Can't Replace

December 07, 2020

 


Jaman udah berubah, makin tahun makin banyak aja teknologi baru yang diciptakan untuk membantu dan mempermudah kehidupan kita. Tapi dari sekian banyaknya kemajuan itu masih ada nggak dari kalian yang lebih suka..

Lebih suka baca buku fisik ketimbang e-book. Setahun lalu aku penasaran dan coba beli kindle, biar pas jalan atau travelling nggak usah bawa buku fisik yang berat dan biasanya cuman bisa bawa satu aja. Terus baca buku dari gawai bikin mata cepet capek juga. Akhirnya aku memutuskan untuk beli kindle.

Tapi pas dicobain, kenapa enakan baca buku fisik ya? Ngebalik halaman, nyium bau kertasnya, dan bisa aku coret-coret juga (aku tipikal yang nggak segan nyoret buku sendiri). Kindle masih aku gunakan, karena ada buku yang belum selesai aku baca di situ. Cuman experience nya enak baca buku fisik.

Lebih suka nyatet di buku catatan atau jurnal ketimbang di notes gawai. Notes gawaiku penuh dengan catatan-catatan dari belanjaan sampai mini jurnal ku buat dikirim ke si partner. Tapi bukan berarti semua catatan atau jurnal ada di sana. Yang aku taruh di gawai yang sifatnya ringan dan mempermudah jangkauan kalau-kalau harus pergi dan nggak sempet bawa jurnalku.

Jurnalku ini udah berumur  7 tahun, aku beli tahun 2013 pas jaman kuliah dulu, dan bentar lagi mau habis dong. Uuuw.. sedih! Banyak kenangan yang aku tulis di situ, mulai dari dear diary ala ABG, sampai mind mapping atau pointer (upgrade-an dari dear diary) kalau aku lagi sumpek dan isi kepalaku kayak benang kusut.

Selain hal-hal tadi, aku juga bikin budgeting di jurnalku ini, catatan hasil ikutan kelas, seminar, podcast, atau youtube yang bagus juga ada, to do list kerjaan, wah banyak deh pokoknya. Jadi pas tahu mau abis tuh sedih banget!

Lebih suka ketemu langsung, telepon atau video call hanyalah pelengkap. Menikmati momen berdua tanpa mainin gawai tuh sesuatu di era sekarang ini. Aku dan si partner nggak punya peraturan khusus kalau pas ketemu. Sejak kita masih menyandang status teman, kita tahu kalau waktu ketemu berdua bukan cuman melihat “dia ada dihadapanku”, tapi merasakan kehadiran dengan memberikan perhatian menyeluruh.

Jadi pas ketemu bukannya sibuk pegang gawai terus nyorotin kamera ke arah si partner buat update instagram story, eh terus kelupaan ngobrolnya. Ujung-ujungnya main gawai, kan sakit hati ini.

Aku pun berusaha untuk melakukan ini pada siapapun, nggak cuman ke si partner doang. Menghargai kehadiran teman atau orang yang sudah mau mengatur jadwalnya untuk ngobrol sama aku. Bukannya nggak boleh ambil foto buat update di sosmed, tapi tahu batasannya. Jangan sampai teknologi ini mendekatkan yang jauh, tapi menjauhkan yang dekat.

Apakah teman-teman punya cerita serupa juga? Hal-hal apa saja yang kalian rasa tidak bisa digantikan dengan kecanggihan teknologi?

Baca Artikel Populer Lainnya

8 komentar

  1. Yang tidak bisa digantikan oleh teknologi adalah experience,
    kita ga bisa mencium udara segar pegunungan dengan hanya melihat vlog seorang mountain hikers, atau kita ga bisa merasakan basahnya hujan atau embun pagi yang mencair setelah matahari terbit di ketinggian.
    pun dengan hal lainnya seperti interaksi sosial antar manusia (yg jujur jarang kulakukan karena yaa gitu deh) atau sekedar membuka halaman demi halaman kertas buku fisik.

    tapi teknologi itu lahir dari kebutuhan kita sendiri akan sesuatu yg lebih mudah, lebih cepat, lebih baik. jadi, ada waktu dan situasi dimana kita lebih pas untuk menggunakan perangkat elektronik karena sifatnya yg simpel dan cepat.

    Jadi, menemukan titik tengah yg harmonis diantara keduanya menurutku paling baik :)

    ReplyDelete
  2. Beralih dari satu kebiasaan ke kebiasaan baru tentu akan ada masa transisi Pit. Memang sih kita akan merasa kayak kehilangan dan kosong kalau harus meninggalkan yang lama, tapi sebenarnya kemudian bisa diisi dnegan yang baru.

    Sayangnya memang seperti keluar dari zona nyaman juga, bakalan menimbulkan ektidaknyamanan.

    Memang betul ada bagian yang ngangenin yaitu bau buku cetak karena bertahun tahun kita terbiasa. Pasti berat meninggalkannya, tetapi bukan berarti tidak bisa.. Kalau MAU.

    Kalau tidak ya.. mangga dilanjut.. hahahah

    ReplyDelete
  3. Yang sudah disebutkan mbak itu, buku fisik dan ketemuan langsung itu memang nggak ada yang bisa gantiin. Karena lebih mengena aja.

    Selain itu, kalau untuk situasi saat ini mungkin kegiatan belajar kali ya, yang biasanya offline dan bisa ketemu sama teman2 sekarang berubah jadi kelas online :") agak sedih sih dengan kondisi hehe.

    Tapi aku percaya teknologi itu hadir utk memudahkan hidup manusia aja, bukan sebagai alat subsitusi seutuhnya :D

    ReplyDelete
  4. Semua yang kamu sebutin itu juga aku rasain Piit...
    Walaupun sekarang udah terbiasa baca lewat gawai, tetap ada kebahagiaan yang ga tergantikan saat baca dari buku fisik.

    Sama soal nyatet ini juga, masih susah buat aku nyatet lewat hape, karena apa yaa enggak bebas aja gitu. Aku kalau bikin catetan suka berantakan tarik garis ke sana sini, jadi karena hapenya juga ga bisa melakukan itu, masih pilih nyatet di jurnal atau notes. Kecuali kalau daftar belanjaan doang siih bikin checklist aja di note hape hahaha...

    Yang terakhir sih bener bangeet, saat ketemu sama orang-orang yang disayang memang ada baiknya hape dilupakan sebentar. Kalau mau foto atau instastory yaa secukupnya. Kelamaan update ini itu malah jadi lupa ngobrol kan sayang banget, apalagi masa-masa kayak gini kan udah mau ketemu susah, sedih banget kalau ketemu masih mainan hape πŸ™ˆ

    ReplyDelete
  5. Yuhuuu Pit... Buku is the best lah.. nggak ada yg bisa nyaingin bau kertas baru, ngerobek plastik pembungkus, bolak-balik kertas.. heheh

    Tapi balik lagi sih ke personal preference.. Bner kata Pak Anton 'pasti ada masa transisi'... kaya aku dlu kalau gambar yah seringnya di buku gambar, beli crayon, sama pensil warna... terus semisal buku gambarnya abis.. kita beli lagi, yg lama tau2 di bakar sama bapakku.. wkwkwkπŸ˜‚

    Akhirnya mutusin buat belajar gambar digital.. awalnya susah karena yah feelingnya nggk sama kaya kalau gambar manual.. tapi makin kesini, jadi makin PW... heheheh

    Aku tiap semisal lagi kumpul selalu ngindar buat sibuk main hape.. tapi seringnya temen kumpulku begitu datang langsung sibuk main HP.. wkwkwk selalu ngajakin mabar Mobile Legend...

    ReplyDelete
  6. Sama mba, saya pun untuk beberapa hal masih suka cara jadul πŸ˜‚ Tapi saya akui, banyak transisi terjadi dalam hidup saya, seperti sekarang, lebih suka catat keuangan pakai aplikasi di handphone ketimbang tulis di kertas. Terus untuk baca buku, saya lebih sering pakai Kindle daripada buku fisik, meski tetap beli buku fisik untuk beberapa judul, hanya saja prosentasenya sudah lebih banyak Kindle πŸ™ˆ

    Oh namun untuk urusan spend time bersama pasangan atau keluarga dan handai taulan, saya tipe yang nggak sentuh hape mba. Even saat trip sama pasangan, jarang pegang hape kecuali untuk sekali dua kali capture pemandangan 🀣 Nggak yang setiap belokan jepret, setiap pertigaan berhenti untuk pose dan ambil foto. Dan saat pergi makan atau kumpul atau q-time, saya nggak begitu hobi foto-foto, makanya jarang banget saya share tulisan soal makanan di blog, kecuali memang niat untuk konten 😁

    Mungkin, dalam setiap transisi kehidupan (ambil bahasa mas Anton), kita diminta untuk belajar adaptasi tanpa perlu 100% meninggalkan diri kita πŸ’•

    ReplyDelete
  7. Akhir-akhir ini aku bacanya buku digital malahπŸ˜… tapi bener sih sensasinya masih lebih (((nendang))) kalau bacanya buku fisik, aku suka endus-endus bau buku baru yang enak banget ituuuu huhuhu.
    Untuk ketemu sama teman, iya mending hp dijauhin aja atau taruh dalam tas, tapi ya tetep aja kadang malah kitanya yang bengong terus orang-orang lain malah ribet sama gawai masing-masingπŸ˜… biasanya ini kalau ketemuannya rame-rame sih, kalau cuma berdua-bertiga gitu lebih bisa terkendali untuk nggak pegang gawai.

    ReplyDelete
  8. Soal buku fix aku nggak bisa dan nggak mau (minjam kalimatnya Mas Anton 😁) beralih ke digital. Alasannya kurleb sama dengan yang kamu sampaikan, Pitt. Nggak ada yang menggantikan sensasi balik halaman buku dan bau cetakan yang khasss. Dan kayaknya buku fisik itu bisa dijadikan aset, nilainya bisa bertambah seiring waktu 🀭

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X