L♡DK, Living Dining Kitchen

11:17:00 AM

sumber : http://asianwiki.com/L-DK

Judul : L♡DK
Sutradara : Yasuhiro Kawamura
Negara : Jepang
Bahasa : Jepang
Durasi : 113 menit
Tanggal Rilis : 12 April 2014

Pemain :
Ayame Gouriki sebagai Aoi Nishimori
Kento Yamazaki sebagai Shuusei Kugayama
Rei Okamoto sebagai Moe Shibuya
Anna Ishibasi sebagai Satsuki Mizuno
Akiyoshi Nakao sebagai Ryosuke Sato

 “Mel, rekomendasiin dorama yang bagus dong, buta arah nih kalau soal dorama.”
“Sukina Hito Gaitu Koto, ini bagus Pit, tapi masih tayang jadi bakal baper berkepanjangan.”
“Kalau dorama yang lain Mell, yang udah tamat?”
“Film aja biar nggak pusing, gimana?”
“Iya deh, nggak pa pa, apa judulnya?”
“L-DK.”

Begitulah kira-kira percakapan incess dengan salah satu kawan penggemar akut segala macam drama dan film Asia. Awalnya agak bingung, ini kok judulnya L-DK ya? Jangan-jangan film tentang Latihan Dasar Kepemimpinan? Ah nggak mungkin masak di Jepang kayak Indonesia. Hm.. atau mungkin Long Distance Kelamaan?  Lama bingung akhirnya langsung mutusin download, dari pada mati penasaran sama film ini. Dan akhirnya tadi malam, incess mengeksekusi filmnya. Hm.. kelanjutannya? Nonton teasernya dulu aja deh.

Storyline

Aoi Nishimori, cewek kelas 3 SMA yang tiba-tiba marah pada Shuusei Kugayama karena Shuusei telah menolak pernyataan cinta Moe, sahabat Aoi. Kemarahan Aoi pada Shuusei membuat sebuah kecerobohan yang konyol namun berakibat fatal. Mau tidak mau, Aoi harus tinggal bersama Shuusei selama sebulan karena kecerobohannya. Penasaran sama kelanjutannya? Sini, incess punya filmnya kok.

Kesan Incess

Saat memulai film ini, di menit-menit awal, saya ngerasa aneh gitu sama adegan dan akting pemainnya. Dari adegan, film ini terlalu ngayal banget, semua yang terjadi serba kebetulan, mencerminkan sebuah kehidupan idaman remaja-remaja yang ingin cinta yang suci dan murni. Tambah klop lagi sama akting para pemainnya, jujur aja yah, mungkin karena saya udah lama nggak nonton dorama dan film Jepang rasanya aneh gitu sama akting pemainnya yang tergolong lebay. Berasa nggak alami dan keliatan banget kalau dibuat-buat.

Sepanjang nonton film ini, saya bisa ngambil kesimpulan kayak gimana sih akhir ceritanya, padahal masih nonton di menit-menit pertama. Gampang banget ketebak. Sampai akhirnya, tuh kan, endingnya kayak apa yang incess duga, pasti kayak gitu.

Lalu di beberapa sisi, budaya. Ide cerita anak SMA yang hidup bersama itu…. (isi aja sendiri).  Apalagi hidup bersamanya antara  cowok dan cewek, semakin hm.. mencurigakan. Terserah deh mau bilang incess porno, tapi please, ide filmnya terlalu ambigu dan kalian semua tahu kayak gimana kehidupan di Jepang. Kesan film  “innocent” nya itu nggak kuku deh. Eh ternyata pas nyari-nyari info, film ini merupakan adaptasi dari shoujo manga dengan judul yang sama L-DK. Pantesan, ceritanya ngayal ala-ala mimpi remaja cewek yang pingin dapet cinta murni dan suci.

Kalau saya pribadi nih, film ini mengecewakan, dari segi akting yang kurang menjiwai, ditambah jalan cerita yang mudah ditebak, dan adegan-adegan yang serba ngayal. Duh dek, umur wanita tangguh yang telah lama sendiri ini nggak cocok sama cerita remaja yang pingin cinta murni dan suci. Tapi kalau kalian penggemar shoujo manga atau seseorang yang menginginkan cerita cinta murni dan suci, bisa lah nonton film ini. Yaudah gitu aja yah, btw mungkin ada yang udah nonton juga? Share yuk pengalaman kalian.


Baca Artikel Populer Lainnya

22 komentar

  1. Belum nonton dan gak akan juga, sih. hahaha. Soalnya gue bukan penggemar yang gini pit. Gak tau kenapa. Apalagi, setelah abca review kalo filmnya versi FTV banget, ya. Ketebak ending, cerita yg terkesan dibuat-buat.

    Tapi, apapun filmnya. Gue tetep menghargai karya mereka. Soalnya, buat film itu gak gampang. Yg gampang itu jadi penonton. :D

    Ternyata karena adaptasi dari manga rupanya. Wajar aja, sih. Hayalan gitu. Cinta segampang itu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pahan kok her. Film ginian mah bukan film kesukaannya heru.
      Nah guna penonton itulah her, mengkritik bila ada yg g sreg, kalau kita diem aja, kan kasian juga mereka, bakal stak di karya yg gitu2 aja

      Delete
  2. wah mba pipit suka film jepang juga yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak dian, tapi tergantung genrenya juga sih, kalau crita macam LDK gini, g deh mbak

      Delete
  3. Wah, udah lama banget gak nonton dorama Jepang~
    Coba nonton yang ini deh. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kamu fansnya shoujo manga, film ini pas banget buat kamuh

      Delete
  4. Dorama apaan sih? Tadi gw pikir typo hehehe

    Kalo di indo, ini pasti ftv ala-ala macem anak abg kaya raya trus kepincut sama gadis kampung tapi ga disetujuin ortunya. Basi banget yhaaa~
    Waktu awal baca judul tulisan ini gw juga sempet ngira kalo ini cerita tentang latian kepemimpinan, bukan rivyu film haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya sih bukan macam yg kaya ama yg miskin. Derajatnya sama kok, tapi ya getoh.. Ftv abisst

      Delete
  5. Sorry, gue nggk senneng film jepang, tapi nggk seseneng apapun gue ama film jepang, gue akan selalu berusaha menghargai filmnya, kecuali film18+.

    ReplyDelete
  6. ada mitos yang bilang kalo manga yang dijadiin "film manusia" itu bakal mengecewakan sih, makanya itu jepang lebih suka bikin anime ketimbang film dari manga, mungkin karena orang jepang aktingnya aneh kali ya haha..

    gue sendiri kurang suka sama dorama jepang selain anime, menurut gue akting manusianya kayak ga natural gitu :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kan, kamu juga ngrasain hal yg sama. Akting aktor jepang ono agak gimana getoh, g natural

      Delete
  7. Wiihhhhh film Jepang.
    Udah lama gak ngintipin film atau dorama Jepang.

    Euuummmm.... kalau diliat dari reviewnya Mbak Pit, kayaknya film ini gak menarik banget buat diliat yaakk...
    Entahlah... aku juga jadi ikutan gak minat nonton. Hahahaha.... Pertama sih, gara2 pemainnya gak kenal.
    Kedua, ceritanya terlalu menye-menye sepertinya. Dan aku lagi gak terlalu berminat sama dorama yang genre-nya gitu.
    Hehehee...

    Tapi... tapiii.... film-film Jepang yang aku punya kayaknya rata2 juga genrenya romance2 gitu deeh.
    Tapi aku suka siih. Karena seenggaknya aku familiar sama muka2 pemainnya. Hahahaa....
    Close Range Love (Kinkyori Renai) itu lumayan loh Mbak Piit. Yang main Yamashita Tomohisa yg di From 5 to 9. :D

    Kalau yang ceritanya gak terlalu banyak romance, aku punya 2. Judulnya "HERO 2015" sama "Big Bali Brother". Sayang sampe sekarang belum nemu subtitlenya.... :'( Padahal dua film itu baguuss.... Apalagi yang "Big Bali Brother". Settingnya di Bali.. Keren... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah untung2an sih fit, ini lagi zonk aja dapet film menye2 gini.
      Sebenernya g semua film/dorama jepang tuh jelek. Banyak yg berkualitas tinggal kita aja, rajin cari review.
      Wah kayaknya rekomendasimu boleh juga tuh, nanti deh aku cari

      Delete
  8. Pas ngeliat judulnya aku langsung inget salah satu komik yang pernah aku baca dan belum tamat. Ldk. Ternyata bener ini adaptasinya.

    Karena ceritanya darimana komik itu, soal tinggal bersama itu kayaknya udah biasa di Jepang. Budaya mereka yang keluar rumah untuk mandiri itu, kadang terjadilah. Tapi memang sih usia sekolah jadi kan rada gimana gitu ya? Hahahaha.

    Ada.adegan di mana ayahnya memergoki kalau anaknya tinggal serumah sama cowok gak? Itu kocak sih, penasaran gimana jadi filmnya. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. G ada sih, you know lah kalau udah jadi movie gini, adegan2 di manga g semuanya masuk. Jadi ya g seseru di manga

      Delete
  9. hmm.. dorama jepang, kalo gue sih lebih suka yang langsung diadaptasi dari animenya kayak live action gitu, kemaren terakhir batu nonton live action dari anime "orange", gak terlalu seru juga sih, tapi lagu endingnya itu lho, haduh, bikin baper.

    Tapi wajar sih, jepang itu emang selalu membuat cerita yang terkesan menghayal, ya karna lebih banyak animenya sih dari pada dorama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang beda yah? Adaptasi dari manga dan anime? Setahuku rata2 anime kan dari manga.

      Delete
  10. Film nggk enak tetep ditonton juga Pit pie toh -_-
    eh film kemarin yang gue review itu enak pit nggak ada yang terlalu ngayal dan cinta-cintaannya ada tapi nggak selebay itu.

    gue yakin mereka hidup bersama tidurnya misah Pit, si cewe di tempat tidur nah cowoknya di atasnya hahahahaha

    ReplyDelete
  11. Percintaan yang bener2 diidamkan oleh kebanyakan orang? Kayaknya udah gak cocok sama gue atau lo, pit. Haha

    Ini mah tontotan untuk abg labil yang masik seneng2 yang namanya cinta.

    Belum tau getirnya yang namanya cinta yang aslinya bikin galau. Ahaha

    ReplyDelete
  12. Aku juga kurang suka dengan drama/film film jepang, keculai yang sangat direkomendasikan temen, sebab gak tahan sama suara cempreng cemprengnya hehe. apalagi kebiasaan nontonya film dan drama korea, haduh berasa jomplang banget. entah mengapa telingaku lebih bisa menerima suara-suara aneh dari film thhailand ketimbang jepang. apalagi kayaknya aku enggak nemu hal spesial yang mbak pit ambil dari ini film hehe

    ReplyDelete
  13. Wakssss remaja sekarang mau nya cinta yang suci dan murni yaaa, padahal di kehidupan nyata mah susah amirrrr

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket