Pengalaman Anak Bau Kencur Mulai Kerja

7:30:00 AM



Tahun 2015 adalah tahun dimana saya lulus kuliah, setelah lulus saya bekerja mulai bulan Desember (tepatnya Desember akhir). Dunia kerja, dunia yang diimpi-impikan mahasiswa tingkat akhir pada umumnya. Inget nggak pas kita sekolah dulu, pas SD pingin banget SMP, pas SMP pingin banget SMA, pas SMA pingin cepet kuliah, pas kuliah pingin lulus terus kerja deh. Nyatanya pas saya sudah melalui semua tahapan itu, saya ingin kembali ke masa SD aja, di mana kesulitan hidup hanya pada PR matematika.

Hampir 3 bulan menginjakkan kaki di dunia kerja, kesimpulan yang saya ambil, ini dunia baru yang emang beda dari yang lain. Saya sendiri bekerja di salah satu kantor kecamatan, ditempatkan di bagian SUNGRAM alias Penyusunan Program. Selama hampir 3 bulan menjalankan aktivitas, banyak hal yang saya dapatkan sebagai anak bau kencur.  Jadi apa saja yang didapat anak bau kencur ini?


Dunia Kerja, Dunia Dewasa 

Dunia kerja menuntut kita berpikir lebih matang dan siap. Sudah bukan jamannya lagi ngerjain sesuatu sama teman sebaya, di sini teman kalian ah bukan rekan kalian umurnya jauh lebih tua, dan tentunya lebih berpengalaman atau mungkin malah sebaliknya. Dunia kerja bakal membuka pemikiran kalian lebih luas lagi.  
 Ilmu yang Didapat Dari Kuliah Tidak Berlaku di sini 

Kuliah capek-capek 4 tahun, diajarin ini itu biar siap kalau nanti kerja udah bekal bawa ilmu dari kuliah. Kenyataan dilapangan tidak semenyenangkan ekspektasi kita. Saat kuliah saya diajarkan teori-teori dan juga pelatihan di lapangan setiap tahunnya. Sayangnya saat terjun langsung, semua itu hanya berlaku 25% saja (mungkin bisa lebih, tapi nggak sampe 100%). Nyatanya (diawal) kita akan kalah sama pegawai lama yang lebih mengerti tugas-tugas kita di kantor. Jadi dunia kerja itu lebih ke ilmu ketidakpastian layaknya hubungan kita.  
 Tekanan Berat Pegawai Baru 

Menjadi pegawai baru itu siap sedia buat ngelembur ngerjain tugas bertubi-tubi. Tapi bukan itu tekanannya, kalau cuman ngelembur, dari jaman sekolah apalagi jadi mahasiswa tingkat akhir saya udah ngelembur. Tekanan berat bakal kerasa ketika contoh, deadline akan tiba tapi ada aja kendala, kayak kemarin pas saya input data, aplikasi pendukung yang disediakan salah 1 dinas tidak berjalan dengan baik, waktu saya terbuang seminggu! Dan hebatnya kekesalan atas tekanan ini seperti disalahkan pada “si penginput data”. Marah, kesal, tertekan karena tugas yang lain deadlinenya berdekatan, sumpah ini lebih berat daripada ngerjain PR matematika jaman SD. Ditambah lagi, tanggung jawab kita dituntut di sini, padahal buat ngurus duit segitu banyaknya saya aja g pernah megang langsung.
 Jadi yang Paling Muda di Kantor itu… 

Menjadi yang paling muda di kantor itu menyenangkan. Apalagi urusan njajan dan makanan, pasti deh dibeliin sama rekan kerja yang lebih tua. Tapi selain hal itu, jadi yang paling muda pasti deh di bully habis-habisan, apalagi urusannya sama ibu-ibu yang kebayakan udah nikah, hayati selalu disinggung, sampe dibully, “Pit kapan kamu hamil?”  Lah.. nikah aja belum, kalau hamil duluan ya jadi aib keluarga, amit-amit jabang bayik!  
Orang Tua VS Anak Muda 

Sebagai anak bau kencur dunia kerja di usia produktif, kita-kita pasti punya pemikiran sendiri yang anak muda banget, beda sama orang tua yang kebanyakan “KOLOT”.  Ada aja kejadian beda pendapat pas ngerjain tugas kantor, kalimat yang nggak pas lah, yang ini lah, itu lah, bla bla bla.. tapi dari situ, kita yang muda-muda gini sambil belajar juga, menghadapi orang tua itu ada caranya tersendiri. Ditambah lagi kalau kita udah kumpul bareng dan becandaan ama mereka, nggak kalah seru lho sama temen seumuran, malah saking becandaan yang vulgar abis, saya ngakak nggak ketulungan.

Yah… Walaupun lebih asyique jadi anak SD tapi waktu tidak bisa kembali, anak bau kencur ini bakal tambah tua seiring waktu, tentu saja pengalaman di dunia kerja akan ikut bertambah nantinya. Disyukuri dan dinikmati, biar kerasa lebih endes, apalagi wi-fi kantor kencengnya kebangetan *dijitak Pak Camat*. Gimana pengalaman kerja kalian?



Baca Artikel Populer Lainnya

50 komentar

  1. wah selamat ya udah kerja :D
    hahaha tulisannya menarik :D

    ReplyDelete
  2. Welcome to the real world, Pit :) Lepas dari bangku kuliah dan masuk ke dunia kerja akan sangat menguji kesabaran dan kedewasaan karena tidak semuanya kita dapatkan ilmunya saat kuliah. Orang bilang, learning is ending when we die

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener banget mbak, makanya pas kerja jadi keheranan sendiri, ini yg diajarin pas kuliah kok g ada yah. kata p. camat sih pas terjun ke dunia kerja gini, seni kita menghadapi publik itu yg jadi senjata dan pas kuliah g diajarin. iyah, pokoknya belajar terus, karena belajar itu g bakal selesai

      Delete
  3. wwihh semangat yaa :)
    aku mulai kerja setelah lulus smk, hingga hari ini. kebetulan tempat kerjaku ga ada orang tua nya. jadi berasa muda terus. yg ga kerasa adalah.. saat pertama kali masuk kerja, jadi anak paling muda, eeh sekarang udah banyak yg lebih muda dari aku hehehe.

    semangat terruuusss :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. SEMANGAT! SEMANGAT! harus semangat biar gajinya g dipotong, hahaha

      Delete
  4. selamat menempuh kehidupan pekerjaan

    ReplyDelete
  5. Dunia kerja penuh intrik didalamnya dan harus strong!

    ReplyDelete
  6. Hakikatnya kerja adalah keinginan semua orang.
    Selamat bekerja.

    Salam kenal.
    sitinurjanah16.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. kadang awal-awal suka dikerjain senior tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. g kok bang, malah aku yg ngerjain mereka :D

      Delete
  8. pengalaman pertama kali kerja juga begini, campur aduk rasanya :)

    ReplyDelete
  9. Semangaaaattt biar makin asyique xD

    ReplyDelete
  10. kalau orang baru mulai kerja biasanya nggak penting di mananya, yang penting kerja. yang udah agak lama kerja, biasanya penting di mana kerjanya. nah, kalau udah masa-masa punya istri dan anak, nggak penting kerjanya di mana, yang penting uangnya.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, kalau orang baru gini yg penting kerja, hehehe

      Delete
  11. Wah seru ya udah kerja.
    Gue sampe sekarang belum dapet kerja nih, masih berusaha mencari kerja. Doain ya mbak biar bisa kerja. Aamiin...

    Emang iya, klo ngobrol and becanda sam orang tua, biasanya ngomongnya vulgar bgt.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar nyol, bakal ada waktunya kamu giliran kerja. Dinikmati aja prosesnya.

      Iya nyol, kamu pasti tau gimana omongan orang tua, parah banget aslinya! XD

      Delete
  12. Akhir-akhir ini aku sering baca-baca postingan tentang gimana rasanya dapet pekerjaan dan gimana rasanya menikmati pekerjaan. Ternyata semuanya hampir sama, selalu ada suka dukanya. Maklum, mahasiswa akhir. Cari-cari tulisan yang ada kaitannya sama masa depan :D

    Semoga tetep betah sama pekerjaannya sekarang ya.. Itung-itung nambah pengalaman :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah di kantor kecamatan betah, semoga kedepannya kamu dapet kerja yg pas yah

      Delete
  13. Iya tuh, menjadi pegawai termuda kadang ada senangnya, ada juga sedihnya. Tapi seiring berjalannya waktu, kita juga akan menjadi tua, dan akan ada pegawai muda lainnya. Bisa deh balas dendam~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah suka jadi pegawai paling muda, seru aja jadi bahan bully-an trs nanti aku bales lagi deh. Hahaha

      Delete
  14. Wah saya sendiri masih kuliah. Walaupun belum mencicipi dunia kerja itu seperti apa, tapi saya punya ketakutan saat masuk dunia kerja nanti. Dari berjuang dapat kerjaan sampai harus dituntut inilah itulah. Setelah membaca yg kamu tulis diatas ternyata ada serunya juga ya hehe. Agak berkurang rasa takutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat! G usah takut, dibawa santai aja. Banyak petualangan baru disini. Lebih seru daripada dunia kuliahan

      Delete
  15. sebelum tau SUNGRAM itu singkatan aku bacanya sung-ram loh bukan sun-gram x))
    *dalem hati apaan tuh sung-ram*
    Haaa udah sering denger cerita sih kalo di kantoran, anak muda pasti selalu kena bully gitu. Aku sendiri penasaran nanti bakal jadi anak kantoran gak, ya?
    Kalo kata om Piring mah jadi anak kantoran itu harus buat awal karir kerja, ngelatih mental XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya sama fir. Awal datang ke kantor aku mikir sung ram ini apaan yah, eee ladalah ternyata penyusunan program dan bacanya itu sun gram

      Delete
  16. Waaaaahhhh seru yaa Mbak Piit pengalamannya.
    Meski ada cerita sedihnya juga yaitu bagian dibully senior, hehehee.... tapi itu udah semacam jadi paket lengkap yaa di lingkungan kerja.

    Semoga tetep betah yaa Mbak Pit di pekerjaannya sekarang.. :)

    Dan semoga aku cepet dapet kerja juga biar nanti bisa ikutan cerita tentang pengalaman kerja.
    Heheheee....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dibully buat lucu2an aja, tapi seru2 aja sih, apalagi ini pengalaman baru aku di dunia kerja. Perdana deh pokoknya.

      Aamiiin, kamu juga semoga lancar yah, biar cepet nyusul

      Delete
  17. Kadang yang perlu diperhatikan fresh graduated saat memasuki dunia kerja itu adalah enggak suka bertanya heheh, itulah alasannya kenapa suka pada ngebully lucu yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ditempatku semua orangnya ramah, kalau kita bertanya mereka gpp, wajar2 aja. Aku dibully tuh lebih kearah becandaan gitu sih. Biasa ibu2 sukanya gitu

      Delete
  18. Dunia Kerja, Dunia Dewasa : Yoi, kematangan di dunia kerja sudah menjadi keharusan. Terlalu manja akan berakhir pada sebuah keadaan di mana selalu ngerasa gak nyaman.

    Ilmu Kuliah gak berlaku : Ya udah jelas, sih pit. Gue emang belum sepenuhnya terjun ke dunia kerja. Tapi... sejak gue kenal dan merasakan dunia kerja. Namanya ilmu kuliah emang gak pernah berlaku. Kecuali, emang pekerjaanitu punya korelasi dengan kuliah. Contoh, mahasiswa pertanian, kerja di perusahaan Sawit. Inikan masih ada nyambungnya. Lah, kebanyakan yang terjadi kuliah apa? Kerjanya apa? Bener gak?

    Tekanan berat pegawai baru : Ini gue rasakan ketika kerja di salah satu perusahaan. Malahan kondisi gue lagi kuliah dan harus kerja. "INi nyiksa banget." Belum harus ngerjakan Tugas kuliah, eh... harus juga menyelesaikan kerjaan. Nah.. disaat seperti inilah kita dituntut untuk dewasa dalam bersikap.

    Sisanya gue mangut2 aja. :D Karena, gue udah di dunia bisnis. Makanya, udah gak terlalu mikir yang lain. Seng penting USAHA, DOA, dan Murah Senyum. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga manggut2 aja pangeran, setuju semua sama yg kamu bilang.

      Tambahan usaha, doa, murah senyum, yaitu semangat!! Semangat ngumpulin modal nikahan.. Eh

      Delete
  19. kalau sesuai sama jurusan pas kita kuliah mah pasti kepake pit, kayaknya.
    semisal gue jurusan multimedia, kerja jadi kang warnet, atau desainer. pasti nyambung haha.

    "saling menjatuhkan pegawai lain"
    gue dikasih tau kakak, kalau orang yang kayak gitu pasti ada ditiap instansi atau tepat kerja lainnya pit. gue gak tau sih soalnya belum kerja sampe sekarang. semoga gue cepet kerja :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak omongannya pangeran er, memang ada yg kepake untuk pekerjaan yg berkorelasi sama kuliah, contoh dari aku, dokter. Pastinya kalau mau kerja jadi dokter harus lulusan kuliah kedokteran kan? Tapi buat pekerjaan yg g ada korelasinya atau bahkan yg nyrempet ada pun jarang banget ditemuin dilapangan

      Kalau urusan ngejatuhin no comment lah ya. Aku sendiri masih pegawai baru, baru 3 bulan. Jabatan juga g punya, jadi belom tau urusan gituan deh

      Delete
  20. rasanya kalo udah dihadapkan dunia kerja gini pengennya mending balik ke masa kecil lagi aja yaa kak. tanggung jawab makin kesini makin gede aja yang dibebankan sama kita hehe.

    wajar kok kalo baru mulai kerja itu kaget, soalnya emang bener-bener beda banget dunia kerja sama dunia kita yang sebelumnya.

    poin 'ilmu yang didapat dari kuliah tidak berlaku di dunia kerja' itu setuju banget aku. karena di dunia kerja bukan cuman ilmu teori doang yang dipraktekin, tapi lebih banyak ke soft skill semua. nah, kalo yang nggak bisa menguasai softskill, ya siap-siap aja bakalan makin berat nantinya.

    haha, jadi pegawai baru emang gitu deritanya kak. kita masih belum tahu apa-apa sudah dibebani tugas numpuk. bahkan sistem rusak saja juga dibebankan ke kamu ya kak haha. yang sabar aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget maz, kaget2 greget lah pokoknya. Tapi semua itu pembelajaran buat kita kan yah, biar semakin tau, kalau ya gini deh dunia kerja itu.

      Hahaha.. Urusan aplikasi yg bikin aku dongkol setengah mati! Sumpah! Gregeeeeetaaaan!!

      Delete
  21. Pengalaman kerja saya.. hehe.. dulu banget waktu baru lulus S1 kebetulan dapat tempat yang orang2nya yang begitu welcome. Jadi memang harus luar biasa kuat mental juga sabarnya dibanyakin, selain memang sebagai pegawai baru tentu saya juga banyak kekurangan. Makin ke sini makin bisa memilih bidang pekerjaan yang sesuai passion, sampai akhirnya bekerja di institusi yang sekarang tempat saya bekerja. Karena dulu saya ngerasa begitu tidak nyamannya dan kesulitan untuk adaptasi sebagai pegawai baru yang umurnya masih muda, saya terus teringat itu sehingga kalo ada siswa magang yang datang ke institusi rasanya saya ingin cepat mereka merasa nyaman, juga kalau ada staff baru juga diramahin dikasih senyum dan disayangi.. eaaaa... hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempatku juga welcome bgt dip. Saking welcomenya aku jadi bahan bully an, hahahaha..

      Kalau ada orang baru g tw kenapa orang baru yg magang atau apapun dikantor malah pendiem gitu dip, mungkin akunya yg terlalu berisik :D

      Delete
  22. Congrats ya pit, sekarang udah dapet kerja.

    Soal anak baru di dunia kerja itu ya bakalan belajar banyak hal, tetep semanget ya dan motivasi diri biar tetep produktif, selamat menikmati proses di dunia kerja. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih banyak.. :))

      Iya. Emang perlu belajar banyak. Soalnya pelajaran di dunia kerja g aku temuin di kuliah dulu

      Delete
  23. pengalaman pertama kerja... deg-degan... waktu itu belum punya pengalaman dan harus banyak belajar. Alhamdullilahnya, belum lulus S1 sudah kerja... tapi keenakan kerja dan ngerjain hobi, skripsi jadi acakadut.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dilema mahasiswa yg dapet kerja sebelum lulua kuliah tuh

      Delete
  24. widiiihhh... keren bgt lulus langsung kerja di kantor camat...

    kantor camat mana pit?

    oa? klo soal makanan selalu di traktir sm yg tua? kok aq dulu ga pernah begitu ya.. hahaha...

    good luck ya buat kerjaan nya... jgn tertekan. kalo kerjaan lagi numpuk istirahat dulu.

    karna seberat2 ny pekerjaan akan terasa ringan apabila tidak di kerjakan

    #ditabok pak camat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sa, aku sementara ini di kantor kecamatan prajuritkulon, di mojokerto.

      Hahahaha.. Bener bener, kalau g dikerjakan ringan banget, tapi abis sadar, udah numpuk banyak, hadeeee

      Delete
  25. Paragraf awal itu rasanya yue banget. Dulu gue pingin cpet cpet jdi dewasa, tapi skrang begitu udah mau 25 tauuun, aaaaakk gue pingin jadi anak sd lagi yg ga perlu mikirin hal berat berat kyk skrng. Hahahaha..cuman ya itu dia...kehidupan...dan pas mukai kerja pun gue jga ngerasain apa yg lo rasain, cman krena gue guru gue nggak begitu dipush sma senior..dan skrng gue jga udah jdi senior jdi udah ga bau kencur lagiiii hehehehe. Cemungut eaaa....anak junior adalah anak senior yang tertunda. Santayyyy semua ada waktunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dulu pas kita masih kecil pingin cepet2 dewasa, eh pas dewasa pingin balik jadi anak2. Emang lah manusia, banyak maunya, hihihihi

      Siap senior! Semangat!

      Delete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket

Daftar Bacaan