Foods and Clothes

November 22, 2020

 



Memasuki hari Minggu, hari-hari rawan karena tingkat malesku bakal naik sampai 75% for doing nothing. Makanya ini cepet-cepet nulis biar kelar 30 Days Writing Challenge hari ke-12. Dan tiba-tiba kayak kenak writer's block soalnya kudu nulis dengan tema lifestyle. Wadaw digidaw!

Eh tapi ya tapi, kalau ngomongin soal lifestyle, ada beberapa cita-cita dan sekarang lagi berlatih menerapkan lifestyle ini. Loh, nggak jadi writer's block rupanya? Pipit emang gitu, ngedrama!

Healthy lifestyle, belom.. aku belom yang healthy banget! Masih suka nyomot buat makan apa aja, karena suka nggak tega kalau nasinya nangis. Ini ala-ala mamak-mamak jaman dulu nggak sih kalau ngingetin anaknnya gitu, “Ayo dek dihabisin makannya, nanti nasinya nangis.”

Cuman, sejak 2 tahun terakhir ini, aku mulai mengurangi ngemil dan hanya fokus pada makanan pokok. Karbohidratku bukan dari nasi putih lagi, utamanya aku pakai nasi merah, dan masih bisa dikonversi ke umbi-umbian, jagung, atau tiwul.

Concern ku ini terjadi karena 2 tahun lalu saat melakukan pemeriksaan gula darah, kolestrol, dan asam urat, kolestrolku ternyata tinggi. Dan parahnya lagi aku nggak ngerasin gejala apa-apa dong, lah tahu-tahu mulut petot kan serem yak! Ditambah lagi ada riwayat diabetes di keluargaku, jadi kami sekeluarga memperhatikan betul konsumsi gula.

Sejak saat itu motivasi dietku bukan karena ingin kurus (walaupun sebenernya aku ada masalah berat badan juga). Sekarang motivasiku adalah aku ingin menjaga tubuhku agar senantiasa fit. Dan itu dipenuhi dengan mengatur pola makan serta olahraga cukup. Makanya akika nge –dance , soalnya ini cara paling asyik buat gerak versiku.

Minimalism, aku suka sama konsep hidup minimalis. Belum menerapkan betul-betul sih, cuman mulai bergerak dengan hal kecil dulu. Aku mulai mengurangi belanja pakaian. Kalau dulu selalu pingin belanja ina inu, liat selebgram gayanya begina beginu terus ngebet ngikutin, sekarang lebih menyadari bahwa, ntar dibeli nggak kepake juga.

Keinget banget dulu beli jilbab banyak, ngoleksi semua warnanya, eh ujung-ujungnya jilbab yang aku pake cuman yang item doang. Sepatu juga gitu, dulu ngebet pingin punya warna macem-macem, tapi ternyata dengan warna basic hitam dan putih, udah cukup dan masuk ke semua baju.

Rencanaku sih mau aku sortir satu-satu, kemarin udah mulai dari jilbab. Jilbabku yang notabene masih bagus dan nggak pernah aku pakai, aku tawarin ke temen-temen kantor sama tetangga kos. Ntar abis ini, mau milihin baju juga, biar lebih lapang lemariku.

Semoga niatan ini bisa terlaksanakan, tolong semua diaminkan yaaaa!!

Kalau kalian, sedang menjalankan lifestyle seperti apa?

Baca Artikel Populer Lainnya

8 komentar

  1. Relate banget itu omongan orang tua soal nasi nangis kalo ga dimakan πŸ˜‚

    Aku masih sangat jauh ke healthy food sebenernya, cuma sejak pandemi ini jadi lebih sering masak sendiri. Ya walaupun masakanku ga enak, toh yang makan aku sendiri jadi enak-enak aja asal masih bisa kemakan πŸ˜‚

    Soal hidup minimalis tuh memang kayaknya bagus banget yaa secara konsep juga, tapi belum kepikir kalau jalaninnya harus mulai dari mana πŸ™ˆ

    ReplyDelete
  2. Eh kamu lagi doing 30 day challenge toh? Aku nggak ngeh, padahal tulisan kamu nongol tiap hari di reading list πŸ˜†

    Kalau aku lagi terus mencoba gaya hidup minimalis nih, khususnya berkaitan dengan barang-barang dan food waste (bukan soal pengelolaan sampah yaa). Setelah baca-baca dan banyak nonton soal minimalis, emang konsep gaya hidup ini nyambung ke semua aspek hidup gak sih? Aku ngerasanya ini bukan sekedar gaya hidup kekinian gitu lhoo. Setelah perlahan dijalani ternyata berfaedah banget hahaha

    ReplyDelete
  3. Tbh, today took me forever in arranging my room. Mulai dari ngcat kamar yg pasti bakal merembet ke pindahin barang-barang dulu, beres-beres, sortir yg bisa masuk lagi, sampe akhirnya approved. Tapi beneran kasih mood yg enak banget sih sekarang karena bisa bernafas legaan dg isi kamar yg berkurang, konsep yg sesuai dan berasa ada self-achievement gitulah.

    You should come and check my room!
    😁

    ReplyDelete
  4. lifestyle ya?
    aku udah 3 tahun ini berusaha menerapkan eating clean, tapi ga 100%, baru komit menghindari gluten, refined sugar, red meat, and nightshades plant family. pokoknya baru menghindari makanan yg bisa menyebabkan inflamasi. ya.. alasan klise jg, menyoal kesehatan.
    awalnya merana, tapi lama-lama jadi lifestyle yg bikin badan enak dan bangga jg karena ternyata bisa.

    Selanjutnya ingin menerapkan hidup minimalism, dan penasaran sama capsule wardrobe, tapi ga sempet mulu pelajarin cara-caranya, soalnya kyknya banyak baju yg udah ga kepake tapi masih ada di lemari, dibuang takut kepake suatu saat, tapi ternyata so far ga pernah kesentuh lagi, jadi bingung, haha..
    dan kesulitan lain dari minimalism adalah teman hidupnya, kalo panda ga ngikutin, kyknya hidup minimalism ga akan pernah terwujud. heummmm....
    doain semoga doi bisa ngikutin lifestyle aku ya, Pit!

    Dan semoga Pipit sehat selalu, gaya hidupnya akan bisa terus dijalankan, ga mudah kegoda...
    Semangat!

    ReplyDelete
  5. Semenjak bapak sakit, makanan ngikut kebiasaan beliau sekrang.. Nasi putih diganti nasi merah.. jujur aku kurang suka... haha nggk tau kenapa.. tapi yahh kalau mau sehat harus dipaksakan toh?

    Tapi skrang lagi sering konsumsi buah2an.. ngurangin jajan terutama minuman ringan yg dlu sering banget saya minum...

    Sama Olahraga kecil2an... biar nggak sakit kaki.. jalan santai, sepedahan, aerobik di rumah.

    Kalah baju, dari dlu udh minimalis sih.. paling beli baju kalau stock kaos udh abis.. dan itupun seringnya pas bulan ramadhan.. wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Amin!! Semoga niat Kak Pipit bisa terwujud ya πŸ˜‰

    Akupun juga lagi menerapkan gaya hidup minimalis. Belum sepenuhnya tapi udah ngerasain banyak banget perubahan. Ditambah lagi karena ada pandemi, aku nggak pernah belanja macam-macam lagi selain buku atau skincare yang udah habis πŸ˜‚ mau beli baju atau me'ap kok sayang ya, soalnya nggak bisa dipakai kemana-mana juga πŸ˜‚ aku juga nggak terbiasa untuk beli baju online, jadi makin terealisasilah penerapan gaya hidup minimalis ini karena pandemi 🀣

    Semangat Kak Pipit untuk menerapkan kedua gaya hidup tersebut πŸ’ͺ🏻✨

    ReplyDelete
  7. Aamiin.

    Kalau soal makanan mah masih hajar terus, apa pun yang penting enak dan sesuai selera. Terkait pakaian baru tuh udah jarang beli-beli. Enggak khilaf lagi kayak dulu yang tiap gajian belanja. Tubuh saya tak banyak perubahan sejak lulus SMA dan palingan cuma nambah tinggi. Selera pakaian saya minimalis juga. Kalau kemeja lebih senang flanel atau polos, terus kaosnya juga sering banget hitam polos. Saya kayaknya mulai malas pakai warna-warni. Haha.

    ReplyDelete
  8. Aamiin semoga istikomah ya. Aku pingin sebenernya makan karbo yang bervariasi nggak hanya nasi putih tapi karena masih dimasakin sama ibunda jadi gabisa deh wkwk.
    Soal minimalis itu belum sampai situ, baru sampai tahap hanya menyimpan benda-benda yang sparks joy (muridnya Marie Kondo haha), sejauh ini ilmu ala Marie Kondo berhasil ngerem kebiasaan beli-beli barang yang nggak aku perlukan. Semoga suatu hari nanti bisa juga menerapkan hidup minimalis.

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X