A Pinch Of Thought: Gossip

February 09, 2021

 


Beberapa hari kemarin pas lagi nimbrung sama orang kantor, ada yang nyeletuk, “Mbak Turiyem bilang kamu misuhin dia Pit pas dulu itu”, NANI?

Pen ngakak tapi segera kuluruskan, nggak.. aku nggak pernah misuh ke orang itu, yang aku lakukan cuman nagih SPJ.

Setelah itu aku mikir kayak gini, pertama.. wow, apakah Mbak Turiyem sebegitu tidak sukanya padaku? Karena ini kedua kalinya aku mendapatkan laporan Mbak Turiyem rada ngadi-ngadi.

Yang kedua, well well well.. itu kejadian 2 tahun lalu, terus aku baru tahu sekarang dong. So amazing nggak sih? Berasa semakin terasah untuk tidak mengurusi omongan orang lain. Ohohoho!

Tidak, ini bukan karena buku The Subtle Art of Not Giving a Fuck. Pastinya kapan nggak tahu, cuman pas awal-awal kerja, udah masuk dilingkungan yang hobinya ngegosip.

Apakah aku orang suci yang tidak pernah bergosip?

Nggak juga. Aku ada di dua sisi, digosipin dan menggosipi. You know, as a human being, akika nggak putih dan nggak hitam, abu-abu say..

Gosip itu salah satu cara untuk bersosialisasi, karena gosip mempertemukanmu dengan orang-orang sefrekuensi. Cuman cuman.. aku juga sadar diri, kalau terlalu into it efek negatifnya lumayan uga ke diri sendiri.

Bukan, bukan perkara dosanya, I mean itu urusan masing-masing dan Yang Maha Kuasa. Efek negatif yang aku maksudkan lebih ke sisi psikologis.

Pas ada di situasi bergosip, rasanya enak banget, nagih malah, cuman ada efek samping di mana ngomongin orang jadi prioritasku. Kerjaan dan kegiatan yang lebih penting jadi terabaikan karena ngomongin orang lebih nyandu ketimbang being productive.

Di sisi lain, prasangka buruk selalu ada ke orang yang jadi bahan gosip. Oh NO! Padahal aku ingin profesional kalau nantinya kami berdua dipertemukan dalam suatu kegiatan dan kudu kerja bareng.

Dan yang paling kentara, bergosip menggiringku jadi orang yang suka ikut campur urusan orang lain. Suka geregetan dan sok tahu tentang benar dan salahnya. Padahal, tiap orang punya caranya masing-masing untuk survive. 

***

Tulisan ini muncul karena memang saatnya update blog. Boong sih, sebenernya nulis ini biar mataku nggak jelalatan mulu ngeliatain tracking paketan syopiku. Soalnya aku beli bahan buat bikin sup miso. Gimana, sungguh tidak nyambung bukan? Yah biasa, yang nulis belum minum susu coklat hari ini.

Baca Artikel Populer Lainnya

20 komentar

  1. Duh maap aku salfok, jadi kepingin makan lumpia Semarang 😪

    Siapa lah kita ya Pitt nggak pernah ghibahin orang lain 🙈 aku tuh juga suka kepancing sendiri kalau udah ada yang mulai gosip, makanya sekarang udah menghindar banget dehh sama rangorang yang emang pada dasarnya hobi gosip 😆

    Ngomong ngomong sup miso, kemaren aku juga udah niatan beli dashi segala macem, misonya gak dapet. Akhirnya pake doenjjang, begimane ceritanya kann itu wkwkwk

    Eh iya Pit, bukumu otw yaak. Mungkin 2-3 harian tibaaa 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow anda pecinta lumpia Semarang ternyata, nice info gan!

      Jane kayaknya kamu adem ayem bingit, yah kali-kali bisa ditransfer energinya itu biar akunya juga ketularan. Tapi sejujurnya, dari kapan tahun aku investasi beli headphone buat nutupin kuping pas di kantor. Lumayan, terhindar dari mengghibah dan masa bodo dighibahin 😂

      Terus ceritanya gimana? Enak g tuh? Soalnya pas nonton Jenn, dia nulisnya miso, padahal doenjjang
      jigae. Aku mikirnya 2 pasta ini sama, cuman beda negara ama nama aja.

      Aku menanti dengan sabar Jane.. 😍

      Delete
    2. Ahh adem ayem kan hanya pencitraanku sebagai bunda Jane bahahaha *geli sendiri dengernya* 🤣 tentu saja aslinya nggak selalu seperti itu 🤪

      Eitss aku juga beli doenjjang gara-gara Jenn dong. Rasanya mirip-mirip aja sih menurutku, cuma emang kalo doenjjang agak asin gurih, kalo si miso asin manis gitu. Aku pernah liat di utube perbedaan kedua pasta ini dan emang hanya beda di ingredients sajaaah.

      Iyaaa aku suka lumpia semarang sejak punya ipar orang sana, Pitt ahahaha

      Delete
  2. The subtle art of not giving a fu*k haha nice mbak..
    Emang capek mbak Pipit untuk ngurusin apa yang diomongin oleh orang lain mengenai diri kita, ngga akan ada habisnya.. malah baru tahu sekarang setelah lebih dari setahun itu lucu banget..mungkin sampe kita sudah lupa haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking kupingku banyak congeknya kali ya? Kagak denger itu orang ngomong apa. Wah ada untungnya uga nih 🤣

      Delete
  3. aku nyuwun sup misonya aja deh pit hihi

    kalau topiknya hocip...jujur sejak aku resign uda jarang aku ikutan kerumunan...jadi aku ya uda dipastikan jarang ngegosip...lah di rumah aja tapi kan bisa nimbrung di grup grup...naitu dia say...grup pun aku ga punya.. kecuali grup keluarga inti xixixiix...jadi bukan tipikal yang hebohan akan suatu issue aku mah

    paling kadang kakakku aja yang tetiba wa japrian sambil nyolek eh nit...lagi ngopo...e koe tau ga...bla bla bla na itu pasti aku uda feeling bakal diajak bercerita ini itu ama dia hahahhaha...tapi itu mba sendiri sih, dan paling bahasannya ga jauh jauh seputar anak, atau apa gitu...ya kadang dia gregetan juga sebab adeknya ini mainan sosmed pun ga, kecuali cuma nulas nulis geje di blog, jadi ga tau ada hal hal apa aja yang heboh dan layak untuk diperbincangkan setajam silet...tapi kalau aku diajak critoan sih aku banyakan cuma manggut manggut doang...menimpali yang aku tau aja. karenaaaa kalau belum tau apa yang terjadi pada si objek yang digosipkan...jatohnya malah seram say....buruk sangka, overthinking, dll. ya seperti dirimu bilang di artikel di atas cuma suudjon aja yang ada... sudah begitu ngrasani dan berakhir kepo...nah itu yang aku ga mau terlibat...nda suka kepoan aku anaknya. Mending ngurus hidup diri sendiri dan keluarga lebih bermangpaat xixixiixix

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh Mbak Nit, sepurane.. wes entek tak pangan dewe 🤪

      Wkakaka.. kalau ngobrol sama saudara gitu juga kok (walaupun bahasan kita bukan perkara anak).
      Kita suka ngobrolin idol k-pop sama film apa makanan gitu. Berasa anak baek-baek!!

      Nah itu Mbak Nit, mending kita ngurusin diri sendiri aja ye kan.. ketimbang ngurusin orang laen. Enakan jadi shining shimmering glowing ✨✨

      Delete
  4. Sekalipun aku org yang nggak suka ngerumpi dan ngumpul-ngumpul buat gosip, tapi harus diakui kalau udah nyemplung ke dalam circle itu, mau nggak mau pasti kita akan kebawa asik ngegosip, and yaaas what so funny is it was fun to talk about😭 So i feel the same way, mbaak, huhu. Cuma kira-kira udah beberapa tahun ke belakang ini bisa dibilang aku udh cukup memegang kendali penuh atas diri sendiri, kalau ada orang yg mulai ngegosip, better tutup kuping atau nggak nimbrung sama sekali. Karena efeknya bener-bener nggak bagus, and knowing the fact that i also might be the one who's gonna be talked in the back bikin aku makin pingin tak errghhhh gitu😆 wkkwkw. Jadi kayak, ngapain eyke ladenin mereka rumpi kalau ujung-ujungnya eyke bisa aja diomongin pas lagi gaada😂 being fake is not my thing, sekalipun harus fake, capek juga pura-pura gak apa-apa gosipin orang😆😬

    Lah jadi curhat, wakakak. Ayo minum susunya jangan lupa mbaak Pipit🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu nah itu..
      Kita diem aja nih ya, tapi circle kita nyodorin. Oh please..
      Tapi beberapa orang yang kenal aku paham, Pipit nih kagak tertarik amat buat ghibahin hal-hal yang g penting. Jadi g diajak nimbrung. Walaupun ada satu orang, kadang dia mancing gitu pingin tahu reaksiku. Hadeehh!!

      Sudaaaahh!!
      Jatah minum susu coklatku hari ini udah habis!! 😆😆

      Delete
  5. POV : Lgi ngUAS, sambil dngerin lagu, sambil scrolling blog teman-teman... Terus nyasar sini eh si Mata langsung notice.. "Gossipp??" *Nimbrung langsung.. hahaha
    Btw, bukunya Mas Mark Manson bagus banget yah mba.. Soalnya sepanjang buku itu bikin pikiran saya angguk2 'setuju', yah walaupun pas dilakuin agak susah sih.. hehe

    Saya kerja di pabrik, jadi bendahara Serikat Perusahaan.. Tapi ikut nimbrung grup orang2 kantor yang ada banyak ciwi-ciwinya... Niat sih saya gabung disitu buat nampung opini ttg regulasi perusahaan. Ehh Tapi malah secara nggak langsung masuk circle yang hampir tiap hari isinya yah begitulahh Gossip.. Dan ternyata agak seru yah walaupun hati saya agak ngeri karena terlalu banyak ikutan menyimpan rahasia.. Duhh Ya Ampun.. wkwkwk

    Miso itu rasanya bagaimana mba??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lohhh saya nggk nggeh kalau gambarnya itu Lumpia Gang Lombok no.11.. ya ampunnn mba... langsung ngileerrrrr... terakhir makan itu tahun 2017 kayanya pas visit ke Semarang..

      Delete
  6. Hahaha akupun nggak menampik kalau yang udah ngegosip pasti jadi lupa segalanya 😂 soalnya kadang gosip itu jadi pembangkit suasana di grupchat yang sepi 😂, yang biasanya sehari-hari 0 chat, tapi sekalinya ada yang pancing untuk ngegosip, baru ditinggal bentar aja notifnya udah 500 chats 😂 saking jarang bergosip jadi sekalinya ada gosip begitu deh 😂. Kadang juga lelah sendiri kalau kebanyakan gosip, jadi akupun menarik diri kalau udah lelah dan nggak kelihatan habisnya 😂.

    Jadi, udah sampai belum paketan Kak Pipit dari Syopii? 🤣

    ReplyDelete
  7. mba (((Turiyem)))) y ok!

    kalo ada yang ngegosip di kantor aku dengerin aja sambil kasih respon yang b aja tanpa terlalu antusias, takut kalo kelepasan ikutan ngomong nanti di-twist wkwk. kan kita nggak pernah tau ya orang ngomong apa di belakang kita. xD

    ReplyDelete
  8. Memang yaa yang namanya gosip itu. Kitanya udah berusaha niih ngindarin, eh dateng temen-temen nyodorin wkwkwk. Mau bodo amat, diajak ngomong terus, ga nanggepin nanti belakangan ujungnya kita deh yang digosipin hahaha gitu aja terus lingkarannya 😆

    Sulit yaa memang yang namanya hidup bermasyarakat tanpah berghibah atau dighibahin hahaha makanya sebisa mungkin tuh mending ga terlibat obrolan dari awal 😂

    ReplyDelete
  9. Aku bukan tipe orang yang suka ngeggosip tapi masalahnya di tongkrongan. Kadang ada aja anak yang ngebuka cerita dengan awalan "eh lu tau gak denger denger.." awalnya nolak buat nimbrung tapi lama-lama ke hasut juga, yaudah pasrah. Emang hati sama pikiran itu sulit buat singkron. HAHAHA

    ReplyDelete
  10. makin digosok makin sip
    ahahahahh emag bergunjing adalah kepribadian bangsa yang harus dipupuk dan dilestarikan sejak dini wkwkkw

    iya sih mbak namanya gosip engga akan bisa lepas dari kehidupan
    bisa jadi sebuah bumerang juga si sebenarnya kalau engga ati ati
    biasanya kalau ada yg udah kepo banget sama kehidupan seseorang kayak wikipedia-nya kehidupan orang2, mending aku jauh jauh
    kalau sekadar just to know aja si engga masalah
    kalau keterusan itu yang bikin males
    mending mikirin hal penting lain
    apalagi habis nggosipin orang eh kitanya yang digosipin
    kan ehem

    ReplyDelete
  11. Kenapa yaa, gosip itu memang seperti candu. Makanya acara tv ttg gosip masih ada aja Ampe skr. Orang2 masih suka ngikutin dan si pencari gosip masih semangat ngulik2 beritanya

    Aku ga pungkirin, sesekali msh dengerlah. Mau sengaja ato ga sengaja. Walopun semakin dikurangi sejak tahu dosa ghibah baik pemberi dan penerima sama aja gedenya dan hrs minta maaf dengan yg dighibah di hari akhir, bikin aku rada ngurangin, Krn ga yakin ntr bisa minta maaf pas Hari penghakiman :D.

    Memang sudah waktunya kita ga peduli dulu, tutup kuping Ama yg begini ya mba. Susah, tapi sejak aku resign, agak sedikit gampang menghindari Krn di lingkunganku, sudah ga ada team penggosip yang makin hot kalo udh nyebarin beginian :p. Lingkungan kerja hrs aku akuin, tempat paling ideal utk nyebarin dan mendapatkan berita gosip apapun :p

    ReplyDelete
  12. Setuju bangeet mbak, kalo bergosip itu pasti rasanya enak dan nagih banget, walapun kita tahu itu tidak baik. Mungkin seibarat orang yang keccanduan merokok kali yaa, itu enak dan nagih, tapi dia tahu tidak sehat. Tapi yaa gitu, namanya udah kecnaduan hahaha

    ReplyDelete
  13. Halo kak Pipit, senang bertemu kembali. Hehe

    ReplyDelete
  14. hahahaha gosip semakin digosok semakin sip
    circle pergosipan kayak gini sering banget terjadi di kantorku juga
    kalau udah satu orang buka pembicaraan, nah yang lain dengan seksama dengerin, trus merembet merembet merembet dah
    kalau ikut ngikutin acara per-ghibahan itu memang jadi tau semua-muanya hal hal dikantor sampe urusan pribadi orang yang digibahin, masalahnya adalah kerjaannku keteteran kalau nuruti gibah hahahaha

    aku sendiri malah dibilang agak telat kalau ada gosip apa, karena males mau nimbrung bahas yang ga penting, kadang malah nggak nambah nambahi komen, takut komenku nanti diterusin diterusin dan jadi fitnah yekan

    oia jangan lupa minum susu coklatnya mbak, duhh bentar aku buka kulkas juga ah mau bikin susu hahaha

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X