Clubhouse, I'm Off!

February 22, 2021

 


Minggu kemarin aku sempet FOMO gegara sosial media baru yang lagi booming, Clubhouse. Saking FOMO-nya pake orang dalem biar bisa dapet invitation ke sosmed ini.

Kalian bisa tebak sendiri lah, siapa yang invite, tidak lain dan tidak bukan adalah si hyung. Muehehe.. 😁

Kenapa aku ngebet banget pingin nyobain Clubhouse? Padahal Tiktok yang baru aja booming beberapa tahun lalu, aku nggak ikutan. Suer, belum punya akun Tiktok (nggak tahu deh ntar 😝).

Karena.. orang-orang panutanku di Instagram, kayak Fellexandro Ruby dan Jonathan End pada nyobain Clubhouse. Selain itu first impression yang beredar dari orang-orang yang udah join, mereka bilang sosmed ini tuh daging!

Sebagai orang yang pingin nyicipin dagingnya, pasti nggak pingin kelewatan dong, pokoknya kudu join! Kesempatan emas nih buat dapat insights dari para experts.

Realitanya, baru sehari join besoknya aku insecure. Ada perasaan worthless di dalam diriku ketika join Clubhouse ini. Berada di antara orang-orang smart dan sukses berasa kecil banget diriku. Kek butiran debu kelibas kemoceng, ilang..

Tiap kali notifikasi Clubhouse ke-pop up di layar smartphone, makin-makin aja insecure-ku. Sugesti kalau I’m nothing makin nyata, sampai nangis akunya saking ngerasa bukan apa-apa.

Tapi tapi, ini nggak bisa dibiarin, gimana caranya kudu release perasaan ini biar proses healing-nya cepet. Akhirnya ngambil jurnal, dan mulai deh aku nulis uneg-unegku. Pas adegan ini, nangisnya lebih kenceng lagi.

Di saat nangis kenceng berasa dapat sinyal, sinyal lebih lega, lebih lapang. Kalau dikalkulasikan bisa dibilang 30% dari diriku udah baikan, masih sisa 70% nih. Udah bisa mikir lebih baik. Lanjut sesi chat sama si hyung, aku cerita lagi kondisiku. Kekhawatiranku dengan fenomena Clubhouse FOMO yang aku alami.

Walaupun sempet denial dengan keadaanku sendiri (nggak pingin healing, maunya menetap diperasaan sedih), akhirnya bisa release setelah si hyung nggak sengaja ngelawak. Wkakaka..πŸ˜† Sisa sesi healing dilanjutkan oleh waktu tidurku. And yes, it works as usual..

Karena perasaanku lebih enak dan mikir lebih jernih, aku nyoba untuk mengevaluasi perasaan FOMO-ku yang berujung insecure.

Aku yang antusias dengan topik self-development, merasa harus berada dilingkungan yang tepat seperti Clubhouse. Tapi ketika sampai di sana, aku malah merasa kecil karena tidak memiliki sesuatu yang pantas untuk ditukar.

Terus tiba-tiba flashing adegan gimana aku dapat invitation masuk Clubhouse, dari si hyung. Yang artinya, aku masuk kesana karena orang dalam, bukan karena value yang aku punya.

Setelah tahu hal-hal tadi, aku coba kroscek lagi ke inner-ku.

Pit, apakah kamu nyaman berada di Clubhouse?

Nggak, aku nggak nyaman, rasanya seperti ada pressure bahwa apa yang aku punya sama sekali nggak berguna di sana.

Kalau begitu, apakah kamu setuju kalau insights dan ilmu cuman bisa didapat dari Clubhouse?

Nggak, masih banyak tempat lain yang memberikan ilmu dan rasa secure ke diriku.

Terus, what’s your next step?

Matiin notifikasi Clubhouse. Cara lama buat dapetin insights nggak pernah semenyakitkan Clubhouse. Aku lebih nyaman dengerin podcast, baca blog temen, atau baca buku, mereka lebih bersahabat sama kewarasanku.

Pelajaran apa yang kamu dapat dari fenomena Clubhouse?

Pertama, marketing Clubhouse kece bener. Efek FOMO-nya nggak ngadi-ngadi. Memang yang bikin viral si Kangmas Elon Musk itu, cuman mereka tahu, efek Elon Musk ini nggak bakal bertahan lama. Jadi pas viral, mereka ngasih challenge lagi nih buat new user-nya, Clubhouse itu eksklusif, kalau mau masuk ke sini kudu punya akses.

Gara-gara itu, psikologisku jadi keganggu, ada rasa seperti ingin membuktikan diri ke khalayak umum kalau aku mampu. Padahal pas masuk sono kek ikan teri, teri nasi pula! Eh tapi kalau dijual sekilonya kek harga daging sapi, heu~

Kedua, branding Clubhouse, seolah-olah hanya Clubhouse sumber insights paling berkualitas yang lain ke laut aje. Aku sampai lupa kalau podcast, youtube, dan blog temen adalah tempat favoritku buat nyari insights.

Ketiga, kebanyakan informasi yang lalu lalang bikin aku kewalahan, ternyata aku perlu membatasi diri supaya nggak overthinking. Terus pas aku bilang, Clubhouse itu daging, ternyata kebanyakan daging pun nggak baik. Kolestrol ntar, fiuh..

Keempat, Clubhouse is not for everyone. Yah daripada makin insecure, mending aku off dari perhelatan Clubhouse. Nah pas off gini kan enak, nggak overthinking, bisa update blog, dan terakhir mencintai diriku sendiri, sedaaaappp!!

Photo by fauxels from Pexels

Baca Artikel Populer Lainnya

14 komentar

  1. Fenomena clubhouse ini benar-benar bikin FOMO banget deh, Kak πŸ˜‚. Akupun sampai ikut penasaran terus berhubung aku pakai android, jadi nggak bisa akses terus yauda bubay πŸ˜‚
    Aku penasaran karena dengar katanya daging banget~ seperti yang Kak Pipit bilang
    Tapi kalau baca pengalaman Kakak, aku malah sekarang jadi makin takut join clubhouse 🀣. Yauda aku mah emang cocoknya dengerin Mickey Mouse Clubhouse aja di Disney Junior Channel 🀧🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkakakaka, aku g bilang jangan nyobain Club House yaaa..
      Ntar dikira aing menyebarkan ketakutan lagi 🀣🀣

      Peri kecil, kalau masih penasaran cobain aja dulu, kan kita g pernah tahu nih, si CH cocok g di kamunya? Siapa tahu emang lebih enak Mickey Mouse Clubhouse πŸ€ͺπŸ€ͺ

      Delete
  2. Aku yg dari awal baca FOMO tuh apaan? Ehh pas googling ternyata itu yah... πŸ˜†
    Ya Ampunnn.... hehe. Berhubung Mba Pipit sudah menjelaskan ini.. semakin yakin kalau ClubHouse juga bukan untukku.. hahah.. lagian hapeku yh android juga..πŸ˜‡
    Ikutan kata Lia.. Aku yah mngkin cocoknya dngerin Mickey Mouse Clubhousee.. Let's say "OHHH TOODLES..."

    Btw, emnk bner yah penyebab utama FOMO tuh ya Medsos.. aku sering bangt insecure kalau ngeliat gambar orang yg aku follow bagus2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. FOMO tuh merek obat nyamuk B! 🀣
      Hey hey.. ntar kalau Clubhouse udah ada di android giname? Yakin g mau ngecek-ngecek dulu, hari Senin ntar harga naik loh..

      Si Bay ama Lia pada main sama mickey nih, aku main sama hyung aja deh πŸ€ͺ

      Tergantung orangnya sih Bay, case tiap orang kan beda-beda ya, tapi emang salah satu penyebab ada di jejaring sosial, soalnya informasi cepet banget kek was wus was wus dah nyampe aja di hp kita.

      Delete
    2. Wkwkwk iya, nggak kok, Kak πŸ™ˆ
      Nanti kalau udah ada di android mungkin aku akan coba pakai. Kalau ndak cocok, baru deh sama Bayu main ke Mickey Mouse Clubhouse.
      Ya nggak, Bayu? Kaget ternyata Bayu tahu Mickey Mouse Clubhouse juga 🀣 sampai hafal kata-katanya Mickey 🀣

      Delete
  3. Wah! Darkside of the hype! Makasih infonya mbak, saya lebih baik ketinggal hype daripada insecure.. Bahkan, twitter aja bikin saya information overload gitu.. Untung ga pernah tertarik pake klebhos..


    Dan ga punya iphone jg sih wkwkwk

    ReplyDelete
  4. 🀣🀣🀣🀯🀯🀯🀯 Gue sampe ga percaya membaca bagian si bengal menangis...#duniamaukiamatsepertinya hahahaha..

    Untung nya saya manusia jadul. Waktu FB rame, saya ketinggalan, waktu Twitter rame mpe sekarang bodo amir, pas Tiktok booming, tetep ajah ga punya keinginan buat akun, Clubhouse muncul.. EGP

    gue cuma bisa bilang, gue punya jalan sendiri...

    Dulu kita pernah bahas soal "kentut" ya Pit, apakah orang terkenal seperti Elon Musk kentutnya bau busuk atau wangi?

    CH mungkin contoh yang tepat untuk itu tidak bedanya dengan K-Popers dan berbagai hal lainnya.

    Marketing yang bagus sekali seperti membuat apa yang ada di CH adalah "kebenaran" dan patut ditelan begitu saja, kalau mau hidup dengan baik dan benar. Kentutnya Elon Musk sekalipun akan bisa dibuat wangi.

    Padahal, apa yang diucapkan dalam CH sekalipun pada dasarnya ada teori buatan manusia, sama seperti kita juga, yang sebenarnya bisa membuat teori bagi diri sendiri dengan belajar.

    Make your own theory for your life and walk it your way. Not Elon Musk's or any others' way.

    ReplyDelete
  5. sama,,,, aku belm gabung aja ngerasa insecure. Sempat pengen,,, tapi sadar diri bukan pengguna ipon juga wkwkwk :D

    ReplyDelete
  6. Android user sepertiku cant relate~~~ xD bener sih Pit kata kamu kalau kebanyakan informasi yang masuk tuh malah tumpah semua nggak ada yang terserap. Kontrol diri adalah kunci dari urusan dunia yang fana ini *lipet mukena*

    ReplyDelete
  7. android user mana bisa nikamtin clubhouse, kak. hehe tapi aku gak begitu tertarik sih, soalnya seperti yang ditulis di atas, jika aku masuk pun nanti hanya jadi akan jadi debu di sana. Melihat dari postingan story bang Arief Muhammad, kayaknya yang masuk orang pinter dan penting semua. awalnya juga Elon Musk gunain aplikasi ini buat meeting kan ya kalo gak salah, atau wawancara gitu. gak tau lah. jadi skip aja.

    ReplyDelete
  8. Yang unik dari clubhouse ini, naik dan ramenya terlalu cepat, padahal aku masih penasaran, eh udah ada yg bikin konten soal apa yang dirasakan setelah maen clubhouse. masih berkubu-kubu sih, tapi lebih menarik menyimak orang-orang yang bilang kalo clubhouse ini kebanyakan dagingnya, jadinya lama-lama eneg, overwhelming.

    baru aja naik interest sama clubhouse dan makin penasaran, eh udah ada yg komen miring aja. Dan karena aku user android, so... mungkin akan mencobanya nanti ketika udah launchh ke android, atau bisa jadi seperti tiktok, i will skip it.

    Karena menurutku, kyknya podcast masih cukup untukku, ga harus sesuatu seperti clubhouse ini.

    clubhouse ini muncul di saat yang tepat dimana orang-orang kangen nongkrong bareng, ngobrol-ngobrol, juga rasa-rasa ekslusifnya itu yang bikin orang makin pengen. jadi ya cepet deh populernya.

    but i'm the outsider and my life is still okay. not FOMO sama sekali :D

    ReplyDelete
  9. Sama seperti mas Anton, akutuh cendrung telat yg namanya hal2 sedang hype :p. fB dan IG aja aku tekaaat ikutan.

    Tapi pada dasarnya aku memang ga terlalu tertarik Ama hal2 begitu mba. Clubhouse walo aku sedikiiit penasaran sbnrnya apa sih yg dibahasa, tp ga segitu, apalagi ini cm bisa bagi pengguna iPhone kan? Aku bukan org yg ngefans Ama iPhone hahahaha. Kalopun suatu saat Android user akhirnya bisa masuk, blm tentu aku tertarik juga.

    Bener yg mba Pipit bilang, msh banyak kok ngedapetin insight dr sumber2 dan kanal lain. Aku ikutan Ama bbrp komunitas berbayar, belajar ttg investasi, dan menurutku udh cukup.

    Terlalu banyak ikutan yg bertema sama, malah bikin aku puyeng dan ga fokus

    ReplyDelete
  10. liat percakapan tentang klebhos di Twitter aja aku udah auto matiin mbak
    engga tertarik sama sekali
    mungkin aku punya dunia sendiri ya yg engga ikutan sama yg hype
    jadi, meski ramai aku engga tertarik mbak
    soalnya juga pas mau Miss Grand International jadi ya perhatianku tertuju ke sana

    tapi kalau liat paparan mbak pipit IMHO ini kayak Path atau semacam medsos yang menonjolkan eksklusivitas dan eksistensi
    jujur, saya membenci dua hal itu hehehe

    cuma lagi lagi balik ke pribadi masing masing ya
    selama nyaman sih ok aja
    kalau engga ya lebih baik tidak berada di sana
    gitu aja si mbak :)

    ReplyDelete
  11. love yourself! gak perlu ikut2an tren
    lakukan saja yang buatmu nyaman hihii

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X