini atau bahkan masyarakat nggak tau apa bedanya blog sama web berita resmi. Miris, orang Indonesia emang pada dasarnya males baca jadi ya begini, berita kesana kemari dan berargumen seadanya. Kalo aku sih, santai-santai aja.

    (karena sadar aku juga masih belum rajin baca dan menganalisis.....)

    ReplyDelete
  15. yang salah sih oknum-oknum yang gak bertanggung jawab, yang membuat isu dan mengadu domba, yang penting kita mah tinggal dinegara yang sama dan harus akur, bhineka tunggal ika..

    ReplyDelete
  16. Dalam surat al maidah ayat 51 "Jangan lah kamu menjadikan orang yahudi dan nasrani menjadi teman dekat,jika kamu menjadikan mereka teman dekat maka kamu termasuk dari golongan mereka"
    Al maidah ayat 47"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan pemimpinmu orang-orang yang membuat agamamu jadi bahan ejekan dan permainan, (yaitu) di antara orang-orang yang telah diberi kitab sebelummu, dan orang-orang yang kafir (orang musyrik). Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu orang-orang yang beriman"
    Ingat bung,ENTE MUSLIM..!! berarti tau dong Quran itu di turun kan oleh siapa?
    Al-Quran itu perkataan tuhan kamu,quran itu rahmat bagi seluruh alam semesta
    Klo soal di tindas.. Sercing aja di goole apa itu "TRAGEDI DI POSO"

    Wassalam

    ReplyDelete
  17. Rumit deh kalo udah menyangkut keagamaan, ada yang 100% membela islam, ada pula yang manfaatin keadaan. Apa pun itu, kita selalu bisa doa agar Indonesia terpeluk kebaikan Tuhan dan rakyatnya dekat dengan hidayah, aamiin.

    Salam,
    Shera.

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan