Obsesi Solo Travelling dan Senja

7:11:00 PM



Solo travelling, pernah dengar atau malah asing? Yaudah gih buka google, gampang kan? Nyahahaha!!!

Saya punya impian yang belum terealisasi sampai sekarang yaitu, solo travelling. Sempet sesumbar sama temen kalau tahun 2017 kemarin pingin solo travelling ke Banyuwangi, tapi yah.. gagal! Saya nggak berangkat-berangkat, karena kekhawatiran.

Kenapa khawatir?

Saya belum mendapatkan restu orang tua, membuat saya berpikir kembali untuk solo travelling, buat saya, restu orang tua terutama ibu sangat penting.

Tujuan saya ingin solo travelling, bukan semata-mata untuk melakukan hal “kurang kerjaan”, saya ingin menguji diri saya, sekuat apa saya ketika harus berdiri sendiri. Sanggupkah saya keluar dari zona nyaman?

Bulan November 2017 kemarin, saya nekat ke Jogja, awalnya sendiri tapi sahabat saya Kunti, akhirnya menemani. Gagal maning solo travelling’e, kepriben?

Awalnya saya berniat sendiri, beneran sendirian. Tapi pas Kunti nelepon saya, hati saya luluh dan berkata, “Je, mau nggak ke Jogja minggu depan?”, oke cobaan untuk sendirian, gagal! Hahahaha..

Kunti mengiyakan, segera saya booking Hotel Adhisthana dan memesan tiket kereta api PP Jombang – Jogja.




Tujuan ke Jogja kali ini bukan apa-apa sih, saya kangen sama Jogja, lalu ada hal baru yang ingin saya coba seperti staycation dan berburu senja. Hanya dua tujuan tadi, tidak ada yang lain. Staycation terlaksana dengan baik dan bisa kalian baca review-nya : Hotel Adhisthana, Staycation Perdana Hey! Pipit

Lalu perkara senja?

Saya ingin sekali menikmati senja dari Bukit Parang Endog yang berada di kawasan Pantai Parangtritis. Namun karena senja hanya terjadi di sore menjelang malam, seharian penuh saya dan Kunti menyusuri Jogja khususnya Kabupaten Bantul, kembali ke tempat-tempat yang pernah saya singgahi sebelumnya.



Foto dengan latar pinus, kami berada di Hutan Pinus Imogiri (HPI). Tidak banyak yang berubah, hanya saja ada beberapa spot yang lebih dipercantik di sana. Kami tidak banyak menjelajah, hanya kebanyakan duduk sambil menikmati limpahan oksigen dari pinus yang meneduhkan. Sebelumnya, saya sudah pernah membahas HPI di : Menjelajah Bukit di Bantul




Foto dengan latar pantai dari ketinggian, kami berada di Mercusuar Pantai Pandansari (MPP). Sekali lagi tidak ada yang berubah. Tetap sama seperti dua tahun yang lalu. Belum ada lift yang membantu pengunjung untuk naik sampai ke puncak mercusuar. Yah mau nggak mau harus naik tangga. Capek? Pastilah.. tapi untuk mendapatkan sesuatu yang indah memang perlu perjuangan bukan? Jadi delapan tingkatan untuk menggapai puncak mercusuar terbayar dengan pemandangan indah Pantai Pandansari. Saya sangat suka ketika berada di puncaknya. Desiran ombak pantai selatan yang terkenal garang bisa terlihat tampan seperti Oppa Gong Yo, lalu anginnya yang kencang mirip seperti lengan kekarnya Oppa So Jisub, tak lupa aroma asin air laut, seperti wangi Oppa Lee Min Ho. Hanya mengingatkan saja, MPP pernah saya bahas di : Bantul, Menikmati Pasir Berbisik

Terus mana senjanya Pit? Daritadi cuman promo postingan lama, ini niat nulis apa promo?

Kita kan pake prinsip, sekali menyelam sekalian minum air.

Kita? Loe aja kali, gue nggak.

Jadi kalian yakin nggak mau nerusin bacanya? Ya udah saya ngambek aja, tapi kayaknya nggak ada yang peduli juga saya ngambek.

Ya kali, emang loe siape?

Fokus ke perkara senja. Di awal cerita saya tulis, tujuan saya ke Jogja pingin staycation dan berburu senja. Jadi, habis mampir dari MPP, saya dan Kunti berhenti sebentar untuk makan siang atau mungkin sore lebih tepatnya. Setelah itu kami kembali melanjutkan perjalanan ke arah Pantai Parangtritis.


Tujuan utama kami, ah tidak.. saya lebih tepatnya, bukanlah Pantai Parangtritis, tapi Bukit Parang Endog. Saat tiba di sana, saya sebenarnya sudah memiliki firasat, sepertinya semesta belum merestui untuk menikmati senja di Parang Endog. Coba saya tepis, coba berbaik sangka, dan tetap berangkat ke sana.





Sampai di Parang Endog, sambil duduk menunggu, awan gelap mulai menyelimuti langit. Dan byur! Hujan. Firasat saya benar, tapi sekali lagi saya mencoba berbaik sangka. Hujan berhenti, namun awan gelap masih menyelimuti, semesta belum merestui. Oke.. nggak apa-apa, saya akan kembali lagi ke sana, untuk menikmati senja. Iya, ke Bukit Parang Endog..

Gagal solo travelling dan senja. Belum rejekinya, belum saatnya, mungkin gitu yang dipikirkan Gusti. Nanti disaat yang tepat, saya akan pergi dengan restu ibu dan kesiapan diri yang lebih baik dari sekarang.

Untuk para cewek, ada yang pernah solo travelling? Kalau ada, bagi-bagi postingannya dong, pingin baca pengalaman kalian. Yang cowok nggak apa-apa juga, bisa share ke saya pengalaman solo travelling-nya. Postingannya sampai disini dulu ya, besok lagi kita lanjut dengan cerita yang lain. Jangan lupa bersyukur teman-teman..

Jangan lupa untuk follow fanpage HEY! PIPIT dan instagram @pipit1992 untuk update terbaru





Baca Artikel Populer Lainnya

19 komentar

  1. Setuju, Teh. Segala aktifitas kita kalau orang tua terlebih ibu nggak ridho. Rasanya ada yang kurang. Sekalipun aku jauh sama orangtua, dalam artian merantau. Aku selalu berusaha bilang, dengan cara telfon misalnya untuk ijin, kalau boleh sekalian pamit mau main kesini atau sini..he

    Itu hotel itu dekat sama tempat tinggalku lho, Teh. Malah kalau gowes arah ke alkid atau Malioboro aku suka lewat situ, berkabarlah kalau ke Jogja lagi..he

    Ke pinus juga waktu itu pernah gowes aku, Teh..hehe
    Ya jaraknya kurang lebih dari dekat hotel itu ke pinus gowes.

    Pantai Pandansari juga udah kesitu, gowes juga..he
    Udah dijelajahi dengan kayuhan pedal yang aku injak :D
    Malah waktu itu nggak cuma ke Pantai Pandansari, tapi ke Pantai Samas, Pantai Goa Cemara. Pernah juga gowes ke Pantai Parangtritis :)

    Kesimpulannya setelah baca adalah, kapan ke Jogja lagi, Teh? hehe

    ReplyDelete
  2. Nggak pernah kepikiran untuk solo traveling sih, gue walaupun orang yg suka menyendiri, tapi klo kek gini aneh aja gitu sendirian. eh iya, selamat gak jadi solo traveling + gak dapet senja. wkwkw

    Gue cuma mimpi pengen traveling bareng pasangan yg syah. Eakkkkk

    ReplyDelete
  3. Kalau cuma mampir dolan di tempat piknik di kota sebelah sendirian, udah bisa dibilang solo trevelling belum sih? Hahaha. Asiknya pergi sendirian itu, kita bakal bebas sama waktu yang kita punya selama travelling. Seenggaknya, kita nggak tunggu-tungguan sama temen yang biasanya suka ngaret.

    Menara suar dipasang lift...?
    Monas bakal punya saingan berat dong ini.
    *Nyambung nggak sih? Enggak ya? | Yaudah, bye*

    ReplyDelete
  4. Pingin sih nyoba solo traveling, biar bisa puasss solilokui. Tapi tanpa menyolo travelingkan diri (?) udah sering banget solilokui, malah bahkan di tengah-tengah keramaian pun.

    Mau nyoba itu biar mau keren aja XD huehehehe. Kalo nyasar kan ntar ditanggung sendiri ga bia mewek bareng. Kalo ada temennya kan bisa jadi lebih heboh. Wkwkwkw.

    Jangan jauh2 dulu kak. Coba deh ke Malang dulu gitu /kedip

    ReplyDelete
  5. Aku selalu kepingin solo traveling gitu. Asik lah ya. Aku terinspirasi nih... niatin nabung dari sekarang ah supaya bisa traveling keliling indo.

    ReplyDelete
  6. Pergi ke tempat-tempat yg deket dulu...
    Itu udah termasuk solo travelling kok...

    ReplyDelete
  7. Coba solo travelling ke daerah terdekat domisili dulu mbak

    ReplyDelete
  8. Sunset hunter juga toh? Mantap!
    Iya sih kalo cewek mah susah mau solo travelling, izin orang tua kadang jadi kendala. Tapi cowok mah bebas, kemanapun caw caw aja..hehe

    ReplyDelete
  9. Aku rutin traveling.. Tp jujurnya ga suka sendirian :p. Pernah mba, aju coba sekali, pas ke palembang thn lalu. Dan tau gimana? Cm bertahan sehari wkwkwkwkwk.. Besoknya aku lgs bookingin tiket utk suami supaya dia terbang lgs k palembang :p. Aku ga suka sendirian, ga enak jalan tanpa twman. Banyak yg bilang, kan ntr bisa cari temen baru. Iyaa kalo tipe orangnya supel.

    Lah aku bukan tipe yg bisa cepet akrab ama org baru.. Ga bisa jg hrs kenalan duluan pas travel ng gitu. Makanya tiap traveling, travelmate sejatiku pasti suami.. Kec dia ga bisa ikut, ak yg slalu ajak sahabatku utk jln bareng. Jd, krn pengalaman solo traveling kmrn gagal, aku ga tertarik lg utk nyobain jln sendiri :p

    ReplyDelete
  10. Duluuuu pernah pengin solo travelling. Praktiknya sih perginya mmg solo tp di tujuan ketemu sm temen. Ga jadi solo deh jalan2nya hehehe. Kalau sekarang? Kayaknya msh impossible. Ada duo krucil yg ga bakalan mau ditinggal.

    ReplyDelete
  11. Belum pernah coba sih solo traveling, sepertinya raveling itu enaknya bareng-bareng minimal berdua biar bisa ada yang di ajak ngobrol sambil ada yang foto-fotoin kan asik ... hehehe

    ReplyDelete
  12. aku bukan cewek tapi sering solo traveling #apaseh
    seru mbak apalagi klo nginep di hostel bareng bule
    cuma agak susah kalo mo narsis dan harus waspada klo di keramaian
    paling enak sih traveling itu maksimal berempat, klo kebanyakan jadi gak asyik

    ReplyDelete
  13. Kalo cewek sih mungkin ijin ortu ga semudah cowok yg biasa kemana-mana sendiri. Etapi waktu di Banyuwangi, pernah liat bule masih ABG dan itu kasian banget liatnya. Ujan dan udah malem bingung mau kemana.

    ReplyDelete
  14. Solo travelling ..

    Solo travelling ..

    Dikira jalan-jalan ke solo, ya Allah wkwk ternyata jalan-jalan sendirian. Tapi ngomongin jalan sendiri untuk cewek emang lebih susah dibanding cowok. Harus ijin ibu negara dulu yak?

    Kalo saya solo travelling itu ke Jogja, tidur gak di hotel, cukup di Selasar circle K dan masjid hahaha. Jenisnya bukan lagi traveler atau backpacker tapi nekater.

    Udah gitu aja.

    ReplyDelete
  15. Saya jadi pengen ke solo nih ketemu pak jokowi dan di ajak jalan2 seantero solo haaha. mantap sambil nulis bisa jadi traveling

    ReplyDelete
  16. Gakpapaaa. Tapi tetep seru itu. Hahaha. Semoga tahun ini kedapetan deh bisa solo traveling yaa. Gue belum pernah sih nyobain solo traveling. Masih bingung kayaknya ke mana. Kalo jalan sendiri tiap malem minggu sering. :(

    ReplyDelete
  17. saya tidak menyangka ada bidadari didalam hutan dan di pinggir pantai,,,, :)

    apa saya salah lihat yach... :)

    ReplyDelete
  18. ga pernah solo traveling karena ga boleh sama orang tua, orang rombongan juga susah ijinnya hahaa, tapi punya temen dia pernah solo traveling dan ke cirebon katanya sih seru banget jadi lebih bisa explore sesuka hati. Modalnya cuma ditemenin tripod buat motret kenangan solo traveling dia :D

    ReplyDelete
  19. Gue juga nggak berani solo traveling walaupun sebenernya pengin banget. Tapi kalo pulang ke daerah asal, sendirian sih biasa aja. Eh apa itu udah disebut solo traveling ya? wkwkwk

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket