The Wedding War: Nasib Nggak Punya Wedding Dream

June 09, 2021

 


Suka bertanya-tanya, siapa sih yang nyiptain standar kalau ngadain acara nikahan itu kudu make-up an yang tebel, bajunya ganti bisa sampai 3 kostum, belum lagi printilan semacam dekorasi, tenda, sound system, souvenir, foto, dan lain-lain. Dan itu MAHAAALL!!

Sebagai manusia yang tidak memiliki wedding dream, aku seperti nggak punya kebebasan untuk melaksanakan nikah di KUA, soalnya dianggap nggak normal. “Apa kata tetangga kalau kamu nikah di KUA doang?”

Belum lagi, jiwa-jiwa pelitku yang memerlukan keikhlasan tinggi untuk mengeluarkan budget sekian demi acara yang haaah.. mending tak gawe renovasi omah rek!

Beberapa tahun lalu, salah satu beauty influencer bernama Suhay Salim menikah. Pernikahannya cuman datang ke KUA, pakai baju yang casual dan tidak lupa celana jeans. Nggak pake make-up manglingi, pokoknya simple pake banget. Habis ijaban, KELAR!

Berandai-andai orang tua se-slow itu, bakal jadi nikahan termurah yang pernah ada, duit habis cuman buat ngurus dokumen (fotokopi, riwa-riwi), dan nggak lupa beli ayam geprek, karena ngurusin dokumen di Indonesia suka bikin laper saking gregetnya.

Walaupun pada akhirnya tidak mungkin pelaksanaan pernikahan seperti itu dilaksanakan, yaudah gimana caranya akika nego sama orang tua.

Kalau dilihat dari keinginan, mereka ingin acara adat Jawa yaitu temu manten, terlaksana. Selain itu bisa dikompromikan. Hal-hal seperti kostum dan make-up, yang penting kostumnya adat, nggak ganti 3 kali nggak masalah! Fiiuuuuh.. aku nggak kebayang rempongnya gonta ganti kostum.

Untuk make-up, aku boleh milih sendiri. Tentu saja, aku nggak pingin dipoles sampai manglingi, pokoknya senatural mungkin, soalnya aku merasa tersiksa dan makin insecure dengan make-up macam gitu. Kulitku tidak bernafas karena dihimpit alas bedak, TIDAAAAAKKK!!! 😱

Urusan yang lain seperti foto prewedding, aku dan Hyung merasa nggak butuh, jadi skip. Undangan, souvenir, dan printilan kecil beli di syopi, murah meriah mantap! πŸ˜†

Yang lain? Menyiapkan mentalku karena aku yang tak suka dengan acara beginian, gimana caranya pas hari H, muka nggak cemberut, soalnya muka uwe susah banget diatur, kalau udah bad mood, terpampang jelas di muka. Emang nggak cocok jadi penjilat aku tuh! πŸ˜…

Kemarin aku sempet nyinggung, hatiku lumayan legowo karena nonton videonya Sacha Stevenson yang berjudul My Indonesian Wedding. Videonya dia itu kayak pembuka pintu gerbang hatiku πŸ˜†, soalnya tiap kali cerita soal nikah di KUA, banyak orang yang nggak bisa relate. Dan akhirnya pas tahu cerita Sacha dan mindset dia soal wedding, we are on the same page! Akhirnya ada orang yang paham dan sepemikiran sama aku! 

Dan yeah, akhirnya wedding war kelar juga. Bukan acara yang gedhe tapi teteup bikin riweuh sebulanan.

Harapanku.. semoga di masa depan, orang-orang menormalisasikan nikah di KUA aja, biar kaum-kaum minoritas macam aku ini punya kebebasan dalam memilih.

Karena buatku yang lebih penting adalah gimana aku menjaga komitmen ini bareng Hyung, nggak cuman buat sehari, dua hari, tapi sak lawase.

Btw, menutup postingan ini, aku ingin mengucapkan terima kasih untuk teman-teman blogger yang kemarin sempat mampir di postinganku sebelumnya, terima kasih atas doa-doanya. Berjalan dengan lancar gaes! NTAP! 😁


Gambar: pexels.com

Baca Artikel Populer Lainnya

9 komentar

  1. Pipiiiit... OMG!! Congratz... Barakallah... Happy wedding, selamat menempuh marriage *ucapan selamat macam apa ini?? ��*

    We’re in a very same page. Aku juga ga pernah punya wedding dream, dong... pengennya nikah di KUA aja. Tapi udah legowo kalau pun akhirnya pake acara resepsi 1000-2000 orang. Udah dikasih kebebasan sejak masuk SMA smp sekarang, jadi in my case, sesekali mewujudkan mimpi ortu gapapa lah, ya... selama dibayarin dan tidak menyisakan utang. Wkwkwk.
    *belum tau nikahnya kapan padahal ��*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak ada yang salah dengan ucapanmu Cha!! XD

      Woooww.. 1000-2000 orang? Gila sih!! Aku sebenernya salut sama orang yang bisa dan mau punya acara yang dihadiri banyak orang, karena aku merasa kemampuanku untuk itu minim.

      Iya sih emang, aku awalnya ngotot-ngototan, tapi lama-lama yaudah deh terserah..

      Delete
  2. Huaaaa Kak Pipit ternyata habis postingan kemarin, ehhh hari-H nya selang beberapa hari aja ya 🀣 surprise sekaliii, but CONGRATS KAK PIPIT 😘 Semoga menjadi keluarga yang harmonis dan full of happiness πŸ₯°


    Psst, aku juga berharap normalisasi acara pernikahan di Indonesia, jadi bisa lebih santai, nggak perlu megah-megah gitu lhooo. Bukankah intimate wedding lebih enak dibanding pesta megah dan harus senyum + berdiri berjam-jam untuk salamin orang yang nggak dikenal? πŸ˜‚ *Eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya semua acara udah selesai pas 2 postingan ini naik XD
      Jadi pas aku cerita, aku udah leha-leha di rumah, hohoho!

      Terima kasih banyak Lia..
      Aamiiin..

      Nah itu dia loh, pinginku sih yang menikmati dan tahu bahagiaku adalah keluarga inti, tapi ya gitu lah, aku sampai pakai sandal jepit karena pake heels dan berdiri berjam-jam bikin aku capek

      Delete
  3. PIPIIIITTT CONGRATS LAGI YAAAA πŸ’–πŸ’–πŸ’– Semoga Pipit dan Hyung langgeng terus sampai selama-lamanya dan selalu menjadi pasangan kece πŸ’–

    Jadi inget selang beberapa waktu lalu sempat rame di Twitter, ada pengantin request ke MUA untuk pakai lipstick nude, eeh terus keluarganya masuk dan protes katanya pucat jadi suruh pakai lipstick merah mentereng wkwkwk sedih lihat muka pengantinnya 😭

    Awal mula acara nikahan di Indonesia standarnya harus heboh meriah tuh dari mana siih wkwkwk bener lho, sebagai tamu kondangan juga lebih seneng hadirin pesta yang simple dan lebih intimate.. Lebih enak lihat pengantinnya haha-hihi daripada pura-pura senyum berdiri nyaris seharian πŸ™ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin..
      Makasih banyak Eyaaaa!!

      Aku tau tuh videonya, walau apapun pujiannya (netizen pada bilang cantik), tapi kalau mbaknya g nyaman tuh keliatan loh. Senyum pun jadi g sumringah karena kerasa kepaksa.

      Nah itu dia, aku tuh ngerasanya kalau terlalu banyak yang diundang jadi g bisa berinteraksi dan menyapa secara personal. Kurang aja gitu touch nya

      Delete
  4. Pipiiiiiit happy wedding 😘... Semoga diberkahi selalu, lancar rezeki setelah menikah. Aku sukaaa kalo udh ngeliat kalian berdua di IG :D. Kliatan sama2 seru ;)

    Naaaah, ini sbnrnya kita sepemikiraaan pit. Tapi sayang pas nikahanku dulu tidak memungkinkan nikah Koboy begitu wkwkwkkw. Apalagi kedua ortu keukeuh mau ngadain acara lamaran, adad, resepsi, dan ngundu mantu. Nasib orang Batak yg nikah Ama orang Jawa, jadi masing2 pengen pake adat . Makanya nikah adat Batak, Trus ngundu mantu adat Jawa hahahaha.

    Aku ga bisa ngapa2in Krn yg bayar mereka semua, para orang tua ini :D. Yo wislaaaah... Krn toh gratis, aku ga berhak protes :p.

    Tapiiii aku udh niat dlm hati, anakku bakal aku ksh kebebasan nikah sesuai keinginan dia. Terserah kalo cuma mau di kua, aku bakal ttp restuin :D. Tp artinya sebisa mungkin dia cari pasangan yg sepemikiran :D .

    ReplyDelete
  5. Aamiin untuk harapan kamu. Aku pun nggak suka acara resepsi gitu-gitu, mending nikah di KUA aja udah. Alasannya ya sama kayak kamu: pingin nggak ribet dan nggak mahal, kebutuhan pasca nikah pasti masih banyak.

    And the most irritating words adalah: APA KATA TETANGGA, HHHHHHHHHHHHHH sumpah aku eneg banget sama kata itu xD pingin marah rasanya, aku selalu protes kalo keluarga udah ngomong begitu hahahaha biarin :p

    Sekali lagi selamat menempuh kehidupan berumah tangga ya Pipit dan Hyung! Semoga lancar dan bahagia selalu <3

    ReplyDelete
  6. Selamat menempuh hidup baru ya Pit.. Enjoy the new journey..

    Soal wedding war, yah selama masih hidup dalam masyarakat, terkadang tak bisa dihindari. Yang terpenting adalah semua sudah terlewati dengan lancar.

    Percayalah wedding war nanti tidak seberapa dibandingkan apa yang bakalan ditemukan setelah menikah. Banyak hal yang lebih menantang dan bikin greget. You will like it.

    Eniwe, sekali lagi.. Selamat menempuh hidup baru

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X