SCHOOL(?)

November 16, 2020

 


Karena dari kecil sampai lulus kuliah sekolahnya di Indonesia, jadi suka berandai-andai gitu. Gimana ya rasanya sekolah di tempat lain? Apalagi dari kecil ke expose sama tontonan TV, makin-makin deh tuh ngayalnya.

Jadi di 30 Days Writing Challenge hari ke-6, aku mau nulis tentang tempat-tempat favoritku buat menuntut ilmu.

Jepang, kebiasaan nonton anime sama baca manga bikin aku suka ngayal bisa sekolah di sana. Yang bikin makin termotivasi itu gara-gara seragam sekolahnya lucu! Pakai mini skirt terus atasannya sailor gitu kan ya.. kawai~

Mana lagi kalau berangkat sekolah naik kereta, bis, naik sepeda, atau jalan kaki, itu tuh impian banget! Soalnya kalau di Indonesia mau kayak gitu tuh makin sulit. Jalanan rame, nggak ramah buat anak-anak berjalan kaki atau bawa sepeda sendiri.

Paling banter antara naik angkutan umum atau ojol. Tapi kayaknya udah hal biasa banget anak sekolah di Indonesia bawa sepeda motor atau mobil sendiri deh. Jadi harapan berangkat dan pulang sekolah ala-ala murid Jepang keknya hanya impian belaka.

Selain hal-hal tadi, yang bikin takjub tuh bagaimana sistem pendidikan di sana yang membiasakan si anak mandiri sejak kecil. Pernah nonton di youtube, anak usia 6-7 tahun berangkat ke sekolah sendiri, jalan kaki ke stasiun terus naik kereta buat ke sekolah. Kereeen!!!

Hogwarts, kalau yang ini 100% ngayal! Tapi gimana dong, dari kelas 2 SD udah kenal Harpot, nggak heran dong kalau kepingin juga masuk ke sekolah ini.

Dulu pas awal-awal Pottermore muncul, aku ikutan juga tuh, biar tahu masuk di house yang mana. Pas dapet ternyata Griffyndor, awal-awalnya seneng, karena ngidolain si Harry. Eh lama-lama, kebanyakan baca fanfic nya Draco jadi pingin pindah house ke Slytherin. Cuman pas dicoba lagi nggak bisa, kudu pake akun baru. Yaudah deh..

Kenapa Hogwarts? You know lah, kurikulumnya kan tentang sihir, dan dari sekian serinya Harpot, dunia sihirnya itu bener-bener menggoda buat dipelajari dan ditelusuri. Walaupun di masa itu nggak ada internet ya(?) Soalnya kalau ngerjain tugas pake bulu unggas sama tinta terus ditulis di perkamen. Nggak ngetik di laptop terus kirim e-mail, eheehehe~

Yang terakhir, Finlandia! Kalau yang ini kayaknya nggak asing deh, nordic countries pasti masuk ke jajaran top list buat edukasinya. Nggak ada PR, bener-bener memperhatikan psikologi murid, disamping itu menerapkan work life balance. Jadi nggak grusa-grusu. Kalau asian countries kan menilai kepintaran anak dari nilai tuh, akhirnya jaman kita sekolah dulu ada rasa tertekan kalau nilai ulangan atau rapot jelek. Kek disuruh siap-siap gitu, siap-siap dicoret dari KK!

Oke, kayaknya segini dulu deh. Rasanya ajaib banget selama 6 hari berturut-turut bisa nulis dan di post. Kudu nepuk-nepuk pundak sendiri! I’m proud of myself, padahal tulisan absurd semua, haiyaaa~

Baca Artikel Populer Lainnya

12 komentar

  1. Nggak absurd koook mba Pipit πŸ˜†

    By the way, iya ya kalau dipikir-pikir, di Indonesia banyak yang naik motor padahal belum 17 tahun hehehehe. Saya nggak bisa naik motor tapi lihat banyak teman demikian πŸ™ˆ

    Terus kereta itu identiknya sama orang dewasa, jarang anak sekolah naik kereta buat ke sekolah 🀣 Mungkin karena sistem sekolah kita based on regional jadi masih dekat dekat dari rumah (kecuali swasta). Iya nggak yah? Hahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. Eno salah... lumayan banyak juga yang pakai kereta loh. Kayak di Bogor itu kan daerahnya luas, kalau pagi antara Bojonggede/Cilebut dan Bogor itu anak-anak yang bersekolah di Bogor akan berlarian bawa tas gendong ngejar kereta sekitar jam 6-6.30 an

      Luttuu kadang dianter orangtuanya sampe gerbang stasiun dan kemudian mereka lari-lari. Kalau di Jakarta, antara jam 12-14 banyak anak sekolah juga yang pulang pergi naik kereta...di Jakarta...

      Delete
  2. Aku pernah baca dari bukunya Dorippu katanya anak-anak sekolah di Jepang juga disuruh berangkat sama pulang bareng kalau rumahnya deketan, lucu banget anak-anak kecil gandengan tangan :3
    Sampai sekarang sekolah di Hogwarts masih jadi impianku juga HAHAHAHAHAHA, keren banget pasti kalau dunia Hogwarts ada beneran (minus penyihir yang jahat-jahat tentu saja), hewan-hewannya itu lho menakjubkan semua >.<
    Kalau pingin sekolah di mana aku milihnya Australia atau Selandia Baru alasannya negaranya "sendirian" di belahan bumi selatan tapi bahasanya pakai bahasa Inggris dan termasuk negara maju juga, trus alamnya bagus jadi kelihatannya enak traveling di sana :p niat sekolah apa niat jalan-jalan xD

    ReplyDelete
  3. kalo sistem pendidikan di finland yg terbukti paling bagus trus diterapin di Indonesia, kira-kira bisa ga ya? selalu penasaran dengan hal itu. karena melihat Jepang dan Korea, mereka jurusnya sama, memperbaiki sistem pendidikannya dulu dan menciptakan generasi masa depan yang kuat dan mampu untuk membangun lebih baik daripada pendahulunya.

    dan melihat Indonesia saat ini, ada anak-anak yang menjadi korban joged-joged depan smartphone, mereka itu generasi masa depan Indonesia lho... perjalanan kyknya masih jauh, tapi kudu tetep optimis.
    eh kenapa jadi serius gini sih?hahahaha...

    anyway, nulis tiap hari nih?

    ReplyDelete
  4. Aku cuma ngerasain kuliah doang di luar. Tapi pak suami, lumayan beruntung, karena papa mertua diplomat, dia bisa ngerasain TK di Jepang, SD di Jerman, SMP di Finland . Dan dari semuanya dia paling suka Ama konsep Jerman, hanya karena temen2nya lebih asiik hahahahaha. Aku sempet sih pengeeeen bgt nyekolahin anak ke luar , tapi Krn kerjaan pak suami ga ada kaitannya Ama tugas luar negara, rasanya ga mungkin :p. Jd palingan targetku kuliah aja deh di luar , terserah di mana yg ptg emaknya bisa ikut nganterin hahahahah

    ReplyDelete
  5. Wah... dari berapa kali melihat #30dayswritingchallenge orang-orang, baru kali ini aku suka temanya. Mungkin karena lebih ke mengeksplor opini dan pemikiran. Jadi berasa lebih kenal yang nulis dari isi kepalanya gitu mba... ^^

    Eniwei, setuju nih dengan Hogwarts. Kalau minus drama dengan Voldemort, kayaknya seru kali ya sekolah di sana... ;))

    ReplyDelete
  6. Pengaruh anime/manga ke hal sekolah kayaknya memang cukup besar yaa? Dulu aku berharap pengin sekolah kayak sekolahnya Kinomoto Sakura, karena seragamnya lucu bangeeett.. Atau kayak sekolah di Clamp School atau Ouran High Schoool House Club, kayaknya bakal betah di sekolah kalau sekolahnya gitu hahaha..

    Duh dan tentu saja Hogwarts tuuh impian semua anak ga siih? Hahaha jadi inget ada teori kalau sebelum mati, Voldemort tuh memanipulasi surat-surat di Hogwarts, jadi keturunan muggle ga bisa dapat suratnya.. Dan itulah kenapa kita-kita ini ga dapet surat panggilam dari Hogwarts πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  7. Wah Mba kalo disuruh milih tentang sekolah mana aku jawabannya sama banget kaya Mba Pipit. Aku juga pengen coba berangkat sekolah jalan kaki atau sepedaan tapi yang ramah buat pengguna jalan, kalo disini mah di trotoarnya penuh org jualan atau ancur banget hiks πŸ˜₯

    Kayaknya kalo orang2 yang besar di zaman Harry Potter pasti jatuh cinta banget ya sama sekolahnya Harry ini. Hogwarts emang cantik banget, apalagi kalo aula makannya hahaha segala macam makanan ada bikin iri banget deh. Belom lagi pelajarannya yang seru dan gurunya macem!

    ReplyDelete
  8. Pukpuk bantu Kak Pipit memberi tepukan semangat karena udah 6 hari menulis setiap hari πŸ€—. Semangat sisa 24 hari lagi, Kak! πŸ’ͺ🏻

    Jepang juga salah satu negara yang aku ingin sekolah di sana!! Hahaha. Mungkin karena dari kecil keseringan nonton anime jadi pengin banget ngerasain sekolah di Jepang. Duduk dekat jendela sambil lihat pemandangan bunga sakura berguguran~ ceileh, anime banget nggak tuh 🀣

    No.2 malah aku ingin coba sekolah di Amerika. Simply karena bisa pakai baju bebas dan ada locker untuk setiap murid 🀣. Lebih iri karena lockernya sih 🀭 di tempat aku bersekolah, nggak pernah ada sistem locker jadi setiap lihat film sekolah Amerika, aku mupeng lihat locker dan membayangkan apa aja ya yang akan aku isi dan bagaimana ya hasil dekor lockerku kalau aku punya locker di sekolah 🀣

    ReplyDelete
  9. 24 days to go Pit... Tepuk pundakmu selagi bisa.. wakakakakaka

    Hayo semangattt

    ReplyDelete
  10. Tiga tempat itu, apalagi Jepang, jelas terbesit di benak saya buat sekolah di sana. Apalagi dapat guru kayak Onizuka Sensei. Sekalian kalau mau masuk ke fiksi, belajar sekolah tentang ninja atau jadi samurai. Hahaha.

    Ingin gitu rasanya sekolah khusus, mempelajari hal-hal di luar urusan akademik. Tapi ya, Indonesia sangat membosankan sistem belajarnya. Bukannya gembira malah stres.

    ReplyDelete
  11. mba pipitttttt
    aku absen beberapa hari udah segini postnya dan ternyata konsisten ikutan challenge nya. Bingung baca yang mana duluan
    finlandia ini konon pendidikannya paling bagus ya,dan ini negara dengan peringkat bahagia yang top ten juga
    ehiya ya efek banyak nonton sinema jepang, kok seragamnya unyu unyu semua, kalau disana orangnya mandiri semua ya, anak kecil aja berani naik kereta

    ReplyDelete

If you have no critics you'll likely have no succes ~Malcolm X