I Forget Myself

November 23, 2020

 


Tema menulis di 30 Days Writing Challenge kali ini lumayan sulit buatku, body goals. Belum lagi nih, tiap hari Senin otakku belum bisa nyaut 100% buat mikir yang berat-berat. Eh tapi nulis blog emang berat loh, soalnya banyak yang suka vakum, lo he.. ngomongin diri sendiri 😝

Aku coba buka google mencari arti dari body goals. Ada yang bilang kalau body goals itu body that you admire and perhaps aspire to have.

Aku terlahir dengan bakat gemuk alias makan nasi sepiring berat bisa naik sampai 10 kg. Sepanjang hidupku, baru 4 tahun terakhir ini aku berada dalam berat badan yang wajar dan stabil. Sebelumnya, aku struggle dengan itu. Struggle dengan konsep bahwa body goals adalah kurus.

Saat SD dulu, pertumbuhanku kesamping. Jadi kalau dari jauh udah keliatan ada anak SD yang pendek terus pantatnya ibul-ibul, itu aku. Sampai kelas 4 SD aku tidak ada masalah dengan kondisi fisik, yah namanya juga anak-anak, mana ada kepikiran. Yang penting bisa makan, main, sama nonton kartun. Beban hidup terberatnya cuman PR sama ulangan di sekolah.

Kelas 5 SD aku pindah sekolah ke Jawa dari Papua, dan di sinilah cerita itu dimulai. Aku mulai menyadari, teman-teman sekelasku khususnya yang perempuan, mereka tampak dewasa dan cantik, tubuh mereka juga kurus. Aku mulai malu dengan kondisi fisikku, pipiku chubby, tubuhku pendek, dan gemuk.

Hal ini berlanjut sampai SMP, kepercayaan diriku semakin menurun. Rasanya percuma punya peringkat di kelas tapi nggak punya body goals.  Aku mulai diet dengan cara yang nggak bener. Bayangin, anak SMP diet, padahal lagi masa pertumbuhan. Aku benci melihat diriku di depan kaca. Rasanya menakutkan, karena aku nggak kurus.

Sampai di masa memahami konsep self-love, mencintai diriku sendiri. Boleh kok punya body goals, tapi sebelum itu aku lupa untuk mencintai diriku sendiri. Bukannya happy, aku cenderung benci sama diriku, karena aku tidak memiliki tubuh yang kurus.

Now, I feel better, lebih bisa menerima diri. Udah nggak ada rasa benci waktu ngaca. Body goals? Mungkin lebih ke mengagumi ya.. Aku seneng ngeliat body nya Ashley Graham dan Thanchanok Ritnaka. Kalau kalian belum tahu mereka berdua bisa coba cek, yang satu American plus-size model, satunya lagi personal trainer dan selebriti Thailand. Uuuww.. the beauty of diversity!

Baca Artikel Populer Lainnya

16 komentar

  1. Aku juga ada bakat gemuk dari kecil, lebih tepatnya keluarga dari mamaku itu chubby-chubby gitu. Awalnya nggak pernah bermasalah dengan bentuk badan, sampai akhirnya aku hamil dan melahirkan. Aku ngerasa krisis pede melihat bentuk bodi yang sudah tak seperti dulu lagi πŸ˜‚

    Suamiku yang sering ngingetin, mau seberapa usaha kita diet atau jaga makan atau apapun itu untuk mencapai body goals, semuanya akan sia-sia kalo kita nggak accept dan sayang badan kita sendiri. Bener banget sih huhu. Jadi kuncinya self-acceptance dulu yaa ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jadi keinget podcast di inspigo Jane, transformasi seorang perempuan menjadi ibu, deep banget ceritanya. Aku yakin kamu pasti menikmati prosenya, soalnya Josh makin pinter dan suami nge-support <3

      Delete
  2. So happy to hear that! Yang terutama memang kita harus self love dulu pada diri sendiri agar lebih percaya diri ❤️ aku tahu Ashley Graham dan super salut sama Ashley karena tingkat percaya dirinya tinggi πŸ₯Ί

    Kalau untuk urusan badan, aku sekarang juga udah masuk tahap menerima kondisi tubuhku yang kurus ini. Meskipun sering dibilang kekurusan tapi aku bersyukur aja dan nggak mempengaruhi pemikiranku yang menerima tubuhku ini πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nggak diri kita siapa lagi kan yah?
      Yang penting sehat, karena indikator kesehatan tubuh kan nggak bisa diliat aja dari berat badan. Kudu cek lengkap di lab. Hohoho..

      Nah itu kenapa aku suka sama Ashley, confidence nya tinggi, makin terpancar aura cantiknya!

      Delete
  3. Enggak kebayang sih pipit waktu SMP udah kepikiran beban untuk diet. Waktu pertumbuhan dimana harusnya kita excited atau seneng gitu nunggu berkembangnya badan selanjutnya seperti apa, nunggu jadi lebih tinggi misalnya, tapi ini malah kepikiran diet yaa.

    Syukur deh untuk sekarang jadi lebih bersyukur sama keadaan tubuh. Karena sedihnya, kalau kita enggak cinta sama diri kita sendiri, siapa yang akan cinta diri kita dan mau urus diri kita? Cuma kita yang bisa mencinta dan menolong diri kita yang amat nelangsa iniii. Perlunya self love dari kita dan buat kita! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkakaka..
      Padahal itu masa-masa kita doyan jajan dan main, eh udah mikirin diet!
      Btw, kayaknya gara-gara itu juga tinggi badanku sempet mandeg di angka 158cm sampai lulus SMA. Pas lulus kuliah tinggiku bertambah dong jadi 163cm, kayaknya gara-gara makan teratur dan banyak kegiatan.

      Delete
  4. Nggak komentar ahh kalau urusan soal berat badan. Ribet ngomong sama cewek soal masalah yang satu ini mah.. wakakakakakaka

    Capekk dah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Anton butuh nomor tukang pijit atau urut nggak? Siapa tau capeknya ntar ilang :D

      Delete
    2. Ayo komentar Pak, ayoooo!!! wakakakakak

      Delete
  5. Masa-masa SMP itu lagi labil-labilnya nggak sih lihat temen-temen seumuran pada cantik-cantik di mata kita? Hahahaha mana dulu memang ada standar kurus, tinggi, langsing, putih, dan berambut lurus yang jadi patokan. Makin-makinlah segala usaha dicoba, usahanya ngasal tapi soalnya masih belum terlalu ngerti dunia hahaha. Untungnya sekarang perbedaan lebih banyak dihormati dan ditampilkan, mulai dari warna kulit, jenis rambut, sampai ya itu tadi bentuk tubuh. Semoga dunia terus jadi lebih baik.

    ReplyDelete
  6. Setelah beberapa hari tidak berkunjung ke blog ini, aku baru sadar kalo mbak Pipit ikutan program 30 Days Writing Challenge. Aku scroll beberapa postingan ke belakang, waaah tiap hari update tulisan nih. keren.

    Kemudian, ngomongin berat badan, aku dulu waktu SD jg adalah bocah gembul yang menggemaskan loh wkkwkwk
    Dulu, hampir tiap hari, aku selalu minum energen loh. Mungkin itu yg membuat badanku jadi melar haha.
    Ketika SMP sampe kuliah, udah mulai jarang. Tapi sejak semester akhir, skripsian, smpe skrng udah tamat kuliah. Kebiasaan itu muncul lagi, minum energen tiap hari.. Jadi, skerg berat badanku otw naik lagi nih hahaa

    ReplyDelete
  7. Aduhhh... Tugas berat buat self love.. Dulu yah gue minderan karena punya bakat gemuk.. Bahkan smpe skrang ini berat badan lagi otw naik teroosss.. haha
    Tapi positifnya skrang jadi bisa control makanan sama minuman...
    Baru jalan 2 bulan buat komitmen buat nggak makan makanan yang aku percaya 'Kurang sehat' dan berharap bisa jadi lebih sehat..
    Lebih kelihatan cerah dan glowing.. wkwk biar disangka anggota BTS.. wkwkw walaupun nggk mungkin.

    ReplyDelete
  8. Aku pengen banget sih punya body goals, asli dah wkwkwk
    Tapi setelah baca2 kayak misal resep makanan yg cocok utk diet, aku mundur dgn cepat (bukan perlahan lagi)🀣🀣

    Gara-gara pandemi ini berat badanku naik dan itu tidak terdeteksi krn timbangan di rumah rusak, jadi yasudahlah daripada pusing ya nerima apa adanya, tapi sambil tetap jaga makan biar pas tua gak kena penyakit aneh2 aja udah gak kepikiran diet lagi πŸ˜…

    ReplyDelete
  9. Body goal ya?
    hmmm.. sependek pengetahuanku, standar kecantikan tiap daerah itu berbeda, tiap era waktu jg berubah standarnya.
    misalnya katanya di afrika, justru yang cantik itu adalah wanita yang gemuk. trus ada yg standar kecantikannya harus berleher panjang seperti suku kayakn di myanmar, dan banyak lainnya.

    Kalo kamu nanya sama aku soal cantik atau body goals, dari personal preferences-ku fisik memang yang pertama, yg jadi magnet pertama, tapi setelah itu kan ada step berikutnya kalo mau deketin nih, nah disini justru yg paling penting dan long last.. karakter. kalo aku pribadi suka perempuan yg cerdas dan berkarakter, dan percaya dengan dirinya sendiri. dari situ justru muncul aura sesungguhnya yg for most of the time bikin aku jatuh cinta.
    soalnya ga jarang juga body bagus, cantiknya pake banget tp kalo ga nyambung mah ya engga aja.

    Yang terpenting itu dari dalemnya, sehat (healthy inside fresh outside), cerdas, berkarakter, percaya diri. nah... Pipit sepertinya udah memenuhi semuanya ya

    maka, biarlah pipit bersinar dengan caranya sendiri...

    ReplyDelete
  10. "pantatnya ibul-ibul" astagaaaa Pit, hahahaha.
    Itu mah saya sekarang wakakakakak

    Dulu, kalau liat ada tiang listrik jalan, kutilang darat, itu mah saya.
    Sekarang? ya itu dia, pantatnya ibul-ibul, hahahaha.

    Sejujurnya, kalau ngomongin body goals, saya banget pengen BB saya agak turun.

    Sumpah nggak enak banget pantatnya ibul-ibul itu, celana jeans saya sampai ada yang sobek loh.
    Bayangin, jeans loh bisa sobek hahaha.

    Tapi ya belom bisa merasakan BB bisa turun, hanya bisa menatap foto mamak-mamak influnceerrr yang udah kepala 4, tapi fotonya bagus, karena dia langsung eh langsing.

    Perempuan memang banyak maunya ya :D

    ReplyDelete
  11. Feel you mba :). Tp mungkin kalo aku dulu bukan msalah chubby dan gemuk. Tapi kulit yg gelap. Sementara temen2 Perempuanku kebanyakan putih bersih.. itu bener2 ngejatuhin rasa percaya diri, apalagi kalo sampe ada candaan yg aku anggab kayak ejekan.

    Tapi setelah smu, aku belajar utk Nerima walo blm terlalu PD. Pas kuliah sih baru mata terbuka , setelah ngerasain sekelas Ama temen2 dari berbagai negara yg mana kulitnya beraneka warna :D. Di situ aku sadar kalo cantik itu ga harus putih :D.

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X