Nggak Bisa Bahasa Enggres

January 27, 2021

 


Akhir-akhir ini kalian semua pada tahu meme ini nggak?

NGGAK BISA BAHASA ENGGRES!

Aku dapet komentar ini waktu bikin konten baru di Instagram, awalnya sih biasa aja, dan cenderung mempertanyakan (ke diri sendiri), “Kok kalimat ini nggak asing ya?”, kek mainstream gitu.

Dan bener, pas aku kroscek lagi, emang lagi hits dan dipakai banyak orang, entah buat lucu-lucuan atau menjadi alternatif lain untuk bilang “JANGAN SOK INGGRIS DEH”.

Ngomong-ngomong masalah jangan sok Inggris, aku baru aja bikin konten baru di Instagram, namanya Friday Afternoon. Konsepnya sih ngobrol-ngobrol santai gitu bareng si hyung cuman pakai Bahasa Inggris dengan durasi maksimal 7 menit. Gimana apakah aku semakin sok? Ho ho ho.. 😁

Semenjak belajar Bahasa Inggris lagi di tahun 2018, aku udah bertekad supaya nggak kecolongan untuk yang kedua kalinya. Pokoknya gimana caranya hasil ikutan kelas online-ku ini dimaksimalkan, supaya speaking-ku keasah dan nggak lupa kayak dulu pas jaman kuliah.

Tahun 2018 akhir, pertama kalinya bikin konten dan bertekad buat speaking English tiap kali bikin video cuap-cuap di Instagram. Terus lanjut ikutan kelas fluency di tahun 2019 setelah sebelumnya masuk kelas intermediate di kursusan online yang sama.

Wow, sepertinya tidak ada halangan ya? Kok PD PD aja gitu? Nggak takut salah dan dicerca sok Inggris?

I dunno, keknya syaraf “ngurusin omongan orang” ku udah putus. Sering di kantor jadi bahan becandaan orang-orang dan bilang aku sok Inggris. Soalnya tugas-tugas dari kursusan dikasihnya tiap hari, dan aku ngerjainnya tiap jam istirahat kantor.

Saking nggak ngurusin omongan orang, dari yang awalnya gagap speaking English, sekarang jadi less gagap. Lumayan kan, ada kemajuan nih. Tapi diriku juga sadar, kursusan ini kan nggak selamanya ya.. Jadi gimana caranya aku membuat lingkungan berbahasa Inggrisku sendiri.

Sejak saat itu aku ngerasa bikin konten speaking English di Instagram lumayan membantu, karena rasanya percuma, cuman belajar teori tapi nggak pernah praktek.

Balik lagi ke Friday Afternoon, konten kolaborasiku bareng si hyung. Kenapa kita bikin ini dan pakai Bahasa Inggris?

Kita berdua punya ketertarikan yang sama, tiap kali ngobrol salah satu topik favorit kita adalah self-development, jadi kenapa nggak sekalian dijadiin konten? Kita punya kegiatan baru buat memelihara kelanggengan hubungan kami berdua, eeaaa..πŸ˜†

Itu tadi tujuan bersama, nah kalau tujuan individunya beda. Di aku, karena masih ada kegagapan dalam speaking English, ini bisa jadi latihan biar makin dan makin less gagap. Apalagi ngekontennya bareng si hyung yang pekerjaan utamanya English teacher.

Aku bisa sekalian shadowing buat memperbaiki pronunciation sama nambah vocab. Sebuah kesempatan emas yang tak boleh terlewatkan. Mumpung grates gaes.. soalnya kalau nge-hire dia buat dapet private class lumayan uga kocek yang beta keluarkan. Wkakaka.. πŸ˜…

Sejalanan dengan caraku improve Bahasa Inggris, ternyata emang nggak kudu saklek buat melakoni ritual formal (daftar kelas dsb) aja. Ketika dikombinasikan dengan hal yang aku sukai, malah lebih dapet gregetnya.

Ritual formal aku jadikan sebagai fundamental, supaya kokoh nih podansinya. Nah abis itu tinggal dieksplorasi lagi sesuai kebutuhan. Biasanya aku nonton youtube luar pakai English subtitle atau dengerin music sama podcast Bahasa Inggris buat ngetes listening-ku. Biar makin sangar, baca buku Bahasa Inggris juga, makanya di 10 minutes reading challenge aku masukin juga buku Bahasa Inggris.

Ujian prakteknya, via konten. Entah pas bikin video speaking English di Instagram, bikin caption buat feed atau kayak kemarin nulis postingan dalam Bahasa Inggris. Berasanya nggak belajar, soalnya dikombinasiin sama kegiatan favoritku.

Dan kabar baiknya, minggu ini aku sama si hyung mau recording lagi untuk Friday Afternoon Episode 1. I can’t wait!!

***

Jadi postinganku kali ini aku ikut sertakan untuk CR Challenge yang diselenggarakan oleh Kak Eno. Kenapa ikutan? Pen nge-push diriku buat update blog, biar nulisnya nggak berhenti. Lumayan, dapet 500-an kata. Ayo ayo, kalian ikutan juga biar ada alasan update blog. πŸ˜†

Sekalian promosi konten Friday Afternoon-ku di IGTV @pipit1992. Oh ya, karena ini konten kolaborasi, nantinya si hyung bakal update via podcast-nya di Wednesday English, jadi konten kami bisa dinikmati via video (IGTV) dan podcast (spotify, apple podcast, dsb) nantinya. Huaa.. berasa produktif sekali diriku. 😁

Terima kasih untuk teman-teman yang telah membaca postinganku hingga hari ini. Sehat selalu untuk kita semua.


Baca Artikel Populer Lainnya

29 komentar

  1. Kamu itu ya sok nginggris Pit.. 🀣🀣🀣 Biasa makan tempe saja sok jadi orang Inggris πŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺ

    Dan, kalau kamu mikirin yang kayak ginian, ya bahasa Inggrismu ga akan terasah. Jalan di tempat.

    Pola pikir masyarakat berpikir bahwa belajar bahasa Inggris itu harus di dalam kelas doang. Padahal nggak begitu juga. Belajar bahasa apapun butuh "pembiasaan" agar lidah, hati, dan kepala terlatih. Kalau cuma di kelas saja hasilnya, ya begitu kelas selesai, satu persatu pengetahuan akan hilang.

    Kadang memang tidak sengaja, dalam keseharian, kita mencampur adukkan bahasa dalam percakapan dan sebenarnya itu normal saja. Menjadi bilingual membuka peluang tercampur aduknya bahasa dan tidak ada yang salah itu mah normal beut dah.

    Jadi, teruskan saja.. malah bagus sekali.

    Aku pikir bahasa Inggrismu bagus (dah lihat postinganmu di podcast atau insta yah?) hahahaha... Kurasa itu hasil dari caramu melatih diri sendiri ini yah..

    Teruskan..

    Lagian juga kamu sok nginggris juga ga papa.. Emang dilarang? πŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok tahu aku biasa makan tempe? Tempe tuh favoritku loh mas, aku gpp dikasih makan tempe tiap hari ketimbang makan daging atau ayam, g bisa kalau tiap hari!

      Nah iya mas, aku tuh suka gregetan gitu tiap kali ditanyain, gimana caranya lancar ngomong English? Ya aku bilang, latihan aja depan kaca. Atau kalau mau lebih canggih, coba deh tiap kali ngomong English direkam. Bukan buat di upload sosmed, tapi hasil rekaman itu buat jadi bukti, kalau kamu rajin latihannya pasti beda banget dari rekaman pertama sampai yang terakhir. Eh g mau, yaudin.. aku makan nasi padang aja biar g marah-marah!

      Aku tahu gimana rasanya, ngomong sama atasan, tapi pakai kata dalam Bahasa Inggris soalnya nggak tahu Bahasa Indonesianya apa. Sampai kudu buka kamus di hp, nyari Bahasa Indonesianya, wkakakaka..

      Ya nggak dong, kali yang ngelarang biayain uwe idup, kan kagak!

      Delete
  2. Aku langsung follow akun IGmu Pit dan nonton IGTV kolab kamu bareng si hyung. And omgggg LAFFF YOUR ACCENT πŸ’•πŸ’•πŸ’•

    Sumpah Pit kamu cuma butuh dorongan lebih kuat lagi dan lama-lama rasa kagok dan gagapnya pasti hilang deh! Perkara ngomong bahasa asing memang harus sering-sering latihan sih ya, kalau nggak ada lawannya (kayak kamu sama hyung) memang agak lambat yaa progresnya. Soalnya aku juga gitu dengan bahasa Mandarin. Kalau nggak dipakai atau nggak ada lawan bicara, lama-lama berasa nguap lho.

    Asikkk aku jadi ada pemicu nih untuk ikut latihan juga hauahaha semangat, Pittt untuk latihannya! ❤️ Ditunggu konten enggres berikutnya 😜

    ReplyDelete
    Replies
    1. That means a lot Jane!!
      Thank you!!!!

      Iya, makanya aku khawatir nih Jane, kalau aku nggak latihan ntar ilang lagi nih enggresku, aku nggak mau!! Untungnya si hyung kerjaannya English teacher, sikat bae lah!

      Ayo ayo, kamu juga semangat belajar Mandarinnya Jane! Kali aja mau bikin konten Mandarin!! XD

      Delete
  3. Kak Pipit, you are super cool! Dan inspirasional banget 😍. Tadi aku sempat intip IGTV Kakak dan aku suka banget sama pronouncation Kak Pipit 😍. Oemjiii! Lanjutkan, Kak! Lanjutkannnn 😍. Biarlah orang mau bilang sok enggres enggras enggrang(?) Pokoknya Kak Pipit maju terus pantang mundurrr ya 😍. Nanti sering-sering share di sini, I would love to see or hear everything that you made ❤️ *lap iler dulu karena ngomongnya belepotan* 🀣🀣
    Dear Kak Pipit and hyung, Fighting! πŸ’ͺ🏻

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you so much Peri Kecilku!!
      Ntar kalau udah dijadiin podcast aku coba share deh kayak punyanya si Awl, biar nggak usah pusing dan pindah-pindah platform

      Delete
    2. Siaaap! Ditunggu ya, Kak Pipit 😘

      Delete
  4. Agar bisa menguasai suatu bahasa, kita harus berpikir dgn bahasa tersebut, lebih ekstrim lagi kita harus hidup dengan bahasa tsb. Sekilas cuplikan dr video barunya kittendust (lupa namanya hehe) wkwkw

    Semangat belajar mbak pipit πŸ’ͺ🏻

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, aku ngerasain juga, pas jaman kuliah dipaksa kudu bisa jawa kromo. Awalnya susah, tapi karena terpaksa jadi terbiasa, cuman sekarang mulai lupa deh, wkakaka..

      Delete
  5. WKWKWKWK tau ga Piit, aku malah tau meme itu gara-gara ada yang ngedit adegan Hermione marah-marah ke Ron habis Yule Ball terus Ron jawab "Ga bisa bahasa enggres" aku ngakakin video itu sampe sepuluh menit sendiri astagaaa 😭😭😭

    Dan aku abis nonton IGTV kamuuu wow Pipiitt keren banget kamu dan si hyung! Pronounce kamu enak banget didengernya Pit, jelas gitu. Aku juga langsung follow instagram kamu tadi, mau nontonin konten Friday Afternoon kamu. Yang suka ngatain sok Inggris biar ke laut ajaaa, setuju sama Mas Anton, gapapa sok Inggris, memangnya dilarang? Muehehehehee πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Video aslinya emang lucu, aku pun ikutan ngakak! Makanya pas dapat komen kek gitu, rasanya familiar, kayak pernah tahu di mana gitu..

      Uuuww.. thank you so much Eyaaa!!
      Yaampun kalian yang pada komen baik-baik banget sih pada mampir ke IGTVku. Such a blessed to have you guys!!

      Delete
  6. PIPIIITTT HAHAHHAHAH tau nggak sih video aslinya meme itu dari anak SMP yang diusilin ditanyain bahasa Thailand xD ASTAGAAAA aku sampe ngakak-ngakak bahkan ngetik ini pun aku keinget video itu jadi ketawa lagi xD

    Anyway aku pernah nonton satu video kamu dan aku kagum karena pede banget dan menurutku pronunciationnya bagus! Aku nggak seberani itu untuk upload di ranah publik, mentok ngobrol pake bahasa Inggris sama sodara di rumah. Dan yes untuk nonton video dan film tanpa subtitle dan engerin podcast bahasa Inggris itu membantu banget untuk tetap membiasakan diri kita dengan bahasa Inggris.

    Dan yes lagi sebodo amat lah sekarang sama kata orang ya, jadi inget salah satu adegan di film Soul. Tokoh utamanya sering diejek sama seseorang, terus tokoh utama itu bilang kurang lebih begini "kamu bilang kayak gitu hanya untuk menutupi kegagalan dirimu sendiri kan?" sumpah aku langsung manggut-manggut tepuk tangan. Karena ya kebanyakan yang nyinyirin gitu aslinya nggak bisa, makanya sukanya dragging down orang yang bisa biar ada temennya. :)

    Semangat untuk kita semua!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahuuu!!!
      Aku juga nonton versi aslinya, di prank si anak SD tuh. Sebuah jawaban yang jujyur sekale dari si adek-adek itu XD

      Wkakaka.. ini sebenernya bukan PD, tapi lebih ke mindset, ntar siapa tahu pas upload ketemu grammar nazi, terus bisa benerin English ku. Solusi yang mantap!

      Yah walaupun nggak ketemu tiap saat, tapi pas awal-awal dulu ada beberapa teman yang berbaik hati DM aku buat benerin grammar dsb. Beruntung banget masih ada yang peduli.

      Wah line di film nya mak jleb!! Aku sukaaa!!

      Delete
  7. Official will be one of your follower Mba Pipit...πŸ˜„πŸ˜„ IGTV tadi ya ampun Uwu sama keren banget.. suka banget sama accentnya.. both of you..! Hehe

    Keren keren... πŸ˜† Ini cius loh mba. Nggk ada maksud caper atau apa.. hehhe... Soalnya speaking ku masih jauh tertinggal dari kalian..

    Semangat Mba Pipit... ditunggu karya selanjutnya..

    ReplyDelete
  8. Pipit keren.
    Bahasa inggris adalah bahasa internasional, jadi merupakan bekal yang dibutuhkan banget kalo misalkan suatu saat kamu traveling kemanapun di dunia ini.

    Kalo dua orang saling asing dan ga tau harus ngomong apa, pasti yg pertama difikirin adalah menggunakan bahasa inggris kan?

    mantep dah kamu, udah dapet teori fundamental, trus dipraktekkan, bentar lagi juga fasih nih...

    semoga bahasa inggrisnya makin mantap, makin fluent, dan bisa ngomong lancar samaa... hmmm... sama Robert Downey Jr *entah kenapa kepikirannya nama doi, haha

    Hey Pipit, semoga menang kompetisinya kak Eno ya...

    ReplyDelete
  9. Uwoowww mbak Pipit, aku sama dengan mbak Jane, langsung gercep follow ig mbak Pipit🀣 Makanya kalau mbak ngeh, beberapa hari yg lalu aku follow ig mbak, itu karena habis baca ini, wkwkwk. Tapi baru komentar sekarang😁

    Mau dong mbaaak ikut Friday Afternoonnyaa! Hahaha ngerusak suasana ya entar nyempil🀣 Soalnya aku selalu senang dengan konten apapun yang related to bahasa Inggris. Dari dulu subjek ini selalu jadi mata pelajaran favorit. Cuma sayang waktu SMA nggak terlalu diasah, jadinya minim banget kosakatakuπŸ˜… Makanya sekarang sekarang ini juga gencar banget belajar secara nggak langsung, kayak mbak, misal nonton video yutub, denger podcast, atau baca quora.

    Semangaattt terus yaa mbak Pipit!πŸ˜πŸ’•

    ReplyDelete
  10. Hi, Pipit.
    How are you ?, apakah now udah fluently ngengrisnya ... , hihihi 😁.

    Biar aja mau dikata orang sok keingris-inggrisan, ra usah digubris ...., Sing penting be hepi wae πŸ˜†

    ReplyDelete
  11. Hola mba Pipit 😍

    Penasaran sama IGTV-nya tapi nggak bisa dilihat lewat browser sepertinya. Semoga nanti mba Pipit rilis di Podcast, yaaa πŸ˜† By the way, bicara soal Bahasa Inggris, memang yang terpenting itu rajin latihan apalagi jika ada lawan bicaranya, jadi semakin seruuuu hehehehe. Dulu si kesayangan bahasa Inggrisnya pun nggak begitu bagus dalam hal speaking and listening mba, sebab di Korea, rata-rata bahasa Inggris hanya sekedar salah satu subjects jadi mereka fokus ke paper yang menyebabkan untuk urusan speaking dan listening agak susah (ini diera si kesayangan, kalau sekarang anak-anak mudanya sudah lebih jago hahaha) πŸ˜‚

    However, dia rajin latihan, seperti mba Pipit, dan dia bisa nagging selama sejam pakai bahasa Inggris, hahahahaha. So, I'm sure, mba Pipit bisa keep improving skill bahasa Inggris mba day by day dan dengan usaha yang mba berikan, bukan nggak mungkin, mba Pipit bisa bicara seperti native speaker in the future 😍 Yay.

    Semangat, mba πŸ₯³πŸŽ‰

    ReplyDelete
  12. Hola mba Pipit haha, dah lama nggak main kesini πŸ˜‚πŸ˜‚.

    Ngomongin Enggres, aku jarang banget practice ya Allah entah gimana nasib engresku. Mbaa, aku sering nonton video speaking mba di ig hahaha, dasar stalker wkwk, nggak stalker sih, semenjak mba bilang mba bikin challenge speaking, aku jadi sering nontonin video nya hehehe. Video dance-nya jugaaaa hahahaha, dan bener kata mba Jane, accent mba baguuus.

    Mbaa Pipit juga beruntung dapat partner yang supportif, terlepas dari omongan orang-orang yang paling penting tu mba bahagia melakukanya, beda cerita kalau dia yang bayarin uang les-nya mungkin dia boleh komen dikit hahaha.

    ReplyDelete
  13. Cara2nyaaa kereeeen sih mba pit ;). Memang harus begituuu kalo eblajar bahasa. Bicara trus, ga usah malu, ga ush peduli omongan orang, abaikan dulu grammar utk di awal biar keberanian bicara bisa terasah. Baru setelah itu setidaknya paham ttg grammar :).

    Kadang kita ragu bicara hanya Krn kuatir grammarnya salah, trus diejekin orang. Jadi ga PD dah.

    Asiiik itu kalo si Hyung malah guru bahasa Inggris. Aku mah lgs manfaatin juga kalo pasanganku guru bahasa hahahahaha .

    ReplyDelete
  14. iya kau udah nonton tuh kontennya di ig. Aku juga sebenarnya pengen banget bisa bahasa inggris. karena menurutku bahasa inggris ini penting seklai di era sekarang ini. Ada saran untuk belajar dimana dan bagaimana?

    ReplyDelete
  15. Wowow... keren caranya.
    Aku sendiri makin lama merasa makin bapuks nih English-nya gegara ga pernah dipake. Sekarang malah lebih pewe speaking dalam bahasa Jepang daripada bahasa Inggris. Mungkin selain karena jarang dipake, pengucapan bahasa Inggris tuh beda jauh sama bahasa Indonesia, sedangkan bahasa Jepang huruf a tetap dibaca a, begitu juga dgn i, u, e, o, jadi lebih mirip bahasa Indonesia. Mengurangi sumber belibet lidah gitu, lho... hahahhaa

    Terus satu lagi, yg kuperhatiin english itu grammarnya harus pas kalau ga bakal sulit dimengerti, padahal kita kan udah biasa nyingkat satu kalimat jadi satu frasa. Nah, bahasa Jepang juga mirip2. Nggak perlu lengkap satu kalimat pun biasanya tetap bisa dimengerti. Sepengetahuanku, bahasa Korea juga begitu, dan bahasa Prancis strukturnya lebih mirip English. Apa jangan2 itu bedanya karakter bahasa2 di Asia dgn Eropa, ya? *sungguh analisis sotoy wkwk*

    Eniwei, semoga lancar proyek Friday Afternoon-nya, ya... pan kapan boleh nih, teman dunia maya juga diajak colab ;) *modus ngarep mengasah englishku yg makin mengkeret :))*

    ReplyDelete
  16. mindset engga bisa bahasa inggris dan membuli yang coba belajar bahasa inggris makin memperburuk keadaan kemampuan orang indonesia dalam berbahasa Inggris
    belum lagi sekarang kurikulum SD tidak ada bahasa Inggris mbak
    kalau pun ada, biasanya sekolah inisiatif sendiri
    bahasa inggris baru ada mulai kelas 7 SMP
    dan kebanyakan siswa juga udah punya mindset "engga bisa bahasa ingrris"
    kalau pas zoom sama muridku, kebanyakan enggk mau bahas bahasa Inggris
    tugas sekolah pun banyak dari mereka yang sengaja engga kerjain
    sedih akutu (maaf jadi curcol masalah murid les tentang bahasa Inggris wkwk)

    tapi memang bener si, kalau bahasa itu masalah kebiasaan apalagi speaking ya
    dan itu bisa jadi semangat kalau cara pembelajarannya asyik
    semoga tetap konsisten buat belajar bahasa Inggris buat kita semua mbak

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah udah follow Mbak Pipit sejak lama, otw cus ke IG yang bersangkutan.
    and whatt.. I like your pronaunsesyen, mbak. Keren sekali, bagus nih jadi inspirasi buat ku biar banyak2 latihan ngomong basa enggres. Semoga skill aku makin meningkat jg yaak :D

    ReplyDelete
  18. Seharusnya bahasa Indonesia aja yang kita buat mendunia

    Salam

    Membaca Sejenak

    ReplyDelete
  19. Waw asiknya proyek sama si cinta ❤❤ makin kompak yaaaa

    Aku langsung mlipir ke igtv dna follow dong ya 🀠 Perasaan kamu udah bagus bgt ya ngomongnya! Dan aku suka logat british-nya, keren gituu, aku gak bisa macem gitu 😁😁

    Semangat podcast-nya, lanjut yaaa, penonton menanti nih 😍😍

    ReplyDelete
  20. Wah demen nih aku sama pasangan yang kompak dan saling support begini. Lucky you kak Pipit!

    Emang sih kendala utama dalam mempelajari bahasa adalah mudah hilang kalau tidak di praktekin. Dulu pas sekolah nilai bahasa mandarinku terbilang sempurna, bisa baca hanzi dan percakapan simple, tapi karena gak pernah dipraktekin lagi akhirnya lupa semua.

    Penguasaan bahasa inggris di era globalisasi ini emang penting banget sih. Sebenernya gak usah peduliin orang lain bilang kita sok inggris atau gimana, yang penting kita bisa menempatkan penggunaan bahasa inggris itu sesuai tempatnya aja.

    ReplyDelete
  21. syaraf “ngurusin omongan orang” ku udah putus,,, setuju banget nih! lagi belajar pelan-pelan untuk orang yag gampang sungkan wkwkwkw ....


    aku pendukungmu kak :) selalu kutunggu :)

    ReplyDelete
  22. mbakkk aku masih sebatas berangan-angan aja untuk bikin podcast
    pengen tapi kok males, repot dah musuh diri sendiri wkwkwk
    kalau menurut aku, ide yang dilakuin mba pipit ini udah oke, ada niat dan tindakan, gooddddddd.
    belajar yang nggak sia sia ya begitu mbak, nggak cuman teori aja, tapi kudu praktek. aku sok perfect aja yak hahaha, padahal seringnya nggak ada action
    perlu dicontoh nih tindakannya mba pipit

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X