Burning Out

November 28, 2020


 

Hari Sabtu, terus topiknya ini rada-rada berat ya, mental health. Bukan, bukan maksudku menyepelekan mental health Ani.. cuman rasanya gimana gitu, Sabtu-sabtu ngomongin beginian. Huft.. aku harus mempersiapkan diriku.

Pengalaman khusus dengan mental health, apa ya? Tapi kalau dipikir-pikir sehari-harinya kita pernah nggak sih menyisihkan waktu cuman buat me, myself, and I? Biar nggak burn out gitu loh. Bangun pagi, kerja, pulang sore, tidur, repeat. Senin sampai Jumat, bahkan ada yang 24/7 ngelakuin hal itu. Apalagi nih semenjak pandemi, kerjaan jadi online, tapi suka ambigu, kapan waktu kerja dan kapan istirahatnya.

Aku nggak punya strategi khusus untuk maintain mental health ku, tapi dari sekian banyak hal yang telah aku lalui, jadi ketahuan tuh, pattern tubuh dan jiwaku ini cara kerjanya gimana? Tsaah.. tubuh dan jiwa, kek gimana gitu pas ngetik.

Akhir tahun adalah masa di mana beban kerjaku makin berat. Selama 4 tahun bekerja di bidang ini, tahun 2018 adalah tahun terburukku. Aku stress, emosiku naik turun, tidak ada dukungan dari pimpinan dalam pelaksanaan tugas, semua serba berantakan.

Inget banget gimana aku bisa bersumpah serapah di ruangan bahkan sampai aku nangis-nangis saking stress nya waktu itu. Gara-gara divisi lain datang minta a, b, dan c tanpa memperhatikan peraturan atau standar yang harusnya dipenuhi, plus permintaan pimpinan yang ngadi-ngadi.

Tapi dari pengalaman itu aku belajar, bagaimana caranya melindungi diriku dari stress yang berlebih. You know, kantor nggak akan bertanggungjawab pada kesehatan mentalku, jadi aku yang harus cari cara. Akhirnya aku menerapkan cara-cara sederhana ini di tahun 2019:

Sedia comfort food, yang wajib ada dan selalu nyetok, SUSU COKLAT, wajib pake banget! Eh bentar, comfort food apa beverage ya? Au deh! Pas akhir tahun 2019, aku selalu nyetok susu ultra coklat yang ukuran satu liter di kulkas plus marie regal. Ntar jam 9 atau 10 pagi gitu, saatnya minum susu dan snacking. Simple emang, cuman ngasih impact ke aku, karena nge-boost semangat dan fokus buat kerja. Btw, sekarang bukan susu ultra lagi sih, aku ganti susu cimory coklat, nggak penting ya? Tapi demi apapun ini enak banget, kalian harus coba, apalagi buat kalian penggemar susu coklat!

Knows your limit, di akhir tahun 2018, aku bisa kerja dari jam 8 pagi sampai jam 9 malam. Tapi hasilnya? Berantakan, revisi, dan akhirnya besok kerja ulang lagi, rugi kan jadinya. Akhirnya aku ubah ritme kerjaku di akhir tahun 2019. Aku akan memulai jam 8 pagi dan maksimal akan berhenti jam 6 sore. Ternyata hasilnya lebih baik, aku masih fokus, kerjaan bener, dan nggak perlu revisi. Aku belajar kalau diriku ini punya batasan, gak iso digas puol!

Buat to do list, ini simple tapi ngaruh banget ke kinerjaku. Jadi tahu bagaimana caranya being productive rather than being busy. Jadi setiap kali mau kerja, buka jurnal dulu, bikin list kerjaan, abis itu dibuat skala prioritasnya, mana nih yang kudu dikerjaain duluan. And it works! Kerjaan kelar sesuai deadline nya.

Gerak badan, kerja sambil duduk depan komputer dari pagi sampai sore, kalau kelamaan nggak baik. Fokus menurun, jadi salah-salah input, eh buang-buang waktu lagi karena harus revisi, belum lagi badan makin pegel. Nah akhirnya aku akalin nih. Jadi setiap 30 sampai 60 menit aku jeda pekerjaanku untuk keluar dari ruangan, terus jalan kaki ngelilingin komplek kantor, balik lagi keruangan, repeat. Nah kalau pas di kos gitu, pasang headset, puter lagu, terus joget-joget ampe keringetan.

Tidur kalau ngantuk, udah masuk jam-jam rawan, kayak jam 11 sampai jam 2 an gitu, waduh mata udah berat banget. Daripada ngadi-ngadi kerjanya, aku tinggal bentar, terus tidur di mushola selama 30 menit. Yah lumayan lah, recharge dikit.

Dan, hasil dari eksperimen ini adalah emosiku lebih stabil, kerjaan lancar, badan juga enak, nggak yang capek banget. Beberapa orang juga mention ke aku, mereka bilang kalau akhir tahun 2019, aku lebih tenang, nggak ngegas apalagi bersumpah serapah. Wkakakaka~

Apakah kalian pernah mengalami juga, burning out? Kalau kalian, gimana ngatasinnya?

Baca Artikel Populer Lainnya

7 komentar

  1. Makanan dan minuman manis benar-benar moodbooster banget sih, Kak 🀣
    Demikian juga tidur! Bangun tidur pasti rasanya refresh bangetttt. Keramas sama mandi juga bisa bikin moodbooster tapi nggak mungkin kan pergi keramas kalau lagi di kantor? Yakali gitu kalau lagi stress di kantor terus izin ke toilet mau keramas dulu 🀣🀣🀣🀣

    ReplyDelete
  2. Dari dulu udah sering sendiri sih.. wkwkwk
    Nonton sendiri, makan sendiri, sepedahan sendiri..

    Khusus hari libur, karena kerjaku liburnya nggk saklek hari sabtu minggu. Jadi, paling kalau di rumah. Yah jadwalnya ngeblog, netflix kan sampe subuh, baca novel kalau ada, atau latihan ngegambar..

    Terus sama paling jam 5 pagi mulai sepedahan, keringetan tapi pulang sepedahan selalu bawa cemilan.. wkwkwk
    terus kadang kalau lagi riweuh hidupnya karena insecure lagi memuncak yah selalu refreshing ke pantai. Kadang sendirian, kadang nebeng temen yg lagi pacaran jadi nyamuk.. Tapi bahagia kok... sepertinya.... wkwkw

    Setuju sama Lia, mandi juga bisa jadi moodbooster. Mandi dibawah kucuran shower smabil bawa speaker aktif buat dngerin lagu #jangan ditiru yah itu enak banget... hahah...

    ReplyDelete
  3. cari orang yang boleh share dan cerita masalah kite.. boleh ringankan beban fikiran :)

    ReplyDelete
  4. Biasanya kalau burn out, saya akan tidur mba πŸ˜‚ Saat sedang full schedule, saya curi-curi tidur di perjalanan atau di studio jam 1-2 siang. Itu ketika Corona belum menyerang dunia πŸ™ˆ

    Nowadays, saat WFH, cara paling ampuh adalah mandi dan keramas sama bebersih ruangan (vacuum) hahahaha. Biasanya it helps saya untuk refresh otak πŸ˜† Ohya, of course cokelat! Saya selalu stock Silverqueen / Twister di kulkas, kadang Chocopie juga 😍

    Setuju sama mba Pipit, kita sebisa mungkin jangan habiskan full waktu kita untuk kerja sampai burn out, karena side effect-nya justru bisa membuat pekerjaan kita berantakan πŸ˜… Endingnya harus ulang semua. Hehehe. Sama dengan ketika mengantuk ya tidur, jangan dipaksa kerja / begadang karena hasilnya nggak akan maksimal dan otak pun nggak bisa berfungsi sempurna πŸ˜† hehehehe.

    Semoga mba Pipit bisa sehat selalu ya πŸ˜πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa lagi chocopienya dipanasin sebntar biar marshmallow didalamnya jadi lembek... wahh enak itu mba Eno.

      Delete
  5. Kantor tidak akan bertanggungjawab pada kesehatan mental...dan fisik tbhπŸ˜‚ setuju sama kerja cuma di jam kerja aja, aku baru menerapkan itu beberapa bulan terakhir, sekarang udah nggak peduli misal bos WA di luar jam kerja gitu aku bukanya pas jam kerja agar supaya kesehatan mentalku tidak terganggu. Masalahnya kalau mental ga sehat suka ngaruh nggak sih fisik pada akhirnya😩 boleh aku coba tuh cara yang tiap 30 atau 60 menit jalan keliling kompleks kantor biar nggak penat.

    ReplyDelete
  6. Sedia Choki-Choki buat menenangkan diri. Selalu ampuh buat saya dalam 3 tahun terakhir.

    Atau memberikan waktu khusus 10-15 menit buat ngedumel apa pun di kertas. Setelah lega, kertasnya saya kuwel-kuwel dan buang. Ya, kadang-kadang ada yang saya simpan juga sih. Ahaha.

    Karena ketika protes sama tim atau pihak terkait, terasa percuma. Keluhan saya diabaikan. Kritik saya suka enggak didengar. Yang ada kadang dianggap lemah, ngeluh terus. Pengin gitu rasanya menyanyikan lirik Peterpan - Di Balik Awan: pegang tanganku ini, dan rasakanlah yang ku derita.

    Tapi baguslah saat ini sudah bisa lebih mengontrol diri buat lebih tenang. Inhale-exhale sebelum memaki, mendadak hilang emosinya. :)

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X