Recap Of July and August 2021

September 01, 2021



Nggak kerasa udah sebulan lebih nggak update blog, padahal pas masuk Agustus keinget, waktunya update Recap of July 2021. Mau nulis sekarang kayak maju mundur, cuman sayang juga ngelewatin life moment.

Karena itu aku memutuskan, ini bakal jadi cerita perintilan selama Juli-Agustus, biar besok kagak ngutang nulis lagi. So, without futher ado, let's get started.

We Were Moving

Jadi setelah wedding war di akhir bulan Mei 2021, aku sama Hyung boyongan ke kontrakan yang kami sewa untuk beberapa bulan. Sebelum wedding war aku ngekos, dan Hyung tinggal bareng keluarganya. Karena kondisi rumah yang akan kami tinggali masih direnovasi, jadi sambil menunggu, kami memilih tinggal di kontrakan aja.

Rumah kami selesai renovasi di pertangahan bulan Juli, cuman you know lah nggak bisa ditempatin langsung. Sebagai anak dari suku Jawa dan orang tua yang kental adat, kami mengikuti hari baik yang udah dihitung sama bapak. Tidak lupa juga syarat tumpeng, sayur kuning, dan bubur. Katanya nyuwun sewu dan biar berkah. Yowes, manut ae!

Di acara selametan ini, kami nggak ngundang siapa-siapa kecuali keluarga inti dari pihakku dan Hyung. Cuman kok ya ada aja keribetannya.

Jadi, yang kami tahu dari bapak, bapak bilang hari baik untuk pindah ada di tanggal 31 Juli. Kami anggap, oh berarti selama masih  tanggal 31 Juli, mau waktunya pagi, siang, atau malam, semua tetap baik. Eh.. nggak gitu dong!

Ternyata selain tanggal, ada jamnya pula. Jadi puncak baiknya itu ada di waktu setelah maghrib. Bapak pinginnya kami melaksanakan selametan pas maghrib, habis itu dilanjutin sama pindahan.

Aku sambat ke Hyung, oalah opo maneh iki seh?

Untung Hyung tanggap dan segera ngasih alternatif. Well, bukannya kita nggak nurut, tapi kasihan ibu dan adek-adek kami kalau acaranya malam-malam. Untung bapak mau diajak negosiasi dan akhirnya kami sepakat, selametannya dilaksanakan pagi jam 9, untuk pindahannya habis maghrib.

Fiuuh.. drama pindahan gini amat.

 

Tiny Yet Cozy

Sebelum memulai renovasi, aku sama Hyung sepakat kalau rumah yang akan kami tinggali nanti nggak hanya sekedar tempat tinggal. Kami ingin rumah ini menjadi tempat bereksperimen, khususnya untuk membuat konten di sosmed, mengingat sebagian pekerjaan Hyung ada di dunia digital. Karena itu ketika kami merenovasi rumah, kami ingin potensi hunian mungil ini termaksimalkan. Seperti nama yang kami berikan Tiny Yet Cozy atau TYC Studio.

Buatku pribadi si TYC ini kayak anakku. Komitmen menjadikan TYC hunian yang nyaman nggak berhenti di renovasi aja. Memilih perabotan yang tepat, memilih barang-barang apa aja yang boleh masuk dalam rumah, menjaga kerapian, dan kebersihan juga. Karena kalau ngasal, bakal sumpek, si TYC ini kecil mungil soalnya.

Selain ngurusin TYC di real life, aku membawa TYC ke dunia digital juga. Jadi semenjak bulan Juli kemarin, TYC udah masuk ke Instagram dan Tiktok dengan username @tinyyetcozy. Di akun TYC akan bercerita seputar home, cooking, and lifestyle.

Karena fokus ke TYC, blogku jadi terlantar untuk sementara waktu. Maka dari itu, sekarang berusaha menyeimbangkan kedua anakku ini. Akun pribadi dan si TYC, biar nggak pilih kasih.

 

Childfree and Happy

Setelah maju mundur, akhirnya aku membulatkan tekad buat beli buku Childfree and Happy di bulan Juli. Penasaran karena rating di Good Reads bagus plus childfree adalah salah satu topik yang menarik buatku. Terlepas dari kontroversi di masyarakat kita, aku ingin menyelami bahwa ada pilihan seperti itu dan mendapatkan perspektif dari buku ini. Apalagi yang nulis orang Indonesia. Makin-makin penasaran.

Sejauh yang aku baca, buku ini menceritakan asal mula penulis yang memutuskan tidak memiliki anak sejak ia berusia 14 tahun. Wow, 14 tahun sudah tahu apa yang ia inginkan, cool!

Selanjutnya pembaca akan dibawa pada cerita orang-orang dan pasangan yang memilih childfree beserta alasannya, serta bagaimana cara mereka bertahan dalam stigma yang ada di masyarakat.

Setelah membaca buku ini, aku merasa apapun pilihan hidup tiap individu, selama itu tidak merugikan orang lain, kenapa kita harus ribet. Mau punya anak silakan, tidak punya anak silakan. Ketika pun nanti di masa depan berubah pikiran, tidak apa-apa. Karena manusia adalah makhluk yang dinamis.

Wait, sampai di paragraf ini ternyata udah dapet 600-an kata dong, daebak! Not bad lah ya buat kaum-kaum jarang ngeblog gini.

Orait, update-an kali ini sampai di sini dulu. Sekalian mau nitip pesen buat kalian semua yang baca sampai akhir, stay safe and stay healthy, semoga kita semua selalu dalam lindungan Tuhan YME. See you on next post!

Photo by Marta Wave from Pexels

Baca Artikel Populer Lainnya

8 komentar

  1. Wiiihhh keren
    Semoga tempat serta segala urusannya lancar terus kedepannya nanti

    Kayaknya prihal tentang childfree ini semakin banyak yang ngebahas ya
    Terlebih lagi karna infulencer kemarin ngebahas tentang ini

    ReplyDelete
  2. Wahh kayaknya kalau ada rekapan perbulan gini dan diceritakan di blog kayaknya menarik banget apalagi kejadian yang menarik. Hemm, ada drama pindahan

    ReplyDelete
  3. Sering banget gitu, ya padahal udah mau ngelakuin sesuatu tetapi gak jadi-jadi karena kesibukan lainnya. Pas mau ingat eh udah terlambat, solusi tepat nih digabung jadi satu

    ReplyDelete
  4. Ada drama pindahan seru banget momen kayak gitu, kayaknya perlu buat rekapan perbulan juga kayak gini biar momen indah di setiap bulan ga terlupa

    ReplyDelete
  5. Kak Pipit!! Miss you 😍 Kak Pipit sehat-sehat kan? Ada rencana buat share konten TYC studio ke blog nggak? πŸ₯Ί

    ReplyDelete
  6. Halo mbak pipit! Hidup hiatus! Wkwkwk

    Selamat pindahan selamat rumah baru.. Inget dulu waktu boyong istri dari Lampung untuk tinggal di Pekanbaru, ngontrak rumah, isinya cuma lemari, kulkas, kompor, tv sama kasur (tanpa alas dan dipan) wkwkwkw

    ReplyDelete
  7. Aku bolak balik ke sini, tapi 'pintu rumah' masih ketutup, ternyata owner-nya lagi ngurus 'rumah satunya' πŸ˜„

    Seruuuu kan ngurusin dan ngisi rumah di awal nikah gitu. Akupun Ama suami juga dr awal pas ngisi rumah. Direnov dulu, baru setelah itu ngisi. Capek, nguras tabungan, tapi seneeeeng banget lakuinnya :).

    Padahal awal2 nempatin, rumah masih banyak kosong, dan skr setelah 9 THN, makin banyak barang (walo aku msh setia dgn prinsip buang yg lama kalo beli baru), ttp aja banyak yg akhirnya hrs dibuangin/hibahin. Trutama mainan anak2 hahahahah.

    Padahal dulu, aku penganut childfree, malah udh komit Ama mantan yg sebelumnya kalo kami berdua ga akan mau punya anak. Tapi ga jodoh Ama yg itu, ternyata malah dgn pak suami 😁. Dia bukan penganut childfree, dan ujung2nya, aku yg ngalah utk mengubah prinsip, Krn cinta hahahahahha . Tapi ga nyesel kok :D. Makanya pas topik childfree muncul, jujur aku support , toh itu hak mereka yg memang pengin begitu. Ga ganggu kita juga kan. Aku sendiri kenapa support childfree Krn ada alasannya, dan itu related Ama masa kecil dulu yg bikin aku ga tertarik punya anak sebelumnya. Anyw, apapun pilihan orang, kita mah hormatin aja :D.

    ReplyDelete
  8. Daebak apaan sik?
    Doain aku dong, supaya aku bisa punya tempat tinggal sendiriπŸ˜‚ Apaan dah, dateng-dateng ke blog orang ngemis doa wkwkwkk.
    Liat orang pindahan, pingin pindah juga.... .___.

    Selamat ya sudah menikah, semoga jadi pasangan yg awet, saling mengerti, menghargai dan komunikasi di antara kalian lancar. Tetap saling menyayangi selamanya.

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X