Photo, It Cannot Happen Twice Part I

9:00:00 AM



4.
Foto menyimpan kenangan yang takkan terulang untuk kedua kalinya


Kalau kalian sempat membaca postingan saya sebelumnya dengan judul 25 Things That I Learned at 25 (bisa kalian baca di sini), poin 4 menyerukan, foto menyimpan kenangan yang takkan terulang untuk kedua kalinya. Saya baru menemukan kata-kata ini beberapa hari sebelum menulis postingan tersebut, dan seperti kilat yang menyambar, kata-kata ini cocok dengan hal baru yang sedang saya senangi saat ini, fotografi.



Mulai menyukai fotografi sejak kuliah, tapi saat itu, saya masih egois. Egois dalam arti, saya ingin jadi modelnya, saya ingin fotonya bagus, pokoknya saya yang harus eksis. Hal ini berlangsung cukup lama, kalau nggak salah sampai lulus kuliah. Sampai akhirnya, saya mulai menjajal  hal baru karena ingin membuat gebrakan untuk blog dengan sebuah rubrik yang berjudul Njajan Time. Njajan Time mengajarkan saya bagaimana cara menghadirkan foto makanan yang menarik, walaupun hasilnya nggak bagus-bagus amat, tapi karena Njajan Time saya mendapatkan ilmu tentang food photography.

A post shared by www.heypipit.com (@pipit1992) on

Puncak dari kesenangan saya pada seni melukis dengan cahaya datang saat di Bromo, Januari 2017. Teman saya benama Dian, membawa sebuah kamera DSLR. Saya sendiri yang kebiasaan jepret pake henpon jadi kagok, soalnya nggak bisa lancar mengoprasikannya. Walau begitu, saya tetap semangat, sampai nggak sadar kenapa kok ngebet banget pingin motoin temen-temen. Padahal biasanya saya yang paling ngebet foto biar eksis. Salah satu foto di Bromo saya upload di Instagram. Saya nggak tahu ada sihir apa di foto ini, tapi dari foto inilah saya mulai menyukai fotografi.

SMARTPHONE JADI SENJATA ANDALAN
Bukan berarti saya mulai menyukai fotografi lalu saat itu juga saya membeli kamera, nggak. Saya belum ada biaya dan gairah menggebu untuk memiliki sebuah kamera. Apalagi rencana terbesar saya di 2017 untuk travelling ke Singapura dan membeli laptop baru membuat saya semakin tidak berani untuk membelinya, karena dana yang saya miliki sudah saya kerahkan untuk kedua hal tadi. Satu-satunya senjata ampuh untuk membidik setiap momen hanya kamera dari OPPO Mirror 5 yang saya miliki.

A post shared by www.heypipit.com (@pipit1992) on

Nggak ada yang nggak mungkin, dan saya selalu percaya, ini bukan soal kamera bermerek, tapi person behind the gun. Modal kamera henpon doang pasti bisa, kira-kira seperti itu semangat yang selalu saya tanamkan, yah walaupun hasil foto saya biasa-biasa aja karena masih amatiran dan pakai alat seadanya.

Supaya foto yang biasa-biasa bisa lebih kece dan dapet feel-nya, saya menggandeng aplikasi foto. Awalnya Adobe Photoshop, tapi lama-lama saya rasa rempong juga, karena edit dulu di laptop, terus pindah ke henpon. Akhirnya saya menjajal untuk meng-upgrade VSCO ke VSCO Full Pack dan mulai menjajal Adobe Light Room versi android di henpon. Hasilnya lumayan, foto yang biasa aja, bisa jadi lebih menarik karena editan dua aplikasi ini, ditambah dengan teknik crop juga tentunya. Walaupun modal henpon, nggak kalah sama yang pake kamera beneran.

A post shared by www.heypipit.com (@pipit1992) on

Person behind the gun, prinsip ini tetap saya pegang erat sampai sekarang, namun dunia melukis dengan cahaya menarik hasrat lebih dalam. Semakin lama, semakin tertarik, dan muncul rasa nggak puas. “Kok gini sih fotonya?”, “Jelek ah ini!”, “Ah, nggak bisa bikin efek bokeh”, seperti itulah. Sampai akhirnya hasrat ingin memiliki kamera kembali muncul .... 

Selanjutnya

Baca Artikel Populer Lainnya

30 komentar

  1. Dian, akhir-akhir saya suka susah bedain itu nama cowo atau cewe, ehm..

    Wah bagus itu mba, siapa tau hobi lama-lama jadi pekerjaan sampingan, btw oppo emang kelas yak kameranya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngikutin arus aja mas, kalau niat jadi pekerjaan sampingan belum ada, hanya sekedar pemula yang pingin belajar lebih

      Delete
  2. Nabung mbak buat beli kamera.
    Aku pernah nyobain kamera DSLR dan pas megang bawaannya pengen motoin, bukan jadi modelnya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau cuman sekedar foto-foto, udah dari kuliah sih, cuman itu tadi masih egois, dan baru tercerahkan karena liburan ke bromo

      Delete
  3. Bener mba. Aku juga berpendapat person behind the gun. Hehhe karena tak mudah mendapat angle cakep :

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto yang terakhir keren banget, asli. Ini bukan pencitraan, tapi emang beneren keren. Layaknya director, semacam merekam ekspresi di balik suasana yang rileks. Jempol~

      Delete
    2. @Mbak Alida : Iya mbak, soalnya banyak orang yang punya kamera bagus, tapi sense fotografinya g punya, jadi hasil jepretannya biasa-biasa aja

      @Rahul : terimakasih banyak :)

      Delete
    3. Dari yang saya baca, ini kan masih foto make hape. Udah punya kamera, tapi belum ada tuh pos baru yang majangin fotonya. Pengen liat nih.. :)

      Delete
  4. Untung yah lubang hiduung kalo dijepret dari bawha hitam. Coba kalo ada flash di dalamnya, kan jadi ke expose semua [?]

    Eh tapi ngupil itu harus tetap loh, untuk membersihkan lubang hidung dari sisa eksresi tubuh. Ya gak kak?

    Btw, ttg fotografi. Samaan loh kita cmiwwww. Soalnya kan suatu momen gak mungkin keulang 2 kali secara samaan ya gakk??

    Modal ingatan doang mah apatuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang Ra, adik aku udah ngupil dong, jadi bersih.. :p
      Bener tuh, diinget doang mah g ada kesannya yes..

      Delete
  5. Waw.. yg like 122 ya pit. Makin sukses brarti poto2nya :*. Ajarin saya lah gmn cara shoot foto yg bagus. Tpi sama ya, daku pun mengandalkan henpon aja buat poto2. Ga punya tools dan ga ada pula budget nya... Hahaha. Pipit bikin tulisan cara edit foto pake aplikasi henpon dong... Nanti saya belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu pernah ngepost juga teh, aplikasi apa aja yang aku pake. Cuman kalau sekarang selain photoshop, pake lightroom sama vsco yang full pack

      Delete
  6. Wihhh keren-keren fotonya, suka banget yang captionnya savana. Hasil foto yang edit di lightroom entah kenapa bagai kena magic. Apalagi buat yang jago di bidang fotografi, foto yang biasa aja bisa jadi wow. Dan jangan lupa, youtube adalah salah satu guru terbaik buat belajar hal baru haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, aku sekarang suka buka-buka youtube buat lihat tutorial sam tips fotografi, dan membantu banget disamping latihan langsung

      Delete
  7. Saya. Kan juga follow kamu di IG nih pit, dan meang skrng foto2 kamu keren banget.. Tapi bukan berarti yg dlu gak keren loh ya.. Hehehe
    Saya juga skrng suka jepret2.. Pake hp juga.. Saya kalo ngedit di IG aja.. Hehehe thanks infonya untuk aplikasi edit foto d android..
    Tapi hasil foto kamu di IG beneran keren pit..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Ginty..
      Harus kamu coba tuh aplikasi editnya, dulu aku ngandelin editan IG, cuman kesininya kok kurang mantep aja, mainin lightroom sama VSCO baru kalau erlu sentuhan akhir di utek dikit di IG

      Delete
  8. bagus-bagus bener itu mbak poto-nya, unik apalagi yg jagung hahahaha..

    ReplyDelete
  9. Sama mbak, saya juga senjata andalannya pakai smartphone.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Praktis dan selalu ready, cuman kalau buat resolusi dan hasil kadang suka nggak puas hehehe

      Delete
  10. Foto-fotonya apik mbak. Saya juga sempat terpikir ingin mendalami fotografi, tapi setelah beberapa kali coba ngejepret, semakin jelas bahwa saya lebih cocok menikmati hasil-hasil penggiat fotografi dibandingkan menjadi pembuat fotonya hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih mas bayu..
      Ah masnya bisa aja, sebenernya semua orang bisa kok, karena menurut saya seni fotografi g hanya dari jepretan aja, tapi gimana finishingnya juga lewat aplikasi editing

      Delete
  11. Tinggal digali minatnya mba mana tau sukses di dunia foto

    ReplyDelete
  12. ngeliat foto orang2 yang ngedit pake vsco kok bagus bagus yaaa giliran saya coba edit pake vsco hasilnya gak sekeren orang2 :'( walaupun udah foto pake kamera dan sebenernya udah bagus tanpa diedit, tapi rasanya gatel gitu ingin diedit lagi pake vsco tp hasilnya gak keren.

    ReplyDelete
  13. waaa keren jepretannya... klo ngeliat fotografi gini jadi inget ketika gue yg motoin orang lain sebisa mungkin gue cari angle yg bagus,giliran mereka motoin gue ampun dah...

    tak bisa berkata2 :"v

    btw mampir ke blog ku y

    allaboutnaufal.blogspot.com

    salam kenal :)

    ReplyDelete
  14. Setuju banget, bukan masalah gadget buat ngambil fotonya, tapi masalah siapa yg ngambil fotonya.

    Aku punya kamera, tapi tiap suami yg pegang kamera, hasilnya ngga lebih baik dr ngambil foto pake kamera hp. -_-

    ReplyDelete
  15. Samaan ya mbak selama ini juga saya suka egois banget.... pengennya cuma mau difoto saja tapi giliran disuruh foto ogah, padahal gak bakal ada foto kalau gak ada yang fotoin dan gak bakal ada foto yang bagus kalau diambilnya cuma asal-asalan. Perlu teknik khusus dan latihan yang sering kalo mau dapat hasil foto yang bagus. N i agree... foto yang bagus it gak selamanya tergantung dengan kualitas kamera yang digunakan, tapi lebih kepada siapa yang ngambil fotonya. Jadi kalau memang orangnya udah ahli menjepret pake kamera hape pun jadi... tp sebaliknya punya kamera canggih tapi gak tahu ambil ft yg bagus pasti hasilnya juga gak memuaskn.

    ReplyDelete
  16. gue sekarang setelah udah megang kamera, bawaannya juga malah lebih seru motoin orang'' yg ada disekitar. moto pemandangan atau apalah. dan kadang begonya, ga moto diri sendiri. gue terlalu pemalu kyaknya klo d foto sama orang asing. hahah

    nggak nyoba pake snapseed, pit? lumayan jg sih itu. klo gue biasanya ya pake snapseed abis itu baru pake vsco. tapi kyaknya bkalan nyoba pake lightroom tapi yg di pc gitu sih. lebih seru kyaknya

    ReplyDelete
  17. HAI PIPIT!!

    Wah, emang sedang menggebu gebu ya minatnya dalam photography begini..Dan aku jadi makin suka sama kamu karena kamu set up rencana rencana kamu ke depan dan nggak takut buat nulis dan let people know. You are a brave bright full-of-passion kind of person!

    Keep going!

    ReplyDelete
  18. Kapan Njajan Time dimulai lagi. Hehe

    Gue juga gitu, lebih suka jepret kamera daripada model. Tapi gue lebih suka bukan manusia yg jadi objek foto gue. Gak tau kenapa. Hahaha

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket