Basa Basi (Busuk) Lebaran

June 25, 2019



Halo, apa kabar teman-teman semuanya, sebelum aku memulai postingan ini, ada baiknya nih diawali dengan Minal Aidzin Wal Faidzin kepada teman-teman semuanya, mumpung masih Bulan Syawal.

Well, gimana lebarannya? Seru nggak nih? Atau yang sepantaran sama aku mulai ngerasa lebaran kali ini nggak seseru jaman kita kecil dulu?

Sebenernya postingan ini dibuat setelah baca sebuah artikel di Vice, buat kalian yang udah sempet baca juga dan mengalami hal yang sama dengan artikel tersebut pasti tahu rasa gregetnya, karena akupun begitu. Dan dipostingan kali ini, aku bakal cerita tentang opiniku soal lebaran yang semakin kesini nggak seseru dulu.

Akan aku mulai ketidakseruan lebaran saat aku kuliah. Tidak ada pertanyaan resek macam kapan nikah dan lulus, cuman risih dengan sepupu yang mulai becandain minta uang saku dari aku, “Mbak, sangune ndi?” (Mbak, angpaonya mana?). 

Yah sekali dua kali oke lah, masih bisa aku terima dan dibawa santuy. Cuman kalau dibawa terus-terusan neg juga dan semakin menekankan kalau ini semacam sindiran(?). Di lebaran kala itu, aku sebagai cucu pertama dari keluarga pihak mama, bisa bayangin dong kalau aku ini pentolannya, cuman nggak habis pikir aja, apa korelasi kuliah = punya duit banyak?

Mungkin sepupu-sepupuku ini nganggep kalau tempat kuliahku yang notabene gratis dan dapat uang saku itu sebagai privilege. Maka dari itu seakan-akan aku terlihat sudah berpenghasilan. Padahal mereka nggak tahu aja gimana aku 2 tahun harus survive dengan uang saku pas-pasan buat bertahan hidup di Jatinangor. Iya bener emang kuliahku gratis, nggak usah mikir kos dan makan, tapi bukan berarti aku tidak mengeluarkan uang sama sekali. Apalagi biaya hidup di Jatinangor nggak semurah di Kediri, aku sendiri muter otak biar nggak kere banget, dan berakhir dengan jualan pulsa sama pancake durian biar bisa beli Al Ma’sum.

Selanjutnya lebaran tahun ini. Aku sadar, semakin bertambahnya umur, lebaran semakin kompleks, selain harus mengatur keuangan, aku harus siap menghadapi cekokan basa basi dari para kerabat. Dan inilah top 5 charts basa-basi lebaran versiku :

Mana Calonnya
Aku menjunjung tinggi privasi, berusaha dengan baik tidak mengulik hal-hal pribadi orang lain karena aku tahu rasanya dikepoin itu nggak enak, dan bagiku pertanyaan “Mana calonnya?” atau “Kok nggak main kesini?”, adalah sebuah pertanyaan risih karena sudah melanggar privasiku.

Kapan Mantu
Pertanyaan ini nggak ditujukan padaku, tapi ke orang tuaku. Tapi pas ngedengerin nya, rasa risihnya sama kayak ditanya mana calonnya. Emang kalau jadi mantu mau ngasih amplop berapa sih? Paling banter juga lima puluh ribu, belum lagi dicacat ini itu, lelah ogut!

Gendutan – Kurusan
Ternyata orang-orang emang suka body shamming yak. Aku sih bodo amat, soalnya orang-orang nggak konsisten sama basa-basi ini, ada yang bilang aku gendutan, ada yang bilang aku kurusan, kayaknya perlu ke dokter hewan nih rang orang. Sepanjang aku tahu kalau berat badanku masih di angka normal, ini sudah cukup menguatkan mentalku menghadapi body shamming seperti itu.

Paslon 01 dan 02
Aku tuh nggak habis pikir, masih aja gitu ngobrolin 01 dan 02 di saat lebaran, bahkan sampe ngotot-ngotot gitu, pusing pala Barbie! Inget banget, lebaran kedua ke rumah tetua desa gitu, Mbahnya tiba-tiba nyeletuk soal salah satu paslon, gayung bersambut baik dari Bapak yang mana memiliki kesamaan siapa yang didukungnya. Aku yang mulai risih, muter otak gimana cara keluar dari obrolan nggak guna ini.

Kerja Dimana
Aku kerjanya jadi deadwood!

Lima basa basi ini nggak bakal sama ditiap individu, sempet bertukar cerita dengan temen-temen kantor (temen cewek) apa aja basa basi yang mereka dapetin waktu lebaran. Ada yang ditanya kapan nambah anak, ada yang dibilang kebanyakan anak, ada yang baru lahiran dikira udah isi lagi, dsb.

Lebaran yang harusnya bikin happy jadi pingin uring-uringan nggak sih? Yang awalnya bilang “Mohon maaf lahir batin” akhirnya batal karena basa basi yang akhirnya nggak perlu. Orang yang sok ngide basa basi bener-bener nggak sadar kalau kata-katanya itu udah nyakitin orang-orang disekitarnya. Terus kita harus gimana?

Aku mengambil pelajaran penting dari basa basi (busuk) orang Indonesia yang notabene nggak hanya pas lebaran aja. Fenomena ini akan terus berulang disaat momen-momen kumpul keluarga, reuni, dsb. Seberapa marahnya aku atas basa basi (busuk), mereka nggak akan (mau) mengerti. Budaya orang Indonesia yang emang selalu diawali dengan basa basi ini udah mendarah daging lama. Mau nggak mau aku yang harus menuntut diriku sendiri untuk mengerti dan menahan amarah atas budaya ini.

CMIIW, aku pernah baca di suatu artikel budaya silahturahmi dan maaf-maafan hanya ada di Indonesia, dibeberapa negara yang memiliki orang-orang muslim di dalamnya tidak melakukan kebiasaan ini. Karena budaya ini mengakar, mau aku melawan seperti apapun aku tidak bisa menghapusnya dan mengubah pola pikir orang-orang atas basa basi ini, yang bisa aku lakukan adalah menahan diri dan tidak berbuat hal serupa pada orang lain.

Pernah denger nggak sih, tingkat kedewasaan kita bisa dilihat dari cara kita berhadapan dengan orang lain. Ketika orang itu menyerang dengan basa basinya, ketika kita siap menyerang balik dan kata-kata itu sudah ada di mulut, kembali kita telan karena sadar, tenaga kita akan habis percuma dengan melawan mereka.

Di sisi lain, aku mencoba meningkatkan kembali self defense ku, belajar untuk nggak mikirin omong kosong orang lain atas diriku, aku adalah aku, aku punya prinsip dan nilai-nilai yang aku pegang sebagai pedoman hidupku. Jangan sampai hanya karena omongan mereka aku berubah dan jadi orang lain.

Mungkin juga ini terjadi karena masyarakat kita membentuk sebuah pengakuan halu atas kesuksesan dan kebahagiaan. Di mata mereka bahagia dan sukses itu diukur dari kuliah di PTN mana, kerja yang gajinya gede, menikah, dan punya anak.  Kalau 4 unsur utama tadi nggak bisa dipenuhi semua, kita dianggap nggak sukses dan bahagia, padahal yang tahu kadar bahagia dan sukses itu kita sendiri, bukan apa kata mereka.

Gimana dengan kalian? Apakah lebaran kali ini benar-benar semenyenangkan dulu atau semakin njlimet gara-gara basa basi (busuk) rang orang? Let me know, apa yang kalian lakukan buat ngeles? Kalau aku sih mending ditanyain, “Dulu waktu sekolah pake buku paket dari Erlangga apa Yudhistira Pit?”

Baca Artikel Populer Lainnya

4 komentar

  1. Nice work ��
    Aku berusaha mengerti klo mereka yg basa basi itu emang karena ga pernah ketemu, jd yg ditanya pasti itu2 aja.. Beda sama temen yg tiap hari ketemu. Kalo aku menyikapinya yaaa xenyumin aja :) atau balik tanya: "bapak kapan nikah lagi?" / "mbah kapan mati?" / "ibu kapan cerai?" Gitu misalnya.. Tapi ntar kualat jadi yaudalah. Stay calm, stay beauty, stay positive �� toh cuman pertanyaan doang.. Enjoy aja.. (Sambil nyiapin bazoka di belakang)

    ReplyDelete
  2. Minal aidin juga yaa! Wah itu rusuh juga sih. Padahal kuliah lho ya. Belum kerja. Gue malah kebalikannya. Agak bingung ketika mau ngasih, tapi ngerasa "Aku ini sopo?" kok ngasih2 angpao. Hehehe.

    ReplyDelete
  3. Al'Masum apaan sih?

    Haha, kalau gue sih selalu gue jawab dengan sarkas, atau dengan jawaban yang bikin mereka ogah buat melanjutkan percakapan. Wkwk

    ReplyDelete
  4. Mari kita cuek dan masabodo aja menanggapinya hahahahha

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X

Parf Of


Blogger Perempuan Blogger Kekinian Warung Blogger Photobucket