Hati Kami Tersakiti Karena 250jt

February 14, 2021



Catatan: Biasanya.. yang abis baca postingan ini akan sebel sama penulisnya. 

Sejak tadi malam sampai tulisan ini naik, timeline twitter rame sama standar salah satu influencer yang mematok kalau pasangannya harus berpenghasilan 250 juta per bulan. Bukan kali ini aja kok, sebelumnya ada yang rame juga, kalau kalian inget, standar gaji yang diminta 30 juta buat syarat jadi pasangannya.

Aku, pas dulu tahu yang 30 juta itu.. langsung ngehujat, “Matre banget nih cewek!”, “Astaga, padahal rejeki udah ada yang ngatur tahu”, dan hujatan lainnya.

Sampai akhirnya kenal literasi keuangan dan salty-ku mendadak ilang. Mataku kek dibuka selebar-lebarnya. Jadi selama ini gaji yang aku tahu cuma lingkup karyawan (kayak aku), UMR, dan profesi standar lainnya.

Ternyata banyak banget profesi-profesi yang tidak aku ketahui sebelumnya dan orang-orang yang berkecimpung di dalamnya bisa dapet penghasilan bersih sampai 9 atau 10 digit.

Kalau kalian follow akun financial planner seperti Kakanda Diskartes, kalian pasti nggak asing dengan rubik Montalk (Money Talk). Jarang aku liat orang yang income-nya 7 digit di rubik itu, jarang bukan berarti nggak ada yaa.. ada tapi nggak banyak. Kebanyakan income yang masuk di Montalk kisaran 8-9 digit.

Makin-makin lagi pas kenal Jonathanend dan Fellexandro Ruby, makin lebar ini mata dan pikiran dibuka. Orang-orang income 9 digit banyak di Indonesia, cuman nggak keliatan aja (atau sebenernya kita yang nggak mau cari tahu karena tak ingin menyakiti jiwa missqueen ini?).

Terus apa hubungannya sama standar punya pasangan dengan penghasilan sekian?

Dari situ aku kayak nelan ludah sendiri, kek merasa bersalah banget, menjatuhkan vonis sama orang yang sebenernya sah-sah aja gitu punya standarnya sendiri.

Maybe I was salty because I can’t, I’m not at the same level. Ego gaji standar teriris, berasanya nggak adil. Beli skincare habis 500 ribu aja kek mau nyeburin diri ke empang. Jadi pen ngetawain diri sendiri, mentalmu Pit.. ck ck ck.. misqueen!

Kalau sekarang, ya wajar si influencer ingin punya pasangan dengan pengasilan 250 juta. Dia kerja dengan penghasilan yang tinggi. Kalau ketemu pasangan yang pendapatannya rendah, it never works. Dalam relationship, masalah keuangan itu salah satu hal yang krusial. 

Even me, aku juga punya standarku sendiri. Nggak sampai 250 juta, 30 juta aja nggak kayaknya. Wkakakaka..😂 

Cuman gini, dari awal jelas dan mau membeberkan keuangan masing-masing. Buka-bukaan aja perkara income, hutang, gaya hidup, tanggungan, dan keinginan yang ingin dicapai kedepannya.

Astaga Pit.. kamu kek gitu sama hyung? 

Sebagai manusia yang dikasih akal sehat, aku belajar dari pengalaman orang lain bahwa masalah keuangan itu penting untuk dibahas bareng pasangan sebelum menikah. Kalau kalian pernah denger, survey tentang penyebab perceraian tertinggi salah satunya karena masalah keuangan. Ya.. jatuh cinta sih jatuh cinta, tapi otakku masih punya daya buat realistis. Life is hard bro! 

Tapi.. tapi.. rejeki kan udah ada yang ngatur Pit..

Well, memang ada yang mengatur, tapi Gusti Pangeran ngasih manusia otak gunanya buat apa? Kalau manusianya kagak mau usaha dan make otaknya buat mikir, ya kali dapet 250 juta sebulan? Itu uang jatoh dari langit apa giname? Kalau gitu ceritanya mah, kagak ada orang missqueen sobat!

Kata Bang Jon, daripada meratapi kenapa masih missqueen, pendapatan segitu-segitu aja, coba kritis sama diri sendiri. Kerjanya udah bener belum? Jangan-jangan selama ini strateginya salah, bukannya kerja cerdas, malah kerja lembur bagai quda, hiya hiya hiya!

Udah bubar bubar.. inget Pit, mau kaya tuh kerja, bukan ngedumel! Ntar kalau udah kaya, bikin konten viral biar orang-orang pada salty, wkakaka.. tolong diseriusin 😜😆

Baca Artikel Populer Lainnya

17 komentar

  1. 🤣🤣🤣🤣🤣 baca mba Pipit ngedumel jadi ketawa saya, kocak banget tulisannya hehehehehe. Tapi betul tuh kata Bang Jon (ini siapa mba?), kadang kita nggak bisa kritis ke diri sendiri, berharap kaya raya tapi kita nggak tau kerja kita sudah maksimal apa belum, atau jangan-jangan masih rajin rebahan saat orang lain sudah bangun pagi kejar rejeki karena takut rejekinya dipatok ayam hehehe.

    Menurut saya wajar semisal influencer itu punya standar demikian, memang mungkin standar hidup dia cukup tinggi atau pemasukan dia yang segitu, nggak balance jika ketemunya sama yang pemasukannya 2,5 juta. Bukan nggak menghargai yang punya pemasukan 2,5 juta, tapi daripada nanti nggak bisa mengimbangi pasangan terus jadi berujung ribut-ribut kemudian. Bahaya untuk hubungan 😅

    Lagipula apa yang orang tua jaman dulu bilang ada benarnya, cari pasangan yang sekufu, punya bibit bebet bobot sepadan, yang penting tetap menapak. Masalahnya setiap orang versi menapaknya beda-beda. Jadi tinggal kitanya yang lihat balik ke diri kita. Dan setuju sama mba Pipit, daripada salty-salty better semangat kerja, siapa tau nanti betulan dapat rejeki 250 juta/bulan, kan? 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu kak, salah satu sumber-sumber ke salty-an. Ngeliat tetangga kaya nggak terima. Begitulah petuah Bang Jon, tukang ngoceh di instagram yang bayarannya bisa sampe 1 M sebulan 😍

      Nah ini, bibit bebet bobot, kan maunya dapat pasangan yang kualitasnya sama. Kak Eno pasti sebelum milih si kesayangan memperhatikannya juga, karena ini sekali seumur hidup, jan sampe ngasal dah. Kita aja ikutan gipeway ngati-ngati biar menang, masak milih pasangan hidup kek ngambil kucing dalam karung? 🤣

      Delete
  2. Puk pul mbak Pipit..sudahlah mbak Pit hidup ya hidup dia sendiri..standarnya nggak bisa disamain dengan kita dong #menaburkangaramdalamluka��‍♀️

    Menurut saya sih perempuan normalnya nggak mau hidup yg standarnya jatuh dari yg sudah dijalani sekarang. Naik gapapa. Itu wajar karena akan banyak tenaga psikis untuk menyesuaikan...apalagi gaji influencer sdh tinggi. Standar gaya hidupnya tentu tdk mau jatuh juga..��

    Nggak mau diajak hidup susah? Coba tanya sebaliknya mau nggak seorg cowok nikah dg cewek yg bikin hidupnya bakal susah? Logika saja ya. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adduuhh perih perih!!!
      Kenapa kau taburkan garam pada lukaku ini??? XD

      Nah itu, upgrade lifestyle gampang, tapi kalau downgrade, ya g semudah itu. Aku setuju nih sama statement mu.

      Delete
  3. Hahahaha duh mba pipit, aku juga punya jiwa misquin yang suka meronta-ronta setelah beli skincare abis 500rb kok. *Toss XD

    Emang perlu bahas keuangan secara mendalam gitu sama si hyung asalkan hyungnya enggak risih pas dicecer pertanyaan soal cuan cuan dan cuan wkwk. Apalagi setelah kita saling tau gitu kan bad habit dalam manage uang si hyung kayak apa, disitu lah harus bersabar mba pipit kita sebagai perempuan yang sedang melatih diri untuk membuat strategi finansial yang lebih baik di kedepannya hehe.

    Aku sih juga ga punya range tinggi untuk hyungkuu. Sebisa dan sesanggupnya hyung ku aja dari hasil kerja kerasnya si hyungkuu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw, aku udah insyaf, nggak nyeburin diri ke empang kok :3

      Kalau masalah dia risih, I don't care sih. Malah semakin bagus kalau dia nunjukin aslinya hanya karena pertanyaan masalah duit. I mean, aku nggak bakal mertahanin juga berada di relationship yang udah beda jalan. Kalau dia ada bad habit masalah duit, bye! Yah walaupun si hyung sempet kaget juga, tapi dia lolos screening, wkakakaka XD

      Delete
  4. Akuu tau iniiii hahahaha!

    Tapi bener deh, beberapa tahun lalu aku masih sok-sok idealis dengan mikir memang kenapa kalau pasangan lebih rendah gajinya daripada kita? Kan bisa sama-sama berusaha wkwkwkwk tapi giliran dikenalin ke cowok yang mikir cewek beli sesuatu buat hobinya itu boros/nyusahin langsung mencak-mencak bete 😂😂

    Tentu saja cewek yang udah terbiasa dengan penghasilan 250juta ga akan ngelirik cowok-cowok yang penghasilnya beda satu digit dengannya wkwkwk dan itu sangat normal. Setuju sama kamu Pit, jatuh cinta sih jatuh cinta, tapi yaa masa mau menghabiskan sisa hidup makan cinta doang? Wkwkwkwk

    Piit kalau kamu udah kaya dan viral, kabar-kabarin aku, nanti aku bantu salty-in balik yang pada salty ke kamu wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku g masalah sama cowok yang income nya lebih rendah dari aku. Yang jadi masalah, sudah income rendah gaya hidup selangit, eh kita dinyinyirin, no no no!

      Tuh kan Eya juga mikirnya gitu, ya kali si mbaknya mau menyerahkan dirinya hanya demi cinta, padahal dia tahu potensinya dan bisa lebih besar lagi.

      Wkakaka.. ntar yee, aku kasih pengumuman gedhe, masang baliho di jalan-jalan kek CAPRES CAWAPRES

      Delete
  5. Aku juga auto ingin nyebur ke empang kalau beli skincare 500rb 🤣 terus kalau udah kebeli, pakainya irit irit biar nggak cepat beli lagi haiyaaa 🤣🤣🤣

    Anyway, aku juga baru beberapa waktu lalu melek bahwa di Indonesia ini banyak juga yang gajinya besar, berkali-kali lipat dari UMR dan awalnya shock sih. Lebih ke arah nggak nyangka karena di Indonesia bisa dpaat gaji sebesar itu, bahkan untuk jabatan yang bisa dibilang nggak tinggi lho 😱. Hebat niaaaan 🤩

    Kak Pipit sing sabar yo 🤣 jangan marah-marah mulu nanti cepat muncul tanda-tanda penuaan lho. Kan jadinya harus beli skincare mahal nanti 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkakaka..
      Peri kecil, kalau kamu nyebur empang, entar jadinya ternak mujaer. Wow.. cuan!

      Nah itu dia, aku pas tahu juga syok loh. Damn! Mainku kurang jauh, circle ku gini-gini aja berarti. Ho ho XD

      Opps.. sorry ya peri kecil, kita udah beli skincare yang buat kerutan, buat investasi kulit glowing semriwing! ;)

      Delete
  6. Oh, ada keributan tentang penghasilan lagi ternyata di Twitter? Baguslah saya enggak lihat. Kalaupun lihat twit itu, enggak perlu salty, sih. Biasa aja. Zaman yang Selphi 30 juta yang awalnya sempat kaget pun lama-lama merasa bodo amat.

    Memang banyak kok pekerjaan yang sebulannya bisa sampai puluhan juta. Beda dunia aja ini, sih. Karena kebanyakan orang di sekitar memang masih di angka UMR. Cuma kadang saya suka heran, kok bisa ada pekerjaan yang job desk-nya sama, tapi ada yang gajinya bisa berbeda dua kali lipat. Faktor regional sungguh sialan. Haha.

    Ada perbedaan besar juga antara orang malas dengan orang berpenghasilan sedikit. Saya kira enggak bisa disimpulkan strateginya salah. Terlalu naif. Banyak yang berusaha mengambil pekerjaan lain atau membuka usaha lain dari kerjaan utamanya dengan pemikiran yang bisa dibilang cerdas, tapi tetap pas-pasan. Bahkan kalau enggak pakai strategi itu, mungkin hidupnya jauh lebih buruk.

    Saya pernah lihat meme yang mengejek tentang kerja keras, di situ intinya menggambarkan: orang paling miskin yang saya kenal justru punya tiga pekerjaan. Dan saya cukup paham sama hal itu. Realitanya memang begitu, kan? Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hohoho.. sebenernya balik ke masing-masing aja sih Yog, semua orang punya hak buat salty ke masalah ini. Tapi kita milihnya dijadiin konten biar makin-makin lagi salty-nya (buta yang baca XD)

      Perkara ini naif atau nggak, it depens on the person. Isu yang kamu angkat makin kompleks, postingan yang aku tulis tidak menjawabnya karena ini cuman postingan orang ngedumel.

      Delete
  7. Memantau keributan di twitter adalah passion. /SALAH

    Setuju sama buka-bukaan masalah keuangan dengan pasangan, aku jadi keinget sama postingan Kak Icha annisast[dot]com yang bahas 30 pertanyaan sebelum menikah. Salah satunya ya bahas tentang uang itu, lainnya masalah anak dan perbedaan selera kalau nggak salah. Kamu udah pernah baca belum?

    ReplyDelete
  8. Kalo standarmu disamain, itu si Subar Baby otomatis ditendang dong.. Mau? 🤣🤣

    Buat saya sih wajar saja kalau memang ada orang menargetkan demikian. Kembali pada fakta bahwa setiap orang berbeda dan memang tidak seharusnya kita menilai berdasarkan standar kita.

    Tidak ada salahnya juga kalau ada wanita memasang kriteria seperti itu.

    Jadi, Pit... gimana mau mikir ulang soal si Sugar Baby kah? Sebelum terlambat loh..

    #kabur sebelum dikeplak

    ReplyDelete
  9. Sejak tulisan ini naik tayang, mendadak timeline IGS ku sejak kemarin rame tentang Clubhouse, Pit. Aku FOMO nih, gimana dong? *beli iphone jangan?* 🤣😜

    Hahahaha netijen kayaknya udah bukan salty lagi, pada kepahitan kayaknya makanya begitu XD terus aku setuju deh. Bukan nggak mungkin kita bisa mencapai 250 juta dalam sebulan, kalau memang diimbangi dengan kerja keras. Masalahnya, mau apa nggak, iyaa kann. Kalau memang nggak mengejar di angka segitu, ya gapapa juga. Tapi jangan jadi nyinyir apalagi iri dong 😁

    ReplyDelete
  10. Beberapa jam lalu baru ngeh sama 250jt karena ngeliat explore instagram, dan ku terperangah.. wkwkwkwkwk

    Untuk saya yang cuma pedagang gini, rasanya benerbener sakit tapi tidak berdarah mbak pit :)) Untung udah nikah, wahahahaha

    ReplyDelete
  11. Hahahahaha skr sih aku udh ga kaget ada org dengan gaji segitu :D. Pas aku kerja di bank asing, nasabahku banyak yg prioritas. Dan aku jd tau berapa gaji mereka perbulannya mba. Pernah sampe kaget pas tau pak A yg kerja di perusahaan minyak A, gajinya 500jt per bulan. Trus ada accountant di perusahaan gede, gajinya 300 JT per bulan.

    Lama2 aku jd biasa hahahahahha. Udh ga kaget lagi. Krn ternyata memang adaaaa pekerjaan yg digaji Segede itu. Dulu aku ama temen2 kantor suka ngayal gitu, ya ampuun gimana ya punya pasangan yg gajinya segitu. Kalo cuma gaji puluhan juta, udh biasa dan banyak banget di lingkungan tempat kerjaku. Tp ratusan langka hahahaha

    Skr sih, udh laaah aku anggabnya syukuri aja yg ada skr :D. Kalo pak suami dikasih gajinya sekian , toh cukup utk keluarga kami, msh bisa jalan2 rutin pula. Syukuriiiii :D. Moga aja dengan mau banyak bersyukur Gusti Allah berkenan ngasih lebih lagi :D

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X