CALL ME

November 20, 2020

 


Beberapa tahun lalu, aku sempat menulis kegelisahanku karena dipanggil dengan sapaan ibu. Rasanya seperti menjadi Iron Man, canda.. Rasanya tuh nggak terima, masih muda gini kok aku dipanggil ibu!

Namun seiring berjalannya waktu dan mulai belajar bagaimana society kita bekerja, aku mulai memahami bahwa sapaan ibu bukanlah suatu ejekan atau tanda aku tua, ini adalah tanda kehormatan dalam tata krama kita. Setelah memahami itu aku mulai menerima dan jadi biasa saja kalau disapa dengan sapaan ibu.

Di beberapa tempat ada yang menerapkan SOP serupa, contoh bank. Saat pertama kali masuk, satpam atau staff lainnya akan menyapa perempuan dewasa dengan sapaan ibu. Namun ada juga yang bertanya terlebih dahulu, supaya kita sebagai customer pun nyaman dengan sapaan yang kita inginkan.

Sesederhana disapa dengan sapaan yang tepat, itu ngebantu nge-boost kepercayaan diri nggak sih? Ada yang prefer dipanggil bapak atau ibu, karena dalam bentuk kata ini terdapat status sosial dan hierarki. Ada yang suka dipanggil kakak, ada juga yang suka dipanggil nama aja.

Cuman, sebelum menyenangkan orang lain dengan sapaan yang tepat. Kita sebagai orang asing kan nggak tahu nih, sapaan apa sih yang mereka mau? Ya kali kita bisa baca pikiran, human is not a mind reader dear..

Pengalaman kayak gini sering terjadi, contoh di diriku sendiri. Jadi nama panggilanku dari kecil adalah Pipit, tapi waktu SMP dan SMA aku lebih suka dipanggil Ira, sampai akhirnya berubah kembali menjadi Pipit saat masuk kuliah hingga sekarang. Ternyata nama Pipit lebih ngena di aku. Sekarang kalau aku dipanggil Ira, cringe beud dah rasanya!

Sebagian teman-temanku bingung, khususnya teman SMP dan SMA, mereka kayak nggak kenal gitu kalau manggil aku Pipit. Ya aku memaklumi hal itu, untungnya orang-orang terdekatku especially my partner (he was my high school mate) tetap memanggilku dengan nama Pipit.

Kalau perkara ada embel-embel di depan nama Pipit, aku terserah aja, nggak ada masalah. Cuman kalau udah bertegur sapa dan udah sering gitu, enakan manggil namaku aja deh tanpa embel-embel. Soalnya makin sungkan aku tuh sama teman atau orang-orang yang usianya lebih tua tapi manggil aku mbak. 

Jadi untuk teman-teman bloggerku yang sudah memanggil dengan namaku, Pipit, tanpa embel-embel. Makasih yaa.. I’m really happy when you call me by my name.

Oh ya sekalian penutupan nih. Beberapa waktu yang lalu, salah satu teman bloggerku, Lia, dia mengirimkan komentar dengan tambahan request, panggil nama aja. Terus jadi kepikiran, apakah teman-teman sekalian punya request, panggilan apa yang membuat kalian nyaman? Supaya nanti saat aku blogwalking bisa menyapa sesuai panggilan itu. Setidaknya dengan hal kecil seperti ini aku bisa membuat kalian happy, seperti kalian memanggil namaku, Pipit.

Baca Artikel Populer Lainnya

26 komentar

  1. okay.. i will call u, PIPIT... hehehe

    ReplyDelete
  2. saya juga sering dipanggil bapak padahal dulu masih fresh graduate smk hahaha

    btw namanya pipit, ira, apa pitra? mba wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. pipit aja mas, itu pitra siapa lagi 😆

      Delete
  3. Awalnya aku juga kesal kalau dipanggil ibu, rasanya kok tua banget gitu ðŸĪĢ. Terus waktu pertama dipanggil tante juga aku kaget, ngerasa nggak pantas dipanggil tante karena dipikiranku tante dan ibu itu untuk yang lebih tua ðŸĪĢ
    Seiring berjalannya waktu, aku semakin legowo sih dipanggil demikian ðŸĪĢ walaupun kadang masih suka kaget kalau dipanggil tante.

    Terima kasih Kak Pipit udah memanggil aku dengan nama tanpa embel-embel ðŸĪ­. Izinkan aku untuk tetap memanggil dengan sebutan Kakak untuk Kak Pipit ya ðŸĪ­ðŸ‘ŧ

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga gitu Lia, pertama kali dipanggil ibu syon dong!
      tapi sekarang udah enjoy tapi masih ada kaget-kagetnya dikit kayak kamu 😆

      Boleh boleh, bebas kok!
      Aku tetap respect sama pilihanmu 😘

      Delete
  4. Pernah dipanggil Ibu tapi kemaren pas ada keperluan di PUSKESMAS and im okay with that. Mungkin kalau dipanggilnya ibu itu dulu, aku bakalan sama kayak mba Pipit (Aku merasa nggak sopan dong mba, manggil Pipit doang) wkwk.

    Dulu pun pertama kali ngeblog saat dipanggil mba atau kakak sama seseorang yang aku tahu dia lebih tua dari aku rasanya aneh, tapi lama-lama enjoy aja, dan aku nggak masalah dipanggil mba, kakak, asal jangan dipanggil mbah dan om aja.

    Okay, from now I'll call you Pipit (meski tetep merasa nggak sopan, haha)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baik Kak Sovia..siap dan laksanakan 😉

      Delete
    2. Mbak Sovia, kalau kamu masih g nyaman dengan manggil namaku it’s ok kok. Aku g masalah, asal kamu juga nyaman, eeaaaaa 😆

      Delete
  5. Ada request dari saya Pit...kalo manggil nama saya, pilihin label yang sesuai yah..😂😂 yang bikin Pipit nyaman...

    Asalkan jangan dipanggil eyang putri, tante, bu, mbak, zus, atau yg gender cewek 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kali manggilnya Jeng Anton, kek arisan. Ya Mas Anton dong! ðŸĪĢðŸĪĢ

      Delete
  6. Saya dari dulu sering dipanggil ibu, mba 😂 Tapi saya jujur suka dipanggil ibu, karena ibu itu panggilan istimewa. Ya seperti para ibu kita 😆 hehehehehe. Sebenarnya saya dipanggil apa saja nggak masalah, selama nggak dipanggil 'mas' atau 'bang' ðŸĪŠ Wk.

    Jadi mba Pipit maunya saya panggil apa? 😁 Selama ini saya kalau sama orang yang saya nggak tau pasti umurnya, saya akan panggil dengan sebutan 'mba / mas', dan ketika tau umurnya, saya akan tetap panggil 'mba / mas' sampai yang punya nama request panggilan berbeda seperti Lia, atau Awl dan Ady yang dari awal minta dipanggil nama 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok sweet banget, jadi pingin manggil ibu 😍
      Ibu Eno..!!! Boleh g? Berasa kayak punya ibu guru kesayangan gitu kalau manggilnya Ibu Eno!

      Aaaww 😆😆
      Maunya dipanggil Pipit aja. Apalagi kalau orang yang lebih tua dari aku cuman manggil nama, berasa kayak anak atau adeknya gitu, ada yang mengayomi 😌

      Delete
    2. Hahahaha nanti lama-lama saya dipanggil simbah pula di blog :)))
      Okay deeeh Pipit, setelah ini kakak panggil pakai nama, yah :P

      Delete
  7. Yaa, aku juga dipanggil "Pak". Terutama di bank, dan di kantor pemerintahan. Padahal yaa, usiaku jauh di bawah mereka hahaa.
    Tapi, saat ini, kalo aku ke bank, udah jarang dipanggil pak. Dipanggil pake nama doang, langsung. Kenapa, sebab aku kenal sama tellernya, belio seniorku di kampus hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brati Mas Dodo kalau g masuk ke bank itu ya dipanggil pak lagi dong ntar? XD

      Delete
  8. Selama BW, misal (kelihatannya) si pemilik blog berusia di atas saya, biasanya ya tak panggil mas/mbak, Mbak Pipit. Misal langsung sebut nama gitu, kadang canggung. Apalagi sebagai orang Jawa, koyo ra sopan ngono, mbak. Wkwkwk.

    Kalau saya terserah sih, orang-orang mau manggil apa. Asal jangan panggil saya dengan embel-embel "bapak", belum siap 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. I see, sebagai orang Jawa pasti kita kek gitu. G kenal kok grusa-grusu manggil pake nama. Kecuali Jawanya sebelah California, kayaknya ntar manggil nama aja nggak masalah :D
      Wkaakkakaka.. ternyata banyak juga yang belum siap dipanggil Bapak. Ati-ati ntar masuk ke bank atau ditelepon CS gitu dipanggil pak anda!! XD

      Delete
  9. Sama sih, awalnya gitu risih waktu dipanggil ibu, waktu itu masih umur 22pulak. Sampai insecure apa aku kelihatan udah tua banget ya, tapi lama kelamaan udah biasa sih karena profesionalitas.. hehe

    Lebih sering sama orang yang belum dikenal ya panggil mbak/mas/kak.Kayaknya kita seumuran deh, mbak Pit? 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks.. aku juga pas umur segitu dipanggil ibu langsung syok! Tapi setelah bertahun-tahun mendengarkan sapaan ibu, udah biasa aja.
      Ayo.. gimana kira-kira, kita seumuran nggak? Ayo tebak tebak.. XD

      Delete
  10. Yaudah aku panggilnya by your name aja yaa, kalau nggak salah kita seumuran yaa, Pit? *lah kok sok akrab* ðŸĪĢ

    Sejujurnya aku juga lebih nyaman dipanggil nama aja sih, tapi yaa balik lagi bagaimana kenyamanan orang lain saat memanggil aku. Tapi biasanya mereka yang aku tahu usianya nggak terpaut jauh, aku langsung bilang panggil nama aja biar nggak formil banget hihi

    Oh ya, satu panggilan yang sebetulnya agak gengges aku dengar, yaitu panggilan "bunda", baik itu di sosmed maupun di kehidupan nyata. Sejak punya anak panggilan itu akrab banget di telingaku. Bahkan kebanyakan SPG yang aku temui itu suka menggunakan panggilan "bund" tiap kali aku lewat bareng anak. Setahuku panggilan "Bunda" itu lumayan spesial nggak, sih? 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya umur aku masih 18 deh, jadi manggilnya Dek Pipit ya, wkakakakaka XD
      Apakah ini saatnya aku memanggil Jane? Kok aku deg-deg an gini? Inikah yang disebut cinta pertama? XD

      Bunda Jane, sekarang Josh aktif ya, apakah ada rahasianya bund supaya si kecil makin aktif? Wkakakaka.. aku ngakak sendiri mraktekinnya XD

      Delete
  11. Oh, gitu ya, kaak ..
    Eh, maaf manggil kak lagi, hahahaha 😅

    Yaudah, aku manggilnya Pipit aja, ya ..

    Awalnya aku juga sempat kesel dipanggil seseorang dengan sebutan bapak.
    Sebagai balasanyna kupanggil balik dia dengan bapak atau ibu ...langsung auto kaget diaaa .. , Hahaha 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apakah aku juga perlu memanggil kak seperti pegawai di restoran putuk setumbu itu mas? :D
      Ya ampun aku dulu gitu juga! Kalau ada yang manggil ibu, langsung aku gas juga dengan manggil dia bapak atau ibu, ternyata kita sejenis ya kak eh oppa eh mas? hahaha :D

      Delete
  12. Aku dulu awalnya kaget dipanggil Ibu hahahahah terus lama-lama yaudah terserah saja yang penting tidak bertujuan menghina.

    Pernah salah dipanggil mas dong sama tukang parkir samsat wakakakak, padahal aku pakai jilbab. Tapi pas itu lagi pakai helm sih terus jaketnya gede gitu jadi terlihat boobless lol.

    Ibu kos temenku juga pernah ngomong gini ke temenku "eh ada temenmu ganteng di bawah itu lho nungguin". Jadi aku mirip cowok apa gimana ini wajahnya? :)))

    Anyway untuk panggilan aku nyaman dipanggil nama aja, Endah, udah cukup. Aku ga masalah sebenernya ada atau gak ada embel-embel depan kayak mbak atau kak, karena aku western minded. *digeplak*

    ReplyDelete
  13. Karena namaku yang 'terasa' genderless aku sering banget dipanggil Pak, kalau berkomunikasi via tulisan. Biasanya yang kayak gitu tu klien atau abang ojol. Awal-awal gengges, tapi ya sudahlah, sekarang udah bodo amat. Malah lucu juga, kalau pas nemuin abang ojol terus kaget karena ternyata perempuan tulen. Bahahaha.

    Tapi masih ada sih yang saat ini bikin gengges. Kalau dijapri sama anggota grup WA yang belum pernah ketemu, tapi langsung manggil 'Bunda', rasanya tuh eerghh banget! Kalau udah ketemu dan buat becandaan doang mah gapapa, tapi ini belum pernah ketemu, kok yakin amat gw udah jadi bunda2? KZL! -___-"

    Anyway, jadi kupanggil Pipit aja, nih? *berasa ikribb*

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X