6 Topics For Our Deep Talk, Screening Sebelum Kawin

June 20, 2021

 


Apa tujuanku menikah? Salah satunya, biar bisa serumah sama Hyung, tanpa takut digrebek Pak RT dan warga kampung. Tapi, memutuskan menikah kan nggak semudah itu ya? Ya kali kayak nonton drakor apa telenovela, tabrakan doang udah yakin beud kalau itu jodoh sampai maut memisahkan. 

Pas SMP, karena keseringan baca shoujo manga dan nonton drakor, aku pingin banget nikah di umur 18 tahun. Pas SMA, keinginan itu aku batalkan, soalnya pingin kuliah dulu, apalagi kehidupan perkuliahan kayaknya lebih seru ketimbang SMA. Yaudah, ntar nikahnya abis lulus kuliah aja.

Eh.. pas mau lulus kuliah, tau-tau otakku kayak kritis menanggapi urusan pernikahan. Dia nanya mulu, nanyain hal-hal yang bikin aku mikir lagi dan lagi.

“Yakin kamu langsung nikah habis lulus kuliah?”

“Yakin nggak mau explore hal-hal seru? Mumpung habis kuliah udah kerja dan punya duit sendiri loh..”

Dan berikut pertanyaan yang paling krusial.

“Apakah menikah adalah inginmu, Pit? Apakah menikah adalah salah satu life purposes mu? Jangan sampai kamu sok-sok pingin nikah karena sebenernya kamu tertekan dengan keadaan lingkunganmu, padahal bukan itu maumu.”

Galaunya sampai hampir dua tahun gara-gara mempertanyakan itu berkali-kali ke diriku sendiri, dan saat usia 26 ke 27, aku mantep bilang ke diriku, marriage is not my life purpose, with or without marriage, I’m an established and a complete woman.

Memandang pernikahan jadi beda. Melihatnya tuh udah nggak kayak cerita drakor, manga, atau kehidupan princess yang skenarionya selalu happily ever after. Menikah berarti siap untuk membuka pintu gerbang masalah baru.

Jadi ketika Hyung datang dan kami memulai relasi sebagai partner, aku langsung ngajak diskusi buat memastikan ekspektasi dari hubungan kami disusul boundaries yang kami sepakati.

Ekspektasi hubungan kami adalah pernikahan, namun hal ini bisa terjadi apabila tahap screening yang kami lakukan menuju mufakat.

Salah satu tahap screening adalah diskusi terkait value. Aku punya 6 topik diskusi penting dengan Hyung disertai persyaratan. Jadi syaratnya seperti ini, aku akan memberikan 3 kali kesempatan pada Hyung, apabila saat menuju diskusi Hyung menolak, tidak bisa menjawab, atau jawabannya tidak memuaskan, maka lebih baik kami berteman saja.

Kejam ya? I’m being realistic dan Hyung sepakat juga (walaupun dia sempet kaget), karena kami sadar, perbedaan value bisa jadi sumber konflik yang nggak akan selesai. Kecuali ada yang “mengalah”.

6 topik diskusi berikut aku dapat dari pembahasan psikolog dan beberapa influencer yang membahas healthy relationship.

KEUANGAN

You’re such a gold digger, masak awal hubungan udah ngomongin uang?

I told you, I’m being realistic. Data dari BPS menyebutkan bahwa salah satu faktor perceraian yang persentasenya gedhe adalah ekonomi. Dan jujur, aku ingin sepaham dengan partner-ku terkait keuangan kami di masa depan. Sekalian mencocokan habit kami, how we spend our money. Karena kata Mbak Terry Perdanawati, duit itu semacam racun pembunuh pernikahan secara diam-diam.

Jadi pas diskusi sama Hyung, aku ingin kami terbuka dan berdiskusi soal pendapatan, ekspektasi dan rencana kedepan, gaya hidup dan hobi, tanggungan, dan yang terakhir tabungan dan hutang.

SEKS

Nggak dapet pendidikan seks yang proper, suka bikin kita warga +62 rada ngadi-ngadi soal topik ini. Katanya sih tabu, dosa!

Di aku pribadi, setelah membuka diri untuk belajar pendidikan seks, rasanya lebih open dan melihat kemungkinan-kemungkinan yang bisa terjadi apabila hal ini tidak didiskusikan dengan Hyung.

Nggak bisa dipungkiri juga, pas awal-awal memulai, rasanya ganjel gimana gitu. Tapi kudu mantep, wong aku perlu kroscek dan pingin tahu perspektif Hyung.

Diskusi pertama kami adalah perspektif terkait keperawanan. Dari situ berlanjut tentang marital rape, fake orgasm, kontrasepsi, dsb. Pokoknya kasus-kasus yang ada di topik seks aku bawa buat didiskusikan. Karena jujur, aku ngeri sendiri sama cerita rumah tangga orang-orang, yang masih berpegang teguh dengan nilai, nggak melayani suami artinya dosa dan masuk neraka.

ANAK

Setahun lalu aku sempat melihat update-an instastory psikolog favoritku, Mbak Inez Kristanti. Jadi di IG story nya itu ada sebuah cuplikan western series yang mana diceritakan, seorang istri yang coming out ke suaminya bahwa sebenernya dia nggak mau punya anak, dia merasa cukup dengan mereka berdua saja. Suaminya kaget serta kecewa karena dia ingin sekali punya anak.

Buatku pribadi, masalah anak kudu banget didiskusikan bareng partner, karena kedua belah pihak perlu menyamakan ekspektasi dan kalau nggak cocok, bisa disudahi saja. Disamping itu aku juga memberikan beberapa hal untuk didiskusikan bareng Hyung.

  • Berdiskusi tentang keinginan punya anak;
  • Kalau nggak bisa punya anak, apakah adopsi is an option;
  • Apabila kami punya anak dan kami meninggal terlebih dahulu pada siapa kami akan memberikan wewenang pengasuhan anak kami;
  • Bagaimana kalau anak kami terlahir memiliki cacat bawaan atau orientasi seksualnya berbeda dengan kami;

For me to have a new family member is a big decision. Ini akan mempengaruhi keadaan kami secara fisik, psikis, dan finansial. Buatku, punya anak nggak hanya sekedar, ih lucu, ih gemes, ini soal tanggungjawab, karena mereka nggak pernah meminta untuk dilahirkan.

FAITH

“I’m not a religious person”, I told Hyung. Diskusi soal masalah value nggak lepas juga dari kepercayaan yang kami percayai. Dan aku merasa perlu sekali untuk membicarakan masalah ini untuk menyamakan presepsi. Takutnya aku disangka ukhti yang lemah lembut, padahal blangsak gini.

PEKERJAAN RUMAH

Salah satu kekhawatiranku saat berumah tangga, “Perempuan itu kerjanya ya di dapur, sumur, dan kasur”. Belum lagi contoh yang aku dapat dari kecil memang seperti itu, dan aku takut Hyung pun begitu, mau aku bekerja atau tidak, urusan rumah sepenuhnya ada di aku, di perempuan.

Dan karena isu ini pula, aku mempertanyakan, apakah nilaiku sebagai perempuan hanyalah pembantu rumah tangga saja? Bukannya aku punya kesempatan yang sama sebagai manusia. Walaupun sudah dalam naungan institusi pernikahan, tapi aku masih ingin bekerja dan berkarya.

Maka dari itu isu ini aku angkat jadi bahan diskusi kami. Mengingat contoh-contoh yang ada di lingkunganku membuatku geleng-geleng kepala. Si istri sudah bekerja di kantor, pulang-pulang masih harus ngurus pekerjaan rumah, dan suaminya tidur aja.

I don’t want to be a slave; I want to have an equal partner and build a teamwork!

 TINGGAL DI MANA

Yang terakhir, ngobrolin soal mau tinggal di mana? Aku bilang ke Hyung kalau aku ingin kami hidup mandiri, tidak tinggal di rumah mertua atau rumah orang tuaku. Kalaupun kami nggak punya rumah, masih bisa kos atau ngontrak.

Karena kata Mbak Nucha Bachri, “Membangun keluarga sendiri itu sebaiknya tidak ada 2 ratu dan 2 raja.”

Setelah 6 hal ini kelar didiskusikan, rasanya lumayan lega, karena mau bilang lega banget masih nunggu waktu, kami berdua butuh waktu untuk saling menunjukkan action dari apa yang kami ucapkan. Tapi setidaknya, perspektif Hyung cocok denganku, jawabannya memuaskan gaes!😁

Yaiyalah.. kalau nggak gitu, nggak mungkin kami kawin kemarin. Hohoho…😆

Kami berdua masih harus belajar banyak hal, sadar bahwa kami memilih berada dalam institusi ini karena keinginan kami sendiri. Dengan begitu kami juga paham, bahwa setiap keputusan melahirkan konsekuensi yang harus kami nikmati perjalanannya.

Berasa kek naik roller coaster nih, cuman masih di track yang landai. Tinggal nunggu aja, bakal ada pengalaman seru apa nih?😝

Dan baru tersadar, setelah sekian lama, baru kali ini nulis sampe 1000-an kata

Baca Artikel Populer Lainnya

22 komentar

  1. Selamat atas pernikahannya mbak Pipit (eh nggak salah kah).

    Dijalani saja mbak �� nggak usah ikuti standar yg diciptakan org lain. Bahwa setelah menikah idealnya harus begini dan begitu. Krn setiap org dikasih cara yg berbeda, yg hrs ditemukan sendiri...apa yg bisa membuat dirinya dan keluarganya bahagia.��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak Phebie :)

      Untuk menjalaninya akan kami jalani sepenuh hati. Dinikmati seperti naik wahana roller coaster, yang kadang landai eh tahu-tahu turunan terus tanjakannya bikin jatung copot XD

      Delete
  2. Waahhh berarti Mbak Pipit baru saja menikah, nih?
    Selamaattt...

    Semoga pernikahannya selalu berkah dan berada dalam lindungan Allah SWT.
    Keluarganya sakinah, mawaddah, warahmah.

    Sharingnya ini bisa dijadikan masukan buat single-single yg masih mencari jodoh jika nanti bakal menuju ke pernikahan. Hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Fitri <3
      Aamiiin..

      Semoga sedikit banyaknya pengalaman kami bisa membantu kamu yaa..

      Delete
  3. Kak Pipit panutanqu 😍. Benar-benar contoh seorang wanita yang mandiri banget Kak Pipit mah 😆
    Semoga pernikahan kalian langgeng dan harmonis selalu 😘🤗

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lia, thank you!!
      Duh, udah berasa kek idol aja pada bilang panutan, malu aku tuh disamain kayak mbak IU XD

      Delete
  4. Dapet notif dari Ig story langsung cusss ke sini!

    Duh, panutanku banget kamu, Pit! Aku setuju banget dengan semua tahapan screening yang disebutin di atas. Waktu aku mau nikah dulu pernah nulis kayak gini juga di blog. Sayangnya, poin tentang "tinggal di mana" malah kelewat di kami berdua dulu. Sehingga konflik mulai muncul karena kami lalai ngomongin ini. But, we learned our lessons sih. And I hope you and Hyung bisa terus kompak dalam menjalani visi dan misi pernikahan kalian, ya! Stay in love, lovebirds!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bunda Jane, please lah..
      Aku ngaca ngeliat diriku di cermin udah kek Maudy Ayunda nih! XD

      Kalau dari ceritamu, kadang wondering, konflik macam apa yang bakal bikin hati dag dig dug der daia! Let's see.. menunggu petualangan berikutnya!

      Aamiiin.. thank you so much Jane!!

      Delete
  5. Wah ternyata kak Pipit baru saja menikah to. Semoga pernikahannya abadi sampai tua nanti. Semoga menjadi keluarga yang Sakinah mawaddah warahmah. aamiin..

    Pelajaran penting banget ini buat aku kedepannya. terima kasih sharingnya, kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin..
      Mas Dede makasih..

      Semoga bermanfaat ya..

      Delete
  6. Woahhh 😮.. satu kata "Kaliann Kerenn" 😁😁 suka banget bacanya.. Tegas, Jelas, percaya diri dan pastinya Kerenn...
    Udah mau komen itu aja.. Terimakasih lohh mba buat sharing dan ceritanya... 😅😅 Suka Bangett...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh duh.. Please Bay, aku udah kelihatan kek BTS belom? Membawa pesan perdamaian..
      Terima kasih juga sudah membacanya

      Delete
  7. Applause dulu, sampe2 detiiiiil banget screening nya ya pit. Aku jujurnya ga sampe segitunya, apalagi pernikahan pertama. Dan hasilnya berantakan sudah pasti. Tp memang yg keduakali, aku ga seceroboh yg pertama sih. Tetep saling diskusi, walo ttg sex dan keuangan ga kami bahas wkwkwkwkwk. Udh sadar diri sama2 boros kali :D. Untungnya pas udh nikah lgs tobat .

    Soal anak, aku sempet putus walopun kemudian nyambung lagi :D. Krn jujurnya dulu aku blak2an ga pengen punya anak, aku ga suka anak2. Dan suami kebalikannya. Makanya kita ga ngerasa cocok, putus, tp kayaknya kami ga bisa pisah memang :D. Akhirnya nyambung lagi, dan aku ngalah utk punya anak, dgn syarat hrs ada babysitter. Untungnya dia setuju.

    Memang hrs kayak kamu sih sbnrnya. Saling diskusi dulu, JD bisa ketahuan, bakal cocok ATO ga. Jgn sampe pas udh nikah malah shock sendiri dgn karakter sebenernya pasangan :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wooow...
      Mbak Fanny, pas aku baca komen mbak, rasanya kayak, kereenn.. aku ternyata kenal orang hebat kayak Mbak Fanny.
      Pasti banyak banget pelajaran hidup yang Mbak Fanny dapet.
      Terima kasih buat komentar yang insightful ini ya mbak..

      Delete
  8. (((Menikah berarti siap untuk membuka pintu gerbang masalah baru.))) --> "Situ mau nyelesein masalah yg bakal aku alami kalau nikah gara2 situ maksa2?" --> Bisa dijadiin jawaban buat yang rese nanya2 soal nikah. Hahahaha.

    ReplyDelete
  9. Thanks mbak, walaupun aku baru aja tau akun kamu, tapi aku suka setelah melihat sekilas profil kamu..dan setelah membaca ini, aku mendapat tambahan ilmu ttg pernikahan, yg aku sendiri masih dalam proses menuju kesana.. btw, congratulation for your wedding..sakinah mawaddah wa Rahmah selalu mbak.. semoga surga hadir dalam rumah tangga kalian.. Allah berkahi selalu❤️

    ReplyDelete
  10. Takutnya aku disangka ukhti yang lemah lembut, padahal blangsak gini.
    Ngkakak di bagian ini ahaha.. 😁😁

    Pertanyaan-pertanyaan di atas, memang sangat perlu. Kita hendak menikah, bukan main-main. Kudu banyak pertimbangan, tidak bisa modal cinta saja, atau parahnya ada yg "beli kucing dalam karung". KEtika sudah menikah, "lha kok pasangan gue gini"

    Btw, selmat untuk pernikahannya, mbak. Semoga langgeng dan berkah.
    Baarakallahu lakuma, wa baaraka 'alaykuma wa jama'a baynakuma fii khayr..

    ReplyDelete
  11. mbak pipittt congrats ya, samawa mbak
    setuju sama pendapat mba pipit, nikah itu nggak asal ayok pergi ke KUA, tandatangan, beres
    banyak juga faktor atau hal hal yang kudu diomongin di awal sama pasangan, sama sama dicari titik tengah masalahnya, kalau memang lagi bermasalah.
    senenggg ahhh liat mba pipit makin hepi sekarang

    ReplyDelete
  12. langsung inget sama postingan annisast dot com yang tentang 30 pertanyaan sebelum menikah, punya kak icha rinciannya, punya kamu ini garis besarnya. keren!

    ReplyDelete
  13. Selamat atas pernikahannya ya pipitt! Semoga samawa :)
    Point-point diatas itu juga pernah ku bicarakan sama hyung ku mba hehe dan aku juga gak mau menjadi perempuan yang punya nilai ukur tempatnya harus di dapur, di kasur, melayani suami lol yah seperti itu.

    Aku juga lebih memilih sebagai perempuan yang independent yang juga punya pilihan dalam menjalani hidup, untunglah calon hyung ku juga menerima dan sejalan pikirannya. Semoga kelak aku juga segera meniqa kaya mbak pipit yaa huehee aminn

    ReplyDelete
  14. Selamat atas pernikahan nya ya mbak Pipit, semoga langgeng dan harmonis.😀

    Salut buat mbak Pipit yang sebelum menikah sudah diskusi dulu, bagaimana tugas rumah tangga, bagaimana nanti punya anak, bagaimana soal keuangan dan lainnya. Jadi misalnya ada masalah bisa diselesaikan karena sudah ada komitmen dulu ya.

    ReplyDelete
  15. Wooooh sing manten anyar... Selamat yaa pit sudah menikah. Berkah dunia akhirat. ������

    Akanedsila.

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X